Konsekwensi lewat jalur pinggiran pasca hujan

Beberapa hari lalu SF berangkat kerja dengan muka masam… lah gimana motor abis dicuci lah kok malah hujan saat subuh … tiger akhirnya dipilih untuk menembus jalanan becek. Jangan kira meski hujan dah berhenti 2 jam lalu jalanan sudah kering…

SF dah siap pakai jas hujan komplit dari rumah. diperumahan ini ramai lalulalang motor tanpa satupun memakai jas hujan. Beberapa melihat aneh SF yang pakai jas hujan meski langit terang benderang. Sudah SF hapal jalur yang SF lalui bakal basah karena air dan lumpur… keputusan SF dah tepat! Disatu titik harapan indah masih tergenang air.

image

Di BKT yang merupakan tol buat motor juga basah air kecoklatan, SF PD saja mepet motor/mobil depan untuk menyalip, tapi ya gitu kaca belm langsung burem saat dibelakang kendaraan lain

image

Di jl. Marunda lebih parah lagi … aspal malah nampak seperti genangan lumpur, nyampai kantor jas hujan SF jadi bermotif batik, bagian dada,lengan,sampai helm penuh bercak lumpur, bagian kaki jangan tanya lagi.

image

Nampaknya rekan SF yang satu jalur bernasib sama….

image
Ini bukan abis offroad loh...

untung diparkiran motor ada kran air. Jadi bisa nyuci jas hujan. Kunci motor pun langsung SF serahkan ke OB untuk nyuci motor.

Pokoknya meski hujan sudah berhenti bagi yang jalurnya harapan indah-bkt-marunda,cacing-tugu-plumpang wajib pakai jas hujan…

0 thoughts on “Konsekwensi lewat jalur pinggiran pasca hujan”

  1. Saya pakai windshield tinggi sekarang lumayan gak kena cipratan lumpur lagi tapi kalau pas lagi banyak jadi burem deh tuh windshieldnya mesti di semprot air atau di wipe dulu sampe bersh baru bisa jalan lagi…kapan jalanan jakarta bisa bersih dari genangan kaya di negara lain?

Leave a Reply

Your email address will not be published.