Menunggu motor idaman malah bisa jadi kekecewaan

image

Nunggu sesuatu yang ga jelas memang ga nyaman, kepikiran terus sampai ga bisa tidur. Seperti SF dulu sejak 2008 nunggu vtr 250 pengganti tiger ternyata hoax doank, fazer sama saja, setelah budget terkumpul mau ambil ninja juga galau. Soalnya denger-denger CBR bakal keren dengan 2 silinder. Penantian berakhir saat tau CBR cuma 1 silinder… hwuuaaa…. nyesek banget kenapa ga dari dulu ambil Ninjanyaaa… yang ditunggu-tunggu meleset smua.

image

Kasusnya mungkin sama seperti sekarang. Banyak rider galau nunggu next tiger,vtr250, next cbr 2 silinder , R15 atau YZF250R… Padahal ga 100 persen dijamin brojolnya di marih. Atau bisa jadi brojol beneran tapi ga sesuai ekspektasi. Bisa karena spek meleset dari perkiraan atau harganya kelewat muahalll… hayo berapa orang yang awalnya kebelet Duke 200 namun ga jadi membelinya? :mrgreen:

klo kebelet motor sekarang yahhh ambil yang pasti-pasti sajah deh. Kalo sudah kebeli nikmati saja… asal motor ga cacat ga bikin nyesel kok… karena apa..? Klo sudah milik kita pasti kita eman-eman, kita rawat, kita tunggangi rutin sampai endingnya jatuh cintrong seperti pepatah jawa “witing tresno jalaran soko kulino” :-).
image

SF dulu paling anti loh sport fairing, nunggu sport naked cc gedhe ga keluar akhirnya “terpaksa” beli N250.. setelah mengenal lebih malah jatuh cinta beneran. Launchingnya 2 motor idaman : inazuma 250 dan Z250 pun ga lantas membikin SF menukar si Bolot.
image

27 thoughts on “Menunggu motor idaman malah bisa jadi kekecewaan”

  1. Masih mending sampeyan mas cuma nunggu pasti tidaknya motor di impor oleh ATPM….lha saya sudah inden dari tahun lalu sampai hari ini dapetnya janji doang dari ATPM terbesar di Indonesia…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.