Hasil balap ga mempengaruhi penjualan

Setelah beberapa hari vakum ngeblog karena ngurus pindahan rumah, hari ini SF sempatkan nulis lagi meski badan masih pueegelll sangadd :).
sumber: www.star-racing-ina.com
Siapa sih ga tau jika Yamaha merajai balap bebek dan matic di tanah air? mungkin semua juga tahu jika CBR 250 sukses mempencundangi Ninja 250 di sirkuit. Sebenernya ngefek ga sih hasil balap terhadap hasil penjualan motor?
data dari P2R selama 2012 faktanya Honda yang memimpin pasar dengan total penjualan 4.088.888 atau 57.9% dari total penjualan motor di Indonesia (lihat disini ) Jelas matic dan bebek dipegang AHM . Padahal hasil balap motor honda di balap nasional ga terlalu muluk.
sumber : P2R
Sedangkan sport masih dipegang Yamaha dengan vixionnnya, faktanya Yamaha malah ga ikut balap sport sama sekali.
terlihat disini sebenernya hasil balap motor ga signifikan mempengaruhi penjualan motor. motor yang cocok buat balapan belum tentu cocok buat harian. Motor harian yang diminati konsumen yang menawarkan fungsionalitas, irit bahan bakar, dan kenyamanan jelas berkebalikan dengan motor balap.
Pada motor sport terlihat juga fenomena ini, pembeli motor sport belum tentu seneng ngebut juga.
Bagaimana dengan fenomena ninja 250 Vs CBR 250? ini yang sedikit beda…. banyak pemilik Ninja maupun CBR ga mengggunakan motornya untuk kendaraan sehari-hari namun untuk hobi… jadi kriteria motor harian yang laku ga berlaku disini. sebut saja Ninja 250 lebih boros, lebih berat, lebih panas, lebih ga nyaman dibanding CBR namun penjualan Ninja 250 hampir 4 X lipat CBR 250

sumber: ridertua

Jadi klo pengen motornya laku ngalah saja saat balapan (ngawur.com) 😆

33 thoughts on “Hasil balap ga mempengaruhi penjualan”

  1. Sekenceng apapun CBR gak bakal ngaruh ke jualan. Soalnya buat pasar Indonesia, 250cc itu kelasnya premium. Orang maunya yang bernuansa Mode (2 silinder).

    Beda sama di Eropa / Amerika, penjualan keduanya gak terpaut jauh. Coz 250cc disana cuma buat pemula / cewek aja. Ntarnya rider bakal loncat ke 600cc minimal. Imho 😀

      1. kalo di sini mah motor 1 silinder 250cc udah buanyak… sama aja tiger bore up, pio boreup, cb boreup, mio bore up, semuanya juga 250cc bahkan lebih…performa juga gila, bahkan drag aja disrobot mio FFA, dan itu udah terlalu mainstream.
        kalo 250cc 2 silinder itu yg jarang, jadi bikin tertarik tuh…

        1. Nah itu dia, 1 silinder udah terlalu mainstream…

          Sensasi suaranya itu yang bikin beda. Kaya sepupu ane, sebenernya dia fanatik Honda. Dan tadinya pun udah mau ambil CBR, begitu Ninja keluar baru lumayan suka modelnya. Jadi deh ambil Ninja 😀

          Tapi ya wajar lah beda silinder… Dari harga aja udah ketauan beda 10jt, dapet bebek 1.

  2. Anehnya iklan motor matik dan bebek masih getol pake pembalap dan seleb yg udah jelas gak pake matik dan bebek….mendingan budget buat bayar pembalap dan seleb dipake buat nambah fitur atau parts biar lebih mantap…..

  3. akhirnya NINJA 250 CC KEOK DAN KALAH MELULU NGAK PUNYA GIGI…….COBA KALAU YANG KALAH CBR 250……YA DI BILANG MOTOR LEMOT, MOTOR CULUN, MOTOR NGAK ADA LARI …..PASTI GITU……UNTUNG CBR 250 SANG JUARA ….SEJATI

    1. hahahaha… dulu waktu awal masuk indo dan diuji coba satu putaran disentul lawan ninja, cbr kalah 6 detik kalo ngga salah, padahal baru uji coba sama sportisi dan settingannya juga belom dapet..itu komen FBK+FBY ampun ampunan dah… bahkan sampe ada yang bilang, ninja boncengan lawan cbr sendirian juga cbr ngga bakalan menang.. dan si triatmono juga setali tiga uang tulisannya, bilang cbr jangan ikutan ke sirkuit segala kalo ngga mau babak belur… lah sekarang ???…

      1. Kalo yg triatmono gw inget.. Bener dia bilang gt.. Paling sekarang membela diri dgn regulasi… Sekarang siapa yg babak belur.. Hehehe

  4. andai regulasi kebisingan kendaraan direrapkan dengan benar barulah kemenagna cbr akan berimbas pada penjualan.

    karena dg diterapkannya regulasi itu maka kelebihan ninja tidak terlihat.

    1. hehehehe… dengan kata lain, keunggulan ninja cuma disuara kenalpot doang ya ?… centre gravity: ngaco… wheel base: kepanjangan.. ujung2nya susah belok…chasis : ringkih..jatuh pas lagi distandarin aja kudu di press(yang ngga percaya mau nyoba silakan aja)… Panas mesin: diatas rata rata.. tarikan bawah : lemot.. tiap break mau melibas tikungan, berikutnya mesin ngeden pas mau ditarik lagi.. body berat, stang nunduk… buat harian ngga nyaman, disirkuit lemot dan handling ngga nyaman buat nikung…

  5. masih banyak yang nganggep kalo ninja itu lebih kencang dari cbr karena dua silinder… pelan pelan namun pasti, image motor kencang akan balik ke cbr seperti dulu… sekarang aja dijalanan sebagian rider ninja minder ngga berani betot gas kalo ketemu cbr.. dan dikomen2 di blog blog motor juga mulai ngoceh bahwa yang beli motor sport ngga selalu kencang, buat jalan jalan, yang penting penampilan, suara knalpot dsb… bandingkan dengan komen dulu waktu cbr baru awal dijual di indo.. gila men.. yang beli motor sport udah pasti speed freak…itu komen fbk dan fby… sekarang ???.. hahahahahahahaha…

  6. Mungkin juga berpengaruh karena balap juga merupakan salah satu ajang promosi. Kalau tidak berpengaruh untuk apa produsen buat OMR, turun dibalap nasional, padahal motornya sudah laris.

  7. memangnya yang dijual di pasaran spek balapan?
    kalaupun iya apa memang banyak yang mau/sanggup beli?
    kalau jawabannya tidak, yah wajar kalau realitanya terpisah…

  8. manusia labil. waktu cbr 250 baru brojol banyak komen2 yg mendewakan speed, kenceng dsb. cbr 250 diejek karena mereka anggap lemot, gabisa lari dan kalah top speed dari ninja. nah ketika cbr 250 berkali-kali pecundangi ninja di IRS, malah banyak komen “yg penting suara ninja lebih merdu, yg penting desain lebih oke, yg penting gak ngaruh ke jualan, yg penting buat jalan-jalan enak” dan banyak yang gak terima kekalahan. itulah mental pecundang dan labil hahaha

  9. jangan hanya karena ente pemilik merk tertentu ente selalu membelanya dan menjelek2an kompetitor, seperti contoh gak terima kekalahan. setiap motor ada plus dan minus nya. inget tuh

  10. gw rider CBR. gw selalu nyapa setiap ketemu dengan rider ninja. tapi kalo ada rider ninja yg songong, betot2 gas gak jelas, geber2, pamer suara. gw ladenin. percaya atau tidak, ninja 250 gak ada apa2nya buat cbr gw

  11. kalo menurut lo kawasaki ngalah di IRS. bego lo, kalo lo masih nyalahin regulasi, tolol lo. ngapain kawasaki berpartisipasi kalo mereka ngalah nyalahin regulasi? buang2 tenaga dan duit aja. regulasi udah disepakati oleh kedua belah pihak. kawasaki aja terima kok kalah sama cbr, lah kenapa para fansboy ninja yg gak terima?? pecundaaaang

  12. @ bocah atlantis,kok klo cbr menang para blogger gak begitu koar” kayak nya ada yg aneh ya,apa takut menjilat ludah sendiri?

Leave a Reply

Your email address will not be published.