Dibonceng lebih menakutkan daripada nyetir

Hal ini mungkin terjadi karena boncenger belum sepenuhnya percaya dengan skill si joki, boncenger juga mungkin ga paham kondisi motor yang dinaiki, pernah trauma naik motor, atau bisa jadi boncenger jarang naik motor… pernah nih SF bonceng temen dari plumpang ke arah bulevard yang melewati pegangsaan dua… yang namanya truk kontainer benar-benar raja jalanan disini. tiap SF nyalip, atau bersebelahan dengan truk kontainer… rekan dibelakang ketakutan sambil nepuk-nepuk pundak. tangannya rapet pegangan behel belakang.. Padahal menurut SF jarak motor ke kontainer masih sangat jauh.

Pernah juga SF Bonceng rekan yang sangat ketakutan diajak ngebut dikit ternyata doinya trauma pernah terlibat kecelakaan parah saat ngebut.

SF memang mantan anak bengal ndak bisa nyetir pelan! πŸ™‚ boncengan sama saja… ngebut teruussss…. Kena batunya saat punya adik yang juga seneng ngebut… ternyata dibonceng memang lebih ngeri dibandingkan nyetir sendiri ya :mrgreen:Β  saat ngerem mendadak kaki kanan ikutan jinjit, saat kecepatan tinggi ikut konsen memperhatikan kondisi sekitar, belum lagi kalau bermanuver selap-selip, beberapa kali SF menepuk punggung si Joki untuk mengingatkan si Joki…. Sampai akhirnya Joki protes… sudah nyantai saja mas…. dah biasa kok ngebut kaya gini… hadeww… Kok bisa SF sampai ketakutan seperti itu sih…? case saat itu motor yang dipake adalah tiger milik SF, jelas ragu karena adik ga tauΒ  karakter motor ini apalagi motor Doi bebek, yang kedua Adik SF ga pernah lewat rute ini kuatir kejeblos, yang ketiga BB SF termasuk lumayan :mrgreen: pasti perlu upaya lebih mengendalikan motor. Apapun alasannya Adik dah cukup PD dan tenang nyetir Tiger SF, ga kaya SF yang blingsatan dibelakang πŸ˜›

Terakhir beberapa hari lalu jadi penumpang baris kedua Livina yang di supiri mantan biker edan, di jalan tol melaju sekitar 150kpj. Sebenernya SF takut juga sih tapi sok brani waktu dalam mobil… padahal dalam benak mikir macem-macem… gimana kalau terbang kaya juke kemaren, gimana kalau mobil depan motong, gimana kalau ban meletus, de el el . Padahal Joki terlihat tenang saja nyetirnya.

umur ga bisa dibohongi ya…. apalagi dah punya tanggungan dirumah.

Persepsi kita mengemudi di jalan , beda sama persepsi boncenger di belakang… kalau ingin sama-sama menikmati perjalanan ya enjoy saja nyetirnya :). Kalau ada apa-apa yang nyesel bukan hanya si pengemudi dan keluarganya tapi juga seluruh keluarga yang di bonceng.

24 thoughts on “Dibonceng lebih menakutkan daripada nyetir”

  1. masalahnya kalo naik ninja yg uda underbone sama ganti stang ga ngebut alias selow tangan pegel, pantat sakit, dan leher nekuk

    wkwkkwkw, padahal modiv ninja di pasaran ya gitu gitu aja, jadinya kenapa rider ninja pada suka ngebut2 kalo ada yang di bonceng

  2. Akur, pernah suatu hari, saya bonceng temen naik scorpio parung-bogor kaki temen gemeteran. Setelah beberapa waktu mungkin saya mendapat ganjarannya, ketika saya sebaliknya dibonceng temen yg berbeda dg motor yang sama kaki saya gemeteran tidak karuan, setelah itu tidak lagi ngebut waktu boncengan, selain pernah jatuh juga kasihan yang diboncengnya, tidak nyaman dan jika kecelakaan kita akan sangat menyesal dan boncenger menjadi trauma jika akan dibonceng lagi.

  3. tapi sering lihat di jalan ada bapak mbonceng istri dan bayi, ngebut di jalan, potong sana sini, ngelanggar lampu merah juga…

  4. sama dong mas, kalo nyetir sendiri dulu sewaktu jalan lengang bisa jalan 120-130, giliran dibonceng pake motor sendiri jalan 60-70 rasanya kenceng banget…
    gak heran dulu pernah bonceng emak ane di kecepatan 80 sampe mukul-mukul helm ane (ngomong suruh pelan ane gak denger, dipukul dah helmnya), ekekekk…. πŸ˜€

  5. Emang dilema…kalau biasa bawa motor sendiri saat naik ojek pun saya cuma ada 2 sikap….sebel karena ojeknya kelewat santai pelan banget atau cemas karena nekat banget mepet-mepet bawanya padahal lalu lintas sangat padat. Kalau urusan mobil sebisa mungkin saya duduk di depan sebelah sopir dan ngajak sopirnya ngobrol ringan tanpa menganggu konsentrasinya, harapannya sopir jadi agak normal bawa mobilnya….tapi scary experience ever adalah saat duduk di sebelah sopir dan sering dapet near miss sepanjang jalan di tol cikampek saat awal baru jadi dan jalannya cuma 1 jalur untuk arah berlawanan jaman orde baru…..dan pake mobil carry. Itu paling top….pure sport jantung.

  6. Huaaaa… Takuuuuut… Bener bangt kang….
    Ane suka ga percayaan kalo dibonceng…karna pandangan kita sebagai boncenger itu lebih tinggi dr rider, Juga kalo jd penumpang d mobil.
    Yg ane lumayan percaya cuma kalo lg naik bis malam, pesawat ato kapal laut….. πŸ˜€

  7. Saya pernah bolak-balik cirebon-bandung PP 7jam gak mau gantian jadi pembonceng,gara-gara pas gantian saya bonceng kok ya ngeri sampe dengkul dingin lemes

  8. ane pernah di boncengin temen pake metic, baru jalan 80 aja dah panik g karuan… metic enak buat selap selip tapi g enak saat di boncengin pake metic dan selap selip. saat di boncengin memang karena saat itu masih trauma seminggu pasca kecelakaan.

    kalo boncengin orang anggap aja diri kita tukang ojek. pelanggan nyaman pasti pada suka di boncengin kita. hehehe

  9. saya adalah salah satu orang yang takut kalau dibonceng dengan kecepatan lebih dari 60 kpj, tapi kalau saya yang bawa motornya, kecepatan 90 kpj pun saya anteng2 aja…

  10. yah begitulah.. driver menikmati, boncengernya justru kebalikannya.
    ngeri klo liat metic ngebut selap selip, bgtu pake metik selap selip ternyata g kerasa ngebut mlh menikmati.

    special klo mboncengin nyokap, kudu slow bak driver limusin bawa bos.

  11. kalo nggak cape bngt nggak mau dibonceng,,
    oiya mau ralat tentang juke, sebenarnya bukan terbang cuma loncat aja, kodokkan nggak bisa terbang cuma bisa loncat :mrgreen:

Leave a Reply

Your email address will not be published.