PT Gajah Tunggal jitu banget menciptakan ban lebar untuk yang doyan modif

Seperti yang kita ketahui IRC sukses jadi Ban tubeless bawaan berbagai merk motor yang ada di Indonesia sebut saja minerva seies,Byson,CBR series, N250 series, dll. tipe yang digunakan yakni Road Winner. Bagi Rider Indonesia performa ban ini dinilai standar alias cukup lah :). Menurut beberapa blogger kemampuan gripnya sangat lumayan untuk jalanan kering namun sedikit kurang saat basah. SF pun merasa demikian.

Ukuran terlebar untuk ban belakang digunakan oleh CBR 250, N250fi,dan Z250 dengan ukuran 140/70. Bagi penyuka ban gambot ukuran ini sedikit dirasa nanggung . Ninja SF sendiri langsung mengganti ban bawaan Ninja menjadi BT92 ukuran 150/60 dan motor makin keliahatan berotot. apalagi dipadu velg belakang ukuran 4.5″ makin kelihatan mogenya 🙂
PT Gajah tunggal yang juga produsen IRC menangkap peluang ini dengan membuat ban dengan lebar 150/60 tapi ga menggunakan merk IRC yang merupakan merk lisensi dari Jepang namun merk lokal yang dinamai Zeneos. sudah agak lama sih rilis (akhir tahun 2012) tapi gapapa diulas ulang karena ga banyak tau soal ban ini.

image
Sumber : Forum ninja kaskus

kenapa ya kok ga sekalian lebih lebar misalnya 150/70 atau 160/60. karena jika ukurannya terlalu besar bakal mempersempit pasar. Ninja 250 dengan arm standar + velg aftermarket 4.5″ maksimal memakai 150/60 jika dipaksa pakai ban 150/70 menggesek pinggiran pangkal arm (entah jika memakai velg bawaan ninja), profil 70 juga kurang sedap dipandang. ukuran 150/60 juga menjamin beberapa motor selain ninja 250 series (N250,fi,Z) bisa mengaplikasikannya misal CBR 250,CBR 150, inazuma byson, bahkan menurut pertamax7 CB150 juga muat.

kalau ukuran 160 beberapa motor jelas makin sedikit motor yang muat menampungnya.

Beberapa produsen lokal seperti Corsa dan Swallow sebenarnya sudah membikin ban lebar ukuran ini, namun bebrapa rider masih menyangsikan kualitas ban diatas. Nampaknya Gajah tunggal ingin menjual nama besarnya dengan menghadirkan zeneos
Karena satu atap dengan IRC bisa jadi kualitas zeneos bakal ga beda jauh, soal grip sepertinya sudah dijajal adiknya warung DOHC sampai mereng2 🙂

Kasamago juga pake ban ini
Kalo produk-produk murah boleh lah SF promosikan biar ban-ban mahal ga laku trus ikutan banting harga… he3..
kan kita juga yang untung. masa ban motor kok lebih mahal dibanding ban mobil :mrgreen:

53 thoughts on “PT Gajah Tunggal jitu banget menciptakan ban lebar untuk yang doyan modif”

  1. PCX saya standarnya pake IRC 14-100/90 tapi GT gak lisensi IRC 14-100/90 maksimal cuma punya 14-90/90 terpaksa cari IRC Thailand…padahal yg pake ban 14 di Indonesia banyak…..gimana tuh?

    Belum urusan ban skywave GT/IRC gak bikin ban 16 tubeless, terpaksa pake battlax baru setahun sudah retak2 akhirnya ganti CST 16-90/80 dan 16-100/80 kompon awet dan harganya cuma separuh battlax.

    Masa pabrikan gajah kalah sama pabrikan burung walet? Si walet sedia macem2 ukuran sayang kualitas kompon dan konstruksi bannya seadanya sesuailah sama harganya….

    1. Saya pake corsa buat spin ukuran 100 klo ga salah. Aman-aman saja meski ada yang komplain ban bunting. Padahal termasuk berat bebannya. Sering saya buat boncengan ber4 sama istri dan anak2

  2. saya sharing sedikit ya bro impresi ban zeneoz zn75 ukuran 90/80 sbg ban belakang new blade saya.

    performa: kesan pertama saat sya coba hard brake yaitu “keset abiz masbro”, dibandingkan ban bawaan honda yaitu federal ternyata daya cengkeram zeneos lebih ok, krn saat pake federal ban belakang saya beberapa kali ngesot di jlan kering.walau ga sering tapi bikin was2 jg..skr pke zeneos alhmdulillah gk pernah ngesot,se hard apapun remnya..hehe
    saat wet race di jalan juga oke, gak pernah selip masbro, pernah hard brake saat hujan deras tp hebatnya ban belakang gak pernah selip…heran gua pdahaltipe zn75 batikan bannya termasuk jarang dan tidak ada garis tengahnya.
    intinya grip ban zeneos ini memuaskan dibanding ban standar pabrikan honda.

    keawetan: dibanding fdr genzi sya lihat ban zeneos ini lebih awet masbro, coz di fdr genzi tulisan dbawh ban itu cpet ilang kalo di zeneos luama mpe sekarang gak ilang2 (tingkat kedalaman tulisan sama sptnya zeneos dg genzi)

    Harga: ternyata dengan performa yang mumpuni harganya cukup terjangkau bahkan lebih murah dari ban tubeless fdr. untuk harga pastinya saya lupa..saya dulu beli cuma 250rb,dan seinget saya utk ukuran yang sama ban fdr tubeless sedikit lebih mahal.

    itu saja sharing saya, semoga berguna..bukan promosi, cuma user yg puas aja dan pengen bagi2 pengetahuan… 🙂

  3. pertama kali beli zeneos krn liat pameran pas kebetulan battlax di ban blkg sonic dah waktunya ganti..pake zeneos di ban belakang sonic, ban depan standar sonic lebih kecil2ukuran drpd ukuran terkecil zeneos krn takut kegedean akhirnya pake irc 2.25/17 ga tubeless..

    krn dah tubeless dan murah, akhirnya supra125 dipasangi juga..ukuran ban dpn/blkg jadi 1step di atas ukuran ban standar supra125..

    karena naik motornya pelan2..ga mratiin lengket apa ndaknya dijalan..sedikit lebih praktis pas suatu kali kena paku pas jalan malem ga langsung kempes, paginya kliatan agak kempes bawa ke tukang ban diperiksa ada paku, baru ditambalin..

  4. Waduh ada apa itu nampang, hehe..

    Sampai sekarang zn91 sering dipake buat latian cornering sampe miring bangetpun masih ngatasi lhoh. tapi bkn highspeed corner. 🙂

  5. Mau jajal nh zeneos, 150/60 buat gantiin bt 92.
    Kyanya lumayan, dn yg pasti harganya juga masuk akal.
    Battlax “terlalu” harganya.
    Beli bt92 120-150 aja smpe nabung”.
    Hha.

    Kalo dpn BT 92 blkng zeneos enak ga yah bro.?
    Seinget sya zeneos mmng ada yg 120 tpi g da kmbang pemecah air kya ban dpn pda umumnya.
    Apa zeneos cma buat ban belakang aja.?

    D bantu jawab bro” pengunjung skalian.:D

  6. ada rencana mau ganti sama ban Zeneos antara ZN62 apa ZN91?.. tapi pilihan yang bagus untuk kondisi iklim yg kada hujan dan kering yg mana..

  7. Sekarang Zeneos udah ada yang 160/60 dengan nama TURINO, dan yang aku denger dalam taon ini Zeneos ZN 62 akan mengalami improvement cukup banyak. Aq siih pengen liat, siapa tau ada di PRJ taon in.

Leave a Reply

Your email address will not be published.