65 comments on “Mengapa kampas rem cakram belakang lebih cepat habis?

  1. pake tromol mayan awet neh, lom pernah ganti. kampas rem depan mlh udah 3 kal ganti..

    faktor yg lbh utama : riding style, kondisi jalanan yg dilewati tiap hari, kualitas kampas.

    Suka

  2. Karena rem depan cuma fokus buat ngerem ban depan sedangkan rem belakang fokusnya 2 kali yaitu membantu rem depan menyeimbangkan pengereman dan buat ngerem ban belakang, makanya rem belakang cepat habis.

    Suka

  3. kondisi geografis medan juga berpengaruh,mas…banyak tanjakan berarti juga banyak turunan..apalagi pas turunan dan jalannya macet dg situasi padat merayap,alamat sering ngerem…,apalagi motor kuda beban yang muatannya sering overload.. *pengalaman pribadi kampas rem belakang orisinilpun dua bulan sdh tinggal besinya… :mrgreen:

    Suka

  4. kalo gw kebalik mas.. gw pake ninja 250 bawa harian dan macet, tiap 2000km musti ganti kampas rem depan.. yg belakang udah 1,5 tahun nggak ganti-ganti (udah 10 ribu km gak ganti)… itu aja yg belakang pake kampas supra biar ngirit hehehe soalnya lebih nyaman depan, belakang gw ngeri kebablasan ngesot mas..pernah soalnya ada metromini rem mendadak gw juga ikutan ngerem mendadak, rem depan + belakang full, langsung ngesot, untung ga jatuh..

    Suka

  5. mungkin dr piston yang ada di kaliper nya .
    Yang ada 2 pasti lebih cpet abis daripada yang cuma 1 .
    Ga bisa bandingin sama tipe motor lain nih kalo gini critanya .
    Coba kaliper belakang pistonnya 1, di jamin awet tuh kanvas .

    Kalo menurut ane ini hal wajar gan , wong tiger tenaga’e gde, buat ngurangi gerakan roda sedikit aja tuh kanvas udah kerja keras bgt buat ngapit disc cakram . Makanya sekali bejek entu kampas rem terkikisnya rada dalem walaupun ga terlihat kasat mata, di bandingin yang depan.
    Secara keseluruhan, rem depan cuma buat beban motor+rider .
    Rem belakang berhubungan langsung ama tenaga motor yang terhubung dr rantai .

    Makanya rantai motor tiger kan kekuatannya gde, yang 520 beban maks 2,7 ton !
    Kalo diliat dr situ kan ga berpatokan dr beban berat kosong motor yang ga sampe 150 kg, msh sangat jauh .
    Coba bayangin kalo kekuatan rantai patokannya cuma dr beban motor+rider .

    Sorry bukan OOT.
    Hal ini bisa kita sandingkan kasusnya dengan kampas, yang letaknya di belakang yang berhubungan langsung dengan tenaga mesin bung !
    Gimana mau ga cpet abis .
    Nahan tenaga motor+berat motor+berat rider.

    Kalo liat testi di atas rasio rem belakng cuma 20% di ajang balap .
    Ini juga membuktikan kalo rem belakng bekerja langsung dengan tenaga mesin,
    di bikin seolah ga begitu mencengkeram di sektor belakang yang bikin putaran mesin terlalu signifikan penurunan kecepatannya .
    Sulit buat dapet speed lagi dong kalo pakem .
    Makanya rem depannya yang dibuat rada pakem .

    Bukti lainnya kalo anda tekan tuas rem depan, dan anda lepaskan secara cepat motor akan ‘nyentak’.
    Ini karena putaran masih cepat , dan tenaga mesin masih ‘ada’ tidak berkurang .
    Walaupun dengan rem belakng masih ada rasa ‘nyentak’ tp tidak terlalu besar .

    Cmiiw……

    Suka

  6. mungkin karna riding style bro
    kalo sebabnya karna ukuran piringan, harusnya kampas depanlah yang lebih cepat habis
    logically dengan diameter piringan lebih besar, maka keliling piringan besar, maka total luas permukaan yang akan menggesek kampas juga lebih lebar tiap satu putaran rodanya

    Suka

  7. sekedar berbagi ilmu dengan para Suhu sekalian…
    Soal kampas belakang lebih cepat habis daripada depan
    ada beberapa hal yang mempengaruhi, yaitu
    1. riding style, dimana mungkin stylenya kebiasaan kaki yang respon lebih cepat daripada tangan yang sedang menarik gas….
    2. seperti penjelasan Suhu “die”, bagian belakang mendapat beban paling besar dari berat motor + rider + tenaga gerak, sehingga pada saat pengereman, kerja menjadi 1,5x lebih besar
    3. Mungkin ini hanya tambahan aja, kemungkinan besar kembali lagi ke riding style, dimana secara tidak sadar seringkali kaki kanan rider yang berada di pijakkan rem menekan rem, mungkin untuk tromol sangat kecil kemungkinan terjadi proses pengereman, tetapi pada cakram, besar kemungkinan terjadi pengereman yang tidak disadari oleh rider
    ( hal ini kami telah coba buktikan dengan meneliti perbedaan antara tromol dan cakram, dimana respon penguncian lebih tinggi pada cakram daripada tromol)

    Kami kira itu sedikit ilmu yang pernah kami teliti pada saat “bebas”

    Suka

silahkan berbagi. Terima kasih atas komentarnya

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s