Pasca hadirnya Z250 malah kebelet riding Ninja

Van21society pada artikel SF sebelumnya berkomentar “di kemunculan z250 saya malah lagi senengnya riding si ninja karbu.. 🙂 ”
Ternyata persis sama SF. SF juga langsung kebelet riding si bolot. Sudah lebih dari 3 Minggu SF ga berani riding sibolot pasca operasi fistul. Kemunculan Z250 bikin SF kemrengseng pengen riding sibolot.Saking kebeletnya SF langsung nekad keluarkan sibolot dari parkiran dan berniat riding keliling kampung sembari beli makanan buat orang rumah. Riding motor kesayangan ternyata sukses mengobati keinginan sporadis.
image

Suara 2 silinder sama, bahkan sibolot lebih merdu karena sudah pake stereo exhaust, power si bolot juga jauh lebih dari cukup, kaki-kaki bolot lebih kekar setelah ganti velg dan ban lebar, unsur safety si bolot juga berlebih setelah dibekali rem cakram lebar.. sementara ini kelebihan motor kesayangan yang telah dimodif itulah yang mampu membentengi diri dari godaan motor baru… terbukti godaan N250fi dan Z250, terlebih ER6 sukses ditepis (soale nambahnya buanyak 😆 ), ada juga manfaat modif motor ternyata 🙂
Kebutuhan bukan hanya motor,nurutin motor baru ga bakal ada habisnya.
-artikelpembelaandiri-  :mrgreen:

40 thoughts on “Pasca hadirnya Z250 malah kebelet riding Ninja”

  1. Masukan yg bagus, Pak SF.. saya lagi pikir2 mau inden z250, padahal udah ada ninja 650… memang tidak ada habisnya mengikuti nafsu…. nanti kalo bosen mau saya modifikasi aja.. Thanks…

    1. Cuma kuat riding 5 km saja… ga berani lebih. Takutnya luka bekas operasi terbuka lagi 🙂 maklum jok ninja keras. Sehari2 kerja pakai spin atau tiger yg sudah dimodif busanya 🙂

  2. halllo mas SF,untuk yg berukuran badan 160 cm kira2 susah gk ngendarain ini motor(ninja 250r FI)soalnya rencana saya bulan 7 ini saya mau beli,tp saya belum pernah lihat langsung ini motor karena saya masih diluar negeri(kerja),kalao misalkan susah atau kaki gk nyampe ada alternatif lain gk utk memodif biar kaki gk terlalu jinjit,tolong dijawab mas,atau teman2 komentator yg baca tulisan saya ini thanks.

    1. 160 cm? bisa, tapi jinjit dikit. diceperin dikit juga bisa kok, ada kit-nya. atau ganti ban pake profil lebih tipis. malah kalo ninject, distribusi bobotnya lebih bagus dibanding karbu, jadi terasa lebih ringan.

        1. Sudah dijawab sama yang diatas 🙂 problemnya saat parkir mas bro.. perlu usaha ekstra tuk dorong motor terutama mundurin motor apalagi sampai geser pantat motor. Klo riding bisa disiasati selain modif nyeperin bodi bisa juga dengan safety riding jangan suka bermanuver patah… apalagi sambil bertumpu pada satu kaki. Kalo ga kuat salah-salah gedubrak :-)…beri space lebih dengan kendaraan depan agar ada space untuk antisipasi pergerakan kendaraan didepan.

  3. Walaupun mesin Z250 sama dengan Ninja 250 fi. Sensasinya pasti beda, top speed masih kenceng si Ninja karena udah pake fairing (sehingga koefisien hambatan udaranya lebih kecil) walaupun Ninja lebih berat 4 kg. Karena secara perhitungan matematis, gaya hambatan udara (drag) pada kecepatan tinggi memiliki nilai yang jauh lebih besar (10 kali lipat) dibanding hambatan gelinding (rolling resistance) yang dipengaruhi oleh berat motor + pengendaranya.
    Tapi bukan berarti naked ga ada kelebihannya. Karena dia lebih ringan, handlingnya juga bakal lebih rkingan alias lebih mudah ditekuk2. Beratnya yg lebih ringan juga memberikan keunggulan saat berakselerasi dari diam (0 kph)-100 kph. Tapi ya itu tadi, begitu di atas 100 kph pasti kalah sama si fairing

    1. soal handling lebih ringan Z250 saya juga awalnya mengira begitu.
      Sampai kemudian tmcblog test ride dan menemukan rake anglenya Z berbeda dan justru handlingnya lebih enak N. harus nyoba langsung sih emang

      1. Menurut hasil testride MotorPlus sih lebih enteng handling Z250, berikut kutipannya “Yang menjadi catatan, ketika menikung patah, motor ini terasa lebih ringan bila dibandingkan dengan Ninja 250FI. Salah satu penyebabnya karena berat Z250 lebih ringan. Yaitu cuma 168 kg sedangkan Ninja 250FI memcapai 172 kg. Lebih enteng 4 kg di bagian tengah ke depan terbukti membuat handling-nya lebih mudah dikendalikan.” Link-nya:
        motorplus.otomotifnet.com/read/2013/02/05/338233/38/13/First-Ride-Kawasaki-Z250-Telanjang-Lebih-Ringan

        Mengenai perbedaan sudut rake sepertinya itu baru asumsi Mas Taufik karena belum ada konfirmasi atau data resmi dari KMI tentang spesifikasi rangka Z250. Bisa jadi Mas Taufik merasa handling Ninja 250 lebih ringan karena setangnya yg menekuk ke dalam sehingga lebih sesuai dengan postur Mas Taufik dibanding setang Z250 yang lebih baplang

        1. Saya rasa dengan posisi handle bar tinggi pada z250 beban yang ditanggung roda depan berkurang jadi pergerakan kemudi depan lebih enteng Apalagi handle bar lebih lebar makin enteng kemudinya… coba kalau bis setirnya diganti setir sedan bisa berat kan… :mrgreen:

  4. kebutuhan yang terus meningkat untuk mendapatkan pengakuan akan mengikis pertahanan ini, sedikit demi sedikit, hingga akhirnya tak kuasa menolak iming2 motor baru. ini hanya soal waktu.

  5. wah….alkhamdulillah mas SF,kmarin ud indent z250 nya…walopun kredit…….
    Di tawari yang ninja 250 fi ready tapi ga suka motor fairing….
    Smoga pilihanku z250 ga salah…..

        1. Wew persis sama saya tuh bobotnya… motornya juga sama tiger tahun tua .he3… klo postur segitu mah ninja jadi enteng. Saya parkir di tempat sempit juga bisa kok geser2 pantat old ninja 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.