Jalan pelan belum tentu lebih aman

Sering kita menyaksikan ada kendaraan melaju pelan ga pada tempatnya… sebagian besar cewek atau kakek-kakek… dalam pandangan mereka jalan pelan itu aman, dan seringkali menganggap yang mereka lakukan ga menimbulkan masalah atau mengganggu yang lain. Okelah… kalau jalan pelan pada tempat yang benar ga mengganggu dan bisa jadi lebih aman. Masalahnya kalau jalan minggir bahaya juga… lah di jalur saya Yos Sudarso yang bangun jalannya setengah edan …jalur mepet kiri ada gorong-gorong menganga, ada yang ditutup beton posisinya diletakkan asal-asalan lebih tinggi dari jalan aspal sudutnya dibiarkan mengotak, got terbuka diatas flyover,klo lubang akibat aspal growong jangan ditanya buanyakkk… maunya jalan pelan minggir ya malah bahaya.
image

Tapi kalau sudah ditengah jalur motor atau mobil tambah bahaya.. menghalangi kendaraan dibelakangnya. Selain resiko disundul, diserempet karena kendaraan yang ga sabar memaksa nyalip, sedangkan akibat lain yakni bisa bikin budhegg…!!! lah wong yang belakang pada nglakson :mrgreen:
Paling sebel kalau kendaraan roda empat kaya gini… angkot sering ga jelas tuh tingkahnya kadang melambat tapi kurang minggir, kadang langsung tancap gas… ntar ada gerombolan orang di pinggir jalan melambat lagi…

Sebaiknya berkendara dengan kecepatan rata-rata dan jaga jarak dengan kendaraan didepan.

30 thoughts on “Jalan pelan belum tentu lebih aman”

  1. Paling bahaya di Yos Sudarso tetep truck container mas….karena pengendara lain banyak yg gak tau bagaimana cara berkendara di dekat truck container. Ada yg selap selip rawan kesenggol, ada yg gak sabar kalau harus tunggu container belok….padahal siapa yg tau rem truck dalam kondisi prima atau tidak? Salah perhitungan remuk.

    Bahaya kedua angkot yg suka berhenti mendadak masalahnya mata sopir angkot bukan ke jalan tapi nyari sewa jadi kalau nge-gas dan nge-rem suka gak liat2 main injek aja…mesti ekstra hati2 berkendara dekat angkot.

    Bahaya ketiga sesama pengendara motor apalagi kalau di Plumpang dsk, kalau lihat ada yg tak pake helm, celana 3/4, boncengan bertiga, ban cacing, gak ada spion dan hobi geber dari dalem gang lawan arah mendingan ngalah, kasih lewat duluan biar cepet sampai tujuannya….di akhirat.

    Bahaya keempat kondisi jalan, rata2 di utara jalan beton, tapi gak rata bergelombang akibat truck melebihi tonase atau malah retak, permukaan tanah dibawahnya ambles, tutup got hilang, aspal mengelupas karena banjir, dan separator jalan yg kurang jelas. Kalau sudah malam mending mengurangi kecepatan supaya tidak terperosok….

    Bahaya kelima baru kendaraan yang terlalu lambat, bisa karena perempuan atau orang tua, tapi saya lebih sering lihat malah pria dewasa 1/2 baya (tampilan kantoran) bawa pelan sambil ngudut, atau sms, jalan di tengah. R4 juga sama apalagi yg modelnya sunday driver workday terpaksa jadi driver karena sopirnya gak masuk. Pasang sein lupa matiin bikin bingung yg ada di belakang.

  2. kompleks banget deh potensi bahaya di daerah ini… bentar lagi trayek saya ganti Harapan indah – Plumpang… sama juga jalur tengkorak. pokoknya ga brani ngebut deh

    1. harapan indah-plumpang bisa motok lewat ujung menteng-jakarta garden city-cacing-tugu-plumpang mas, cuma kesempatan ketemu container makin sering mulai dari cacing….asal sabar dan pake perhitungan sih gak masalah….

  3. Apalagi pelan di sirkuit, gak aman banget 😀

    Kecepatan tuh harusnya sesuai lajur. Mau pelan ya di kiri, sedang di tengah, ngebut / nyalip di kanan. Tapi ya namanya Indonesia kebanyakan ya gak tertib, truk n kontainer kebanyakan pada di kanan. Akhirnya terpaksa deh pada nyalip dari kiri.

    1. kalo lo ada pada pihak truk kontainer lo bakal tau alasan mereka kadang suka jalan di kanan.
      kalo jalan di kiri rawan banget sama lobang jalanan dan ranjau, bisa ambruk tuh kontainer kena lobang.
      terlebih di sisi kiri banyak kendaraan keluar masuk jalan raya dan juga dari pemukiman, lagian truk gak bisa ngerem mendadak. kalo jalan di kiri truk gak bisa ngindarin angkot yg bongkar muat penumpang.
      jadi hapus anggapan kalo mereka gak tertib, budayakan mikir dari sisi masing-masing.

      1. Yupz, bukannya mereka aja yang gak tertib… Gua emang gak sepenuhnya nyalahin itu truk n kontainer. Tapi yang suka keluar masuk gang sembarangan, ngetem n naik turunin penumpang sembarangan, pedagang PKL sembarangan dll. Indonesia tuh serba gak tertib.

        Jangankankan cuma di jalan raya, terkadang di tol aja masih pada suka begitu. Ada mobil di lajur kanan, tapi jalannya pelan. Kepaksa deh pada nyalip dari kiri semua.

        Jadi wajarlah, Asian itu dijulukin “Bad Driving Skill” sama orang2 bule sana 🙂

      2. kenapa di jalan cacing sering terjadi kecelakaan motor kelindes truk tuh, soalnya motornya yang pada sekate, selap selip nya itu lho… giliran udah kelindes baru deh…..
        pengendara motor disini nyalinya udah terlalu besar… nyali ama otak dan riding skill berbanding terbalik.

  4. Jalan santai suka ga fokus, jalan ngebut suka ceroboh bin sruntulan, yang bener ya defensif riding aja… Pelan disaat macet, santai (fokus)saat jalan d kampung, stabil dan konsen disaat jalan ramai lancar…. Kencang disaat yakin akan tak ada rintangan didepan… Imho…

  5. yang paling berbahaya memang angkot, jalan pelan masih bisa diantisipasi selamat sempat terlihat oleh kita. Tpi angkot berhenti dan jalannya kapan ga ada yang tahu.

  6. jalan pelan tapi suka di tengah..di klakson juga ga sadar2, begitu udah di sampingnya tiba2 kaget sendiri..biasanya ridernya lagi smsan 🙁
    di tikungan juga sama, sering ada yang belok tapi pelan2 n posisinya tanggung

  7. cara berkendara orang lain kita gak bisa atur, kondisi jalan juga gak bisa kita atur, sopir angkot juga tidak,,

    jadi fokus ke mengatur diri sendiri aja lah,, salah atau bener, kalo tabrakan tetep juga sakit

Leave a Reply

Your email address will not be published.