Parts standar sudah didesain terbaik untuk motor?

Belum tentu bro… kalau diset agar ngirit biaya produksi jelas setuju. Tujuan utama corporate apaan sih? Jelaslah meningkatkan income. Salah satu cara melambungkan keuntungan jelas dengan menekan biaya. Setuju ora!?
Mungkin pada pernah baca umur pakai motor-motor sekarang dibatasi agar bobrok pada waktu tertentu,bertujuan agar pada saatnya konsumen beli motor baru untuk menggantikan motor lama. So pangsa pasar pabrikan tetap besar kan…?

Ini terjadi di Indonesia saja? Ndak mas bro… di luar juga kok ( cuma disini lebih parah sepertinya ) . Salah satu contoh kecil misalnya… N250 adalah motor global… ban yang dipakai SF rasa kurang mumpungi. Pernah baca komen biker luar. Ban bawaannya sangat licin apalagi hujan…. “only God knows what happen!?” Lah coba cek Ninja 150 2 tak bannya malah pake  ukuran lebih kecil lagi, padahal katanya motor ini lebih edan lagi tarikannya. Andaikan ban standar di ganti sekelas battlax, pirelli, dan sekelasnya jelas lebih aman kan. Mongtor smprottt gitu loh…. ban bawaan ninja/cbr250 kalau dipasang buat tiger sih cocok lah lah secara power dan bobot jauh dibawah N250/CBR250.
Masih percaya parts standar di set sedemikian mungkin yang terbaik buat motor?

32 thoughts on “Parts standar sudah didesain terbaik untuk motor?”

  1. memang part std bukan yg terbaik.
    contok tangki bocor malahan bisa diganti tangki non merk seharga 300k
    komstir kocak, malah bisa diganti komstir leher bambu yg kuat
    cat pudar padahal banyak cat yg awet dan murah macam danagl*ss

  2. Tergantung jenis, kelas dan merk motornya mas, memang ada kelas entry level yang cost dan kualitas partsnya di tujukan supaya ekonomis. Tujuannya supaya orang pake dulu brand-nya dan gak masalah kalau kekerapan penggantian partsnya lebih pendek karena partsnya murah. Harapannya kalau orang sudah suka dia akan upgrade ke kelas yg lebih tinggi.

    Tapi ada juga kelas diatasnya dan sangat lebih diatasnya yang cost dan kualitas partsnya tinggi karena yang dikejar kenyamanan dan performance. Kita mungkin sering lupa ukuran entry level dan kelas mewah di Indonesia beda, di tingkat asean beda, di tingkat global juga beda. Motor yg masuk kelas top di Indonesia (buat brand tertentu) di negara lain baru sampai entry level. Buat kita udah mahal karena pajak besar untuk kelas >250cc. Makanya jadi kesel kalo partsnya dianggap gak maksimal.

    1. Yup contohnya di negara maju N250/cbr250 dianggap kelas pemula makanya cost berusaha ditekan agar harga murah untuk menghadapi persaingan dikelas ini. Menurut saya beberapa kelemahan yang paling utama bawaan N250 adalah ban.

  3. biasanya sih cuma ban sj yg kurang memuaskan yaitu the tire tread/alur ban…….artinya bukan yg terbaik……di mbl2 baru jg begitu…
    Kalo soal ukuran ban, saya kira itu biasanya sdh tepat walau kadang secara tampilan mungkin tampak kurus.

    tambahan:
    – baru ketidakpuasan soal daya pancar lampu………100 watt kalo bisa.
    – klakson kurang keras dan banyak, ………empat gitu.
    – suspensi terlalu biasa/std, bukan sekelas ohlins
    – rem tidak sehebat brembo
    – mesin berkubikasi kecil tapi maunya dohc lari min.160kpj
    – “parts” harga…….kalo bisa di bwh 25 jt
    tmbahan2 yg begini ini pasti bikin fbh bahagia…

    *hahahahahahah

  4. Setuju banget ini, misal udah terbaik… Ya dikasih battlax, pirelli dan sejenis lainnya lah. Atau minimal fdr soft compound juga oke 😀

    1. apa? ban harian pabrikan minimal pake soft compound? gile lu ndroooooo. kasian orang desa kalo nanti ban cepet gundul.

      1. Ya kan itu mah kalo ukuran buat “komponen terbaik”… Kalo di desa apalagi dirt road mah mending ban tahu 😀

  5. Part standar sudah di desain sesuai standar pabrikan pembuatnya dan disesuaikan target pasarnya. Part aftermarket pun ada yang lebih baik dari part standar dan ada yang lebih buruk kualitasnya dari part standar.

  6. ban standart di CBR 250R nrt gw jg licin walo tapak aga lebar tp ga tau jg di banding N250 mana lebi licin mngkn yg pnya 2 mtr tsb bs kasi penjelasan stlh sm2 di pake dlm bbrp wkt klo cm skl2 krg akurat,tp apa mngkn krn sm pabrikan ban nya jd identik gt cm beda ukuran saja?

      1. tampaknya utk ukuran standar. irc masih ok la………gak terlalu licin, masih cocok dgn rata2 permukaan aspal di INA walau hujan, hanya memang gak bisa dibawa sekencang ban khusus race selagi habis hujan……….hahahahahah.

        pointnya utk ukuran standar, termasuk gigit….ok la. Cb250, n250, cbr150 dan byson, sami mawon tread bannya walau beda ukuran.
        Saya sndr cuma test jarak benar2 jauh, ban std n250….termasuk ok. Bahkan di tikungan manis (gak terlalu tajam), speed kira2 100kpj…masih gigit.

        1. di tikungan yg sama dgn speed yg kayaknya sama, ban std suv saya, …..sdh mulai berdecit bergeser……mungkin krn berpenggerak depan….mungkin oversteer.

        2. ga brni cpt klo hujan bro,ga yakin dgn ban nya soalnya gw mrasa bs sliding,ahaha..ban IRC tsb nrt gw ckp mumpuni tuk aspal kondisi kering klo basah waduh aga waspada deh..

  7. kdng yd dmksud standart it ttp mengaplikasikan part standart yg sesuai rek. pabrikan trlpas dr material yg digunakan. misal spion, kli bawaan standrt jelek g sesuai slera, y bs dganti dg spion mtr lain ato after market, so bntk mtr msh standart kan? cnth lain handgrip, klo bwaan standrt g enak, bs ganti handgrip lain.
    well, standart ttp direkomndasikan meski bbrp komponenny bkn asli bwaan pabrik, dgnti krn mslh keawtean & desain.

  8. ada kawan yg lumayan tau seluk beluk produksi, jadi kemungkinan saat produksi massal itu menggunakan parts bukan yg terbaik :D, nah nanti saat waktu penggantian parts2 itulah dijual yg ajib .

Leave a Reply

Your email address will not be published.