Bensin mobil pribadi Rp.6500 bikin pusing sebagian kalangan

sumber: www.antarasumut.com

Bagi SF sih ndak ngefek lah wong si taruna sendiri sehari-harinya dikurungi dirumah. keluarnya juga seminggu sekali. Rencana memang si tarubi ini kegunaan utamanya buat mudik ke Surabaya. Lain halnya bagi-rekan-rekan SF yang tiap hari pake mobil. Alasan utama mereka memakai mobil untuk transportasi sehari-hari adalah untuk kenyamanan perjalanan jarak jauh dan bisa masuk tol sehingga bisa menyingkat waktu tempuh. Saat premium seharga Rp. 4500/ liter saja terasa berat bagi mereka apalagi jika naik Rp. 6500/liter makin berat saja ongkos transport sehari-hari. Mau ganti motor ga semua orang mampu menempuh jarak berpuluh-puluh km di Jakarta. Naik angkot banyak yang kurang merasa nyaman, waktu tempuh juga akan bertambah. Jadilah dijalani saja kebijakan yang ada meskipun kantong sedikit menipis… Banyak masyarakat umum beranggapan mampu beli mobil harusnya mampu beli pertamax… eitsss… tunggu dulu. bisa jadi pemilik mobil (terutama mobil entry level) ga lebih banyak duitnya dibanding pengguna motor lah wong mereka dibebani cicilan mobil tiap bulannya πŸ™‚ jadi kenaikan premium untuk mobil Rp. 2000/ liter bikin beberapa golongan pemakai mobil sedikit pusing rebudgeting lagi dana yang ada.

sumber : liputanbisnis.com
gambar dari google (lupa sourcenya πŸ™‚ )

komentar dari salah seorang rekan SF “sebenernya gapapa sih harga bensin mobil pribadi naik jadi Rp.6500/liter asalkan oktan sedikit naik. jadi Pemerintah dan masyarakat pengguna mobil pribadi sama-sama diuntungkan. subsidi BBM berkurang mobilpun lebih awet. Konsumsi bensin mobil juga sedikit irit jika oktan dinaikkan”

Sepertinya banyak yang legowo jika pencabutan bensin subsidi diikuti naiknya oktan. tapi jika kebijakannya dua harga Rp 4500 untuk motor dan angkot sedangkan Rp 6500 untuk mobil pribadi dengan nilai oktan sama (88) akan banyak penyelewengan yang terjadi.
Yang sedikit SF kuatirkan nantinya pengusaha bensin eceran bakal menghilang dimuka bumi, padahal keberadaan mereka sangat dibutuhkan. SF saja sering ngisi disini karena bebas antri. ga kaya pertamina yang kacau manajemen antrinya. Jika meski mereka masih di ijinkan beroperasi kuatirnya selalu kehabisan stok karena diborong pengguna mobil pribadi.

Kita tunggu saja perubahan apa yang terjadi pasca 1 Mei besok… Apakah pengguna mobil berkurang?, pengguna motor bertambah didiringi naiknya pangsa motor di Indonesia?, pengusaha bensin eceran tidak beroperasi atau ikutan menaikkan harga…. ????? mbughh kahhh dienteni ae…

37 thoughts on “Bensin mobil pribadi Rp.6500 bikin pusing sebagian kalangan”

  1. “bisa jadi pemilik mobil (terutama mobil entry level) ga lebih banyak duitnya dibanding pengguna motor lah wong mereka dibebani cicilan mobil tiap bulannya”. Benar gan, apalagi mobil buat disewakan untuk kirim barang.

  2. kebijakan ini memang sebaiknya terpadu dengan dukungan terhadap angkutan umum di Indonesia. Lah ini bensin naik, KRL juga naik, maunya orang disuruh gmn,

    1. saat anak sudah dua mobil jadi kebutuhan… ga mikir gengsi lagi. buktinya penggemar motuba masih banyak loh. mereka mikir gengsi? anda salah… klo mikir gengsi daripada beli motuba mending beli ninja

  3. cen aneh-aneh..bukan masalah mampu nggak mampu lebih tepatnya, karena kalo kebutuhan mesti diusahakan..cuma nanti apa nggak banyak konflik yg terjadi?mending satu harga aja..naik bertahap juga nggak masalah..kalo banyak pemobil pindah naik mototr, jalanan macet, yg dianggap biang onarnya yang naik motor..nah lho?
    bagi beberapa orang mah nggak masalah naik motor lha wong punya motor selain mobil..ntar pas premium langka, motor yg dianggap biang keroknya..nah lho?
    😐

      1. kalo dituruti nggak akan bisa jalan mas..toh nyatanya dulu sempet naik hingga 6 ribu ya tetep pada beli bensin.. πŸ™‚
        ya naiknya perlahan aja..500 per 3 bulan..atau 500 per 6 bulan..pas rezim berakhir, pas harga 6 ribu..
        nggak kebayang bagaimana ribetnya nanti di spbu kalo ada pemobil yang nekat..lha wong mobil dinas yg ada stickernya pun bisa diakalin.. πŸ™„

  4. Selama ini saja banyak plat merah beli bensin eceran atau ngambil dari tangki motor. Kebijakan ini cuma membuka lapangan kerja baru, jualan bensin murah ke mobil…

  5. Paling2 demo besar2an pas 1 Mei, pemerintah ciut nyalinya dan ngotot subsidi lagi….akibatnya anggaran lain dipangkas termasuk kesehatan, pendidikan, dst. Sudah keluarkan saja premix oktan 90 atau 91 harga 6500 atau 7000…..
    gas apa kabarnya ya….?

  6. rekan2 di pulau jawa..mengeluh klo bensin naik jd 6500…., belum anda2 hidup di kalimantan apalagi yg agak pedalaman….klo lg bbm lambat dtg pasokannya. bensin aja per botol bisa 15 ribu…loh…, bayangin belum biaya hidup…..
    waduh…bisa2 masing2 mau indenpendence day…..

    1. betul mas.

      nee udah bisa beli mobil seharga paling tidak harganya 2x-40x harga sepeda motor masih ngelum juga,

      loe ini orang miskin tapi dipaksaain sok kaya.

  7. Ga masalah seh naik bbm….ane tingal gnti wahtsup andro..dll..eh ✘…
    Ya kalo gaji dinaikan. Juga serempak ga pa2.mslahnya harga2 lain naik juga….lho…

  8. kan mobil jarang dipake tuh, btw tigernya minum apaan ? premium atau pertamax ? klo premium muter aja 4-5 SPBU, penuh deh tuh tangki Taruna.

  9. Wah,komennya pada pedes2 nih…Kebetulan punya innova di garasi,keluarnya ya jg jarang2,digunakan hanya klo ada keperluan keluarga aja,nganter anak,belanja bulanan,buat dolan sesekali,pulang kampung,dll,tapi bkn buat harian,harian ya naik busway atau riding motor,lebih hemat,hehe,peduli amat ama gengsi.yakin yg kayak ane jumlahnya ga sedikit.dukung ajalah harga premium naik,no problem,tapi dgn catatan fasilitas angkutan umum diperbaiki

  10. kliatan bgt klo pemerintah udah “mumet” ngurusin minyak..
    rakyat jd korban kelinci percobaan terakit subsidi n harga.

    terkadang pemotor lebih bahagia dr pemobil..

  11. gak setuju dgn kalimat ini
    Banyak masyarakat umum beranggapan mampu beli mobil harusnya mampu beli pertamax… eitsss… tunggu dulu. bisa jadi pemilik mobil (terutama mobil entry level) ga lebih banyak duitnya dibanding pengguna motor lah wong mereka dibebani cicilan mobil tiap bulannya

    bisa beli mobil ya pasti lebih mampu,, masa gak lebih mampu dari pengguna motor,, kalo gitu ngapain beli mobil… walaupun beralasan motuba lah, buat keluarga lah,, dll…

Leave a Reply

Your email address will not be published.