TVS 250cc akankah fenomenal atau kurang beruntung seperti minerva megelli

image

Minerva SF nampaknya mengalami keterpurukan di kelas 250 CC. Selama diJakarta 4 tahunan saya cuma sempet lihat motor ini 3 unit berkendara dijalanan. Lain halnya dengan fairing 150cc yang sering SF lihat sliweran. SF saja sama sekali ga ada minat.. kesampingkan modelnya yang garang atau image pabriknya yang kurang bersinar, tapi dari riding positionnya saja sudah terbayang… motor ini bener-bener megeli alias bikin capek… lah nunduk abiesss :mrgreen:
Gimana dengan TVS…yang kabarkan ikut nhemplung dikelas 250cc ini. sebenernya kiprah TVS juga kurang bersinar di Indonesia. Bulan Maret lalu hanya bisa jualan 1057 unit dalam sebulan. Nah gimana jika TVS masukkan RTR 250 Di Indonesia apakah bernasib seperti minerva dengan varian 250ccnya ?… jawabnya tergantung … bisa jadi pilihan bagi penyuka motor CC gedhe di Indonesia dengan budget mepet. Syaratnya desain keren,tenaganya beneran sampai 30 Hp, ergonomi cukup sport turing ga nunduk dan yang pasti harga harus murah…

image
Sumber : P2R

Aftersales TVS sepertinya lebih kuat dibanding minerva (cmiiw) apalagi TVS punya pabrik di Indonesia. Untuk kelas 250 cc terbilang unik… kalau harga terlalu tinggi akan merambah pangsa premium jelas para konsumennya lebih matang pertimbangannya… ada yang namanya prides disini tentu lebih begengsi dan konsumen lebih ga kuatir jika beli motor yang lebih terjamin seperti CBR 250 atau N250. Otomatis harga kudu di set sekurah mungkin, Ini sebuah tantangan bagi TVS bisakah bikin motor sport fairing 250cc berkualitas dengan harga murah?
Sebab rasanya susah jika TVS main dikelas yang sama dengan CBR dan penguasa pasar Ninja 250. Tentunya TVS mengincar konsumen dibawahnya… dengan bocoran info RTR 250 yang bertenaga 30hp (diatas CBR 250?!) Bermesin 1 silinder, jelasnya berkompresi suangat besar… minumnya minimal kudu pertamax kan? Mesin kompresi gila ini hanya dibekali oil cooler, beda dengan yg lain yang kengandalkan radiator. Pembeli motor berbudget terbatas tentunya berpikir ulang memberi minum motor ini sehari-harinya. Sudah hampir dipastikan borosnya diatas motor harian lainnya ditambah kudu pertamax bahan bakarnya.

image
Sumber : tmcblog.com

Bersediakah TVS berupaya total dengan meningkatkan promo,meluaskan jaringan sales dan aftersales, dll untuk menyambut motor yang pasarnya paling sempit di segmen sport ini ? hampir mustahil… memang sih Pabrikan TVS di Indonesia ga hanya melayani motor di Indonesia namun juga untuk ekspor. Jika produk 250cc TVS ini cukup fenomenal dan diterima di dunia internasional, pabrik di Indonesia bakal makin meluas dan mungkin jaringan Sales dan aftersales TVS bakal ditingkatkan di Indonesia… itu kalau RTR 250 ini diproduksi di Indonesia loh. Tapi semua baru wacana…. masih lama rasanya mengharapkan kehadiran motor ini. Klo sekarang yang pasti-pasti saja dah πŸ™‚

33 thoughts on “TVS 250cc akankah fenomenal atau kurang beruntung seperti minerva megelli”

  1. Wkwk lucu ni tvs desain keren tenaga 30hp mesin cma 1cyl. .
    Waduh ngulang kesalahan megelli dong?
    Mending desain murah, tenaga di kecilin, pke 2cyl dgn harga murah pasti ngiler di 2cyl ny. .
    Lucu nian. .
    IMHO

  2. Selama TVS lebih banyak main di daerah luar jabodetabek, 250cc nya akan kurang banyak dikenal. Sepertinya dari dulu ini problem TVS yg strateginya lebih banyak main di daerah. Untuk kelas 250cc kemunculan di ibukota itu perlu.

  3. modelnya kudu terlihat motor cangih mewah dan futuristik gak wagu di pandang , mesinnya paling gak sekenceng mopang bandel jadi gak bentar2 servies(jadi gak masalah toh kalo layanan 3Snya msih kurang) dan yang paling utama harganya kudu pahe acha acha….

  4. “Nah gimana jika TVS masukkan RTR 250 Di Indonesia apakah bernasib seperti minerva dengan varian 250ccnya ?… jawabnya tergantung … bisa jadi pilihan bagi penyuka motor CC gedhe di Indonesia dengan budget mepet. Syaratnya desain keren,tenaganya beneran sampai 30 Hp, ergonomi cukup sport turing ga nunduk dan yang pasti harga harus murah… ”

    maaf mas saya kurang setuju dengan pernyataan diatas. menurut saya konsumen kita terutama untuk kelas sport 250 cc sudah cukup smart. pastinya kualitas & 3S yg jadi point utama keberhasilan produknya. sangat disayangkan sbnrnya megelli 250 itu modelnya keren banget ada aura eropa & harganya terjangkau. cuma ya itu, kualitas & 3S bobrok.

    1. Selama ini belum ada yang main kelas 250cc harga terjangkau (kec mocin) kalau ada motor 250 cc murah yang terpikat bukan hanya yang dari kalangan wah namun biker “umum” bisa menjangkau.. namun ga bisa dibantah aftersales jadi problem utama

  5. ada starategi yg kurang diperhatikan pabrikan baru, sebaiknya mereka jangan terlalu mengejar penjualan nasional.
    usahakan perkuat saja penjualan di satu propinsi. ambil hati konsumen di daerah yg sempit dulu, setelah mapan baru expansi ke daerah lain.
    selama ini banyak merk baru udah keburu nyerang target nasional, brabe lah.
    pemasaran produk baru ini hrus meniru strategi moge yg pasarnya cuma ada di kota besar, ya dengan penyesuaian tentunya, misalnya pilih daerah yg cocok. walau moge dan bukan selevel.

    1. oiya lupa, segmen serangan produk baru ini janganlah bebek/ matic dijamin mampus.
      seranglah segmen sempit seperti sport atau touring/trail.
      kalo mau oke mainlah di supermoto 200cc belum ada tuh.
      terbukti kalo serangan di segmen khusus bisa lah sukses, lihat saja viar roda 3 laris manis di tangan pengusaha kaki5 atau toko material dll. itu karena segmennya khusus.

  6. mudah2an bisa murah, ane udah ngiler nih motor, sambil nyari2 info komparasi sama motor 250cc lainnya di india.
    siap2 rider ninja250 sama cbr250 ane diasepin pake apache 250. hahaha

    1. Waduh ga banyak biker beli 250 cc buat kenceng2an… saya sendiri cuma pengen sensasi mogenya. Klo mau kenceng mending 2 stroke 150cc. Kelas 250cc pun keder musuh ini dijalanan

Leave a Reply

Your email address will not be published.