Kok Tiger Masih ada yang Beli

wpid-capture_196.png

Dulunya Motor ini sangat dipuja layaknya Ninja 250 sekarang… banyak anak muda mengidamkannya. Apalagi semenjak 2 tak menghilang dari pasaran… makin mengukuhkan Tiger sebagai motor premium saat itu. modelnya yang tergolong fenomenal saat itu (intip motor sport 4 lain lain yang ada cuma  GL Max, GL Pro,Win, baru muncul thunder dan megapro) semua ga ada yang mampu menyaingi kharisma si Cruiser Revolutioner ! Yup Tiger memang legenda saat itu.  Ga salah organisasi berlatar belakang  tiger menjamur di Indonesia ada yang klub dan komunitas (sampai pake acara bentrok2an segala gara-gara seongok besi! )  . Yamaha membaca peluang untuk menjegal tiger dan mengeluarkan Scorpio tapi belum mampuh menjungkelkan tahta si Tiger. Namun sekarang Tiger kudu legowo tahta penjualan untuk 200cc keatas direbut oleh Ninja 250 meski harga ninja 2 X lipat tiger.

Jadi jika ditanya kok bisa sih tiger masih ada yang beli hingga sekarang, mungkin segelintir penyebab diatas penyebabnya….

1. Keinginan masa muda ga keturutan, baru bisa beli saat sudah mapan. Ndak peduli apa kata blogger macam SF yang katanya Tiger penuh kelemahan. Bahkan mungkin banyak yang ga pernah akses internet

2. Tiger masih terlihat gagah untuk ukuran motor turing, modelnya juga termasuk ga bosenin

3. Mudah di oprek dan dimodif

4. Suku cadang buanyak dan sudah ga mahal kaya dulu lagi, kecuali beberapa parts namun itupun ada substitusinya.

5. Member Klub/ komunitas sudah mendarah daging. Jadi beli tiger lagi untuk meremajakan tunggangan lama

6. Mumpung tiger masih dijual dan bentar lagi tamat riwayatnya, bisa jadi barang kolektor yang langka :mrgreen:

7. Tiger terbukti stabil (anteng) dan nyaman dikendarai untuk jarak jauh.

8. dll

sumber : iwanbanaran.com

itu mungkin beberapa alasan orang beli tiger baru, jumlahnya ga terbilang sedikit loh sebulan masih bisa laku sekitar seribu unit. Klo SF sih kalau seumpama tiger dimaling orang atau terbakar atau ketlisut ogahhh beli tiger lagi… jadi opo loh… palingan spacy atau kalau sport ya NVL … dah beda orientasinya… milih yang enak buat rute perkotaan saja dah 🙂  . kecuali loh tiger keluar versi helm in ber transmisi Dual Clucth 😛

32 thoughts on “Kok Tiger Masih ada yang Beli”

  1. Konsumen smart beli barang tu sebanding antara harga dengan valuenya !!! Di luar itu, pasti beli merk (paling ada yang ngotot: “duit aing kumaha aing”) xi xi xi !!!

  2. Menurut adik saya (yg pemilik Tiger 2007), katanya Tiger itu koplingnya paling nyaman. Buat yg baru belajar pake motor kopling, Tiger itu paling aman, istilahnya ngga bakal ada kejadian motor loncat gara2 ngga sinkron antara mencet/ngelepas kopling sama nge-gas. Intinya, kopling Tiger ini paling sempurna. Bahkan motor2 batangan keluaran baru pun belum ada yg ngalahin kesempurnaan sistem koplingnya Tiger. Apa betul begitu bro SF?

    1. Sempurna? He3… ga juga… tiger terkenal gampang slip kopling dan akselerasi kurang galak gara2 sistem koplingnya. Kampas kopling juga terhitung cepet minta ganti.

      1. berarti yang dimaksud aman buat yang baru belajar motor kopling karena mungkin udah aus jadi ga galak (tapi semoga ga bc).
        kalau masih ada yang beli tiger itu mah selera ga bisa disamakan tiap tiap orang. peace…

    1. Klo mau dipertahankan memang harusnya ga hanya upgrade tampilan…mesin juga. Untuk tiger kudunya bisa disiasati dengan penggunaan roller rocker arm,injeksi,dan memperbaiki kelemahan2 yang ada. Kalau ga mau riber langsung saja telanjangi cbr 250 (dilokalkan) trus kasih nama tiger 250 🙂

  3. Ane banyak kenangan sama montor tiger ane… tapi kalo ane sekarang ya gak mau beli tiger gres dari dealer… Udah banyak montor lain yg ngasih spec lebih di kelas batangan..

  4. Buat orang normal mending beli yg udah pasti aja….plus gak usah pake lipet spion kan…..:-) Yang gak normal ya pasti wis emoh wong bentuknya wis mboseni…..

  5. Saya juga banyak kenangan sama tiger revo produksi awal,namun yg paling berkesan adalah ketika tangkinya bocor dibawahnya dan ketika dibawa ke ahass katanya gara-gara kaga pernah isi bensin fulltank.

  6. Ane suka Tiger putih,…kalo kelemahan2 itu udah biasa bang,..
    smua motor punya kelemahan,..
    manteb bawanya,..durabilitasnya lumayan bagus,..
    …..
    ane pakek pnya mgpro2003 larinya masih ok,..odometer dah muter2x mesin msh cm ganti kamrat,..(rencana mau turun buat bersih2 oli)
    punya jg m**2009 bwt k twngmangu cvt ngebul,..
    pernah pake zr baru umur3th udah gak karukaruan,..v****n temen ane udah kasar bgt pdhl 2008 akhirnya gnti ninjaRR,..

    pengamalan yang nantinya bikin kita bisa memilih dan bukan tidak mungkin nantinya bakal lari ke produk lama yang masih karbu macam
    Srorpio & Tiger,..

    rencana mau nyari 2nd scorpio 2007-2008,..

    Hidup karbuuu,..

  7. ane yakin sebagian besar yg beli itu karena menang nama doang, udah itu aja keunggulan tiger. gak ada yg lain,
    kebanyakan sih yg beli bapak-bapak,
    ada anak sekolahan deket rumah mintanya apa diturutinnya tiger, wkwkwk… ahirnya gak lama tuh anak pegang tiger milih ngikut temennya, si macanpun jadi tunggangan buapake.,

  8. Masih ada yg beli? ya karena masih ada yg jual. Kaya gw malem2 laper, depan rumah ada tukang nasgor, meskipun ga enak tetep gw beli .. adanya cuman itu, sama aja kayak jaman dulu, yg bening adanya cuman tiger, orang2 berbondong2 beli tiger

    1. Keluarga besar (kakak laki2) pernah punya ini sampai dua unit (versi pertama bohlam lampu rem satu & versi kedua bohlam lampu rem dua), barengan sekaligus sekitar satu tahun, secara pribadi pernah (mungkin) pakai sampai ribuan km – tapi bukan touring ya. Kesimpulan dari pengalaman saya ya mirip sama Masbro: jaman itu motor keren ya Tiger – menu pilihan sangat terbatas. Yang pakai (lebih cenderung show off oriented) dari remaja sampai bapak2 semua ada, kalau sekarang dengan menu pilihan yg berlimpah, kalau masih ingin angka penjualan bersaing dgn produk lain tentu bukan dgn cara sekedar facelift kecil2an, kalau tidak, kita harus sepakat kalimat paling tepat: “Masanya Sudah Lewat”

  9. tiger ya masbro ? dulu belajar pertama pas kelas 6 SD satria 120, trus tiger pas kelas 1 smp (versi lawas), lumayan nyaman sie (tapi dulu lho yaaaa…). kalo kelemahan sie yg jelas rante nya masbro…gampang berisik (ganti punya indoparts), trus tangki bensin yg sedikit lebih gampang karatan dan bocor….trus yg versi revo lebih berat handlingnya dibanding yg old version … kalo setau aku nie pada laris tiger, megapro tu di wilayah perkebunan sawit masbro daerah kalsel-kalteng lah…kalo disekitaran jawa sie ya mungkin kalah bersaing dengan vixion, ninja series dan cbsf…

  10. Imho tiger itu memiliki tempat tersendiri di hati masyarakat indonesia, kesan gagahnya dapet dibanding kompetitor.

  11. temen gw beli sampe 3x, terakhir beli warna putih th 2013. kalau dah cinta gimana lagi. dia gak suka pulsar, gak suka scorpio.

Leave a Reply

Your email address will not be published.