Modif naikin kapasitas mesin sektor lainnya ya mesti kudu disesuaikan

Kembali tulisan SF kali ini terinspirasi dari komentar di artikel lama

bore up- lainnya std

maaf saya mau tanya, gl max 105 cc dah ganti buring neotec 156 cc tapi kalo yang lain gak di ganti apa akibatnya ? tendangan kick starter jadi berat dan sering mantul balik . kepana ……..trims searingnya

yang dimaksud bro Katon ini mungkin GL Maxnya 125cc (105cc mungkin salah ketik) di boreup hingga 156cc. Perubahan kapasitas tersebut tanpa diikuti oleh modifikasi lainnya… Apa yang kira-kira bakal terjadi? Berikut beberapa poin sebatas pengetahuan SF yang terbatas (maklum bukan mekanik)
– peningkatan kapasitas mesin jelasnya butuh campuran bahan bakar dan udara lebih banyak. kalau tetap dipastikan mesin cepat overheat, muntahan powerpun tertahan. Sayang donk mesin sudah di edhel-edhel hasilnya ga optimal. Solusi menambah debit bahan bakar dan udara yang masuk bisa dengan cara : ganti karburator lebih besar dan perbesar jalur masuk campuran udara-bensin dari karbu ke ruang bakar
– Semakin banyak campuaran bahan bakar yang masuk, semakin besar sisa hasil pembakaran… kalau saluran buang tetap ya efeknya seperti orang kentut tapi tertahan :mrgreen: . Lagi-lagi power ga keluar maksimal. solusinya dengan menyesuaikan lubang keluaran (outlet), sampai knalpotnya … (eh ya knalpot GL Max dengan Pro dimensinya sepertinya sama tapi apakah ukurannya sama persis ya??? seharusnya beda, mohon share sobat yang punya info).
– Pengapian, kalau motornya sehat harusnya pengapian sudah cukup meledakkan campuran bahan bakar diruang bakar… standar saja gapapa… mau upgrade yo monggo, apalagi kalau motor borenya lebih gedhe harusnya bisa mencapai RPM yang lebih tinggi. ga salah kalau CDI minta batas RPM yang lebih tinggi.
– Perbandingan gir perlu diubah. Power sudah naik drastis kalau perbandingan gir tetap ya cuma tarikan saja yang meningkat. Top speed ga nambah banyak. Perbandingan rasio kudu diperberat. Bisa dengan besarkan gir depan atau kecilkan gir belakang. kalau pas perhitungannya akselerasi dan top speed naik.
– Nah yang terakhir dan sangat penting, performa naik kudunya pendukung keselamatan juga naik… misal kondisi ban dan kaki-kaki. ga ada salahnya juga di upgrade. meski pada kasus diatas ukuran kaki-kaki GL Max dan Pro sama.

wpid-wpid-1331096208-picsay-1.jpg

GL Max tunggangan terdahulu… akhirnya terpaksa dijual karena rewel bertubi-tubi gara-gara pernah oprek mesin ekstreem

Untuk lebih detail tehnis tentunya mekanik lebih paham… tapi secara logika ukuran upgrade bagian-bagian diatas tiru saja motor versi bore upnya. misal contoh diatas GL Max 125 cc jadi GL Pro 153cc , ukuran karbu, ukuran inlet-outlet dll pakai saja patokan GL Pro.
Beberapa rekan lebih menyarankan SWAP engine daripada oprek gini… lebih tahan mesinnya… tapi ga jamin loh mesinnya bener-bener halal ga 😆

SF sih sudah kapok hal beginian… riskan jebol kalau mekaniknya ga sangat ahli/ berpengalaman. Sekarang Mentok pakai parts Plug N Play saja lah untuk upgrade performa 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.

  1. Mufler Gl max dg glpro nu tech beda diameter pipanya…
    Mufler mpro lama, sama dengan nutech… Kalo untuk sweep mesin bisa saling tukar dengan mudah dan pnp bahkan dengan tiger, ane udah melakukannya d megapro ane pk mesin tiger, asal keseluruhan jeroan, mulai dr kruk as, karbu, sampe headnya diganti, rasio tidak, karna ane cuma butuh torsi buat turing,…. Biaya 5jt, mesin halal, karna ane beli tiger th 97 yg udah jd bangkai….

    • Sip Infonya… beruntung dapat tiger lawas denger2 tangguh dengan asumsi kalau mesin masih fresh apalagi halal. jarang mekanik ginian adanya ya hunting di pasar loak 🙂 asal barangnya ndak jelas. eh ya ada juga yang asalnya dari motor kreditan yang nunggak. sebelum ditarik dealer jeroannya ganti semua 🙂

  2. Nambahin dikit mas,
    ada baiknya kompresi diturunin dikit (diatur ulang), caranya dengan membentuk ulang kubah ruang bakar dengan pisau tuner. Karena kalau kubah ruang bakar masih standar tapi dijejalin Bureng dan Piston besar pasti kompresi akan naik,
    Tujuanya agar motor masih bisa nenggak premium dan kick stater tidak terlalu berat akibat tendangan balik dari kompresi, maklum generasi Gl Max 125 belum ada dekompresinya,,,
    Ini pengalaman saya sendiri sering Bore Up Honda CB lawas dengan Bureng tiger, nuhun

    • eh ya bener mas bro… GL max cekungan/kubah head tentunya masih kecil cekungannya dibanding head pro.. ini yang bikin kompresi meningkat hingga tendangan baliknya lumayan… kompresi tinggi dipaksa premium tentunya panas dan ngelitik… makin ga keruan rasanya… thx tambahannya. berguna banget… lebih amannya head atas ganti pro , atau dimodif nembak pro

      • Makanya ane sebut ganti total aja, mulai kruk as, blok atas bawah,head sama karbu, tahan lama tuh bahkan sampai mpro ane jadi bangkai juga krna kecelakaan hajar lubang….
        Maaf oot. Kalo kita kecelakaan gara2 jalan rusak bisa klaim k ylki ga ya…. Soalnya kalo dinegara2 maju kita bisa tuntut tuh…. Riding safety udah, defensif riding udah, ada alay cuekin aja…. Eeeh,… Kecelakaannya malah kehajar lubang… Maaf jd curcol ni… 😀

      • nurunin kompresi bisa juga dgn cara nambah packing head.. head silinder lebih nai, sedangkan TMA nya tetap

  3. mau yg lebih logis dari bore up mesin yg pasti hasilnya gak seawet motor standar?

    lebih baik jual tuh GL. beli yg lebih kenceng, NMP, VIXI old bisa dipilih, gausah kuatir mesin jebol karena standart udah enak.
    lagian modif mesin juga biayanya mahal kalo rusak bisa turun mesin lagi dalam waktu singkat. pertimbangkan lagi lah

    • Ada yg namanya kepuasan pada saat bisa melewati motor yg lebih superior dengan motor yg lebih kecil n standaran. Alias ganti mesin tiger standar k sasis mpro.
      Contohnya ane sendiri, yg mpro lama ane 1set mesin kecuali karter n rasio pk tiger. Soalnya rasio mprolama udah paling bagus buat torsi, juga rasio akhir yg kaya motor supermotol 14-46, cocok buat turing naik turun gunung….. Asal 1 set dan ga ada korter2an awet ko….

      • itu sih bisa dibilang ganti mesin, beda ama yg di artikel main oprek mesin standar, yg ada malah brabe, kenceng sebentar jajannya yg banyak

  4. Tak kirain pertanyaan standar jaman dulu di tabloid….
    Gimana caranya motor saya bisa kencang tapi irit….

  5. yg jelas kalo bore up (lain lho ya sama engine swap) pasti butuh penyesuaian pada ruang bakar agar kompresi tidak over yg bikin starter berattt , dan juga kalo stroke up butuh penyesuaian pada offset piston agar sudut kemiringan stang seher tetap seperti standart (saat top kompresi) biar kaki ga bengkak dihajar tendangan balik kick starter ,hehehehehehehe 😀
    makanya cara paling cocok ya seperti yg mas gc133hijrah tadi sebutkan yaitu engine swap dg motor yg basis mesinnya serupa contoh :glmax neotech,gl-pro neotech dan tiger bisa saling tukar dan pnp , demikian juga mx & vixion (walaupun adah ubahan tai ga terlalu sulit) ,karena pada mesin2 dg basis serupa namun beda kapasitas pasti sudah di riset oleh pabrik

  6. ganti rasio gl pro series black engine diganti rasio tiger bisa gg bro?caranya gimana.. klo bisa sih tanpa harus ganti calter bawaan

  7. ga mn cara nya kalau ganti kur as tiger ke neotec tanpa mengganti blok silinder dan apa kelebihan kur as tiger!

  8. bore up mesin tanpa ada hitungan atau hanya tau dari “katanya” itu sangat beresiko.
    Harus ada penyesuaian, bore up itu artinya membesarkan ukuran bore (diameter) piston, kalo cuma ampe os.100 mah bisa dibilang standar, tapi kalo overbore (naik 20% ke atas) harus ada penyesuaian.

    1. Kompresi, atur ulang kubah mengikuti diameter piston baru
    2. Supply BBM, semakin besar cc (kapasitas mesin) akan berbanding lurus dengan permintaan BBM.
    3. Pengapian, makan banyak tapi gak ke olah? bayangin aja.
    4. Exhaust, makan gede, gak ke olah, mampet pula saluran buang… Kembung yang ada.

    yang wajib dari modifikasi mesin adalah “tahu sistem dan ukuran asli mesin yang kita modif” dengan begitu maka kita bisa membuat penyesuaian mana yang harus mengikuti dan mana yang enggak.

    jangan karena si CB udah pake seher kalajengking yg gede, spion pun ikut pake kaca cermin lemari 😀

    • Betul bro, gw kmrn baru nurunin mesin sekalian bore up, yg aman kata montir bore up OS aja, akhirnya dr 25 naik ke 100. Lumayan tenaga GL 100 gw ada peningkatan. Sisanya gw ganti jeroan head silinder, dari pelatuk standar ganti yg model RRA, noken yg aus juga diganti sama part standar juga, klep juga ganti msh pake part standar, sekir ulang. Untungnya dari awal udh pake karbu ori neotech, jd napasnya bs panjang, disuruh montir ganti PE 26, biar enakan lg dikit ngacirnya, cm msh nabung dulu buat beli. CDI udh pake fukuyama, yaa boleh laah diadu skrg sama motor batangan kekinian. Cm kayanya knalpot msh nyekek, diameter pipanya harus digedein lg dikit biar semburan tenaganya bs keluar maksimal. Masalahnya bikin knalpot sesuai design yg gw mao dgn ukuran yg udh seharusnya lumayan budgetnya. Awal ngecustom aja bikin knalpot yg skrg dipake udh 350 rban. Tau deh bikin baru lg skrg udh brp.

      Cm yaa mending mau bore up pake OS standaran aja, yg msh masuk hitungan dr pabrikan. Aman lah gak gampang rewel.

  9. Gan mohon pencerahannya. Saya punya motor gl pro neo tek. Mesin udah di otak atik. Seker stndr udah lobok/ kocak. Jadi saya ganti dngan sker standar OZ 100. Noken udah di kerok .
    Setelan kmprat udah di ganti juga.
    Nah gini , masalahnya agan agan…?
    Saat masuk gigi1,2,3. Okelah tenaganya. Tapi pas masuk gigi 4 kok powernya kurang ya.
    Mohon solusinya. Makasihhh.