Untung pake tubeless

Jalur keseharian SF favorit adalah Harapan Indah -BKT – Marunda – Tugu – Plumpang Semper. Di jalur ini akhirnya SF merasakan bebasnya macet di Jakarta 🙂 . Namun khususnya di BKT patut diwaspadai jalur ini benar-benar bebas hambatan namun bergelombang. Disatu sisi terbentang Sungai yang cukup besar disisi lain tambak milik penduduk. Jadi kalau pas ban kempes atau kehabisan bensin di jalur sepanjang kurang lebih 8 km ini siap-siap badan rontok dorong motor. Iya kalau cuma matic /bebek lah kalau Tiger + box full loaded+ ban lebar atau ninja 250 yang pake ban Moge gimana rasanya 🙂 satu piranti yang sepertinya dapat menghindari resiko apes adalah ban tubeless. Seperti beberapa hari lalu misalnya ban tiger SF kena paku, SF perhatikan tekanan ban kok ga berkurang. Mungkin ga tembus pikir SF yo wis lah sampai 3 hari (sejak ketahuan kena paku) SF pakai saja terus.
image

Nunggu waktu lenggang untuk nyabut paku ini … kalau nekat nyabut di rumah atau diparkiran kantor beresiko. Iya kalau sesuai dugaan paku ga tembus… lah kalau tembus gimana. Pas di tukang tambal ban dicabutlah paku tersebut ….cessssssss…. eh tembus. Lah pakunya cukup panjang Jeeee…..
Dasar sok sibuk (a.k.a. maless) padahal cuma butuh waktu 10 menit buat nambal saja kok ga sempet :mrgreen:
image
image

Sedikit tips berdasarkan literatur yang pernah SF baca di tabloid beberapa tahun silam : cara ngetes paku tersebut tembus atau tidak dengan memakai air sabun di tempat tertancapnya paku kalau ada gelembung berarti tembus tuh paku (beberapa tukang tambal jorok cukup pakai air ludah semakin kental semakin akuran deteksinya…Hiiiii… :mrgreen: ). Jika di tengah-tengah hutan pas turing (atau pas males) paku bisa dicabut dan diganti skrup (kepala datar) untuk sementara. Tapi cara ini butuh pompa angin ya… itu tips dulu saat tukang tambal tubeless masih jarang. Kalau sekarang hampir semua tukang tambal bisa nambal tubeless dan sekarang sudah ada cairan anti bocor 🙂

Eh ya BKT Marunda – Bekasi ini apakah khusus sepeda ya? kalau BKT di Jakarta sih SF tahu ini khusus jalur sepeda. namun di BKT marunda ini SF jarang lihat sepeda dan perasaan ga lihat rambu jalur khusus sepeda atau larangan kendaraan bermotor. makanya mayoritas pengguna pas hari kerja adalah motor (entah kalau Sabtu – Minggu)

33 thoughts on “Untung pake tubeless”

    1. Klo di BKT marunda diatas jam 7 malem udah ngeri… (kata temen sih rawan). kemaren saja sempet ditutup sisi bekasi gara-gara ada mayat. ntah korban pembunuhan atau tenggelam

  1. nice info nih mazbro..dorong ninin dalam kondisi mesin mati saja jarak sepuluh meteran saja napas udah ngos ngosan..hik hik hik palagi ban dalam kondisi ban kempis..gak kebayang…,?

    1. saya pernah kejadian karena kena logam ga rata jadinya langsung bocor ban belakang pake BT92 ukuran 150 saya pakai dalam kondisi flat sampai nemu tukang tambal (sekitar 3 kman)

    1. Kelebihan dan juga kekurangannya.
      Kalo pake ban tubeless kadang suka ngga sadar klo bannya bocor halus, kalo dibiarin lama bakal bikin ban cepet aus dan bbm boros

  2. selalu pake tubeless buat jaga2 (akan lebih bagus lg klo diisi pula dgn gas nitrogen). Walau lebih mahal, yg penting lebih aman.

        1. saya mengamini kalo pake nitrogen cuma nambah angin setahun sekali (ban normal).
          karena memang udah membuktikan 😀
          kalo tambal tubeless saya kok prefer nambal sendiri pake super glue, eman rasanya ban harus dikorek tukang tambal, bolongan makin gede

    1. Setuju Om 🙂 beberapa kali waktu nambal tubeless mo beli barang ini tapi tukang tambal ban mesti ga jual. giliran ke bengkel lupa barang ini… inget saat dibutuhkan 🙂

  3. Ko digunting mas bekas tambalannya (Lebihan). Baiknya jng krn smkin lama ntr tmbalan a.k.a Lintah tublessnya smkin kedlm. Jd klo tnpa digunting a.k.a diratakan lintah tublessnya lbh aman bwt jangka panjangnya….

  4. Sayang velg jari-jari tidak bisa tanpa ban dalam kecuali sistem jari-jari yamaha super tenere. cmiiw. kalau ingat ranjau paku enak ya pakai tubeless tapi kalau ingat kondisi jalan rusak mending pake jari-jari.

    1. sebenernya bisa sih… bagian dalem kudu dilapisi lakban tebel trus waktu pasang ban dikasih tambalan anti bocor. tips ini pernah saya baca di tabloid beberapa tahun silam.

  5. pernah botjor alus…abis di pompa buru2 ngacir k bengkel ganti ban lg, pdhl ban baru 3bulan dah tambalan 6 lobang.. 😀

    lewat pasar modern ja om, kluar bkt belok kanan da jembatan belok kiri terus ke arah babek ,ikutin org ja rame kok…tembusnya jln cacing jg…..

    1. semoga sampe tua masih kuat motoran 🙂 dan masih dilindungi yagn Maha Kuasa tentunya 🙂 trayek kali ini bener-bener paling beresiko dibanding trayek saya lainnya

  6. loh.. kok di tusuk om itu bannya? pernah ngalamin tuh tambelan malah masuk kedalem.. jadi bocor abis.. hehe.. kalo tambelannya panjang juga ngeganggu stabilitas.. kalo mau tambel bisa pake tambelan yang di bakar dari dalem… makanya sekarang pake yang dari dalem.. di masukin cairan.. tapi bukan cairan kuning ya.. itu mah cuma bikin cape aja.. tetep aja bocor.. hehhe.. pake cairan yang laen… dah 4 paku.. di cabut aja. ga da masalah. hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published.