Sein ga Digubris…..Kaki Njulur -Rossi Style-

Masih bahas toleransi berkendara. Di Jakarta ini SF rasa toleransi berkendaranya tergolong parah sudah tau hujan banyak yang ngebut potong sana potong sini, genangan dilibas ga peduli nyiprat kemana-mana. Nah yang SF alami sendiri nih… sudah minta sein, sedikit pengendara yang mau ngasih jalan, atau ngasih jalan tapi ga ikhlas klakson-klakson bikin budheg! Rute SF sebelum masuk rumah ada satu titik yang mengharuskan SF memotong jalan karena jarak puteran balik dan gang masuk perkampungan pendek. Jadi begitu puter balik langsung motong jalan. Untuk memperkuat sein yang SF panteng terpaksa SF julurkan kaki kiri agar diberi jalan… dengan begitu rider dibelakang ga memaksa masuk dari sisi kiri, so far aman deh. Tapi sebelum motong jalan SF pastikan kudu bener lowong, ga maksa masuk sambil mengintimidasi dengan menjulurkan kaki. Arogan itu mah namanya ๐Ÿ™‚
rossi ngangkang
Trik ini terinspirasi oleh gaya mengendara Rossi sein minta jalan dengan menjulurkan kaki :mrgreen: -mekso mode:on –

34 thoughts on “Sein ga Digubris…..Kaki Njulur -Rossi Style-”

    1. Kalau Mas Bro mengaku fans berat Rossi pastinya mas bro tahu kalau Rossi jagonya “Late Braking” itu sudah menjadi ciri khas dari riding stylenya. Dengan cara itu (turun kaki) rossi bisa mengerem lebih keras atau melakukan latebraking.

      Pada balap Supermoto atau MotoX para pembalapnya menurunkan satu kaki saat melibas sebuah tikungan.Teknik ini di lakukan untuk memindahkan pusat massa ( Centre of Gravity) menjauh dari bodi motor,lebih ke depan dan mendekatkannya ke arah tikungan. Lalu apakah teknik ini yang di adopsi para rider MotoGP ? Tentu tidak! Rider Supermoto atau MotoCross melakukannya “selama menikung” sedangkan rider MotoGP hanya menurunkan satu kakinya “saat akan menikung” (pahama yaa ^_^).

      Teknik menikung di arena dirtbike berbeda dengan teknik di arena road race macam MotoGP,Moto2,Moto3,Superbike dan lain lain. Menurut teori teknik balap road race,kaki di usahakan mengapit ke bodi motor. Dengan mengapit erat ke motor maka titik pusat massa pembalap berada dekat dengan titik pusat motor.Ketika melakukan braking atau hard braking pembebanan dari massa tubuh sang rider tidak akan terlalu terpusat ke tangan rider,sehingga kemudi menjadi netral dan terasa lebih ringan saat mengerem dan menikung.

      Sedikit share aja mas bro, mudah2an berkenan ^_^

    2. klo balap (rossi) sepertinya bukan bertujuan menghalangi lawan (bisa dipinalty klo gitu) tapi memindahkan titik berat. klo Saya memang tujuannya memang menghalangi biar motor ga maksa nyalip dari sebelah kiri

    1. gw juga alay nih, kalo mau masuk gang dari jalan raya, udah ambil tengah plus sein kanan, masih ada aja yg slonong nyalib, padahal ane udah siap2 belok kanan…pernah ada alay cewek sialllan boncengan kaya gitu, ane udah nikung ke kanan, eh tuh alay cewe siallayan nekat motong utk mendahului…pas diklakson ama ane bentak “gobloggg…!!! tuh alay cewe sialayn cuman nyengir anjingg doang, kaga berasa salah…makanya setelah itu tiap mau masuk gang, kalo dispion keliatan ada yg mau nyodok padahal ane udah diposisi dan udah kasih sein, pasti kaki langsung menjulur…kalau boncengan, istri ane suruh pake sein tangan..hehhe…aman bisa belok, walo resiko kaki disamber kalo alay sialaynnya nekat nyodok….

      1. thx sharingnya… ternyata banyak biker ibukota yang buta warna. ga bisa liat nyala kuning. buktinya udah nyalakan sein ditelikung juga, klo ga gitu abis belok sein sering ga dimatikan, lampu merah juga kalau warna kuning nyala ga ngurangi kecepatan malah tancap gas ๐Ÿ™‚

  1. Kalau di Jakarta belok ya mesti banyak ngalah dan sabar….sein tiada berguna mau kedap-kedip dari jauh dicuekin terus sama yg lain…kalau dari pengalaman saya sama saja pengendara R2 dan R4 jarang ada yg toleran dengan sein. Bila menabrak marah duluan karena merasa dipotong jalurnya…..

  2. awas kaki bro…kalo alaynya dpt yg agak sadar mungkin liat juluran kaki dia ngelambatin motor +kasih jalan…takutnya kalo itu alay yg super duper edan..bisa2 kaki sampeyan yg di T ama dia…klo saya sih selama ga kebangeten paling ngomel2in doang…kalo kebangeten ya saya jitak…
    keep brotherhood

  3. wah, klo tangan boncenger saya melambai-lambai sebelom belok malah saya marahin mas.. heheh.. soalya saya berpikir dia masih tanggung jawab saya, yang pegang kendali motor.. jadi saya harus bener2 menunggu saat yang aman untuk belok/potong arus, tentu saja pake peranti keselamatan motor standar seperti spion dan lampu sen (banyak pengendara motor yang ga tau fungsi 2 benda ini untuk apa)…

    masalah penggunaan kaki sebelom berbelok, saya rasa sih sah2 saja klo misalnya pengendara lain ngga mau kasi kesempatan.. tapi lain cerita klo pengendara motor itu uda maksa potong jalur orang lain, ga pake sen, pake kaki pula.. itu sangat KURANG AJAR!! intinya liat2 kondisi lah ya klo mo pake kaki… dimulai dari diri sendiri jalurnya uda bener belom? apa posisi saya mengganggu jalur orang lain? be a smart motorist..

    belakangan ini reflek kaki saya agak meningkat untuk melindungi diri dari pengendara yang suka pindah jalur sembarangan, terlebih dari sela2 mobil yang ngantri.. selain melindungi diri sendiri + motor saya juga menghindari tabrakan karambol dengan pengendara lain..

Leave a Reply

Your email address will not be published.