Yamaha 250, saatnya membuktikan bagi dunia Internasional, Indonesia Bisa!

yzf 250 putih
Ini salah satu moment yang membanggakan bagi rider Indonesia. Sudah pada tau kan rencana Yamaha bikin motor super kelas 250 cc? bongkahan mesin telah ada bocorannya. Disinyalir sport racikan PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing bakal menganut mesin 250cc, 2 silinder DOHC berpendingin cairan. Siapa lawan yang bakal dihadapi dilapangan? Disana ada N250fi penguasa motor 250cc sejak 2008. Di kesempatan ini nama Indonesia dipertaruhkan di dunia Internasional… mengingat sport Yamaha 250 cc yang diproduksi di Indonesia bakal ditujukan untuk pasar Internasional.
SF dulu sering baca komparasi Hyosung GTR250 VS N250, betapa banyak rider luar yang mencibir kualitas serta performa motor korea . Jangan sampai motor sport 250 cc produksi Indonesia nantinya bakal seperti itu.
Bolehlah kawasaki saat ini masih belum berani memproduksi N250fi di Indonesia. Tapi N250fi yang dibuat di thailand bukannya tanpa cela loh… banyak komplain dari pengguna mulai shock bocor, speedo berembun hingga headlamp kemasukan air. Beda dengan generasi Ninja karbu yang relatif bebas masalah. Meskipun begitu untuk melawan N250 fi ini nampaknya YIMM ga mau main-main, lah wong Yamaha Jepang turun tangan langsung mendesain girboxnya.
yzf 250 kuning
apa sih yang diharapkan rider Indonesia? performa mesin bakal bejaban dengan N250fi, kualitas diatas N250fi, dan harga wajib dibawah N250fi, sukur sukur mempunyai kelebihan yang bikin N250fi bertekuk lutut misalkan : rangka deltabox sehingga bobot bisa ditekan dibawah N250.
Go Yamaha Indonesia Buktikan kita mampu memproduksi Motor berkualitas internasional!

saran: jangan mempersempit pasar dengan memproduksi puresport yang setir depannya nunduk abis… kaum mapan aka pekerja kantoran bakal mikir ulang meminangnya. Yang jelas SF ga bakal meliriknya blas kalau riding positionnya bikin capek. kalau perlu dengan basis yang sama YIMM juga memproduksi varian lain seperti naked bike dan adventure- tourer

25 thoughts on “Yamaha 250, saatnya membuktikan bagi dunia Internasional, Indonesia Bisa!”

    1. Sudah biasa ndikte konsumen Indonesia… masalahnya konsumen motor 250cc lebih susah didikte . tantangannya Yamaha bisa ga bikin konsumen 250cc berpaling.

  1. Jangan dengarkan saran pemilik warung… harga ga mslh diatas N250, nunduk abis model aprilia RS125 pake USD lebih bagus.

  2. Belajar dari sejarah, jangan 1 silinder dan 1 headlamp mirip cbr, jangan pure sport mirip migelli ‘pegal’, jangan kemahalan juga karena masih ada yang menggunakan bensin subsidi, jangan tinggalkan ciri khas yamaha ‘deltabox’.

  3. Jangan kelamaan keluarnya ntar yg nunggu sudah banyak eh speknya gitu aja….malah gak laku jadi backlash….yg diperlukan itu konsistensi keluarin motor bagus bukan motor gitu2 aja….

  4. IMHO sport fairing kayak Ninja 250 dan CBR 250 itu agak wagu di bagian stang.. jadinya nanggung, gw coba riding position ninja 250 dan Z250 itu nggak beda jauh, cuma Z250 lebih lebar dikit aja..

    coba lihat, banyak loh rider Ninja (250, 150RR pun demikian) dan CBR (250) pake stang yang lebih pendek meskipun yang pake bapak2.. tanya kenapa? karena ujung2nya motor2 tersebut gak dipakai harian, jadi pegel pun gak masalah..

    USD atau dobel cakram bla bla gak perlu lah, bikin mahal doang 😀
    kalo model sporty agresif ala R125, pure sport / paling nggak kayak R125 yang stangnya masih di atas segitiga, tapi tetep nunduk abis, mesin dua silinder yang lebih powerful, gw jual ninja 250 karbu buat yamaha r250 ini.. moga2 aja saat itu harga ninja seken belum terlalu down..

    inceran gw yg pure sport.. mau beli Aprilia RS125 seken, tapi malas di 2 taknya.. kalo Megelli atau Hyosung denger2 mutu produk dan 3S nya nggak bagus.. mau moge sport kayak ZX6 tapi koq mahal bener yak wwkwkwkwk.. emang kalo bujet mepet mah mau ngapa2in juga susah :p

    1. Pendapatnya bagus semua bro ..tapi menurut saya kemungkinan permasalahnnya kenapa “Y” nggak nongolin tuh motor karena di target penjualannya ke depan ..targetnya pasti tinggi ( karena byknya dealer “Y” ) bukan spt “K” satu kotamadya membawahi sekarisidenan ( setau saya sih) .dari th 2008 sd 2013 sebetulnya udh cukup lama lho …lÍhat contoh si : H keluarin ini ..si Y sama si S juga nggak mau ketinggalan ngeluarinnya…tapi kenapa dng 250 ? Untuk pabrikan kelas dunia harusnya si ” Y ” nggak terlalu sulit ngeluarinnya ..apalagi pakai riset bertahun tahun ..hehehe agak gimana gitu loh ….ini pendapat saya dari sisi marketing kikikikkk…sehingga saya cuma bisa berkata dalam hati ” sesungguhnya siapa yang semakin di depan ?

Leave a Reply

Your email address will not be published.