Gengsi dan pengakuan antara beli motor premium dan motuba

haree genee ngomongin gengsi? sayang mas bro…

tapi ga bisa dipungkiri gengsi emang mahal harganya… karena gengsi serta pengakuan kadang orang ga bisa berfikir jernih lagi. bahkan sampai stress dan bunuh diri saat ga keturutan

Terkadang kita heran dengan keputusan orang beli motor “wah” padahal dah punya 2 motor , belum punya rumah dan mobil. sempet ini dialami SF waktu beli ninja 250. Pernah ada pengunjung komen rumah masih ngontrak di gang kecil tapi duit malah dibelikan motor.yeee… jelas orang ntu belum tau kondisi dan prioritas masing2 orang beda. SF dah punya rumah di Surabaya, dinesnya ga jelas pola mutasi rutin seluruh Indonesia. Masa pindah tempat kerja beli rumah… he3…

wpid-PhotoGrid_1361853146875.jpg

balik ke topik ada anggapan bahwa beli motor premium gengsinya lebih dibanding beli motuba. mungkin alasannya gini : beli motor premium adalah pilihan karena duit berlebih bukan untuk fungsional namun bisa jadi hoby. dengan kata lain… beli motr yang harganya seperempatnya saja menawarkan fungsi yang sama bahkan lebih πŸ™‚
Sedangkan beli motuba karena kebutuhan dan memang punya duit cukupnya beli motuba. so jika dibandingkan motor seharga 50 jt dengan motuba yang seharga sama kemewahan bisa dilihat langsung…

Bagi Sf 2 pilihan tersebut ga relevan dibandingkan jika duit hasil beli dari keringat sendiri. Kita sendiri yang tau prioritas. gengsi…? SF merupakan pendatang di Surabaya… mo pamer gengsi ke siapa? toh rekan-rekan kantor yang banyak pemakai mobil baru pada tau SF penunggang TigerΒ  , bahkan pernah diketawakan juga saat SF menunggang Spin… bener-bener kaya beruang sirkus kata temen.Β  :mrgreen:

Keputusan SF beli mobil lawas juga sama sekali ga mikir gengsi… eh ya pertimbangan milih mobil lebih ke kebutuhan bukan lagi faktor emosi untuk memenuhi hasrat terpendam dan hobi motor.Β  Ga masalah sama sekali dan ga malu meski mobil tua umur 10 tahunΒ  yang sanggup kebeli. bahkan bersyukur karena masih banyak keluarga yang lebih membutuhkan mobil tapi masih belum diijinkan oleh Allah, jadinya kemana-mana masih boncengan motor lengkap seluruh keluarga.

Ada juga rekan yang menyayangkan SF beli mobil bekas tahun lawas. katanya: “kenapa ga beli mobil baru , ninjanya dijual buat nambah budget beli mobil kan dapet mobil baru”. weihhh…. enake…! ndak ngurus soal gengsi… yang penting keluarga saya aman dan enjoy ga kepanasan lagi.toh mobil yang kebeli sekarang bagi keluarga lebih dari cukup, bisa bikin anak-anak bersendau gurau dalam mobil ga ada beda saat naik Innova milik mertua πŸ˜› bahkan lebih seneng naik mobil sendiri karena bisa nonton kartun kesayangan. he3…
wpid-PhotoGrid_1363222623346.jpg
pagi tadi waktu keluar dari parkiran motor juga ditegur temen ” kok ga pakai mobil yang baru beli Yan? ”Β  “mobil cuma untuk keluar bareng keluarga, sehari-hari lebih irit pakai motor… ane kan biker :)” , rekan saya mambalas lagi “kan lebih enak mobil, ga kepanasan dan kehujanan?” jawab saya… ” wah ya jelas enak motor… kehujanan tinggal pakai mantel dan ga kejebak macet. ada banjir bisa cari jalur alternatif masuk gang. kepanasan ya tinggal buka kaca helm dan resleting jaket, bisa dicepet nyampai kantor ga pakai bayar tol” he3… emang susah ngomong sama biker, bisa aja ngelesnya.

Gengsi dan pengakuan mahal harganya dan ga ada guna, iri rekan kerja/ tetangga punya kendaraan/barang lebih bagus boleh saja tapi buat pencetus semangat , jangan jadi obsesi buta. beli kendaraan sesuaikan prioritas dan kebutuhan.

Sama seperti saat kita berjalan, jangan melihat yang diatas terus, lihat kedepan dan kebawah agar ga tersandung dan membuat kita bersyukur apa yang telah dititipkan Allah kepada kita.

57 thoughts on “Gengsi dan pengakuan antara beli motor premium dan motuba”

  1. Setuju! Gak selamanya orang beli motor mahal (semacam Ninja) cuma buat gengsi, ada kalanya emang dia suka naik motor…

    Ya mungkin itu sih bedanya antara (boleh dibilang) “bikers” sama orang biasa, mereka gak tau gimana nikmatnya naik motor πŸ˜€

    1. Bener… kadang kehujanan pun malah dianggap nikmat… pernah saya kehujanan sengaja ga pake mantel hujan. Pengen hujan-hujan ditengahnya hiruk pikik dan polusi jakarta. Seger… tapi klo malem ya ga brani πŸ™‚

  2. waaahh perasaan taruna walau jadul kualitasnya masih lebih bagus daripada xenia baru sekalipun. gak perlu malu dong

    1. He3… kita sih ga malu diadu fiturpun masih unggul taruna πŸ™‚ kecuali taruna lebih boros dan lebih ga lemot πŸ™‚ maklum masih Injeksi gen awal… beda sama xeniavanza yang sudah vvti . kata orang vvti lebih advance saya sendiri ga ngeh cuma sadar klo mobil saya technologinya lebih ketinggalan . He3.. ga masalah karena saya sudah ngrasa sangat nyaman. Dulunya biasa megang mobil jadoel… corona 70an,carry 1.0 ’87, combi 70an,kodok ’58,panther 1996 semuanya milik ortu alhamdulillah meski sekarang pegang mobil yg usianya 10 thn berasa jauh lebih nyaman dibanding mobil2 terdahulu….

      1. lhaaa yo kuwi toh.. gak selamanya mobil baru lebih bagus daripada yg lama. bagus itu bukan selalu tentang irit kencang dan merk terkenal. bagus bisa berarti murah nyaman kuat dan PUAS

  3. keputusannya sdh tepat beli Taruna. Klau hanya dipakai saat weekend atau libur, rugi kalau beli mobil baru. Depresiasi harganya ga sesuai dengan nilai kegunaan pada periode waktu yang sama.
    Kecuali mobil ini dipakai harian ya buat kerja.
    Sama, ada teman yg merasa aneh kenapa saya ga pakai mobil lebih milih naik ninja ke kantor. Ini yg nanya ga ngerti jiwa biker hehe.

    1. He3…. lagian kondisi jakarta kaya gini. Beli mobil baru malah was was terus.. gimana klo kesrempet, gimana klo ditodong, kepikiran cat pudar klo kepanasan/kehujanan dll klo beli motuba was wasnya ga terlalu πŸ™‚

  4. Kalau mau kasar sih jawabnya bisa duit aing kumaha aing….

    di Jakarta yg padat dan manajemen lalu lintasnya kacau ya saya lebih milih punya motor premium yang enak dikendarai ketimbang mobil premium yang 3/4 waktunya dihabiskan macet….

    rumah saya di gang di jakarta bagian tengah (walau punya rumah lain di pinggiran yang ada aksesnya) itu saja sudah satu alasan untuk tak memilih mobil….belum overhead cost mobil yang masih jauh lebih mahal ketimbang punya motor premium….

    sisanya ben sing tanya tambah kesel kenapa saya pilih PCX…kalau pake kaleng ndak ada yg ngeliatin saya di lampu merah…tapi begitu pake PCX semua orang ngelirik tuh….:-)

    1. Bhuahaha… nglirik motornya apa orangnya… atau jangan2 nglirik resleting yg lupa dikancing πŸ˜† bahhh ngracuni pcx lagi nih…. ndak ah masih setia sama bolot :mrgreen:

  5. terus berusaha untuk tidak beli barang yang ga dibutuhin..buat bikin hepi orang yg belum tentu disenengi…dengan duit yang ga dipunya…

    1. Klo ane temar sekanto ente juga ikutan heboh… heboh pengen pinjem… klo ga dipinjemin.. headlamp ente ketuker headlamp tiger,kaki2 ente jadi kaki-kaki tiger,spido,sein,dll pokoknya tak pretel tak tukerin tiger πŸ˜†

    1. rider sejati yang memang riding menjadi suatu lifestyle tentunya akan menghormati rider lain… ga sruntulan tanpa spion potong jalur orang lain seenaknya minta diistimewakan dan diberi jalan. alasan klasik nyenggol kendaraan lain, takut spion rusak dll… berarti orang tersebut ga sabar dijalan atau riding skill belum terasah.

    1. sip…sip… prioritas beda… saya dulu milih ninja dulu soale Istri juga biker… rumah juga masih di gang kecil ga ada parkiran mobil. sekarang pindah rumah dan anak sudah 2 mobil jadi kebutuhan

  6. Ga usah spechless mas, kalau kita bersyukur suzuki mega carry juga serasa alphard, gedenya sama, kalau macet sama-sama, ngga kehujanan, apalagi taruna ada ac nya, video, audio, muat buat sekeluarga.

  7. Kalo ane bujangan, gaji diatas 2jt pun ane akan usahakan ambil motor 250, utamanya klx 250 or d tracker….
    Tp kalo ane berkeluarga..
    Punya gaji diatas 10jt pun belum tentu ane ambil n250i…. Cukup motor “normal” dibawah 35jt dan matik. Karna kalo berkeluarga meskipun punya bbrapa motor macam ane ttap ga enak kalo tidak sama keluarga… Apalagi ane hobi enduro… Pasti ane akan pindah ke 4*4 biar bisa tetap sama2…. Hobi motor akan berubah jd kolektor aja… Kecuali istri dan anak2 ane udah bisa nguasain motor enduro….

  8. saya beli motor karena saya suka, saya ga mikir gengsi wong diatas langit ada langit lagi kok…. ga kelar2 kalo mikirin gengsi…

  9. saya memandang motor premium sebagai motivasi bekerja dan kalo kesampaian saya anggap ‘pelampiasan’ karena waktu sma/kuliah ga dibeliin motor premium yg eksklusiv. mobil yang penting ga penyakitan aja, tapi ntar kalo motor premiumnya udah keturutan

    1. @achmad: yoi bro ane juga waktu kuliah boro2 ninja, pengen jupiter MX aja gak kebeli, dibelikannya Vega sama ortu (tetep bersyukur)… sekarang sudah kerja bisa beli ninja sendiri rasanya lega, meskipun kreidit (alhamdulilah ud lunas).. kerja jadi semangat loh, bener kata mas achmad ^^
      kalo beli mobil mungkin pas sudah berkeluarga aja.. itupun paling ane beli motuba aja nyontoh agan F41z hehehe,
      Btw mas f41z, ane juga dari dulu ngeliat Taruna tuh demen, padahal sudah tahun jyadul tapi modelnya gak terlalu kemakan jaman dibanding Kijang dll yg segenerasi.. ^^

      1. apalagi fiturnya… bandingkan dengan mobil sekelas…. desain interiornya mantab kelengkapannya bahkan mengalahkan mobil terbaru… tapi motuba tetep saja motuba sediakan ekstra budget untuk jaga-jaga perawatan mobilnya

  10. klo punya ninja 50jeti dan beli nya motuba ya itu namanya gengsi om.. gengsi rider motor yg lebih sayang motornya dari pada beliin mobil yg lebih layak buat sekeluarga… dah jual aja ninjanya… trus beli yamaha r4 250 cc.. LOH… wkwkwkwkwk

    1. wekkss… mobilku masuk kategori kurang layak :mrgreen: he3… beli motornya udah bertahun2 lalu kok
      meski jika nantiiii… terpaksa dijual gantinya ga sport fairing lagi…

  11. begitulah, sepakat bgt.
    hobi itu kenikmatan apapun resiko musti dihadapi. mau motuba ato mobil baru yg pnting sama2 roda n g keujanan.
    buat dlm kota yg padet, roda2 jd prioritas

    1. lebih logis roda 2 klo rute kemacetan. efektif dan efisien… bagi yang lain menganggap rider roda dua suatu ketidak nyaman nggih monggo … lebih memilih menghabiskan waktu di jalan dibanding kesenangan lain πŸ™‚ kecuali berada didalam mobil adalah suatu kesenangan bagi yang lain

Leave a Reply

Your email address will not be published.