129 comments on “Ninja 250 hanya unggul di suara doank!?

  1. Emang… Sepupu pilih ambil Ninja ketimbang CBR karena suaranya aja… Padahal kata temen mah handling jauh, irit juga jauh menang CBR… Cuma suara CBR terlalu mainstream 1 silinder :D

    Suka

  2. Suara? Ngapain beli motor karna suara,ninja 250 r tuh banyak kelebihannya dibanding rivalnya,untuk kelas sport 250cc,selain tampangnya yg moge look Abis,performa yg diatas rival,gk heran peminatnya banyak,kalau ada org jelekin nie motor,handlingnya jelek,kalah di balap irs,Hah basi,

    Suka

    • Awalnya saya bertekad nunggu cbr 250 meski duit dah terkumpul, begith tau kenyataannya cuma 1 silinder langsung beralih ke N250. Andai saat itu ada opsi naked 2 silinder milih 2 silinder saya :-)

      Suka

  3. Itu yg jelekin ninja,pasti org yg gk punya duit buat beli nie motor,w udah coba ninja 250r semua tuduhan itu kaga benar,

    Suka

    • Sedari masih dikandungan dibonceng motor 1 silinder, Sedari smp belajar motor 1 silinder,dibelikan motor pertama oleh ortu 1 silinder,beli motor pertama dan kedua hasil keringat sendiri 1 silinder juga, ada rejeki lebih sayang kalau dibelikan motor 1 silinder lagi. Dah nglotok belasan tahun nunggang satu silinder, pengen coba sensasi moge. Dan itu saya dapat di ninja. (Saya pernah jajal fireblade,shadow,intruder) coba deh jajal motor multi silinder. Klo tetep ga berkesan berarti anda memang cocoknya sama silinder tunggal. Klo honda keluarkan versi CBR250RR 2 silinder , apa anda tetep pilih CBR250R 1 silinder?

      Suka

      • cari aja cbr250 tahun 80′an… 4 silinder malahan, bukan cuma 2… itu aja di discontinue.. apakah honda ngga mampu bikin yang 2 silinder buat gebug ninja ?.. kenapa honda sekarang bikin cuma 1 silinder untuk 250cc??..dan 2 silinder untuk 400cc ?…hehehehe….

        Suka

    • 10% pengguna ninja arogan? Gw ga trima! Yang bener lebih dari 75% :lol: coba itung prosentase penunggang ninja diperkotaan yang lipat spion…. klo tinggal di kota non macet masih lipat spion brarti ada yang error di otaknya :lol:

      Suka

      • Like this; a.k.a, Jempol!

        Jujur sih, spion N250 gak bakalan nyantol kok pas jalanan macet & mepet karena lebarnya tidak lebih dari lebar stang.. Jadi yang lipat Spion tuh adalah penunggang N250 yang: Enggak pede sama lebar motor / Enggak pede sama skill naik motornya sendiri / Masih merasa bisa bertingkah layaknya naik moped yang bisa selap-selip kiri kanan di jalan macet (tidak memperlakukan N250 layaknya motor cc besar)..

        Suka

        • lebar setang si sama, tapi posisi spion mobil itu tingginya sama dengan dengan spion ninja jd kalo ga di lipet ya sering mentok bray :)

          Suka

  4. Klo Moto3 1 silinder ya??? Di malaysia rider Ninja gak ada yg lipet spion kaya di indonesia ohh iya kayanya sangaran suara yg karbu walau standar tpi pas ngebut keluar streonya yg injeksi kalem gak keluar suaranya pas ngebut
    Sent from my BlackBerry® smartphone from Sinyal Bagus XL, Nyambung Teruuusss…!

    Suka

    • moto 3 masih 1 silinder… ga mustahil nantinya berubah jika Honda dan yamaha ikutan jual 250cc 2 silinder… Rider malaysia nampaknya lebih berpikir maju ya… ga malu nih rider Ninja Indonesia klo direndahkan rider Malaysia nantinya?

      Suka

  5. Sebenarnya citra negatif Ninja lebih banyak ke soal attitude penggunanya yg arogan dan mungkin itu hanya 10% jumlahnya dari keseluruhan populasi ninja. Faktor psikologis yg mungkin terjadi karena pengendaranya di sini berasa sudah naik motor dengan cc besar dan pengen pamer makanya ada sebagian perilaku yg kurang enak dilihat. Mulai dari spion dilipat, geber2 mesin dengan harapan suara knalpot lebih sangar, termasuk gejala betot gas dari traffic light ala start-up moto GP? Pendeknya 10% tadi cenderung ngalay. Tampilan motornya sendiri walau mungkin tidak begitu nyaman untuk mengarungi kemacetan Jakarta harus diakui cukup gagah. Mengingat sport full fairing memang rada jarang di tanah air. Soal cc dan mesin 2 silinder sendiri tampaknya karena regulasi dan pajak akhirnya jadi benchmark psikologis juga seolah-olah kalau motor 250cc ya harus 2 silinder dan suaranya besar. Makanya kalau mau rebut podium motor 250cc dari Ninja motor 250cc lain ya kudu hadirkan 2 faktor tersebut sehingga kelakuan ngalay di 250cc gak berpusat di Ninja doang :-D

    Suka

    • eh reply saya nyasar diatas… maklum bales reply pake gmail+tablet suka meleset :)

      10% pengguna ninja arogan? Gw ga trima! Yang bener lebih dari 75% :lol: coba itung prosentase penunggang ninja diperkotaan yang lipat spion…. klo tinggal di kota non macet masih lipat spion brarti ada yang error di otaknya :lol:

      Suka

      • Hehehe 10% kan taksiran saya karena ngitungnya di Jakarta aja mas, kalau daerah lain saya harap belum se-error Jakarta. Lha wong saya aka bingung malem2 di lampu merah boncengan sama istri pake PCX eh disebelah ada rider Ninja. Waktu lampu hijau ya namanya matic tentu start duluan wong gak pake gigi…tak lama disusul Ninja yg geber2 gas nantangin ngebut….padahal itu udah jam 10 malem. Ya saya cuma senyum simpul….angot tho mas kalau pake Ninja disampingnya ada motor lain yg keren….:-)

        Suka

  6. Itu komentator hebat, mungkin profesinya pembalap profesional atau insinyur hebat perancang sepeda motor. dia tahu center gravity ngaco, wheel base kepanjangan, dll.

    Suka

  7. klo dibilang ninja 250 menang bising doang,, maksudnya saat pake knalpot ga std ya mas bro?? lah padahal semua motor Jepang itu walau 4 silinder sekalipun kebisingannya udh termasuk yg paling nyaman didenger looh, tau sendiri negara mereka (Jepang) ketat banget soal polusi suara,, so, knalpot motor Jepang umumnya pasti lebih rendah kebisingannya,,

    http://mottobiker.wordpress.com/2013/03/29/minta-buka-jalan-harus-nge-blar-blar-knalpot-gitu/

    Suka

  8. paling yg komentar ninja menang suara doang motornya mah bebek biasa 100cc jadul.
    jangankan nyetir ninja, naruh bokong di jok ninja aja mungkin belom pernah.
    mereka tuh sebenernya antara iya dan tidak,,
    kalo suruh milih motor 1 silinder vs 2 silinder dalam hati pasti memilih yg 2 silinder, apa daya otak udah terjangkiti virus fansboy, jadinya tetep maksain membanggakan 1 silinder :D

    Suka

      • kalo nebak nebak sih semua juga bisa….hahahaha… apa sih susahnya buat konsumen spt sy didepan mata ada pilihan 2 silinder dan 1 silinder gitu koq… yang sesuai keinginan tinggal beli aja….ini kan lagi bahas satu produk tapi ente yg berpikir seperti fansboy….hehehehe….

        Suka

    • Sabar mas… Aku malah punyanya motornya 3 silinder…
      Motor 1 silinder x 3 biji :D ..
      Kalo dinyalain barengan di garasi, suaranya udah lebih “sangar” daripada Harleydavidson.. Hak,hak,hak..

      Suka

  9. “stang nunduk,” Ya iya lah mas motor sport pasti nunduk. Kalo gak nunduk jatoh nya touring dong?

    “Belok gak enak,”. Soal belok gak enak, ya iya mas stang motorsport dibelokin sampe berapa sih? Emang motorsport dipake di komplek?

    “tarikan bawah lemot,”. Kalo emang orang mesin ya pasti mikir lah akselerasi 2 silinder kalah sama 1 silinder. Tarikan boleh kalah, tapi 2 silinder diajak top speed, gak ada yang ngejar mas..

    Suka

    • Klo saya meski ninin 2 silinder misal kalah performa,kalah speed dibanding motor 1 silinder saya tetep milih 2 silinder kok… :-) pengen sensasi lain untuk motor hobi :-) soal ergonomi sebenernya N250, CBR 250 masuk kategori sport touring kok. Beda dengan megelli 250 setang nunduk abis dibawah komstir, nah ini kategori dah masuk puresport

      Suka

  10. Cbr250 ngasepin ninja itu disirkuit kan? Motor dah kena korek,bahkan ninja yg 2 silinder ditambahin bobotnya biar fair mngkn,itu brarti mmg 2 silinder diakui lbih dahsyat,sampai2 PWR(power to weight ratio) ninja disunat.sedangkan cbr dikorek abis dgn dukungan dana melimpah dari pabrikan…..brarti klo bicara daily use dan motor standar,tetep aja ninja 250 over cbr250,bkn hanya suara doang

    Suka

      • hehehe…dengan komentar yg ini, ketahuan sudah kelas ente sebagai bloger apa… persamaan PWR aja ngga paham paham…. sory yah…

        Suka

        • PWR disamakan sama saja bikin motor berpower besar semakin tersiksa di tikungan, karakter sentul cocok buat motor lincah ditikungan karena itu awal awal kejurnas CBR 150 saja bisa nempel Ninja 250. kalau sudah ketahuan saya blogger kelas apa… ya berarti sampeyan nyasar masuk sini… monggo mampir ditempat lain saja. he3… komentar gini mah ada dan dialami setiap blogger. bedanya komentator kaya anda ini cuma berani nyampah di warung lain… bikin blog donk saling berbagi informasi, berdiskusi sehat. Saya sendiri sangat mendukung komentator-komentaror pada bikin blog semakin gampang kita dapat informasi berharga. Ga perlu jadi orang berkualitas hebat buat jadi blogger, tulis yang ada dipikiran jangan takut dikunjungi komentator menyampah, yang penting tulus menulis dari dalam hati :P
          Anda sepertinya “cerdas” bisa ngomong centre of grafity, handling motor, power lemot,braking,cornering,accelerate… bikin dunk artikelnya… atau cuma berani cuap-cuap saja di warung orang?

          Suka

        • numpang nyampah lagi ah…hehehehe…

          sebenernya sih, sy bilang anda cerdas atau sedikit cerdas atau kurang cerdas sebagai bloger juga gunanya ngga ada bukan ?… kalo dibilang berani cuap2 diwarung orang, ya berani laghhh… lah disediain ruang komentar gitu masa ngga berani..hwkwkwkwk… tapi sy masih puji ente krn sampai saat ini ngga ngeblok komen sy dan kelihatannya masih mendukung freedom of speech… tapi ngga tau deh kalo kedepan anda berubah pikiran mo ngeblok komen saya… sah sah aja sih…blog punya anda koq….hehehehehe

          Suka

        • Ha3…. ngeblokkir komen kalo mengandung makian hewani atau bawa2 kelamin.. banyak yg lebih nyampah dari ini. berhubung kebangeten ya disensor klo cuma sepele ngapain… perlu diingat bro banyak blogger independen nulis artikel tanpa sepeserpun menerima imbalan dan banyak juga serangan dari “komentator siluman” gara-gara artikelnya ga menguntungkan suatu produk caranya macem-macem dari nyampah, nyerang individu blogger di komen sampai fitnah memakai nickname blogger untuk nulis komen di warung lain.
          saya mah ga ambil pusing… saya nulis… bagi yang mau baca monggo… bagi yang ga sependapat yo monggo toh kita semua punya kebebasan berpendapat… yo silahkan jadi blogger kalo mentalnya siap

          Suka

    • He2.. empunya motor selebriti muncul.. pinjem fotonya om.. ga PD pajang foto bolot. Dah beberapa minggu belum mandi..kwkqkqq… Iya sih emang gonggongannya berlalu. Mumpung otak lagi buntu baca komen Fansboy ini jadi terinspirasi bikin tulisan . Qkkqkq….

      Suka

    • sempat juga saya berpikiran demikian, tapi jika dipikir lebih mendalam, masih masuk akal lho kalo masih mikir irit walau motornya sport 250 cc

      (imho) perlu diingat ke-2 motor ini hanya lah motor sport kelas 250 cc yang harga belinya hanya setengah atau bahkan hanya seperempat dari harga beli mobil kelas menengah ke bawah (mobil baru tentunya) – Jadi yg duitnya pas2an pun mungkin masih sanggup beli motor2 ini walau dengan sedikit memaksakan keuangannya (banyak puasa ^^)
      Ambil contoh aja mobil Terios ato Rush (paling sering terlihat di jalan soalnya hehehe). Penggunanya rata2 pasti masih menggunakan Premium dengan alasan agar lebih irit pengeluaran (betulkan ??). Taukan berapa harga kedua mobil tersebut ?! bisa 4 kali harga Ninja 250 atau CBR 250

      Walau masih bisa diakali dengan Octan Booster; Pengguna Ninja 250 dan CBR 250 tentunya akan menggunakan Pertamax atau Pertamax Plus yg harganya lebih dari 2 kali Harga Premium agar keawetan mesin tetap terjaga (Pertamax Plus di Bali aja udah 11450 perliter saat ini)

      (imho lagi) jadi mungkin yg lebih pantas disebut ga mikir irit lagi adalah yg mampu membeli motor dengan Kubikasi diatas 250 (yang saya nilai berdasarkan Pajaknya yg “nggilani”). Karena mereka sanggup dan mau membayar pajak kendaraan yg demikian mahal, sehingga tentunya tidak memikirkan keiritan lagi

      Suka

      • sebenernya klo pemakaian wajar ga terlalu boros juga kok motor 250 cc . Si bolot konsumsinya sama kaya tiger silver saya… bedanya ninja pertamax tiger premium :) makanya secara logis untuk harian saya pake Tiger atau spin, Ninja buat sekali waktu saja. makanya ga mikir borosnya .

        Suka

      • terios rush itu termasuk entry level bos atau first time car buyer, sama seperti kelas first time bike buyer yg klo di indo ya bebek / matic ;)

        Suka

        • KLo gitu Avanza, Xenia, Ertiga itu apa Bos
          Kan Harga nya lebih ekonomis dari Terios dan Rush untuk kelas yg sama (Mobil kabin luas bisa muat ampe 7 orang)
          Makanya saya masukkan Terios dan Rush ke kelas Menengah ke Bawah, namun tidak sama dengan entry level

          Suka

        • Oh ya tambahan Bos, klo dibandingkan dengan Matic / Bebek :
          untuk bebek; Jangan samakan Revo dengan Supra X atau Vega ZR dengan Jupiter MX,
          untuk Matic; Jangan samakan Beat dengan Vario 125 atau Mio J dengan Xeon
          semuanya walau harga beda tipis (1-2 Jutaan) tp saya lebih setuju bila yg disebut entry level adalah Revo, Vega ZR, Beat dan Mio J

          Suka

        • lah bgitu jago klasifikasinya, masa nga tau terios rush itu entry level suv “alike” :lol:
          si kembar kaleng r3 spin mah entry level mpv
          Klo r2 entry level sport buat indo ya tuw neng verza punya duit lebih ya megipret , punya duit lebih lg ya vixi cb :lol:
          semuanya masih opsi untuk ENTRY LEVEL :D

          Suka

  11. masih ada aja yang mempermasalahkan jumlah silinder dan suara pada motor? he3, padahal di kenyataannya anak2 cbr sma anak2 ninja adem2 aja malah sering sharing soal kelebihan dan kekurangan di masing2 motor, lah ko di komen2 blog dan forum pada saling jatuhin sih??

    tiap orang punya kebutuhan dan keinginan tersendiri untuk kendaraannya,kaya bro smartfaiz pengen sensasi berbeda dlm bawa motor yaitu tarikan bawah yang halus dan suara yang khas makanya beli ninja 250 dan itu pas banget, sedangkan ane beli cbr 250 karena dari dulu suka dengan motor yang bertorsi besar dan tarikan bawah galak dan untuk suara sih ga begitu peduli he3, makany ninja 250 kurang cocok untuk ane, tapi kalo Dtracker X malah cocok,syang indennya lama bisa ampe 4-6 bulan, untuk multisilinder yang tarikan bawahnya galak sejauh ini yang ane pernah coba rata2 di atas 600cc semua kaya ER6, Ducati Monster tapi kalo ini sih duitnya belum nyampe he3, dan kalopun nanti cbr 250 keluar versi multisilinder kalo tarikan bawahnya jadi kalem sih mungkin ane ga bakal ganti tapi kalo galak mungkin bakal ganti he3.

    Suka

    • Ha3.. bener yang bikin rame malah yang ga punya motornya… sebenernya saya pengen multisilinder touring sayang saat itu blm ada inazuma, sempet kepikiran juga honda shadow tapi takut ga ada channel dan waktu untjk merawatnya. Jadi saat itu ya cuma N250 pilihannya. Karena cari motor hoby. Klo buat harian mungkin beda cerita… PCX uenak mungkin ya…. semoga masih diberi rizki lebih :-) Beberapa kali riding Ninja trus dijejeri PCX jadi galauuuu… mo dijual dah terlanjur sayang… huhuhu…

      Suka

    • Klo ane Ninja dah dijual… Tinggal cbr250 nya.. Enak buat turing naik gunung + Mereng2..jujur… Ninja buat tarik2an kurang enak bro.. Keluar tikungan Lemot.. Ada Bener nya yg dikatakan komen diatas buat kelemahan Ninja.. Soalnya juga lihat peruntukan.. Kalo di adu jalan kosong lurus lbh dr 2km.. Say goobye to cbr250.. Makanya kadang realita untuk pemakaian harian Ninja susah bro kalo adu otot dgn cbr250… Cuma kebetulan banyak Rider cbr250 itu nggak mudah kepancing emosi bro… Kalo Ninja (maaf) kebanyakan tengil bro.. Gampang panasan
      Saya masih ada sih 2 silinder…. Cuma Ltwin
      No offense yah… Keep brotherhood

      Suka

  12. iya jelas ninja kalah handling, bobot, kalah balapan.. lha disuruh nggotong barbel 1 ton gimane tuh.. klo cbr mau ikutan balap krn silindernya cuma 1 ya cbr aja yg gedein kubikasi.. jgn suruh ninja yg gotong barbel 1 ton wkwkwkwk

    Suka

    • Bukannya berat Minimum dari CBR 250 dan Ninja 250 sudah dikurangi berdasarkan regulasi ?? Regulasi juga mencari Power to Weigh Ratio yg seimbang untuk kedua motor tersebut
      Perlu diingat juga berat standar CBR 250 memang lebih ringan dari Ninja 250

      Barbel 1 Ton ??? lebay amat….. bukannya cuma beda 1/4 kuintal (bahkan sekarang udah kurang dari segitu – imho lho)

      Suka

      • he3… iya semula selisih 25kg direvisi jadi 21kg. sebenernya jika di samakan belum tentu CBRnya kalah karena keuntungan CBR masih ada yakni wheelbase pendek jadi tetep jago di tikungan apalagi pake shock khusus yang hanya tim pabrikan mampu beli pembalapnya juga papan atas. Ninja jagonya di straight… butuh skil lebih lagi untuk mengendalikannya ditikungan. paling tidak klo disamakan bakal seru cucukcucukan

        Suka

  13. ya namanya balapan ya ada penyesuaian mengenai bobot seperti yang di terapkan di WSBK dulu sebelum bobot di sesuaikan ducati 2 silinder juara setelah di sesuaikan berat sama 4 silinder keok thu……baca dong berita otomotif biar tahu tentang manfaat regulasi balap jagan ngomong doang….

    Suka

    • wah boleh donk dibagi kesini regulasinya biar saling berbagi info gitu loh… punya ilmu disimpen sendiri juga ga guna. pernah baca dimana gitu motor silinder sedikit di WSBK bobotnya lebih berat dibanding silinder banyak…bukannya begitu?

      Suka

  14. bahwa pembeli akan bersikap irasional, asal demen ya dibeli..itu udah lumrah… yang dikomentarin adalah ninja 250 sebagai motor sport bukan motor jalan jalan, atau motor knalpot merdu dll.. ajang pembuktian yang paling fair ya dibalapan resmi.. kedua pihak sama sama adu skill, adu teknologi dalam koridor aturan yang sudah disepakati baik nasional maupun internasional… dengan kondisi ninja 250 yang udah setahun kedodoran pembuktiannya di sirkuit resmi, kemungkinan tenggat waktu kesabaran para pemain motor 250cc makin menipis untuk sampai pada kesimpulan apakah ninja 250 sebagai motor sport gagal ??… kalau sport fashion, mungkin iya… hehehehehe….

    Suka

    • Ninja masuk motor sport turing loh bukan puresport… lihat pengkategorian di wiki dll CBR 250 juga. aturan di Indonesia ga jelas… pernah diulas kok sama blogger ternama. diluaran mah ga ada regulasi membatasi aneh2 kelas 250 cc ini klo berani ya balapan saja ga berani ya nyingkir

      Suka

  15. mata lebih terpana dikala melihat ninja 250 lewat..desainnya ciamik..telinga lebih enak dengar suara merdu dua silinder..lebih gede ninja kayaknya dibanding cbr..kalo disuruh milih..ane mah mending ninja 250 kemana2..tergantung selera sih..kalo disuruh milih lho ya..kalo disuruh beli..duit dari mane :D…

    Suka

  16. sebenarnya ini masalah knowledge dan pilihan aja koq… ada yang milih karena ngga tau, dan ada yang tetap milih walaupun sudah tau… katakanlah di indo pada umumnya masyarakat taunya moge itu silindernya lebih dari satu.. itu di indo dengan berbagai aspek penilaian masyarakatanya… akan lain hal dengan dinegara lain yang masyarakatnya sudah terbiasa dengan motor multisilinder.. motor ya motor.. berapa power yang bisa dihasilkan dengan silinder berapa ?.. dan apa impact-nya dari penggunaan silinder tersebut ?.. semua ada plus minus.. apakah orang indo akan terus menerus terbuai dengan mesin 2 silinder untuk 250cc sementara outputnya tidak terpaut jauh dengan yang satu silinder ??… waktu juga akan membuktikan…

    di artikel sebelumnya dibilang “apakah hasil balapan akan berdampak terhadap penjualan”.. nah, apakah ditulis, dampak untuk kapan ? berapa lama ?.. balapan itu juga sebenarnya adalah bagian dari marketing kreatif, yang akan membentuk fans dan loyalitas kepada produk… tinggal seberapa luasnya jangkauan informasi soal balapan itu sendiri untuk diketahui masyarakat… tinggal lihat waktu saja… bukan balapan sekarang, lalu yang direview jualan tahun lalu…hehehehe….

    Suka

    • Ini lagi…. sudah tau hasil balap kejurnas 250cc tahun lalu? CBR menang coyyy… dari seri awal CBR juga cukup menakutkan. Diakhir tahun ga cukup membantu penjualan. Mio series bertahun2 merajai balap senggol, jupiter juga, soal penjualan dibanding honda gimana? Saya ngomongin penjualan semua motor di Indonesia loh… jiah masih mampir di blog ga berkualitas ini. Hushh…hushh… sono Makasih ya jadi pengunjung setia blog ini… kqkwkkwq… artikel saya diikuti terus ternyata

      Suka

  17. gw pedagang di jkt.
    mobil motor.
    ninja250 lbh bnyk yg minat, untungnya gila gilaan apalagi ygmodif.
    jual cbr mending yg 150…
    yg 250 sepi dan harganya payah..
    org lbh milih yg 150 knp? bentuk sama, lari ga beda jauh, aplagi suara sama.. jd cbr150 lbh bagus harganya..
    gw kemarin jual cbr150 2012 km900 29,5jt cash, kredit bs 31 x.
    klo cbr250 cuma 31-33 klo tahun 2011/12.. kebayang kan bedanya?
    ninja2011 kemarin baru laku 40jt cash cepet baru gw pajang 2hari.
    klo cbr250 laku 30an aja uda syukur. ..payahhhhh..
    coment gw berdasarkan mata konsumen jakarta..

    Suka

      • gimana ya, sebenarnya ninja laku bukan karena suaranya..
        jika disuruh pilih, pasti jawabnya gantengan ninja pak bentuknya..
        mereka tu konsumen ga kyk kalian yg paham motor bener semua jenis.
        mereka taunya kalau suka dicari, keliling keliling cek harga..
        cbr150 dipilih karena cc150 paling ganteng ya itu aja..
        klo cbr250 kalah telak dari bentuk ninja250..
        cbr150 cuma kalah dari ninja150rr 2tak..
        ane jual rr 2010 km16rb 28jt, 2012 km 1300 hampir 32jt
        dijakarta itu yg guanteng yg dipilih.. suara nomor 2. 75% mereka gitu, cuma 25% yg melek power&torsi.

        catatan, bnyk pemilik motor setengah gede dijakarta ga bener bener bisa bawa, apalagi disuruh ke sentul. mereka cuma doyan gaya.
        satu lagi,pasar ga bs ditebak seiring waktu, mulut ke mulut gitu deh

        trus dari beribu-ribu org yg gw tau, ada juga yg bilang ninja dan cbr motor banci. entah dia emang ga suka apa ga mampu beli. dy sendiri cowo naik mio, mio kan identik untuk cewe. misal pak ada mio atau beat? untuk anak cewe sy nih. jd sy ketawa aja. sama kyk baca para komentator di blogblog yg aneh aneh. sy ketawa aja. pengalaman komentator ga sekedar tulisan anak kecil yg ego dengan pengalaman dia sendiri. ini hidup buat nyari teman,bnyk tmn bnyk duitnya, jngn komen doank, bergaul lah.. 1 bangsa jngn ribut, malu sm ayam yg 1 kandang aja akur. sekian.
        wasalam.

        Suka

        • wuihhh rame…..
          yg lucu malah tmn ane dulu 2009 beli ninja malah gk tau klo n250 2 selinder :mrgreen: yg diliat tampangnya keren angkut, lama2 baru ngerti oo gini toh oh gitu ..
          jadi bener permasalahan cbr250 cuma di tampam yg kurang memikat di mata konsumen awam(selera aja).. masi byk diluar sana konsumen yg gk peduli performa, power, handling 2selinder,1selinder bahkan injeksi, karbu yg penting tampang :D .. klo masalah cbr 150, 250 klo 2ndnya beda cuma 3-4 juta klo ane jelas pilih yg 250

          Suka

        • betul, mending yg 250 drpd yg 150 klo beda dikit. tp kenyatannya beda di mata org awam.
          mereka uda mikir sampai pajaknya, sparepartnya yg pasti lbh mahal yg 250.. jd balik lagi kemodelnya yak..ada yg murah dan mirip knp harus yg mahal(pajak &sparrpart)

          sama kyk kasus minerva dan cbr old.
          2006 gw beli tu motor di probike pas awal pny duit. 2009 masuk minerva gw jual karena dibilang minerva.. pdhal 2007 touring ke daerah masih di tny org, (mas ini tiger modif yah)..

          overall bentuk adala segalanya dijakarta.. laennya nomor dua..
          ibarat orang ganteng walau ga punya duit, cewe masih nempel.. wkwkwk.. paham kan bos

          Suka

    • Klo dari Harga Jual memang diakui yg CBR 150 lebih stabil
      maklum karena masih superior alias belum ada pesaing yg sepadan di level ini (Sport Fairing 150cc).
      Akan berbeda jika R15 juga ikut masuk (Apalagi jika R15 ternyata lebih superior), bukan tidak mungkin harga jual CBR 150 juga akan drop – demikian pula sebaliknya.

      Sedangkan CBR 250 sudah ada pesaingnya langsung dan nyata di Indonesia yakni Ninja 250 yg sudah menjadi imej dan bisa dikatakan trendsetter motor sport fairing kelas 250. Dimana Ninja 250 terlihat lebih superior dibanding CBR 250 dilihat dari segi desain dan performa Top End (ditambah silindernya yg 2 sehingga memiliki suara yg lebih enak didengar). Jadi tentunya harga jual CBR 250 akan lebih cepat jatuhnya dibanding CBR 150

      Sebenarnya kelebihan CBR 150 dibandingkan kakaknya hanya pada berat yg lebih ringan sehingga lebih lincah, nafas mesin yg lebih panjang, model sasisnya (perpaduan sasis dan fairing terlihat lebih matching dibandingkan kakaknya), serta tampilan depan dan samping yg sedikit lebih sporty (bentuk lampu dan windshield walau beda guratan doang), suara knalpot (standar) yg lebih adem, serta biaya pajak tahunan (samsat) yg lebih rendah…….that’s all

      Suka

  18. oh ya gw bukan fansboy tp seller..
    mau dibilang gw cinta ninja250 gpp lah, wong yg kasih rejeki lbh bnyk itu dia kok. wkwk
    btw motor gw sendiri r1 2009&cbr600 2011 dll..

    Suka

  19. tenang bro, kalo regulasi kebisingan di terapkan dan pake desibelmeter yang kena kalo pake knalpot racing tuh paling, scorpio 225, tiger revo, cb150sf, cbr150r,new vixsen, satria FU,

    untuk cbr 250 suara knalpotnya yang rising termasuk paling ramah, ane aja sampe doweh, itu motor pake knalpot racing tapi suaranya adem, beda sama adeknya, dari jarak 500 meter aja uda kedengeren berisik bgt

    sementara ninja, walau desibel meter di terapkan, tetep aja sound kebisinganga ga jauh dari motor bobokan 125 cc, soalnya mesin dobel, suara doubel, tapi kebisingan ga dobel, harus punya 125cc sebanyak 100 cilinder untuk nyamain kebisingan motor 250 cc bobokan 1 cyl dengan knalpot pendek

    ga percaya, silakan ukur desibel pake desibelmeter antara jupi MX sama ninja, suara tetep aja gede mx, jadi ninja yang blayer2 kalo sama jupi mx pasti ketutup suaranya,

    kalo gitu aturanya kebisingan ninja tetep kebisingan standart 250 cc dengan kemampuan berisik 125 ccan

    masi masuk toleransi kan bro?

    Suka

  20. Beli motor sesuai kebutuhan aja
    semua juga dirancang dgn segala kelebihan dan kekurangan masing2.
    Ninja 250 memberikan sensasi luar biasa diputaran atas, sedangkan CBR 250 memiliki torsi luar biasa…

    yg jelas klo kedua2nya dikasih sarung jok spt ini pasti lebih ganteng dan nyaman:
    http://www.kaskus.co.id/thread/515a2b671fd7192b20000000/agen-distributor-cooltech-vixion-pulsar-ninja-cbr-150-250-bonus-cendol

    * nyambung ga ngambung yg penting promosi :lol:

    Suka

  21. Mungkin juga unggul di boros bbmnya… :D
    tp untuk versi injeksinya udah lebih baik. Pengendalian ninja fi sudah hampir mirip cbr 250 alias enteng, ga berat didepan….

    Suka

  22. Jika hanya motor 1-1 nya, maka irit akan jadi salah satu tolak ukur.
    Karna banyak teman ane, terutama yg masi bujangan ambil cbr 250 karna akan menjadi motor utama…. Bukan motor weekend….
    Tp ninja injeksi juga udah “lumayan” irit, 1:28 kalo eco mode on

    Suka

  23. numpangliwataja
    April 3rd, 2013

    REPLY
    KUTIP

    Klo dari Harga Jual memang diakui yg CBR 150 lebih stabil
    maklum karena masih superior alias belum ada pesaing yg sepadan di level ini (Sport Fairing 150cc).
    Akan berbeda jika R15 juga ikut masuk (Apalagi jika R15 ternyata lebih superior), bukan tidak mungkin harga jual CBR 150 juga akan drop – demikian pula sebaliknya.

    Sedangkan CBR 250 sudah ada pesaingnya langsung dan nyata di Indonesia yakni Ninja 250 yg sudah menjadi imej dan bisa dikatakan trendsetter motor sport fairing kelas 250. Dimana Ninja 250 terlihat lebih superior dibanding CBR 250 dilihat dari segi desain dan performa Top End (ditambah silindernya yg 2 sehingga memiliki suara yg lebih enak didengar). Jadi tentunya harga jual CBR 250 akan lebih cepat jatuhnya dibanding CBR 150

    Sebenarnya kelebihan CBR 150 dibandingkan kakaknya hanya pada berat yg lebih ringan sehingga lebih lincah, nafas mesin yg lebih panjang, model sasisnya (perpaduan sasis dan fairing terlihat lebih matching dibandingkan kakaknya), serta tampilan depan dan samping yg sedikit lebih sporty (bentuk lampu dan windshield walau beda guratan doang), suara knalpot (standar) yg lebih adem, serta biaya pajak tahunan (samsat) yg lebih rendah…….that’s all
    ========================================================
    yakin bro r15 akan mampu menyaingi cbr.apalagi disirkuit?? sohc bro ingat. masih mampukah diajak di putaran tinggi terus menerus.
    maaf klo saya bilang R15 cuma impian fby. seolah olah ini motor hebat karena bentuknya saja yang nungging.

    honda bukan pabrikan kemaren sore mas bro dengan dohcnya.

    Suka

    • Yups bro, makanya saya juga punya yg CBR 150 plus kakaknya jadi bisa membandingkan keduanya (cek aja avatar saya – klo ada juga yg ga percaya seperti dulu, mungkin perlu saya tunjukkan STNK keduanya barangkali).
      Tulisan saya tersebut hanya pengandaian saja mengapa harga CBR 150 lebih stabil dibanding kakanya yg 250 (makanya saya menulis “demikian pula sebaliknya” yg maksudnya jika ternyata CBR 150 lebih superior dibanding dengan R15 versi Indonesia, bukan tidak mungkin malah R15 yg harga jualnya bakal ngedrop.
      Intinya murni saat ini harga jual CBR 150 lebih stabil dari kakaknya yg 250 karena belum ada pesaing yg selevel……that all

      Suka

      • ada bos.. ninja150 rr.. lbh cepet jual rr dijakarta drpd cbr.. karena komunitas resmi atau alaynya banyak wkwkwkw

        Suka

        • iya sih bos, memang sama2 150 cc berfairing, hanya saja yg ini 2 tak yg kencengnya setara motor 250 4 tak

          ninja 150 ini ini murni buat 2 stroke lover dan bisa di bilang “the last 2 stroke bike that sold by manufacture” di indonesia.
          (imho) motor ini murni untuk pencinta kecepatan dengan dana (untuk beli, pajak dan perawatan) yg cukup ekonomis bila dibanding memelihara motor 250 4tak.

          Jadi murahnya dapet, kencengnya juga dapet – walau ga bener2 murah sih)

          Suka

    • betul, disini vixion modif r15 uda segambreng.. r15 asli dah liat. wkwkw nungging tp begeng.. kyk toge, ged dikepala..
      klo yg cakep tuh r125.. walau mesin kecil ketolong bodinya..
      sekali lagi body emang mengiurkan konsumen.
      tapi r15 yg notabene vixion base. uda bnyk tuh yg modif.. harga jualnya ga lebih dr vixion nambah 500an lah

      Suka

  24. Dr sudut pandang pedagang beda lah bro dengan sudut pandang hobies… Kalo saya pedagang mending jualan motor cc kecil.. Perputaranya cepat.. Modal 1 motor 250cc = 3-4 motor cc kecil

    Suka

    • pan lagi ngomongin yg onoh..(kelas batang).
      tp emang bebek untung walau dikit, tp cepat putarannya, apalagi revo absolute, sebulan bs 20unit lebih, ga heran klo honda lbh bagus pasaran bebeknya.. peminatnya tinggi.. sparepart kw nya dimana mana.. coba jual suzi wkwkw.. ada sparepary kw suzi?

      Suka

    • titipan dr tmn ane yg hobbies.. hobbies ga maen kelas 250.. kalaupun ada cuma buat lengkapin koleksi, yg dipakai tetap motor yg seharga mobil.

      klo gw mungkin ada otak dagangnya dr lahir.
      dulu 2007 beli mv brutale nyesel. mw jual susah, pd ga berani tinggi.
      klo beli yg jepang enak cpt laku dan bisa ganti ganti..
      merek luar jepamg cm cocok dikoleksi.. dan buat mejeng

      tp beruntung lah anak muda skrng, mau moge apa aja bisa dapat..
      jaman dulu cm orgmtertentu yg bs masukin moge, dan gitu modelnya oldschool

      Suka

  25. adit :
    lebar setang si sama, tapi posisi spion mobil itu tingginya sama dengan dengan spion ninja jd kalo ga di lipet ya sering mentok bray

    skill pengendara yg berbicara klo gitu…. naek motor jangan males2 ah!!

    Suka

  26. yang terbayang kl ngomongin ninja sama cbr adalah suara knalpot dan kencengnya ninja, tp ane sih lebih demen ke suaranya.
    kl soal kenceng2an ternyata cbr ga inferior juga, balapan dijalan yg penuh tanjakan dan kelokan (subang ke lembang) ternyata cbr 250 selalu di depan ninja 250 karbu.

    Suka

  27. dlu tahun 2008 ane beli n250 karbu, pas thn 2011 coba beli cbr 250 alasan krn ninja udh pasaran, klo soal kenyamanan sih cbr emang lebih nyaman dr n250, tarikan jg mantap, tp suaranya cempreng klo pake knalpot racing. Klo ninja posisinya lebih racing bikin cpt pengel, suaranya lumayan merdu khas 2 silinder, masing2 ada kurang lebihnya kok dari ke dua motor itu, tp skrg udh gak pake motor 250cc lg udah bosen enak matic buat harian, wkwkwk…. tp klo week end pake 600cc 4 inline… :))

    Suka

  28. motor mahal makenya 1minggu sekali,,,,,alaaaaaah,,,,,eman2 pajaknya………klo ga kuat beli motor mahal tuk harian mending beli bebek aja…….

    Suka

  29. Jujur aja nih beerooh! Gw penunggang jupMX, Byaon, dan n250fi tpi gw akuiin scara handling ninja lbh oke loh buat nyelap nyelip dibanding jupMX 9adahal secara mx lbh kecil tpi fuck-tanya ninja lbh unggul…. tpi gw garis bawahi yaaa,,,, motor sehebat apapun tanpa diimbangin joki yg memadai gaa akan ada apa2nya

    Suka

silahkan berbagi. Terima kasih atas komentarnya

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s