Polisi Tidur Ngawur Perlu Di Tertibkan

sumber : http://bingungkaubatak.blogspot.com/2013/03/macam-macam-polisi-tidur-di-indonesia.html

Hari Sabtu beberapa minggu lalu SF berkeliling perumahan memakai Spin bunda. Di suatu jalan di komplek perumahan Bulevard Hijau Harapan Indah (dibelakang POM bensin) SF dibikin sebel sama keberadaan polisi tidur tanpa marka (warnanya persis dengan aspal disekitarnya), dalam batin SF mengkhawatirkan polisi tidur ini suatu saat bakal memakan korban. Secara beberapa hari lalu SF lewat sini juga kemakan jebakan polisi tidur ini. Untung memakai tiger, meskipun ga sempat mengurangi kecepatan Tiger SF masih lumayan stabil melewatinya, tapi spakbor depan jadi korban terbentur segitiga bawah hingga retak 😡 .
Nah kekhawatiran SF terbukti esok harinya, saat melewati polisi tidur yang sama SF mendengar suara GUBRAKKK…..lumayan keras dari arah berlawanan. SF pikir ada motor gerobak (roda tiga) menghajar polisi tidur ini . SF sendiri ga bisa melihat jelas arah seberang karena terhalang tumbuhan yang ditanam di pembatas jalan. Tapi ternyata bundafaiz yang SF bonceng sempat melihat ada motor matik terjatuh di polisi tidur tersebut (ga sempet ambil gambarnya).

Pembuatan polisi tidur seharusnya perlu ditertibkan melalui pemberlakuan aturan yang jelas…. misalnya dilarang ditempat-tempat tertentu (tol ,jalan raya, tikungan dll), berapa ketinggian maksimal, berapa jarak minimal dengan polisi tidur lain, dan warna mencolok agar dapat dibedakan dengan jalan.

Ga bisa dibayangkan berapa banyak dosa yang ditanggung oleh pembuat polisi tidur ngawur… misalkan saja di rumah kontrakan SF sebelumnya di daerah condet terdapat jalan kampung dengan polisi tidur super tinggi (ninja tanpa boncengan saja gasruk) dan jaraknya rapet… kalau tiap orang yang lewat situ jengkel atau bahkan mengumpat si pembuat polisi tidur bakal kena cipratan dosanya, belum lagi kalau dagangan tukang bakso yang tumpah atau ada kendaraan yang sampai terjatuh…. 👿
Polisi tidur lumayan efektif mencegah pengebut ngawur di kompleks perumahan atau diperkampungan namun menjadi berbahaya jika pembuatannya ngawur.

sekali-sekali kasih bonus deh

NB: Kemarin Maghrib SF lewat rute yang sama. Polisi yang SF maksud ternyata dulunya pernah di cat namun telah pudar, car hanya tersisa samar- samar pada pinggiran poldur

44 thoughts on “Polisi Tidur Ngawur Perlu Di Tertibkan”

    1. Waktu itu ane pernah ngijek poldur kopasus kartosura pas malem2 balik dari jogja mau menuju salatiga. Karena gak keliatan hajar aja tuh poldur. Untung gak sampai jatuh tp lumayan buat kaget juga.

      1. jalan lintas provinsi ada poldur nya ya di depan kopassus kartosuro, mau ngrem pol takut di hajar bus legendaris dari belakang.

    2. itu dulu jaman sebelum reformasi ga ada polisi tidur tapi semua kendaraan jalan pelan, karena kalau kenceng pasti ditangkap dan digebukin. Bahkan setan jalanan sumber kencono pun lewat sana jadi sopan

    3. emang tuh kynya jadi kebiasaan jelek ya. di depan komplek TNI jatake juga berjejer 3 dgn jarak yg pastinya tanpa perhitungan. ga punya otak yg bikin mana jalan raya utama lagi.

  1. poldur pembunuh bnyak bro, selain yg di sebutin, poldur terlalu tinggi dan tajam juga bahaya, terus poldur dari karet ban bahaya, terlalu rapat, 1 meter ,lebih dari 3 biji, poldur yg landasanya tidak miring juga bahaya, poldur rata rata di buat warga, niat buat nurunin kecepatan, makah buat celaka

    harusnya poldur yg brner itu, waktu ngebut dan ngerem memdadak, si motor ga jatuh karena kehilangan traksi, tapi justru efektifitas rem bertambah lantaran gaya gesek di poldur meningkat, tapi di indonesia karena terlalj tinggi poldur jadi bukan menghambat speed, malah membuat celaka

    contoh poldur yg bener biasanyanada di tol, kalo di indonesia contoh yg salah biasanya banyak di jalan kampoeng

  2. Kalo di Karawang, jalan raya kabupaten aja banyak poldurnya, bener-bener kompak rakyat sama pemerintahnya kampungan

  3. coba jalan2 harapan indah ke arah pondok ungu permai….jalanan rusak plus poldur bnyk.
    😀 lama2 bikin boyok somplak

  4. Akur, poldur memang mestinya dibuat nyaman, dan efektif mengurangi kecepatan tetapi tidak membahayakan. Seandainnya semua pengguna lalu lintas di indonesia tertib mematuhi aturan batas kecepatan atau jika tidak ada rambu tsb di area padat penduduk berjalan lambat mungkin tidak perlu ada polisi tidur, sekarang di jalan pemukiman saja pemotor sudah seperti pembalap profesional yang kalau oper gigi sampai mesin meraung tinggi dan menikung sambil mereng-mereng. hadeuh.

    1. akhirnya penghuni perumahan jengkel dan bikin polisi tidur semakin tinggi dan semakin rapat… ujung2nya malah merepotkan penghuni sendiri. di perumahan tempat tinggal saya contohnya ninja 250 nyangkut, apalagi matic, bebek. bahkan sedan pun gasruk.

    1. itu mah polisi tukang tidur…bener banget tuh mending dsuruh tidur beneran dijalan, biar berkurang, ya polisi tukang tidurnya, ya tukang ngebutnya…

  5. adanya poisi tidur seperti itu juga karena saking jengkelnya dg pengendara sruntulan, ga mobil, ga motor apalagi angkot. saking jengkelnya sampe ga bisa mikir bahwa tindakannya bikin poldur malah nambah potensi kecelakaan

  6. Orang kita mmg hobinya bikin poldur mas…sampe2 di pelosok kampung2 yg ruas jalannya sempit dan sepi aja poldurnya banyakk… Nunggu ditertibkan kayaknya masih lama mas…warganya masih sulit diatur…buang sampah aja masih sembarangan…

  7. Bikin Poldur Ap Nyabut Nyawa..!?!?Aya” wau bwt poldur di Hook 🙁
    #Tema Bloggnya ky sbelah tuh,ad bonuznya (R.T Detected) 🙂

  8. pembuatan poldur sudah ada aturan bakunya, kalo ga salah dishub yang mengeluarkan, disitu ada desain teknis poldur dan kategori jalan apa saja yang boleh dibuatkan poldur.
    poldur itu lebih banyak mudaratnya daripada manfaatnya, bayangin aja berapa menit yang terbuang jika anda harus melewati 10 poldur dalam satu kali perjalanan ?, sama aja bikin macet kaya jalan rusak.

    warga kita memang rada goblok, jalan rusak, nuntut dibenerin. jalan udah mulus malah dibikinin polisi tidur, sama aja bohong kalo begitu.

    bagi yang kesal kena poldur, silahkan ngumpat ke pembuat poldurnya, semoga pembuat poldur sembarangan hidupnya kaya jalanan yang ada polisi tidurnya.

  9. kalo di Tiongkok, setauku polisi tidurnya terbuat dari karet warna hitam kuning yang dibaut di jalan, jadi kalo dirasa ketinggian atau udah aus, tinggal copot aja bautnya terus ganti yang baru deh

  10. Gw pernah liat ada yang bikin polisi tidur tingginya sih ga ada sejengkal tapi kotak persegi..sekali gajlug mantap buat peleg..

  11. Ah percuma dibahas bro…pemerintah gak mau nertibin, yg bikin gak pernah mikir…makanya jadi males protes jalan rusak kan….karena pas udah dibenerin malah dikasih poldur biar gak bisa ngebut….lha kalo gitu jalannya gak usah dibenerin dong..biarin aja rusak gak ada yg ngebut kan…

Leave a Reply

Your email address will not be published.