Ganti motor perlu pembiasaan juga ya, apalagi moge


Bukannya menggurui atau merasa Sok pinter… saat berita kematian UJ menjadi buah bibir di kantor, terlibatlah kami dalam sebuah percakapan… dan ada salah satu rekan yang berkomentar pada SF.
Kok sepertinya bahaya banget sih naik moge, dah banyak banget loh sebelumnya tokoh yang meninggal akibat kecelakaan moge. (siapa saja ya…? kok yang SF tau cuma Sofyan Sophian…?) . Salah seorang langsung nyeletukkk Nih tanya Yanuar dia biasa naek moge tuhhh!!! “wuuee ngawur… Ninja 250 bukan moge bro… tapi moge wannabe :mrgreen:

Ya wis SF cerita pengalaman saat pertama nyicip moge.
Mantan Bos nawari untuk nyicip Fireblade dan Intruder 1800 miliknya. Meski motor harian SF Tiger (saat itu belum beli ninja 250) tetep saja perlu adaptasi riding motor besar. Intruder meski kelihatannya berat tapi lebih enak diatur…. enteng kemudinya lah motor cruiser berat dibelakang. cuma yang bikin jengkel diperumahan banyak polisi tidur… (Maaf ya Ko… intrudernya sempet gasruk polisi tidur agak lumayan :mrgreen: )

Yang agak berontak ya si Fireblade ini. begitu naik langsung terasa canggung… motor kok tiarap banget. Saat belok kudu rebah …ga pede banget nyetir ini ke kota sebelum membiasakan diri . Beberapa kali melahap tikungan patah SF selalu melebar (lokasi aman di perumahan elit yang sepi). Untung ga ketemu jalan buntu bisa bingung puter arahnya (dasar katrok :mrgreen: ) miring ga brani karena motor berat, mau ngangkat pantatnya wooww pasti buerat 😛

Sebagai perbandingan SF menceritakan sensasi riding Ninja 250 … dari tiger naik kelas ke Ninja 250 juga butuh adaptasi… berat nambah 40 kgan, ergonomi Ninja lebih nunduk, Power 2 X lipatnya. Kalau Masalah power mungkin putaran pergelangan tangan gampang diatur… masalah bobot dan riding position ini yang perlu dibiasakan. untuk melahap tikungan dengan kecepatan “lumayan” segenap tubuh kudu ikutan rebah. mungkin di kecepatan yang sama lebih mudah mengendalikan tiger.Nah gimana dengan Moge yang beratnya jauh diatas tiger… jangan coba-coba melahap tikungan dengan kecepatan “lumayan” kalau ga biasa bisa ngloyor/melebar. Adaptasi yan pelan-pelan saja… kalau dah biasa medan sulit pun terasa mudah ditaklukkan.
Faktor lain naik moge ga kerasa jalannya tiba-tiba dah kenceng saja… perasaan jalan masih 80kpj begitu ngintip speedo dah 100 lewat… :mrgreen: pengalaman dari seorang rekan pengguna moge inilah faktor yang bikin terlena biker moge…. nyantainya riding moge itu adalah kencangnya motor CC kecil…. bahaya mengintai tanpa disadari biker.
wpid-er6n_2012.jpg
Ninja 250 banyak di gunakan sebagai bantu loncatan bagi biker yang berencana naik kelas… ga salah juga sih karakternya sepertinya ga terlalu jauh dibanding moge 600 cc. Ada beberapa blogger loh yang kaya gini 🙂
Cuma yang SF masalahkan untuk naik kelas dari ninja 250 dananya yang ga ketulungan… sekarang mending nambah roda deh daripada nambah cc 🙂
ganti motor sama-sama cc kecil (misal dari mio ke vixion) saja butuh pembiasaan kok apalagi ganti ke moge. jelas makin perlu adaptasi lebih lama… terutama tangannya kudu “disekolahkan” karena resiko jadi lebih besar.
wasapada akan perubahan handling, bobot,seat height, dan power saat berganti motor apapun itu jenisnya….

31 thoughts on “Ganti motor perlu pembiasaan juga ya, apalagi moge”

  1. Setiap ganti motor baru apa pun mau cc besar atau kecil perlu pembiasaan dulu dengan durasi minimal 6 bulan…karenanya masa pembiasaan 6 bulan ini adalah masa-masa rawan pengendara harus ekstra waspada….jangan punya anggapan bahwa ah biasa bawa motor cc gede bawa matic enteng-lah ataupun sebaliknya ah naik sports cc besar umbar power lah…..bahkan pembalap top dunia sekalipun tiap ganti motor baru perlu pembiasaan dulu kalau ndak ya ndlosor pasti…

  2. bener banget, ane yang dulu sering naik mobil ama jupiter MX aja sering mau jatoh pas naik Byson, itupun cuma Byson motor gendut 150cc, otomatis naik motor yg udah 600cc power gila berat badak ama jok tinggi perlu adaptasi serius kalo ga mau kecelakaan serius

      1. Haha…bener mas bro, biasa naik motor kopling. Sewaktu nyobain motor matic teman, waktu ngerem kaki ikut reflek sendiri. Apalagi tangan kiri…hadeuuhhh…motor jadi ndut2an…xixixi

  3. bener mas,ane juga mesti adaptasi lagi padahal cuma naik dari revo cepek ke apache 160,kerasa banget emang beda handlingnya

  4. bener om yan, inget nyobain Bandit, feelnya berubah sama yang biasa ane tumpakin, tapi mungkin biasa bawa motor kopling jadi ga terlalu lama adaptasinya, Bandung-Garut lgsg bisa dinikmati hehehehe cuma pas ke POM rada ga dinikmati xixixixixixixi

  5. Ane dr mgapro k vario juga bermasalah, kbiasaan setengah kopling kalo puter balik, malah jd brenti karna tuas sebelah kiri jadi rem belakang, kebiasaan turun ggi kalo mao nyalip, pk matic harus ancang2 dulu….
    Ane juga ada landcruiser fj40, giliran nyobain land rover defender juga berasa beda, adaptasi lagi.
    Yg jelas, perubahan moda kendaraan, apapun kendaraannya, tetap harus adaptasi dulu

  6. makanya saya suka sebel sama orang yang ngeledek ketika ada pengguna moge celaka….dengan kata kata makanya pelan pelan, makanya jangan arogan. dan lain lain…. lah nyoba moge aja belum tentu pernah, udah komentar miring……

  7. bang, cara biasain bawa ninja250 biar telapak tangan gak pegel gimana ya?? saya sering bawa luar kota tangan gak pegel,tp kalo dlm kota pegel minta ampun. peralatan sudah full safety atas-bawah. kdg2 gantian bawa n250/cbr150 apa itu pengaruh jg? stangnya lebih nekuk cbr150 ane rasa,

Leave a Reply

Your email address will not be published.