Rider Baru Mending Motor Baru

wpid-wpid-1331096208-picsay-1.jpg

Bayangkan kalau baru lulus SMP trus bocah ini dibelikan vespa lawas, atau macan ompong keluaran 90an. Jelasnya motor-motor ini kalau ada ditangan pemula bakan bikin repot… pengetahuan masih minim dan belum paham betul seluk beluk motor…. lah wong ditanyain mana karbu, mana cdi, mana koil saja belum tentu bisa jawab. Kalau ada mogoknya, misal bensin mampet, atau ada kabel kendor bakal panik sendiri… rentan dibully bengkel umum yang kurang ajar. ntar gara-gara soket kendor motor disuruh nginep, besoknya bengkel nagih CDI baru, ganti spul, hingga jeroan mesin dengan menunjukkan bangkai yang ada dibengkel, padahal semalem motor ga diapa-apain…. 👿

pic:tmcblog.com

Jelasnya lebih aman untuk belikan motor baru untuk pemula karena tergolong bebas perawatan dan relatif lebih aman dari resiko mogok atau korslet kelistrikan. Kalau si bocah ada minat di dunia motor pasti berupaya menggali info lebih jauh soal motornya, hingga akhirnya hapal seluk beluk motornya. lambat laun malah timbul kecintaan pada motornya sampai eman di ganti 🙂 persis SF dulu… meski ga dibelikan motor baru greess (beli bekas ) tapi masih tergolong tokcer lah umurnya masih belum genep setahun dipakai pemilik sebelumnya. GL Max ini yang bikin SF belajar banyak soal motor semisal problem finding/ solution jika mogok dijalan, servis motor sendiri (semisal bersihkan karbu,filter, stel klep) sampai akhirnya bisa berbagi tips& trik fungsional pada blog ini. Proses belajar itu ga secara instan… berhubung motor tergolong baru problem yang timbul ga seketika banyak, tapi bertahap seimprit-seimprit. PAs kebengkel (saat SF biasanya ke bengkel milik temen) Sf biasakan ikut memperhatikan kerjaan mekanik. Ga jarang sampai ikut terjun sendiri (hingga saat ini). Beruntung juga Ortu SF termasuk pengendara roda dua senior jadi bisa membimbing SF.
Kalau ortu atau anggota keluarga lain buta soal motor trus belikan sang anak motor lawas , dikit-dikit ada masalah lari kebengkel deh…

tapi kalau emang ortu terbatas dananya yoh gimana lagi… misal cuma mampu belikan anaknya N250 bekas :mrgreen: he3… mekso… kalau dana terbatas ya cari bekas tapi jangan terlalu tua lah…  semakin muda semakin berkurang resikonya.

Jangan kira semua pengendara motor ngerti motor loh… lah temen saya saja umur diatas 30thn tapi banyak yang ga ngerti motor…ya kaya diatas… ditanyain CDI,Koil,Kiprok dll saja ga ngerti. Tapi kok survive hingga sekarang? biasanya mereka disiplin servis motornya ke bengkel resmi untuk perawatan, tapi ya gitu… ada problem dikit disuruh ganti sama beres… ya motor memang prima sih, tapi ongkos perawatan juga lumayan :).

Tapi sepertinya jaman sekarang pengendara motor kudu punya pengetahuan lebih soal tunggangannya maklum motor-motor sekarang cenderung manja ga seperti motor lawas yang bandel/awet . Ini gunanya blog dan forum komunitas roda dua… banyak informasi penting untuk menambah wawasan.

24 thoughts on “Rider Baru Mending Motor Baru”

  1. Kalau rider baru sepertinya lebih baik dibelikan motor yg powernya tidak besar dan handlingnya mudah. Kalau baru memenuhi standar umur minimal sebaiknya motornya tidak terlalu mewah untuk menghindari kejahatan di jalan. Soal ketertarikan sama mesin motor dan perawatannya sangat tergantung sama pengendaranya sampai hari ini rekan saya yang bawa motor tidak semuanya paham motor kok…..miris liat temen yang pakai pulsar sudah rombeng padahal umurnya terbilang baru karena tidak terawat….

    1. rider baru diluaran pegangannya Ninja 250 🙂 …
      Jadi inget seorang temen SMA kelas 1… tiap hari antar jemput kalau di sekolah… eh dirumah punya mainan Shadow 750 dibelikan bapaknya :mrgreen:

    1. pernah saya cangkruk di bengkel specialis drag motor2 Suzuki (tentu tau tipenya) lah yang banyak konsumennya masih abg-abg ada yang pake seragam putih biru 🙂

  2. artikele ra sinkron kang.

    satu sisi mengatakan motor lawas kuwi ribet dan rewel, diakhir paragraph bilang motor lawas itu bandel dan awet.

    wekekekek

    1. he3… motor bandel/awet kalau dimakan umur ya sama saja masbro. motor lawas dipakai harian dari tahun 95 an hingga sekarang dibanding motor baru kira2 banyak timbul problem yang mana? analogi yang lain awetnya motor lawas (dibawah thn 2000an) katakanlah 7 tahun dan motor baru 3 taun… kan masih mending motor baru kalau ga ingin banyak problem. 🙂

  3. kalo ane kebalikannya bang, gara-gara dulu dibeliin motor lawas supercup 800 yg doyan mogok ane jadi bisa ngoprek.
    disamping itu umur segitu kalo punya motor taun jebot rawan dibully, dan emang ane sering dibully. 😀

    maka dari itu ane, usahain nabung buat bagusin tuh motor, yg penting standar & kinclong.

    tapi beda lagi sih kalo anakny doyan tampilan body, & ngikutin zaman. disinyalir bakal dioprek-oprek gak jelas tuh motor ampe keselnya dijual beli yg baru.

  4. ane juga punya supra x keluaran 2003 ane pake sejak sma smpek sekarang.. dri situ ane mulai betulin sendiri sampek berani ngoprek2 alhamdulillah sampek sekarang tetep enak tuh motor.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.