Kondisi di Ibukota Pencetus Egoisme Berkendara

image

Ruwet…Jian ruwet memang ibukota ini. Sebagai pendatang di Jakarta sangat merasakan perbedaan riding di Jakarta dibanding di kota asal SF

Berikut mungkin beberapa item yang menjadi catatan harian saya selama singgah di Jakarta selama lebih dari 3 tahun

Sedikit rider roda dua maupun roda empat yang mau mengalah. Sein sudah nyala tetap ditelikung, jalan sempit masih maksa masuk, dilampu merah sodok-sodokan didepan marka jalan -penyebrang jalan jadi kesusahan nyeberang, banyak orang kesusu/ ngebut meski di jalan sempit, jalanan becek malah ngebut potong sana-potong sini.Jika Dirunut masalahnya ternyata banyak pemicunya…

salah satu hal utama adalah lokasi kerja jauh dari tempat tinggal. harga property dipusat kota yang dekat dengan tempat kerja sangat mahal… boro-boro beli .. kontrak saja muahal.ย  Di Surabaya dengan duit 12 jt bisa dapet kontrakan lumayan lah di Jakarta dapet Kontrakan di gang tikus (pengalaman SF kontrak di daerah Condet- makanya SF mo cari luar Jakarta ๐Ÿ™‚ )… akibatnya semakin jauh lokasi kerja dengan rumah semakin banyak orang kesusu dijalan. Penyebab kedua : sarana prasarana jalan ga memadai misal :marka jalan ga keliatan, polisi kurang tegas dan pilih-pilih sasaran tembak, banyak jebakan lubang, diskriminasi pengguna motor, dll. Kemacetan di Ibukota ternyata menganut sistem bagi rata ya…. :mrgreen:ย  di jalan Plumpang semper misalnya , yang sebenernya bisa 4 jalur namun jika dari arah simpang lima macet, arah dari pasar uler ikutan macet. lah gimana… arah yang padet bisa makan 3 jalur sendiri sedangkan arah yang lancar kudu ngalah dengan disisakan 1 jalur, bahkan kadang sisa cuma setengah jalur :mrgreen: beginilah kalau ga ada pembatas jalannya.

Penyebab lainnya: ikut-ikutan ! perhatikan jam berangkat kerja dan jam pulang kerja : rame-rame lewat jalur busway, bergerombol didepan marka jalan pas dilampu merah, begitu ada yang nyolong start yang lain pada ikutan ๐Ÿ™‚

Ada ungkapan dari rekan orang asli Jakarta : klo ngalah malah dimanfaatin orang lain. ternyata ini juga sering SF alami … ga bisa yang namanya jaga jarak dengan kendaraan didepan. ada celah dikit pasti dimasukin rider lain, kalau ga gitu yang diklakson-klakson kendaraan dibelakang dianggap menghalangi. Paling sebel kalau sudah ga ada celah rider belakang memaksa masuk… ini yang menyulut emosi! kalau diturunin diajak berantem semua ya bisa babak belur sampai dirumah :mrgreen:
image

Sebab Lain you know lah… Angkot dan metromini : antara public heroes atau public enemy ! Keberadaannya dibutuhkan orang banyak tapi juga jadi musuh pengendara lain. Berhenti seenaknya , kadang jadikan jalan raya sebagai arena rebutan penumpang .

Kerasnya ibukota ini bikin SF kudu menyesuaikan diri, defensif riding beusaha diterapkan, godaan berusaha ditepis, namun tak khayal beberapa aturan kadang SF tabrak juga. Saat jalur motor tergenang SF kudu masuk jalur khusus Mobil,ย  berhenti di tanda larangan berhenti untuk pakai Jas Hujan, saat jalan utama macet terpaksa masuk jalur alternatif perkampungan yang mungkin bikin ga nyaman penduduk situ,mematikan lampu utama dan pindah ke lampu senja saat macet parah agar aki ga tekor,salip kendaraan dari sebelah kiri pas kemacetan (ga mungkin lah brenti di belakang angkot saat jalur kiri cukup dilewati motor ๐Ÿ™‚ ), dan mungkin banyak juga aturan yang SF langgar…. Blogger juga manusia ga ๐Ÿ™‚ di Jakarta susah jadi biker yang 100 % taat aturan selagi sarana dan prasarana ga mendukung

– nah loh pembelaan ini bukannya termasuk egoisme juga ?-

24 thoughts on “Kondisi di Ibukota Pencetus Egoisme Berkendara”

  1. Premium. Mengganggu sedikit kayaknya sudah menjadi hal yang lumrah misal spion senggolan atau spakbor belakang kesenggol, yang penting tidak mencelakakan orang lain.

  2. Kalau Plumpang Semper problemnya itu mas, tadinya jalannya terlarang bagi truk kontainer, entah mengapa belakangan aturan dicabut, akibatnya macetnya tambah parah….kalau mau cepat biasanya potong jalur lewat stadion Rawa Badak melalui jalan-jalan lingkungan perumahan.

  3. di jogja juga mulai menggila…pada ga mau kalah. main serobot sendiri…kendaraaan udah makin padat..apalagi musim liburan, mending di rumah aja.. -_-
    mungkin emang harga properti tanah dsb juga pengaruh, di sini muahall banget…

  4. btw, andainya ada rasa saling mau mengalah dan ngantri mungkin kemacetan malah gak terlalu parah. karena sikap mau menang sendiri dan gak mau antri yang ada main serobot jalur lawan, sehingga jalan yang tadinya 2 jalur menjadi satu jalur, sialnya lagi yang dari jalur lawan pun bersikap begitu, jadi deh krodit ditengah. beberapa hari ini setiap pagi saya ngalamin kejadian spt itu, jalan yang seharusnya 2 jalur dijadikan satu jalur sama pemotor yng gak mau antri, jadinya kendaraan sama sekali gak bisa jalan. kl udah begitu bukannya cepet sampe yang ada malah gak sampe2.

    1. Kata kebanyakan orang : enaknya gw macet kok situ lancar … :mrgreen: susah juga bro kalau kita dalam kondisi yang mengalami macet. Biasanya kalaupun macet kaya gitu saya usahakan nyalip tapi mepet kiri … deretan 1 motor rasanya masih menyisakan space kendaraan berlawanan … tapi klo sudah 3 baris jajar ya arah berlawanan kemakan total. Abis gitu meski tau space ga ada masih pada merangsek maju . Yo wis dah 2 arah lumpuh…

  5. Kayaknya gak dijakarta saja.
    Ditiap kota besar rata” begitu.
    Cm dijakarta lebi parah.
    Apalagi lwt perempatan tanpa lampu merah. Dijamin pd ga mau ngalah. Pernah lht sampai ada mobil ditengah prempatan ga bisa jalan lalu supirnya turun lari duduk didepan toko wkwkwk

    1. rekor kecepatanku 10 km/jam. dari Plumpang semper ke condet jarak cuma 20 kman ditempuh dalam 2 jam. kecepatan rata2 pulang kerja sih 20 km/jam (lewat jalur motor-ga lewat jalur busway/jalur mobil). Sebelumnya waktu di Surabaya kerja di Pandaan (lewati macetnya Porong-Lapindo) 40 km bisa ditempuh dalam 1 jam

  6. kurang satu lagi bro, klakson udah ga laku di jakarta, di klakson supaya jangan pindah lajur ehh tetep aja maksa nyelonong, alhasil rider yang di belakang harus ngerem mendadak. giliran pake sirine baru pada mingkem dan nurut. udah ga kehitung saya harus ngerem mendadak karena dipotong jalurnya oleh orang lain

    pusing saya, disatu sisi pasang sirine di kendaraan sipil itu dilarang tapi realitanya banyak pengemudi kendaraan yang lebih “mengerti” jika dengar bunyi sirine dibandingkan klakson. kalo ga percaya silahkan amati perilaku pengguna jalan di jakarta

    saya dicap arogan, ga ngerti hukum, egois dll terserah, yang jelas saya ga mau mati konyol di jalan karena ada pengendara lain yang tidak mengerti isyarat lampu dan suara (mungkin pada buta dan tuli kali yaa)

    (lepas sirine jika kondisi lalu lintas sudah lebih baik, more tolerance and understanding, jujur sebenernya ga enak hati make sirine, ada rasa sungkan, tapi ya tadi, terpaksa mengesampingkan rasa itu demi keselamatan pribadi)

    solusinya untuk saat ini adalah pake sepeda kemana mana ๐Ÿ˜€ motor jarang dipake, keluar kalo ada perlunya aja

  7. masih kejam di surabaya bro,karakternya agresif
    kalo jakarta mah kalo kita berani yang lain pasti ngalah
    kalo surabaya gak ada kata ngalah,pepet2 an pun dijabanin
    karakter orang jatim sangarrr

  8. betul bro…pusatnya di jakarta, makanya kota atau daerah semakin ke dekat dengan jakarta ternyata memiliki tipikal yang sama, contoh bandung

    untuk daerah lain mungkin karena pengaruh manusianya, bad habbit yang dari jakarta dibawa ke daerahnya masing-masing

    you know lah…jakarta tempat kumpul semua orang dari sabang sampai merauke, orang yang awalny kalem bisa jadi kasar

  9. jakarta mah belum nyampe tempat kerja/kampus/sekolah uda stress macet duluan apalgi ditambah tugas kantor/kampus. trus pulangnya macet lagi haha. keep sabar aja bro

  10. pernah coba jalan santai…, saat jam pulang kantor. yang ada makan ati, dipepet sana sini. Nga sama mobil, motor ataupun angkutan umum. blum lagi sedikit-sedikit berhenti karena ada angkot menaik-turunkan penumpang. Akhirnya nga tahan…, akhirnya ikut-ikut sruntulan.

  11. orang yg bersih msk lingkungan koruptor, akhirnya korupsi juga,*gak nyambung ya…hehehehe…intinya bad habit lebih mudah menular, daripada perbuatan baik….:)

  12. wah klo ini saya setuju mas
    saya pertama kali riding di jkt harus menyesuaikan diri dahulu
    gaya riding di denpasar yang paling ngawur pun saya pake di jakarta ternyata itu masih itungannya sopan. so ikutin arus dah jadinya ๐Ÿ™‚
    cuma ada beberapa prinsip teguh yg masih saya pegang. haram naik trotoar, haram muter balik pake jembatan penyebrangan, dan berusaha bangettt agar selalu berhenti di blakang zebro crozz atau traffic light.

    saya pernah 7 thn di sby dan karakter rider sby masih lebih “sopan” lah dikit dibandingkan jkt. jkt ampun dahhhh…

    http://www.dk8000.co.nr

Leave a Reply

Your email address will not be published.