Ga puas rasanya modif trus ada yang nyamain


Yup… itu salah satu alasan banyak yang modifikasi ekstreem motornya. Kepuasan susah dicari tolak ukurnya… yang bisa tau adalah ownernya sendiri. Beberapa orang menganut anggapan semakin “beda”, atau semakin “berani” semakin puas….
sering kita membaca di tabloid, di blog, atau sumber lainnya modifikasi motor sampai menghabiskan biaya melebihi harga motor itu sendiri.
http://smartf41z.files.wordpress.com/2013/01/wpid-photogrid_13593443257291.jpg
Beberapa contoh disebut oleh Pak Tarno seorang komentator yang cukup rajin berkunjung dan berkomentar kritis di blog ini (thx to Pak Tarno) di artikel lalu

di Indonesia prinsipnya beda mas brooo.
yg penting puas, soal value for money sih gak peduli
coba lihat:
-cb dimodif mesin tiger yg harganya lebih mahal daripada tiger bekas
-vespa dibikin 2 silinder 4 tak yg harganya bisa buat beli 2 bebek seken
-gl dibikin 3 silinder yg duitnya bisa buat beli beberapa ekor gl max 2nd
-pulsar dimodif touring yg bisa-bisa harga boxnya seharga motornya
-scorpio dibikin trail modif sana-sini sampe biayanya 3x lipat motornya
-ninja 250 modif bodi ducati superbike yg totalnya bisa buat beli avanza.
-bebek dimodif kenceng habis puluhan jt, padahal duitnya bisa buat beli ninja 2 tak yg udah kenceng tanpa modif.
itulan INDONESIA, yg penting puas kalo gak ada yg nyamain

Klo namanya hobi ya gimana lagi… saya sendiri punya hobi yang menghabiskan duit juga. buat apa punya motor 3 dirumah? padahal satu saja cukup buat aktivitas sehari-hari. Buat apa punya 3 aquascape dirumah? padahal 1 saja cukup untuk menghias rumah. Jawabnya hoby menghasilkan kepuasan… klo dipikir juga merupakan kebutuhan. tapi ya kudu logis… misalnya saya sendiri mending milih ER6 dibanding Ninja250 dimodif seharga ER6, milih Inazuma dibanding tiger dimodif seharga inazuma

tapi ga semua modif ekstreem cuma buat kepuasan… ada juga yang digunakan sebagai sarana pengakuan dan promosi. bisa saja modif ratusan juta dilakukan, diikutkan kontes kalau menang lumayan motor modif tersebut bisa dijadikan ajang angkat pamor(promosi) rumah modifikasi/ toko variasi. Buat motor harian ? emannnn….

tambil beda sebenernya juga salah satu bentuk kebutuhan akan “pengakuan” . Dengan tampil beda orang akan menganggap kreatif, istimewa,eksklusif, bergengsi,dll sehingga pelakunya akan mengharapkan penghormatan dari yang lain. Tapi begitu ada modif yang menyamai jadinya sang pelaku akan menganggap motornya sudah tidak istimewa lagi. ga ada yang salah sih dari hal itu… sedikit banyak kita juga seperti itu. Saya pernah pakai batik yang saya dapat dari kantor… waktu jumatan pas didepan saya ada yang pakai batik dengan motif sama persis…jadinya agak gimana gitu. 🙂
tapi soal motor, selain fashion, modif yang SF tekankan adalah manfaat/fungsional jadi ya ndak peduli meski ada modif yang nyamai…wong saya sudah dapatkan hasil/tujuan modif yang saya lakukan

19 thoughts on “Ga puas rasanya modif trus ada yang nyamain”

  1. apalagi kalo motornya mainstream :mrgreen: kudu di dandanin biar beda -_-,punya piksen dah pasaran,ganti warna cukup membantu membedakan dengan piksen2 yg lain :mrgreen: *curhat

  2. mangkanya mending beli motor yg jarang ada yg punya daripada beli motor mahal tapi pasaran, gak usah cape2 modif 🙂

  3. that’s the power of satisfaction. life if more colorfull, klo udah pny duit biasany beli motor yg super eksklusif, dmn hrgny udah bs buat sport car macam Mazda MX-5.
    bkin geleng2 pkokny..

  4. cb dan tiger tuch sebenarnya buat gengsi para opreker or tukang mekanik,kalo mereka bisa buat mesin aneh2 itu gengsinya gedhe , walaupun bisa seharga ninja250 baru ongkos dan part modifnya
    pernah lihat CB pake mesin inline four ga pak? saya kemaren lihat wktu jambore cb di kenjeran

    1. ya itulaaah, namanya kepuasan gak bisa diukur, kadang logika kita gak kepake. jangankan cb inline, mobil chevrolet luv pick up taun 70an aja dibikin jadi humvee, 99% mirip. gila gak tuh.

  5. walah, komen ane dijadiin artikel,
    memang sih mas yanuar,,, terkadang modif itu demi kepuasan batin, dan itu gak bisa dinilai pake duit.
    kadang kepuasan batin itu juga perlu sebagai HADIAH bagi jiwa kita sendiri yg telah susah payah dalam rutinitas harian. apa hadiahnya? ya itulah,,,
    rekreasi jiwa bagi beberapa orang dengan cara melampiaskan pada modifikasi tunggangan/mengkoleksi kendaraan. terkadang hal itu malah bisa bernilai positif jika dilakukan dengan bijak, dan bisa menjadi “penyemangat” buat kita untuk terus berkarya, bekerja, dan bersosialisasi.
    ane aja pernah ditawarin tukar tambah motor baru, tapi eman-eman, motor jadul ane udah terlanjur dibikin klimis dibanding motor yg seumurannya. hehe,, 😀

  6. motor boleh sejuta umat,tapi modif&kreatifitas harus beda..itulah laki2 sejati yg paham akan jati diri sendiri(sambil lirik vixion ane yg modifnya beda he..he..he..)pokoke ATM:amati,tiru,modifikasi..maka motor akan jadi beda

  7. kalo udah seneng berapapun duit akan dikeluarkan

    alhamdulillah punya motor gak mainstreem jadi gak perlu modif aja udah unik

    *nglirik suzi erkakul digarasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.