65 comments on “Mengapa kampas rem cakram belakang lebih cepat habis?

  1. Kampas rem belakang saya udah 5 atau 7 tahun gak ganti malah. Depan mah mungkin bisa setahun 2 kali πŸ˜€

  2. waktu riding beban motor bagian tengah-belakang lebih berat dari pada tengah-depan akibat penambahan bobot rider. Bukti gampangnya waktu rider duduk di jok, shockbreaker blakang biasanya langsung turun menahan beban. Sedang shock depan turunnya lebih sedikit daripada shock belakang. Itu baru posisi stop..la kalo jalan trus ngerem yo berkali2 lipat beban yg harus ditanggung rem blakang (energi kinetik motor + energi potensial rider)

    • tapi mas kalo diliat dari kelebaman/momentum seharuse yg lebih menahan beban waktu deklarasi adalah ban depan…itu juga yg membuat rem pengeraman depan biasanya lebih besar dari belakang agar torsi pengereman depan besar..apalagi kalo di balapan dengan kecepatan tinggi, bisaa kita ambil contoh pada motor gp..cakram depan lebih besar bahkan double dari pada cakram belakang yg kecil jg tunggal..dan biasanya di motor sehari hari pabrikan membuat pengereman depan belakang 60 berbanding 40..beda lagi di balap bisa mencapai 80 berbanding 20

      • gampangnya sama aja mas dngan knapa biasanya ban belakang lebih cepat habis dripada ban depan? secara kompon pasti sama, penggunaan juga sama. tapi tetep ban belakang menerima beban lebih berat karena tumpuan bobot rider lebih banyak yg tersalur ke belakang. kenapa rem depan dibuat lebih pakem cz kita tarik remnya pake tangan bro…secara tenaga tangan sama kaki jelas beda. jadi tarik dikit harus sudah pakem. beda dengan rem belakang yg pake kaki cuma injak doank,,kalo dibuat sama pakem pasti gmpang ngunci lha wong kalo nginjak rem yo tau ndiri power kaki kaya apa. apalagi kalo wktu hardbraking, kaki akn sekonyong2 nginjak tanpa sempet ngontrol tenaga buat nginjak itu seberapa, bayangkn aja kalo dibuat sma pakemnya.

  3. Habisnya kampas rem depan/belakang tergantung gaya pengereman dan jenis motornya. Pada pengendara yang cenderung melakukan rear braking dan pada motor yang duduknya mengarah ke belakang (cruiser, choppers) beban rem belakang lebih besar. Makanya lebih cepat kampasnya habis.

    Sebagian besar ahli keselamatan berkendara R2 menyarankan pengereman sebaiknya dilakukan dengan menggunakan rem depan (makanya motor modern semua rem depannya dilengkapi rem cakram bahkan ada yang dual disc) karena pada saat pengereman beban pengendara akan berpindah ke depan. Sedangkan rem belakang digunakan untuk mengimbangi ban depan karena dikhawatirkan penggunaan rem belakang berlebihan akan menyebabkan roda menjadi selip karena tekanan ke bawah (down force) sedang berkurang. Perbandingan rem depan-belakang biasanya adalah 70-30%.

    Tentunya saran tersebut bergantung pada skill dan kondisi jalan yang dilalui.

    • Klo saya rute kemacetan jadi rem depan saat agak kenceng dan jalan lurus, begitu bermanuver ringan ditengah kemacetan otomatis gantian rem belakang yang sering penggunaannya.. kecuali rem ndadak ya rem depan pemegang peranan penting

    • Enaknya tromol yang pakem. Tiger tahun 2004 saya tromol ga pakem, sudah ganti kampas enaknya sebentar trus kurang pakem lagi. Yaw dah terpaksa dilengserkan

  4. terlalu sering diinjek kali tanpa sadar…

    FU ane tiga taun masih tebel aja tuh, padahal sering dipake buat ngedrift…sampe ngepot2…

  5. Coba kalau naik motor, kaki kanan jangan di atas pedal rem. Ada yg salah kalau belakang lebih cepat habis.

    • setuju, motor gue jg gitu, kalo taruh kaki kanan, pedal rem nyentuh, gue udah coba test ban belakang diputer, berat, jadi harus bener2 tidak tersentuh. gue lepas deh tuh tuas rem dan gue turunkan posisinya. skrg aman deh, buat yg mau coba cara ini, ingat dibiasakan dulu feeling ngerem setelah tuas dipindah, jangan sampe ntar kaget kirain blong.

    • sekalian ngasih info pulsar gue biasanya sampe 3x ganti kampas rem depan baru belakang perlu ganti.

  6. Kayanya riding style mas soalnya sy jg pake motor double disc tp yg habis duluan malah kampas rem depan krn sy dominan pake rem depan

  7. inazuma saya juga gitu mas…. pas diliat ama orang jepangnya dia ngomong kok kampas rem belakang lebih cepet abis, sementara yang depan belom… terakhir juga diwanti-wanti ama mekaniknya klo kampas rem uda harus ganti (waktu itu jarak tempuhnya hampir 4000km an).. denger2 tiap 5000km inazuma harus ganti kampas rem… bisa lebih awal klo dipake buat harian..

  8. walah gan..menurut ane tergantung kebiasaan orang aja kali ya??..
    ane malah semua motor yg ane pake pasti kampas rem depan duluan yg habis,yg belakang malah lebih awet,yg depan udah 2x ganti yang belakang malah baru minta ganti??.. :mrgreen:
    begitu pula ban..untuk ban depan pasti lebih dulu botak,baru sebulan sampai dua bulan berikutnya yg ban belakang ikut minta ganti..ane memang lebih ngandelin rem depan,lebih yahud..asal jangan jalan berpasir bejek rem depan,yg ada ndlosor.. πŸ˜€
    http://otoblogindonesia.wordpress.com/2013/03/19/satria-r-120bebek-delta-box-6-speed-double-disk-dan-monoshock-andai-direborn-dengan-mesin-fu-150/

  9. riding style ente yg kebalik proporsi breakingnya 70% blakang 30% dpn yeeeeeeeeeeee…..

    #Keep safety brooooo!!

    • Sipp….nunggu ntar malem saya ambil kesimpulan apa yang terjadi πŸ™‚ nunggu komentar2 masuk trus pengalaman rider yang biasa di kota besat/macet dan di rute non macet. Sayang komentator ga menyertakan rute yang dilalui super macet/ macet/lancar

  10. Pakai Shogun RR, umur motor 3 th. depan sudah ganti sekali, belakang masih utuh. Beberapa kali jalan jauh, Denpasar-Malang 6x, Denpasar – Jember 4x

  11. walau di kemacetan ane tetep biasa pake rem depan, yg belakang cuma pelengkap dan pembantu kestabilan aja. alhasil yg belakang aweeeettt bertahun-tahun, yg depan yg habis, bahkan cakram depan juga udah kemakan tuh, wkwkwk, maklum barang jadul.
    intinya adalah soal kebiasaan aje, bokap ane juga kalo bawa motor seringnya pake rem blakang, motornya ganti kampas belakang terus, yg depan malah awet

  12. @all : boleh deh saya kasih kesimpulan penyebab :
    1. rute SF sering menempuh kemacetan parah bikin SF merubah riding style. sering menggunakan rem belakang untuk bermanuver. dimensi tubuh SF yang termasuk beruang sangat ganyaman menggunakan rem depan berlebih di kemacetan karena lengan sering menahan beban berlebih dan lagi shock depan bakal sering naik turun menahan beban berlebih :). kecuali high speed dan atau kondisi lurus baru SF prioritaskan rem depan nah disini baru hukum 70:30 atau 80:20 berlaku… soal ini saya tahu kok πŸ™‚
    2. Tiger SF dari Dulu sudah upgrade piringan rem depan lebih lebar(pada ninja mungkin ga bisa jadi pembanding karena hanya sekali ganti kampas belakang), jadi tuas rem disenggol dikit saja sudah pakem abis, malah SF cuma pake 2 jari untuk ngerem, itupun untuk hard break sudah sangat mumpungi (bahkan saking pakemnya sampai pernah diseruduk dari belakang)
    3. penyebab paling mungkin : Modifikasi Cakram belakang ga sempurna : cakram satu set pakai imitasi (seharga 200rban), seringkali saat pedal rem dilepas gigitan cakram sedikit delay lepasnya, ada hubungannya sama artikel kemaren http://smartf41z.wordpress.com/2013/03/17/tips-mendorong-piston-cakram-macet/
    4. ukuran ban di motor SF njomplang antara depan dan belakang : tiger depan ukuran 110/70 belakang 130/70. Ninja lebih jomplang lagi depan 120/60 belakang 150/60. pede buat ngermm belakang di kemacetan tanpa kuatir selip
    5. Seingat saya dulu saat masih pakai tiger awal-awal di Surabaya yang rute kerja SF di Sepanjang (jalur sepi) rem depan memang relatif cepat habis… So disini rute keseharian juga berpengaruh..
    sebagai gambaran rute pulang kerja sekarang : Jl Plumpang Semper – Condet jam pulang 17.00 jarak tempuh sekitar 20 km ditempuh dalam kondisi lancar 1 jam kalau ga lancar/ macet bisa 2 jam (berkendara taat, ga terobos jalur mobil/busway)

    mohon share pengguna cakram depan belakang yang rute kerja selalu melewati macet parah dishare dimari… apakah kampas rem belakang terhitung boros?

    • wah, poin 1 itu berlaku banget buat saya juga mas… tinggi/berat badan saya itu 185/102kg .. pas macet itu sudah bikin lengan + pergelangan tangan saya pegel (dulu pertama pake inazuma malah bukan pegel lagi, kesemutan!!).. palagi pake rem depan terus yah…

      poin 4 sih saya ban Ninja dengan ukuran segitu sih ngga jomplang mas.. wong aslinya aja F 110 & R 140 kan? harusnya klo dinaikkan masing2 satu level sih aman2 saja yah? cuma emang beban rem otomatis bertambah…

      rute yang saya tempuh biasanya juga kena macet (jalan panjang – arteri pondok indah – tanah kusir – bintaro atau ring road cengkareng – daan mogot raya).. kondisi jalan bervariasi (datar, tanjakan dan turunan landai – sedang)..

      mungkin ga mas klo misalnya kampas rem dibuat lebih lembut dari biasanya untuk menghindari piringan yang habis duluan? kan jatuhnya lebih mahal itu klo misal piringan yang harus ganti?

      • Kampas ninja aslinya sudah lunak makanya cepat abis… punya saya piringannya yang saya ganti duluan πŸ™‚ aftermarket. Pengalaman pake psm di tiger 5 tahunan ga kemakan. Akhirnya ninja depan pake ini juga. Yang belakang belum saya ganti sih. Ban ninja old aslinya belakang 130.. sekarang ganti velg lebar 4.5″ dengan ban lebar 150

  13. pake tromol mayan awet neh, lom pernah ganti. kampas rem depan mlh udah 3 kal ganti..

    faktor yg lbh utama : riding style, kondisi jalanan yg dilewati tiap hari, kualitas kampas.

  14. Karena rem depan cuma fokus buat ngerem ban depan sedangkan rem belakang fokusnya 2 kali yaitu membantu rem depan menyeimbangkan pengereman dan buat ngerem ban belakang, makanya rem belakang cepat habis.

  15. kondisi geografis medan juga berpengaruh,mas…banyak tanjakan berarti juga banyak turunan..apalagi pas turunan dan jalannya macet dg situasi padat merayap,alamat sering ngerem…,apalagi motor kuda beban yang muatannya sering overload.. *pengalaman pribadi kampas rem belakang orisinilpun dua bulan sdh tinggal besinya… :mrgreen:

  16. kalo gw kebalik mas.. gw pake ninja 250 bawa harian dan macet, tiap 2000km musti ganti kampas rem depan.. yg belakang udah 1,5 tahun nggak ganti-ganti (udah 10 ribu km gak ganti)… itu aja yg belakang pake kampas supra biar ngirit hehehe soalnya lebih nyaman depan, belakang gw ngeri kebablasan ngesot mas..pernah soalnya ada metromini rem mendadak gw juga ikutan ngerem mendadak, rem depan + belakang full, langsung ngesot, untung ga jatuh..

  17. mungkin dr piston yang ada di kaliper nya .
    Yang ada 2 pasti lebih cpet abis daripada yang cuma 1 .
    Ga bisa bandingin sama tipe motor lain nih kalo gini critanya .
    Coba kaliper belakang pistonnya 1, di jamin awet tuh kanvas .

    Kalo menurut ane ini hal wajar gan , wong tiger tenaga’e gde, buat ngurangi gerakan roda sedikit aja tuh kanvas udah kerja keras bgt buat ngapit disc cakram . Makanya sekali bejek entu kampas rem terkikisnya rada dalem walaupun ga terlihat kasat mata, di bandingin yang depan.
    Secara keseluruhan, rem depan cuma buat beban motor+rider .
    Rem belakang berhubungan langsung ama tenaga motor yang terhubung dr rantai .

    Makanya rantai motor tiger kan kekuatannya gde, yang 520 beban maks 2,7 ton !
    Kalo diliat dr situ kan ga berpatokan dr beban berat kosong motor yang ga sampe 150 kg, msh sangat jauh .
    Coba bayangin kalo kekuatan rantai patokannya cuma dr beban motor+rider .

    Sorry bukan OOT.
    Hal ini bisa kita sandingkan kasusnya dengan kampas, yang letaknya di belakang yang berhubungan langsung dengan tenaga mesin bung !
    Gimana mau ga cpet abis .
    Nahan tenaga motor+berat motor+berat rider.

    Kalo liat testi di atas rasio rem belakng cuma 20% di ajang balap .
    Ini juga membuktikan kalo rem belakng bekerja langsung dengan tenaga mesin,
    di bikin seolah ga begitu mencengkeram di sektor belakang yang bikin putaran mesin terlalu signifikan penurunan kecepatannya .
    Sulit buat dapet speed lagi dong kalo pakem .
    Makanya rem depannya yang dibuat rada pakem .

    Bukti lainnya kalo anda tekan tuas rem depan, dan anda lepaskan secara cepat motor akan ‘nyentak’.
    Ini karena putaran masih cepat , dan tenaga mesin masih ‘ada’ tidak berkurang .
    Walaupun dengan rem belakng masih ada rasa ‘nyentak’ tp tidak terlalu besar .

    Cmiiw……

  18. mungkin karna riding style bro
    kalo sebabnya karna ukuran piringan, harusnya kampas depanlah yang lebih cepat habis
    logically dengan diameter piringan lebih besar, maka keliling piringan besar, maka total luas permukaan yang akan menggesek kampas juga lebih lebar tiap satu putaran rodanya

  19. sekedar berbagi ilmu dengan para Suhu sekalian…
    Soal kampas belakang lebih cepat habis daripada depan
    ada beberapa hal yang mempengaruhi, yaitu
    1. riding style, dimana mungkin stylenya kebiasaan kaki yang respon lebih cepat daripada tangan yang sedang menarik gas….
    2. seperti penjelasan Suhu “die”, bagian belakang mendapat beban paling besar dari berat motor + rider + tenaga gerak, sehingga pada saat pengereman, kerja menjadi 1,5x lebih besar
    3. Mungkin ini hanya tambahan aja, kemungkinan besar kembali lagi ke riding style, dimana secara tidak sadar seringkali kaki kanan rider yang berada di pijakkan rem menekan rem, mungkin untuk tromol sangat kecil kemungkinan terjadi proses pengereman, tetapi pada cakram, besar kemungkinan terjadi pengereman yang tidak disadari oleh rider
    ( hal ini kami telah coba buktikan dengan meneliti perbedaan antara tromol dan cakram, dimana respon penguncian lebih tinggi pada cakram daripada tromol)

    Kami kira itu sedikit ilmu yang pernah kami teliti pada saat “bebas”

Leave a Reply

Your email address will not be published.