Efek positif dan negatif persaingan industri roda dua

image

Dulunya saat differensiasi begitu jelas antara honda dan merk lain.. honda seakan berada diatas angin karena terkenal motor-motornya awet dan irit, sedangkan lainnya berebut jual motor murah atau kenceng.
Ga salah jika motor dulu terutama honda yang duluan main di 4 tak terkenal punya mesin yang bandel… tapi sekarang apakah motor-motor sekarang seawet dulu? Ga jauh-jauh dehย  contohnya motor SF sendiri saja daripada pake yg lain bisa bikin kobong ๐Ÿ˜› .
image

GL Max dulu keluaran thn 95 (klo ga salah) sekitar 40-50 rb km baru ganti kamrat, lah tiger 2004 baru 10rb atau 20rb dah kendor minta ganti. Belum lagi katanya motor sekarang pake plat dan bodi yang lebih tipis. Itu salah satu efek negatif persaingan yang makin sengit di industri roda dua. Persaingan bikin biaya ditekan semaksimal mungkin untuk menekan harga. Namunnn… disamping itu persaingan sengit juga memicu peningkatan berbagai fitur agar produk memiliki nilai lebih dibanding kompetitor… dan ini terjadi disemua pabrikan roda dua.
So motor makin canggih dan makin kaya fitur tapi harga bisa ditekan… coba dilogika… apa yang dikorbankan? Jelasnya profit dan …… ( jawab sendiri) ๐Ÿ™‚

29 thoughts on “Efek positif dan negatif persaingan industri roda dua”

  1. Iya masbro…untuk honda bodinya sekarang payah dah…jauh lebih kuat yamaha plastik bodinya..
    untuk mesin yah menurut pengalaman saya, awetnya masih bisa diandalkan lah honda..padahal tanpa forged piston dan diasil silinder loh…gak taulah resep si honda bikin mesin yang awet nyamannya gimana..
    Nah giliran yamaha sekarang payahnya pelit fitur, yang diandelin desain tajamnya, warna ngejreng dan tekno diasil forgednya..untuk build qualitynya lebih mantap yamaha dibanding honda, walaupun di sektor keseluruhan mesin, menurut saya honda masih lebih unggul
    kalo mau yang bener2 mendekati perfect beli motor kayak ducati atau bmw saja, yakin dah mantap surantap…

  2. jd konsumen mesti cerdas dlm milih motor..,mau motor kaya fitur tp bnyk problem ato sedikit fitur tp tanpa problem misalnya vartech 125 dgn xeon.

  3. Konsekuensi dari makin sering dan makin banyaknya model yg dikeluarkan + kecenderungan konsumen yg tidak mau membayar lebih untuk produk baru kaya fitur. Rotasi produk di turunkan karena toh konsumen akan cepat ganti model baru. Dulu satu produk dibuat untuk masa rotasi satu dekade sekarang cukup 5 tahun saja. Semakin banyak produk baru dimunculkan maka semakin pendek rotasinya. R2 atau R4 ya sama saja. Rotasi panjang hanya berlaku untuk produk-produk kelas premium.

  4. kok juragan triatmono gak menjunjung keterbukaan dalam berpendapat,,komentar2 yang sopan pun tidak dilolosin,,tapi komen sampah pro yamaha dilolosin walaupun komenya ga bermutu contoh qwerty jaos roy dkk,,,kenapa juragan??? mohon pencerahanya,,terima kasih

  5. Ada temen pernah kerja di AHM. Dia bilang motor tahun 2000 berapa ke atas gitu, cuma didesain buat awet 3 tahun aja. Lebih dari itu termasuk beruntung…

    Syukurlah saya masih punya motor tahun 90an ๐Ÿ™‚

  6. lifetime motor sekarang tidak selama motor lawas mungkin karena konsumen sekarang juga cepat bosan, motor jalan dua tahun udah kelihatan jadul, itu jadi alibi bagi produsen untuk mengurangi keawetan atau kualitas. Mikirnya buat apa bikin motor kuat dan tahan lama kalau konsumennya tiap tahun pengen ada motor baru yg benar2 baru.

  7. motor sekarang, jatuh dikit aj dah ad g penyok, retak ato copot..
    mbandingin mtr dinas bokap produksi thn 80-an, panel instrumen msh terbuat dr besi, skrg diganti plastik. jauh bgt..

  8. Patut diperhitungkan bebannya juga. Jalan sekarang jauh lebih macet, orang lebih buru2, beban mesin juga jauh lebih tinggi. Apalagi tuntutan jaman, tenaganya harus besar, tapi harus ramah lingkungan juga.

    Pilih efek positifnya saja, motor sekarang harganya bersaing, teknologinya tinggi.

  9. Motor Vega R 102cc thn 2005 ku blm ganti kamprat. Blm pernah servis besar. Mesin msh halus suaranya, cuma tenaganya doang jd aga lemot doang . .

Leave a Reply

Your email address will not be published.