Susah banget jejerin matic di keramaian

image

Siang kamis kemaren tiba-tiba dapet surat tugas ke daerah Gatot Subroto.  Kebetulan ada rekan sekantor juga dapet penugasan yang sama. Barenglah kita ketempat yang dimaksud. Rekan SF pengguna spacy dan SF sendiri kebetulan bawa tiger. Karena selepas dinas kami ga balik kantor kami putuskan bawa motor sendiri-sendiri.Jalur yang SF hapal dari kantor (plumpang) ke gatot subroto adalah lewat yos sudarso (UKI) . Tapi rekan SF menyarankan lewat jalur lain yang lebih cepat yakni lewat jl. Pramuka tembus ke Pancoran. Manut dah…. SF yang ga tau rute terpaksa menempel spacy ini. Karena jam berangkat molor terpaksa laju motor diatas rata-rata.  Satu fakta berdasarkan pengalaman untuk nguntit butuh upaya lebih dibanding orang yang didepan. Karena apa? Saat jalan kosong start motor depan selalu duluan akibatnya motor belakang tertinggal. Untuk ngejar motor depan agar ga ketinggalan tentunya akselerasi harus melebihi motor depan . Begitu berhasil nempel motor depan tentunya gas dikurangi untuk mempertahankan jarak. Klo mo nyalip jadi balapan donk. 🙂 Begitu seterusnya. Nah nampaknya tiger milik SF dengan kondisi ban gambot serta pakai box belakang cukup kewalahan meladeni si spacy ini, akibatnya beberapa kali jauh tertinggal dikeramaian… maklum SF agak sungkan selap selip pake motor ini, bisa-bisa box belakang nyenggol setang motor lain atao nyenggol mobil saat nikung patah.

image

Rekan SF nampaknya  beranggapan tiger bakal bisa nguntit spacy yang tenaganya jauh dibanding tiger. Jadi ngegas teruzzz… 🙂 Lah iya kalau jalan kosong terus. Kalau macet jelas agak susah tiger ber box belakang menguntit matic.
Turingpun demikian… sekedar pengalaman juga voorijer motornya N250, SF pake N250 dua rekan lain bawa cbr150 dan piaggio zip. SF yg ga hapal jalan posisi dibelakang vooriger lah kok beberapa kali liat speedo nyentuh 130kpjya jelas cbr dan zip ketinggalan. SF putuskan nyalip voorijer untuk mengingatkan. Tapi dah terlambat… cbr 150 beberapa saat setelah kita berhenti memang langsung nyusul tapi zip sudah terlanjur tepisah dengan rombongan jadi malah saling nunggu. Afdolnya klo turing motor paling pelan diposisi depan dan voorijer kudu selalu monitoring posisi rider dibelakangnya.

16 thoughts on “Susah banget jejerin matic di keramaian”

  1. Share pengalaman jg ah.
    Pas mau k puncak malem2, di daerah ciputat n parung padet bgt.
    Ane pake vario malah ngacir, di lamer dpet sms, temen ane yg make cbr malah nyasar.

  2. Yang mimpin di depan sih harusnya orang yang pengalaman dan peka terhadap belakang, juga punya perhitungan pas misal lewat perempatan ber-traffic light. Tapi ya yang belakang / biasa riding pelan juga jangan semena-mena nyantai, sebisa mungkin samakan kecepatan seperti yang lain…

    Gitu sih enaknya 🙂

  3. Pake box gitu pas naik apa gak pegel tuh? Kaki ancang-ancang, angkat dengkul setinggi mungkin trus… hup… jangan sampai sepatu (kotor) nyenggol tanki atau jok 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.