Dilema penggantian ban bawaan motor baru

Terutama karena harganya yang mahal serta masa pakai yang tergolong singkat bikin beberapa orang membatalkan penggantian ban bawaan motor baru.
Sebagian besar ban bawaan motor baru yang rata-rata ber velg CW bertipe tubetype alias pakai ban dalam… sebenernya dijaman sekarang sangat lebih nyaman dan aman memakai ban tubeless.

image

Kegalauan penggantian ban bawaan motor terjadi pada rekan SF pemilik honda spacy.. rute kerjanya yang tercepat sebetulnya melewati jalur alternatif yang medannya tergolong berat dan sepi (disepanjang jalan ga ditemui tukang tambal). Karena itu sobat SF ini berniat mengganti ban bawaan dengan tubeless…namun merasa sayang dengan ban bawaan motor …. dijual sayang dihargai sangat amat murah ditukang ban, dijual sendiri di kaskus lebih afgan lagi yang nawar :mrgreen: , di simpan lama-lama juga bisa rusak.
Jadinya sudah beberapa bulan dipakai terus ban ini tapi ga berani lewat rute alternatif. Ntar saja ganti ban tubeless kalau dah agak tipis katanya….
Beda dengan kasus SF ketiga motor dibeli dalam kondisi bekas 🙂 beli spin kondisi ban bawaan sudah tipis jadi ga nyesel mbuangnya dan ganti tubeless denagn ukjran setingkat lebih lebar. Begitu pula saat beli Ninja… km baru menginjak 600. Ban bawaan dipindah ke tiger yang saat itu bannya juga sudah tipis, sedangkan Ninja 250 SF upgrade ke ban yang lebih lebar 🙂

image

Kenapa sih ban bawaan motor std ga tubeless…? jawabnya intip artikel kemaren 🙂

21 thoughts on “Dilema penggantian ban bawaan motor baru”

  1. Di tukang tambel ban deket rumahku, ban biasa bisa dijadiin tubeless malah. Vario sepupu, ban aslinya udah tubeless semua 😀

  2. Kenapa ban standar masih banyak yg pakai ban tube ada 2 hal:

    1. Karena menyediakan velg tubeless oleh pabrikan menambah cost. Coba cek velg motor masing2 biarpun sudah CW belum tentu velg-nya tubeless karena tidak ada bibir tambahan untuk ban tubeless.

    2. Pabrik ban yang sebagian sahamnya dikuasai pabrik motor sebagai bagian dari OEM vendor, tidak mau mesin produksi ban dalam dan ban tube terbengkalai karena belum BEP. Jadi dipilih strategi ban standar sebagai default ban motor baru sehingga pemilik terdorong untuk beli ban lagi yang tubeless memberikan keuntungan untuk pabrik ban.

    1. Saya sudah pakai bertahun-tahun di velg cw bawaan tiger alhamdulillah ga pernah timbul masalah 🙂 spin cw sudah hampir setahun pakai tubeless juga ga pernah timbul masalah. Asal tekanan angin terpantau saya rasa ga masalah. Eh ya nambah angin juga terhitung di ban tubeless loh. Kalau ingin makin sreg mending ditambah cairan anti bocor saja agar ga ada rembesan ang

  3. saya ganti ban tubeless di velg standar spacy saya sudah hampir 1 thn alhamdulillah sampai saat ini aman2 saja….

  4. Saya punya Honda Spacy pada saat STNK keluar lgsung tuker Ban Tubeless depan belakang..ban bawaan komplit di lego di kaskus laku 150 ribu..lumayan buat nutup beli ban tubeless :mrgreen:
    selama ini pake Tubeless dengan bawaan velg CW pabrikan alhamdulillah gk ada masalah,,isi angin Nitrogen juga cuma setiap 6 bulan sekali,,gk ada bocor dari bibir velg bawaan

Leave a Reply

Your email address will not be published.