Isyarat turing bikin salah paham… perlukah direvisi

image

Barusan ngobrol dengan sesama peserta diklat bapak-bapak yang juga seorang biker. Salah satu topik bahasan yang menarik mengenai komunitas motor. Doi kurang sreg sama ulah komunitas/klub saat rolling atau jalan bareng. Beberapa kali beliau melihat pimpinan rombongan menyuruh minggir biker lain serta mengintimidasi rider lain dengan cara menurunkan kaki seakan siap menendang dan mengepalkan tangan. SF yang juga mantan member komunitas cuma mesem saja soal ini.. jujur salah satu penyebab SF keluar dari komunitas adalah perlakuan anggota komunitas saat turing yang minta diistimewakan dijalan, termasuk menyuruh minggir pengguna jalan lain. Ga GW bangett… 🙂 sama-sama bayar pajak kok minta diistimewakan… saat itu alasan member komunitas : agar tidak ada member terpisah…  menurut SF tetep saja berlebihan nyuruh orang lain minggir. Daripada ga srek dihati yo wiss… metu wae lah…

image

Namun soal intimidasi pengguna jalan lain mungkin perlu sedikit diluruskan. Menjulurkan kaki dan mengepalkan tangan bukan berarti mengintimidasi namun memberi tanda anggota turing. Kaki kanan/kiri menjulur berarti mengingatkan rider lain bahwa ada rintangan di kanan/kiri di sebelah kanan/kiri… SF pun sering kasih tanda ini saat riding sendiri dijalan untuk memperingatkan rider belakang kalau ada lubang/batu atau bahaya lainnya… Sering juga SF melihat biker lain berbuat ini. Nah kalau mengepalkan tangan beda lagi artinya. Ini berarti isyarat mengurangi kecepatan/berhenti. Banyak loh pengguna jalan umum ga mengerti isyarat ini bahkan salah paham seperti rekan SF diatas. Mungkin pembaca ingat beberapa waktu lalu sempat terjadi salah paham antara bupati denpasar (kebetulan tidak memakai kendaraan dinas) yang merasa diintimidasi oleh rombongan HD. Padahal rombongan turing ini memberi isyarat anggota lain sesuai pakem turing.

image

Kalau sudah kaya gini perlukah isyarat turing dirubah…? Beberapa isyarat mungkin bisa diubah melalui penggunaan sein serta memainkan tuas rem, namun beberapa isyarat lain susah dicari alternatifnya.
Monggo dikomeng

29 thoughts on “Isyarat turing bikin salah paham… perlukah direvisi”

  1. Sebenernya ini semua gak akan terjadi kalo pengguna jalan lainnya tertib… Dalam arti kata, jalan pelan di sebelah kiri, jalan kencang / mendahului di sebelah kanan.

    Soalnya menurut saya banyak rider yang naik motornya ngebut sambil zig-zag ya terjadi karena masalah itu tadi. Beda cerita misal semua pengguna jalan yang jalannya pelan ada di kiri, otomati kalo mau agak kencang / mendahului ya bisa tetep di lajur kanan…

    Lagipula sebenernya ada kok peraturannya… Misal kondisi jalan dalam keadaan kosong pengguna jalan harusnya tetep stay di kiri, kecuali untuk mendahului pengguna kendaraan lain. Cuma ya itu tadi, hanya sebatas peraturan saja… 🙂

    1. baru dua hari ketemu rombongan moge 4 ekor,3 bmw,1 trail entah apa..
      Ternyata bener,dikota kecil Bitar yang jalannya sempit plus padat kelihatan arogannya,seperti raja jalanan,gede,kenceng,makan jalan. stop dilampu merah pun ada di kanan marka,berderet lagi.Sepertinya walaupun belum mengenal medan,mereka biasa terbawa motor,asal geber mesin. yah contohnya terjebak lampu merah begitu,untungnya dari depan gak ada truk gandeng.KALO ADA ,MACET DAH..

  2. disitu letak masalahnya mas,kalo bisa tertib kenapa mesti minta jalan?bukannya salah satu fungsi komunitas/club adalah memberi contoh safety riding?

  3. halah, perse**n dengan tanda-tanda/isyarat anak touring, selama gak diatur di UU lalu lintas ya ngapain dilakukan.
    kalo kelihatannya mengitimidasi rider lain mending gausah turing deh.
    ane juga pernah disuruh minggir ama touringer macam gituan. mereka pegangnya stik tukang parkir, sama ngelambaikan tangan minta jalan.
    lantas mau minggir?? ooohh tidak, selama gak ada patwal ya berarti ane anggap cuma geng motor.

    1. Turing pakai patwal? Aku anggap rombongan ambulan. Mungkin bukan sakit fisik, tapi sakit jiwa. Alay, tapi punya cukup uang utk menyuap polisi.

      1. betul juga, banyak kok turinger yg pake patwal, mulai harley, tiger (termasuk rombongan megapro dan CB jadi-jadian di dalamnya campur), vixion, sampe matic pernah jumpai. gilanya lagi pernah jumpa patwal konvoi trail (klx ktm GLmodif dll), gila gak tuh.
        memang sedikit rapi kalo ada patwal, gak main tendang tapi tetep aja enek lihatnya om, pingin jorokin aja mereka.

  4. Sopir saya juga suka angot kalau ada rombongan touring motor kasih isyarat kaki….dia bilangnya enggak sopan banget tuh pak….saya sih cuma bisa senyum2 mau dijelaskan ya agak percuma karena isyarat kaki juga gak masuk dalam aturan UU lalulintas…

    1. kalo gak ada di undang-undang berarti itu isyarat memang bikinan para geng motor, coba lain kali para touringer bikin aturan kode pake acung jari tangan. sekalian biar greget.

  5. Sangat perlu direvisi. Caranya, nggak usah turing. Jalan sudah penuh. Mau rekreasi kok minta duit sama pemerintah. (pakai bbm subsidi) Elus2 saja motor itu di rumah. Irit, aman, tidak disumpahin orang lain krn menuh2in jalan. Ingat, doa orang banyak itu manjur lho. Dan mayoritas orang akan mendoakan hal yg jelek kpd rombongan turing.

  6. manfaatkan toa, kalo ada halangan di kiri, tinggal komando aja, rintangan kiri, gitu aja deh,

    wkwkwkkwkw

    cara simpel, jelas tapi ilegal

  7. lebih baik diubah deh. mayoritas ga tau arti kode itu yg ada dianggap arogan. dah gitu yg ga ngerti eh ikut2an bergaya tapi beda arti alias minta jalan. itulah sebenarnya yg membuat pemahaman yg salah orang awam terhadap juluran kaki/tangan.

    1. nah itu dia banyak orang sotoy yg salah gunain isyarat..
      padahal nurunin kaki itu tandanya ada lubang di jalur kiri atau kanan tapi mereka malah mengira itu isyarat minta jalan..

  8. Saya pernah ngalamin, ada club motor 150cc mereka rombongan mungkin sekitar 12-15 motor di perempatan lampu merah buaran jaktim, udah tau lampu merah harusnya berenti…ehhhh mereka nyelonong aja, klo ada yg ngalangin malah di bel pake klakson gede cuek bebek meskipun pada akhirnya jadi macet karena tuh yang ngakunya club motor 150cc yg lagi laris manisss……..prettttt anak club motor apa genk motor tuh

  9. Kalau helm semua anggota klub terpasang mic dan earphone dan saling terhubung satu dg yang lain, mungkin tidak perlu isyarat lagi, tapi mahal mungkin. Mungkin attitudenya yg perlu direvisi baik alone rider maupun group rider.

    1. buat mabok-mabokan, buat beli box gede yg jutaan, buat sirine dll mereka mampu kok bro,
      masa cuma buat pasang mic & earphone di helm ngaku miskin? yahhh maklum, geng motor lagi touring

      1. maaf mas bro, di AD/ART kebanyakan komunitas melarang berbuat mabok2an.. kalo anda menemuinya mungkin itu genk motor bukan komunitas atau club.

      2. Maaf ya mas saya risih sma kalimat anda, coba matanya di buka, klo cuma buat mabok ngpain harus ikut mtor?
        Club/komunitas juga punya aturan

  10. mungkin bgt para kapten turing, dipasang signal monitor di punggungnya.. ato bis jg memakai alat komunikasi. lbh simpel n g mengintimidasi.

    plg enek klo msh ad yg ngibas2in light stick.. itu biker ap tukang parkir.

  11. misi mas numpang komplain hehehe : ane tadi malam juga ketemu rombongan touring ntah club apa campur motornya.. lewat jl Slamet Riyadi solo.. RC nya pake Stik parkir(g sekalian strobonya mas) dan pake rompi orange dan hijau semua Setelah lampu merah SGM ane di suruh minggir.. haaa.. sekalian aja tak pepet tu RC.. sama2 bayar Pajak dan tak perhatikan dari arah barat memang ugal2an.. ribut ribut… hehehe sorry kalo ada yang satu rombongan sengaja tak halang2i jalan bukan punya elo aja…

    1. Maaf ya mas sebelume
      Touring itu hobi, gak smua rombongan motor itu arogan, masalah kode kaki dan tangan itu tjuannya biar rombongan gak kepisah, klo gak pke kode kaki apa tangan mau pke kode apa coba? Jadi mohon toleransinya.
      Bnyak bikers yang masih berbudi.

      1. mau hobie mau sarana pra sarana terserah ente, ente sebelum berkendara lihat dulu kondisi masyarakat, di jalan itu tidak hanya orang club semua atau orang komunitas, ada ibu2 bawa metic yang lebih serem dari kelakuan club2 arogan. tapi masyarakat awam, jika ente sering julur kaki ya spontan kami sebut itu arogan. karena apa?? sering kali terlihat anggota club atau komunitas julur kaki tepat dan sejajar dengan pengendara lain. bagi yang memang tidak mengerti diartikan apa coba?? nendang mas bro.. ngusir pake kaki, mungkin bagi yang memang dah tau “ooo itu ngasih tanda yang belakang” tapi yang tidak atau apa coba?? ente anggap semua yang di jalan tau bahasa tubuh ente??? memang jujur ada club yang sopan dan saya juga hormati setiap ada salah satu yang lewat saja saya saluutt bener. dan sikap club tersebut jauh dari terkesan arogan. Konvoi sopan, sendiri ok siapa mereka??? Prides…. ente terlihat arogan atau sopan bukan saya aja yang melihat. masyarakat umum… kaki ente julur kebawah ok itu pembelaan ente saat ngasih kode ke belakang, paling tidak julur kan kalo memang di sisi anda atau di sekeliling anda ada pengegendara yang memang tau itu adalah kode. tapi kalo memang di sekliling anda ada orang yang tidak tau ya jangan julurkan kalo memang tidak mau di kata arogan. Gimana?? susah melihat tau dan tidak??? memang…. PR anda itu jika memang tidak mau di sebut arogan. Arogan atau tidak tinggal anda sendiri yang berperilaku di jalan…

  12. iya sih bkin kesel klaw ktemu rombongan kyak tu.
    mana kadang bawak motor kenceng2 lagi.. gak sopan kadang ambil jalur pengendara dari arah berlawanan.
    padahal baru bawak cbr150 gmna kalw bawak moge 600 cc???

Leave a Reply

Your email address will not be published.