Jika Honda dan Yamaha Keluarkan 250cc 2 silinder akankah pengguna Ninja 250 beralih?

Menarik Juga baca artikel Om Leopold disini

Ada anggapan dari pengunjung jika Yamaha keluarkan produk sebanding bakal banyak pengguna Ninja yang bakal beralih ke sport yamaha. Jaringan aftersales mungkin jadi alasan mengapa pengguna Ninja bakal beralih. Ga salah juga sih anggapan seperti ini.
Sekedar flashback beberapa tahun lalu niatan SF beli motor 250cc yang saat itu hanya ada N250 sangat menggebu. Tapi SF berusaha sabar menunggu kehadiran CBR250 yang digadang-gadang bakal 2 silinder juga. Setelah mengetahui jika CBR 250 hanya 1 silinder langsung membulatkan tekad membeli Ninja 250.

Dalam benak SF saat itu SF bakal pilih honda jika sama-sama 2 silinder alasannya karena jaringan aftersalesnya sangat luas. sehingga bakal mudah untuk servis dan sparepartsnya. Tapi apa benar demikian?
Setelah googling didunia maya ternyata seperti ini

. Keseriusan AHM sebagai penjual. U know lah ya, AHM emang pabrikan terbesaaaarrrr di indonesia ini, tapi tahukah agan-agan semua pabrikan besar Ga berbanding lurus dengan pelayan prima kok. Mau contoh? Boleh ane kasih, agan-agan tahu kan kampas rem? Tahu dong lah ya.. Hanya sekedar mau ganti kampas rem yang punya cbr musti indent loh gan!! Inget kampas rem yang termasuk part keselamatan dan vital musti indent!! Kebangetan banget ga sih? Percuma kalau nanyain kampas rem cbr 250 pinggir jalan, cari di speedshop terkenal pun belum tentu jual. Memang istimewa, saking istimewanya ga ada yang nyamain tuh kampas rem cbr 250 sama motor yang sudah beredar dan di jual AHM sebelumnya.. Bener2 khusus CBR250!! Soal harga juga istimewa, mending lah kalau mahal tapi ready stock, ini mah sudah mahal, susah di dapat pula.. (̾ ̾̾˘̶̀̾ ̯ ˘̶́̾ ̾̾’̾̾)̾. Please dong, cbr 250 ini di jual resmi lewat pabrikan sebesar Astra Honda Motor, tapi kenapa seperti beli CBR lama di IU. Part aja musti import dulu dari thai, walaupun sama-sama CBU tetep bukan gaya pabrikan besar kalau gini caranya..
Beda dengan ninja, desain kampas sangat umum, bahkan dengan Supra 100 pun desain kaliper dan kampasnya identik walaupun kemampuannya sangat jauh, tapi bisa sebagai petimbangan kalau beli yang high performance!! Dan gw saking penasarannya nyari info tentang kampas rem ini dan baru aja dapet pencerahannya. Nantikan di artikel lainnya yang akan datang..

sumber : http://karismahideung.wordpress.com/2012/08/13/penjualan-cbr250-terpuruk-wajar-jonnnnn-ini-faktanya/

ini juga :

ini gw belum ngalamin, tapi dari temen-temen di CBR club palembang dan ceberus rata-rata pada susah buat indent part nya, terutama KAMPAS REM, wah payah ne padahal kampas rem ABS juga udah mahal, kisaran 500an, lagian kelebihan honda kan jaringan bengkel nya yang luas, lah ini masak komponen fast moving aja susah?? emang sih motor cbu, tapi masa ga bisa bikin spare part ready stock, servis berkala diutamain, dateng langsung diservis g ikut antri bareng bebek atau matic, mekaniknya juga khusus, yang pake kaus CBR :mrgreen: tapi ya ituu, ga semua AHASS bisa servis CBR, mesti di AHASS yang besar

sumber : http://motorfreaks.wordpress.com/2012/09/08/kesan-kesan-bersama-si-noircbr-250/

Sebagai pengguna Honda sedari SMA saya cuma mesam-mesem baca berita itu lah wong cari sparepart GLmax saat itu juga kudu muter-muter Surabaya kok… Apalagi sparepart tiger…
pernah putus asa cari baut knalpot di seluruh Surabaya ga ada yang jual (baut tanem ukuran 11) akhirnya pesen ke tukang bubut. Cari LAT di Jakarta juga ga semua ada barangnya kudu telaten cari ke dealer besar.
diamini juga sama om leopold nih :

Ya, zaman saya pake Tiger dulu tahun 1999-2001, spare part susahhh betul.
engga tahu ya sekarang.

Jadinya sekarang agak ragu jika Honda datangkan 2 silinder akankah tetep milih Honda?

Kejadian diatas tentunya riskan juga terjadi pada Yamaha…. meski jaringan servis berkali lipat dibanding kawasaki namun pasti… sekali lagi PASTI ga semua dealer ready sparepart motor sport premiumnya. Paling dealer besar saja yang sedia.
Kalau dibandingkan sama Kawasaki keunggulan jaringan luasnya Yamaha dan Honda sepertinya kurang berpengaruh.
wpid-PhotoGrid_1362031915022.jpg
Keraguan khalayak pada sport 2 silinder Yamaha diperkuat lagi dengan isu motor sport tersebut bakal diproduksi di Indonesia. Tentunya butuh waktu sedikit lebih lama untuk mengamati ketahanan dan kualitasnya. sekali lagi ini poin plus dari Ninja 250 … mereka sudah jadi raja 2 silinder 250cc sejak tahun 80an (ya jelas… lah yang lain tahun itu main 4 silinder 🙂 )

Jadinya masalah motor mana yang dipilih jatuhnya objektif murni pada produk itu… bisakah melebihi aura moge ninja 250? baik power, sensasi riding, mesin bandel, desain yahuud, dll
Konsumen 250cc sedikit beda dengan konsumen lainnya… jelasnya bukan irit yang dicari, power juga ga semuanya suka ngebut, prestige? ya bagi bagi orang tertentu, tapi bagi SF sensasi Riding adalah yang utama. karena motor ini nantinya bukan buat harian namun buat weekend (sekali-sekali buat kerja sih 🙂 ), jelasnya quality riding harus ditekankan. nah beda dengan kalangan lebih atas yang jadikan sport premium 250 cc sebagai motor harian jelas lain pertimbangannya.

Kegalauan pilihan diatas tentunya timbul bagi calon konsumen 250 cc sudah pegang duit dan sudah ada opsi 3 motor sport fairing 250 cc 2 silinder. Lah kalau SF sendiri yang sudah pegang N250 gimana? susah jual motor ini meski yang lain lebih menggoda… nilai history adalah “sesuatu” bagi SF.
mo pilih next CBR 250cc monggo, kepincut next sport fairing Yamaha silahkan juga, beli 2 silinder mainstream N250fi Manut juga.

Bagi SF sih N250 sudah memberi kepuasan yang SF cari. Motor ini yang bisa mengaburkan minat SF untuk beli moge beneran. Upgrade ke N250fi sayang juga… mending nambah PCX… (yahhh… motor ini lagi yg terbersit.. 😛 )

39 thoughts on “Jika Honda dan Yamaha Keluarkan 250cc 2 silinder akankah pengguna Ninja 250 beralih?”

  1. iya N250 karbu jangan dijual ganti yg injeksi Bro. Kalah 10-14 juta (harga injeksi baru dikurang harga karbu 2nd) tapi sebenarnya beda riding experiencenya ga sejauh itu. Mending uangnya utk yg lain..

    1. Wahh… ngece kie.. ngece…. 🙂 klo puresport sama sekali saya ga ada rasa pengen mas bro… he3… bukan quality riding (menurut saya loh) yang didapat tapi malah pegel-pegel yang didapat. mending sport dual purpose, Cruiser/turing atau big matic yang nyaman untuk riding yah paling ga sport turing lah 🙂

  2. Klo buat saya, udah nyampe 250cc sport, masa pindahnya 250cc sport lagi? Memangnya yg dari yamaha bakal tembus 40hp gitu? Ya antara pindah kategori (250cc dirt bike misalnya, ato ke duke200) ato ga ke moge. Drpd jual ninja 38juta (misalnya) beli lg 250cc sport laen 40an juta mah mening disimpen terus nabung lagi sampe dpt versys, udah tanggung.

  3. kayaknya itu ninja bukan lagi yang terkencang klo yamaha dan honda keluarin 250 cc yng 2 silinder. untuk sparepart msih condong yamaha lebih top. buktinya saya tiap mo bli sparepart harus inden hehe. gatau dideler lain.cari ban tiger saja kadang ada dealer yang ga ada stok

    1. belum tentu Bro.. Ninja hampir memaximalkan celah regulasi power yang diperbolehkan sport pemula di beberapa negara maju (33hp) klo yang lain 250cc lebih dari itu malah mengurangi pasarnya sendiri. Nah yang lain jika ingin menang secara performa kudu main di bobot misal memakai sasis deltabox

  4. Kawasaki ninja belum pure sport karena frame nya masih diamond, klo yamamah pake delta box gw ga ragu pindah ke yamamah, palagi klo pake USD, meski harganya diatas kawaks

    1. klo model pure sport (misal : minerva megelli 250) bukannya malah mempersempit pasar? ga semua orang suka motor pegel yang rendah kemudinya. salah satunya saya sendiri…. pernah nyoba fireblade kesan utamanya bikin capek.

  5. penggunaninja tidak beralih ke yamaha/honda 250cc.
    tapi calon pembeli ninja 250 bisa beralih kemerek tsb,dan kawasaki mungkin akan konsentrasi di cc yang lebih besar.(main sendiri)

    dan bagi biker yg ingin sedikit beda dari rider kebanyakan, akan tetap ke kawasaki.

    1. Ninja 300 ga mungkin masuk sini selama regulasi PPnBM untuk motor 250cc keatas ga dicabut. CC selisih dikit harga selisih ga karuan. klo ER6 emang bikin goyah iman. untung ga pegang duit he3…

    1. saat saya beli (2011)belum ada bro… isunya pun sepi-sepi saja. yang santer malah CBR 250 2 silinder. peminat suzuki sangat terdifferensiasi 🙂 ada juga yg trauma ambil sport premium suzuki karena terabaikan… contoh kasus FXR150, Thunder 250. Lah wong saya punya spin yang saat itu matic terlarisnya suzuki saja kesulitan cari sparepartnya (kudu inden) apalagi yang premiumnya

  6. Tergantung pesona motor tersebut dan tergantung keteguhan hati pengguna ninja (akankah berpaling atau setia ataukah berpoligami).

  7. bro SF, mengenai susahnya kampas rem cbr250 itu cerita lama, sekitar 2 bln lalu saya ke ahass gn sahari cari kampas rem cbr250 abs. Ternyata barang ready, jadi kalau cerita lama diulang2 menurut saya tdk etis lah. Hanya harganya memang mahal untuk kampas rem dpn blk 819rb.
    Saya setuju sama bro vanz21, kalau sdh naik mtr 250cc pindah merk sama saja kita pindah sekolah pada klas yg sama, meskipun sekolah yg baru sekolah favorit.

    1. ahass mana bro ??? ente tinggal dikota mana ???
      emang ente tau kota kota kecil misal di prob, pas, jmber, pacitan ponorogo. ngnjuk dll jawatimur…. yakin tu spare part ready
      lw nyari dsby y jelas ready lah

    2. Sip.. coba cari bengkel AHASS yang ga besar adakah barangnya. saya punya pengalaman belasan tahun pegang sportnya Honda susah cari parts motor sportnya (terutama slow moving parts) adanya di dealer besar. bahkan pernah ga nemu parts yang dicari. untuk inden ga mungkin karena motor itu satu2nya transport. apalagi sekarang yamaha dan honda suangat banyak/ terlalu banyak tipe motor. prioritas penyediaan parts ya untuk motor terlarisnya. Ya ndak masalah bagi pengguna sport premium yang SF yakin punya motor lain dirumah karena itu inden parts pun ga masalah (kecuali berbulan-bulan) . makanya saya bilang diatas keunggulan jumlah service centre yamaha dan honda sepertinya ga menjamin ketersediaan parts dan kemampuan motir-montirnya. Honda sendiri bisakah semua bengkel yang ada menangani CBR 250?

  8. Udah mas biarin aja yg pada ributin 250cc sports…..ngikut saya aja pake PCX santai gak perlu bungkuk ……hehehehehe

  9. Kynya itu “keeksklusifannya” produk ‘premium’ Honda.
    Dari Tiger samp skrg sama aja kasusnya. Hal yg sama ga terjadi di motor2 bebek atau matic-nya.

    Intinya apa? Masa Honda pemain global terbesar ga becus beresin kampas rem, oli filter dll gitu doang? Giliran motoGP yg mahal seamit2 didanai terus.. Klo pendapat gw sih, Honda bnr2 mempertahankan keeksklusifannya di bbrp produknya (di Asia yah).

    Bukan motor mainstream gan hehe (ga nyebut merk lain ya) :p

Leave a Reply

Your email address will not be published.