Anggapan konsumsi bahan bakar irit masih ditanamkan oleh atpm motor premium

sumber : nyolong gambare ipanase 😛

Di negara maju motor pemula yang irit bahan bahan bakar bisa jadi dicari untuk kendaraan sehari-hari para biker… tapi jangan bayangkan sekelas Beat, mio, dll.. Nah ninja 250,CBR 250, Inazuma saja disono masuk motor kelas pemula :mrgreen: ga salah honda memutuskan memasang mesin 1 silinder pada CBR 250. Fenomena hilangnya motor-motor eksotis 250cc 4 silinderpun mungkin juga karena hal ini.
Di Indonesia motor 250cc ga bisa dibilang motor pemula… lah harganya setara motuba yang sangat layak pakai… (yang 150cc fairing saja masuk kategori mewah kok 🙂 )  kecuali bagi milyader untuk keluarkan 50 jt cukup menjentikkan jari 😛
Pembeli motor sport 250cc sebagian besar berasal dari kalangan menegah atas yang secara ekonomi lebih beruntung. Bagi sebagian besar ndak masalah pake bensin setingkat pertamax bahkan yang plus, bahkan sekalipun SF ga pernah menjumpai yang ikutan antri di POM premium meski ga ada larangan.
Nampaknya masalah motor 250cc bisa nenggak premium masih dimanfaatkan pabrikan besar untuk merangkum konsumen.
Di buku panduan Ninja yang pernah SF baca nilai minimum oktan bensin yg dipakai adalah 87 (bukunya mbuhh ilang kemana pasca pindaha rumah kemaren )

ninja premium
spyshot dari cyberninja

 

Untuk memperkenalkan Inazuma kepada khalayak Suzuki menyelenggarakan Turing jakarta- Bali menggunakan inazuma yang diisi Premium!

sumber : http://gilamotor.com

CBR 250 di Indonesia malah dilakukan remapping ECU agar bisa nenggak premium ccba cek disini

Remapping ato pemetaaan ulang otak komputer ECU. Lebih jelasnya tentang remapping silakan baca disini. Nah kenapa remapping ECU diperlukan ??? karena kualitas & ketersediaan BBM sekelas Pertamax yang dibutuhkan oleh CBR 250R belum merata di semua daerah. Apalagi perbandingan kompresi CBR 250R mencapai 10,7:1. Kalo tidak ada penyesuaian ECU tentu bisa menimbulkan masalah bagi konsumen yang tinggal di daerah. Tunggangan kesayangan bisa batuk2. Dengan remapping ECU CBR 250R masih bisa minum Premium. Hanya saja konsekuensinya terjadi penurunan performa, tidak segalak jika minum Pertamax… lebih2 Pertamax Plus.

Di forum banyak pemakai N250 yang isi premium terutama yang tinggal didaerah… alasannya susah cari Pom bensin yang jual pertamax, Inazuma juga terbukti ga masalah diminumi premium buat turing Jakarta-Bali, ada juga blogger  yang selama setahun pake premium buat CBR 250nya

Padahal motor-motor diatas kompresinya mengerikan loh diatas 10:1 namun masih aman (menurut klaim pabriknya) menggunakan premium. selain karena remapping ECU ada pula yang berpendapat timing pengapian dimundurkan. Mungkin benar juga klaim pabrikan tersebut dalam jangka pendek tapi untuk jangka panjang SF nggak berani ambil resiko pake premium untuk si Bolot… minimal pertamax lah… Klo ada apa-apa di jangka panjang pemilik motor yang bakal susah. Lagian ada rasa ga enak ati bawa motor premium ikut antri di Premium…

Tips jika didaerah terpaksa minum premium : jangan geber motor dalam RPM tinggi dalam waktu lama, alias jangan ngebut 🙂  untuk mensiasati pake peningkat oktan jika terpaksa

29 thoughts on “Anggapan konsumsi bahan bakar irit masih ditanamkan oleh atpm motor premium”

      1. tanya om,
        RK itu maksudnya RK cool ya?
        apa iya motor 2 tak kompresinya sampe 10,9:1?
        maaf ane nubi 😀 mungkin RK itu sebutan motor lain hehehe….

  1. Kalau pabrikan bilang aman, siapa sih kita shg berani bilang nggak aman? Lebih hebatkah pengetahuan kita tentang permesinan dibanding pabrikan2 itu? Tapi nggak apa2 juga kalau mau pakai pertamax, biar nyumbang pertamina.

    1. pabrikan bilang seperti itu tentu beda kepentingan dengan kita… yang penting produk laku dan selama masa garansi ga timbul masalah.
      saya sendiri ga bilang ga aman pake premium tapi setelah baca-baca literatur yang ada , dan tulisan blogger2 senior mengenai banyak keluhan timbul dengan memaksa pake premium dimotor kompresi tinggi , apalagi ninja lama versi karbu. saya sendiri ga berani ambil resiko minum motor berkompresi 11.6 lebih memakai premium. jangka pendek (saat digaransi oleh pabrikan) mungkin ga timbul masalah namun jangka panjang jika ada keluhan tentu ga bakal digaransi pabrikan.
      jika anda bernyali silahkan coba … resiko ya tanggung dhewe… 🙂

    2. segala klaim pabrikan gak bisa ditelan mentah-mentah om,
      masa iya kita percaya klaim konsumsi bbm yg pake tanda bintang?
      masa iya kita percaya kalo pabrikan bilang kualitas motornya no.1?
      masa iya kita percaya kata pabrikan tertentu yg bilang oli X tahan ribuan km lebih dibanding lainnya dengan harga yg murah?
      .
      semua itu memang perlu pembuktian dan gak jarang konsumen juga punya pengetahuan yg besar, sedangkan pabrikan mikirnya kan cuma bisnis, kalo jaman sekarang pabrikan terlalu jujur bilang motornya harus pertamax plus ya mana laku.

    3. gini aja sob, semisal ente mampu beli motor katakanlah 40 jeti rupiah denga nyicil, (asumsi segitu cuma dapet cbr non abs), ente isi premium itu hak ente, dan pertimbangan ente, tapi kembali lagi ke rasa dan harga diri ente sebagai rider, pernah lia ga mio j isi pertamax plus? vario isi pertamax plus? secara harga biisa ente compare dah? motor 40 jetian, bisa dapet mio j sama vario sekaligus, kenapa masi ribet dan ga malu isi premium? padahal motor ente yg 40 juta isinya malah premium?

      masalah jangka awal emang ga ada kok, bahkan jangka panjang sangat sedikit, tapi kalo motor jarang di service, di pake untuk nanjak nanjak, sering ujan ujanan, bisa jadi motor ente nyawanya sampe taun ke 5-6

      yah kalo di liat segitu masih aman kan? isi aja premium, kalo pertimbangan ente gitu ya gpp, tapi kalo ane ogah isi premium bukan karena premium jauh lebh murah dan tetep berguna di motor kompresi tinggi

      1. motor jelas lebih irit dari mobil
      2. motor paling boros mah 1;15 sementara mobil dapet 1;15 uda irit bgt
      3. motor dapet 1:20 or 1:30 uda serasa 2-3 liter bensin di mobil dalam jarak yang sama, artinya harga bbmnya yg 2 kali lipat lebih nyatanya ga terlalu masalah
      isi pertamax = setara kek bbm si boil
      4. prinsip, ane sih malu mio aja isi pertamax kenapa ane yg punya vixsen,cb,cbr,ninja, dsb harus isi premium?
      5. asumsi kita punya anak, mampu beliin gadget cangih seharga puluhan juta ke anak kita, mampu belin baju dan tas bermerek ke anak kita, tapi untk makan anak kita cuma makan nasi kemaren + sayur sisa kemaren? apa ente tega? walaupun secara gizi ga jauh lah sama sayur dan nasi sekarang]

      nah gitu dah

      jadi masalah prinsip aja

    4. Jadi masalah pertama curiga dgn pabrikan. Biar cepat rusak, nanti beli lagi. Memang kalau rusak beli lagi, tapi kan ganti merk, pasti pabrikan rugi. Jadi alasan ini nggak masuk akal, apalagi buat pabrik yg sudah jalan puluhan tahun. Pakai strategi ini, pasti sudah bangkrut.

      Alasan kedua krn kompresi. Tapi apakah faktor detonasi hanya kompresi? Bukankah ada bentuk ruang bakar, suhu ruang bakar, timing pengapian, suhu udara masuk, efisiensi volumetrik, besaran putaran mesin, beban mesin, jenis pendingin mesin, dll? Kenapa dgn naifnya mematok kebutuhan oktan bahan bakar hanya dilihat dari kompresi tanpa mempertimbangkan faktor2 lain? Kalau mau gampang sih, tinggal dicek, nglitik nggak. Kalau nggak nglitik, apa alasannya pakai oktan yg lebih tinggi?

      Pengalaman pakai motor kompresi 10,7:1 sampai umur lima tahun nggak masalah pakai premium. Yg sekarang 11:1 juga baik2 saja. Baru mau setahun sih. Tapi nggak nglitik sama sekali. Oya, kerjaanku nggak ada hubungannya dgn pabrik motor, tapi dulu pernah kerja di pelumas industri. Nggak ada istilah pakai perasaan, semuanya terukur. Dari penurunan suhu, penurunan amper, diukur pakai alat. Mau ganti oli, sampelnya dites dulu di lab.

  2. Sebenarnya kebijakan me-re-map atau setting ulang RON bahan bakar minimal oleh ATPM di motor ‘premium’ di Indonesia, karena kebutuhan di daerah yg sering sulit mencari bbm dengan RON diatas 88. Memang dengan kompresi 10:1 idealnya pake bbm dengan RON 90 TT. Untuk pemilik ninja atau sports 150cc yg nekat isi premium rasanya ya balik lagi ke masing2, jangan diangkat ke soal motor mahal kok isi premium? Bukankah konsumsi R2 bagaimana pun masih lebih irit ketimbang R4. Apalagi tidak ada peraturan yg melarang mengisi premium bagi R2. Saya isi pertamax/shell lebih karena gak mau antri dan secara teknis pernah lihat di bengkel minimnya kerak di motor yang selalu isi pertamax.

    Kebijakan irit bahan bakar sendiri mengikuti arah desain global dimana kisaran motor 150-250cc secara global masih masuk kategori entry level. Makanya teknologi dan jargon irit bahan bakar masih dilekatkan di kelas 150-250cc. Mestinya seiring perkembangan jaman kebijakan membatasi motor tanpa pajak barang mewah sampai 250cc di tinjau ulang. Di banyak tempat motor dipake untuk usaha/niaga termasuk angkut kargo dengan trike dan untuk hal tersebut rasanya wajar kalau mereka butuh mesin besar sampai 400cc. So ini diserahkan pada pemerintah untuk mekanismenya.

    1. yang kompresi 10:1 sangat dianjurkan pertamax. ninja karbu 11.6:1 harusnya malah setingkat pertamax plus . pakai pertamax saja sedikit dipaksa, apalagi premium… ngeri coba-coba. Apalagi N250 spek internasional yang ga disesuaikan dengan kondisi Indonesia.

      1. Wah mas Yanuar belum denger model konsumen 3-5 tahun jual di konsumen R4? Jadi mereka kredit R4 3-5 tahun begitu lunas jual/TT dan ambil kredit baru lagi….selama periode itu bisa dipastikan minim perawatan dan kendaraan dipaksa nengak premium walau speknya mengharuskan pertamax. Di R2 sudah terjadi juga makanya ninja nekat diisi premium….karena setelah 3-5 tahun ninja di dol tuku meneh sing anyar….:-) Sing tuku entuk Ninja mejen….:-)

  3. Strategi penjualan, tidak mungkin juga pabrikan mengklaim jika produknya boros, atau mungkin setelah dibandingkan ternyata memang produknya lebih irit dari produk kompetitor jadi jargon irit yang dikemukakan. Kalau penggunaan premium pada motor premium, mungkin karena distribusi bbm oktan tinggi tidak merata, atau pemotor yang maunya terlihat gagah tapi dengan bensin murah.

  4. emng intinya disesuaikan dg anjuran enjinernya, tp klo realitanya sulit memang disaat itulah perlu lngkah inovatif utk menyiasatinya.

    sptnya jargon irit perlu ditinjau ulang, diserahkan pada si pemiliki kendaraan gmn memanage bahan bakar se efektif n efisien mungkin sehingga merasakan isilah ke irit an yang hakiki.

Leave a Reply

Your email address will not be published.