Sepenggal Cerita Turing Taruna Surabaya Jakarta

Pengalaman ini diceritakan Keluarga SF yang membawa Taruna melintasi pulau Jawa.
SF pindah rumah ke Harapan Indah salah satu tujuannya untuk mencari rumah terjangkau yang memiliki garasi untuk mobil. Setelah mobil terbeli di Surabaya SF minta bantuan adik ipar dan adik kandung SF untuk membawa Taruna yang baru dibeli di Surabaya ke Jakarta (tepatnya Bekasi) eh ternyata Ortu SF yang berusia lanjut pengen ikutan juga sekalian bantu-bantu pindahan rumah.

image

Persiapan sebelum turing
Sebelum keberangkatan mobil memang SF cek total ke bengkel langganan ortu… hanya perlu ganti Timing belt dah siap keliling Indonesia kata montirnya… tapi montir sempet kasih saran harusnya radiator dibersihkan total agar makin yakin… maklum mobil dah berumur 10 tahun (masuk motuba ga ya ) karena waktu mepet saran bengkel ini diabaikan. Malah pasang perangkat entertain untuk menghibur penumpang seperti TV dan audio set. Kasihan sama penumpang sudah dimintai tolong masak penumpang ga dihibur.. maklum audio bawaan mobil cuma tape jadoel. Pemasangan juga terburu-buru karena dikejar waktu.
Di toko assesori sekalian belanja beberapa assesori seperti spion tanduk, kamera parkir, cover/selimut mobil, alarm serta gembok setir.

image

Berbagai problem yang dihadapi saat turing :
– malam hari sebelum berangkat dompet adik ipar hilang padahal ada SIM a/c dan KTP, akhirnya nekat tetep berangkat cuma berbekal surat kehilangan dari kepolisian.
– pas persiapan sebelum berangkat power window bagian supir macet dalam kondisi kaca penuh terbuka, perjalanan Surabaya jam 2 dinihari sampai sebelum Semarang kondisi kaca terbuka padahal banyak pembangunan jalan , akibatnya interior mobil penuh debu. Sebelum masuk kota Semarang berhenti dibengkel rumahan untuk betulkan power window yang bermasalah. ternyata penyebabnya sepele Gir pada kaca melompat karena terlalu mentok diturunkan. akhirnya diakali dengan dilas salah satu mata girnya agar saat diturunkan mentok ga bablas turun. ongkos cuma 50 rb. baru deh dari semarang kaca bisa ditutup dan pakai AC.
– Tak lama adik SF terima telpon dari orang yang menemukan dompet adik di Surabaya.. uang memang amblas tapi Alhamdulillah surat-surat lengkap. Dompet akhirnya dikirim ke Jakarta.
– Sampai tol cikampek kembali mobil bermasalah : mengalami overheat !!! untung sopir segera sadar dan minggir sebelum timbul masalah. Air radiator habis dan berpindah ke reservoir. Minta air ke sopir truk yang ngetem dipinggir jalan …akhirnya perjalanan dilanjutkan kembali tanpa masalah sampai bekasi Harapan Indah. Nyesel juga saran bengkel ga dituruti… Untung mesin ga jebol.

Keesokan harinya dengan pikiran ga tenang SF segera bawa mobil ke bengkel radiator sekitar BKT harapan indah dan dicek total. Setelah dicek ga ada gejala radiator bocor, air dalam reservoir juga ga bercampur oli sehingga dipastikan kondisi mesin masih aman, untuk lebih yakinnya SF cek ketinggian oli mesin… aman masih dititik tertinggi .. Slamett…slameett… batin SF. Menurut montir radiatornya kisi-kisi radiator tersumbat sehingga panas air berlebih. Air terdorong ke tabung reservoir dan tumpah. Servis radiator sekaligus dicat biar agak rapi habis 150rb. Dari tukang radiator balik ke Harapan Indah dengan hati dah tenang …TV mobil distel mendengarkan lagu Favorit lah kok Suara yang keluar bindeng cuma bass yang menggebuk. tiba-tiba hujan mengguyur rintik-rintik. wiper depan dihidupkan tapi ga bersih menyapu air. Sekalian deh mampir di pusat onderdil mobil di Kawasan Harapan Indah ganti 3 x frameless wiper blade(depan belakang) total 90 rb. Sekalian deh montir saya suruh cek instalasi audio. Ternyata ada kabel lepas di X-overnya tinggal dibaut ulang beres dah. Ongkos cuma 10 rb.
image

Pelajaran berharga : Sempatkan untuk pengecekan total mobil anda sebelum bepergian jauh, apalagi mobil bekas yang ga tahu histori perawatannya.

Kesan menggunakan Taruna untuk perjalanan jauh :

Untuk performa Taruna yang dibekali mesin 1500cc DOHC Injeksi nampaknya lebih dari cukup untuk turing. Bensin yang dihabiskan untuk menempuh Surabaya Jakarta hampir 400 rban, agak boros memang. sepertinya perlu membersihkan ruang bakar dan injeksi. kecepatan maksimal yang diraih adik cuma 120 kpj ga berani lebih karena takut dijewer dari belakang ๐Ÿ™‚ awalnya SF sangsi karena orang tua yang sudah sepuh (Bapak 70 th, ibu 60 th) nekad ikut. Kesannya : Nyaman ga capek karena mereka duduk dibangku kedua . Untung bangku kedua bisa dimundurkan dan sandaran bisa ditidurkan. Bokap malah keseringan tidur dalam perjalanan ๐Ÿ™‚ . Mereka cukup menikmati perjalanan bersama Taruna dan ingin mengulangi Turing Jakarta – Surabaya.

Wah Ga salah rupanya memilih mobil ini, secara bakal sering buat mudik Jakarta Surabaya.

image

44 thoughts on “Sepenggal Cerita Turing Taruna Surabaya Jakarta”

  1. ุจูุณู’ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู…ู ุงู„ู„ู‡ู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ูุงู„ุฑูŽู‘ุญููŠู’ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู€ู…ู
    absen dl baru baca
    Sent from my BerryBerryยฎ via Bolo Konco Network

  2. Honestly speaking.. gara2 beberapa artikel mas SF mengenai Daihatsu Taruna ane dah minta adik di Bandung nyari mobil ini untuk keperluan riwa riwi orang tua…

    Salam dari padang gurun..

    1. eh ikutan keracunan ya mas brow… besok saya bikin artikel ngracuni lagi ๐Ÿ™‚
      judulnya : you can go faster but I can go anywhere ๐Ÿ™‚
      thanks dah mampir ke blog sederhana ini

    1. Fgx SE 2003 harusnya ada memang tapi entah saat beli mobil ini kurang awas jadinya ya ga tau rimbanya. Ada yang jual seharga 500rban tapi kata nyonya ga perlu dulu. Toh si faiz sigap sudah bisa naik mobil ini tanpa footsteep

      1. mobilnya persis punya saya pak, tapi saya keluaran oktober 2002, beli di tahun 2010.
        dari awal pengin warna ini, kebetulan dapat sesuai keinginan. warna biru muda ini,gak gampang kusam pak, tinggal poles dikit jadi kinclong, sampai orang2 sering pada nanya mobil lama tapi catnya masih bagus.
        oiya gan biasanya kalo pemilik lama setelah cuci gak bersihin emblem lama2 sekitar emblem jadi kerak. lepas aja emblem lamanya pakai benang/ senar trus bersihin pakai kompon atau pembersih kerak. setelah itu pasang lagi emblem pakai dobelltape 3m.
        kalo emblem dah jelek dan kehitaman, ganti yg baru pak, tapi pakai yg ori sekitar 25-30rb pasti taruna jadi kayak baru lagi hehe. oiya emblemnya kalo pakai kw, pengalaman cepet pudar.
        masalah footstep,pede dg mobil agak tinggi, jadi saya kurang hati2, jadinya footstep yg jadi korban. akhirnya saya lepas semua.
        kesannya jadi lebih ganteng dan tinggi. baru2 ini yg kiri setelah dicat saya pasang lagi buat pijakan anak balita saya kalo naik, eh gak lama dah nyenggol batu lagi, catnya lecet lagi deh.

  3. pilihan yg tepat, sebenernya kalo di posisi mas sekarang memang lebih baik pilih taruna/kijang/sejenisnya. nyaman dikendarai.soal top speed siapa peduli
    namanya mobil keluarga ya mentingin kenyamanan, keselamatan, dan keleluasaan ruang ketimbang top speed.

  4. bro,,,rencana saya mau turing Surabaya-medan pakai avanza veloz,bersama istri dan satu anak cewek umur 7 tahun,nah sementara saya gk pernah kejakarta atau kemedan lewat darat,yg mau saya tanyakan GPS apa yg akurat sebagai petunjuk jalan?..terimakasih

    1. GPS yg paling akurat adalah ngikutin jalannya bus lintas sumatra. dijamin gak bakal nyasar. kalo perlu sekalian nguntit aja

    2. Adik saya kemaren belum pernah sama sekali touring Surabaya Jakarta . Klo lewat pantura tinggal lurus lurus saja ๐Ÿ™‚ GPS saya rasa pake google map cukup sih apalagi denger2 android versi terbaru petanya akan tersimpan jadi jika ga dapet signal gprs/3g masih bisa memberi panduan. Tapi alangkah baiknya download peta versi offline biar makin mantab

      1. kalo orang forum/anak club kadang memang terlalu lebay bro, gausah terlalu terpaku. banyak kok klaim-klaim anak klub yg diluar kenyataan, maklum pada gengsi

      2. oh iya dink, pikiranku terbayang bensin sebulan buat mobil, terakhir semarang bandung cuma ngisi sekali 150 ribu..bener kalo 400 rb sby jkt bisa dibilang boros

        1. Selain minta di carbon dan injector cleaner sepertinya driving style juga berpengaruh.. soalnya kebiasaan adikku nyetir dia makn rpm tinggi biar tenaga ngisi katanya. Saya sendiri senengnya main gigi tinggi rpm rendah dan pertahankan kecepatan kemungkinan bisa ngirit kalau gini

          1. hahaha berarti adik sampeyan sama ma aku, memacu adrenalin memang ngurangi ngantuk, apalagi kalo nyetir sendirian, biasanya nyari “musuh” :D, kalo utk longdistance riding style gk byk pengaruhnya kok mas..

  5. keren pak ulasannya,
    biasanya saya cm jd silent reader di blog pak SF
    artikel2nya menarik, bwt dibaca ato diterapkan,
    walopun saya motor masi minjem, n mobil blom ada ๐Ÿ˜€

    salam kenal
    sesama wong sby pak

Leave a Reply

Your email address will not be published.