Gara-gara matic makin banyak bocah bawa motor

image

Entah sudah berapa kali SF menyaksikan bocah yang kira-kira seumuran SD-SMP berkeliaran dijalan. Tak jarang pula motornya yang sudah dimodif alay dengan ban cacingan plus knalpot racing (punya kakaknya kali ya). Pemandangan ini dulu ga seberapa sering terlihat, hanya kadang terlihat bocah pengguna bebek yang terlihat.

image

Namun sekarang bocah naik motor jadi pemandangan yang biasa. Rata-rata motornya matic kecil semacam mio dan beat (jelas lah kalau naik vartech 125 bisa njengkang, kaki ga nutut :mrgreen: ) pengguna bebek juga ada, bahkan FU150… Anak – anak pengguna motor matic makin menjamur, alasannya matic lebih mudah dikendarai, hampir sama kaya sepeda ontel … rem sama-sama di setang. Bedanya motor matic ga perlu dikayuh cukup pelintir gas sudah bisa deh dibawa nembus 100 kpj… Bedanya lagi kalau nabrak pakai sepeda ontel paling cuma baret atau maksimal patah tulang…. kalau motor matic bertambah lah resikonya sampai bablass…
Beberapa kali SF peringatkan bocah-bocah alayer di jalan raya… kalau masih dilingkungan kompleks sepi mereka cuma muter-muter kampung dengan sopan SF ga ambil pusing. Lah ini sudah dijalan raya trus nyetirnya juga urakan, ga pakai helm, boncengan 3 lagi… Sebagai orang tua harusnya mengawasi dan memberi pemahaman, kalau perlu melarang anak-anaknya nyetir motor kalau memang belum siap. Ajari mereka attitude nyetir dijalan… kematangan berkendara menentukan keselamatan mereka di jalan. Bocah-bocah ini emosi masih labil, gengsi didahulukan… bangga kalau dianggap sudah biasa bawa motor oleh teman-temannya. Kalau teman sepermainannya juga sudah bisa bawa motor, dia lebih bangga bisa bawa motor lebih kencang. Bapake mana tahu kelakuan anaknya dijalan….?

Dari pada menyesal kemudian, awasi penggunaan motor pada anak-anak dibawah umur karena nyawa taruhannya.

SF Kutip dari Eyang Edo

Bagaimana tidak, pada 2012, anak-anak di bawah usia 16 tahun yang menjadi pelaku kecelakaan lalu lintas jalan melonjak drastis. Bila pada 2011 baru 40 kasus, tahun lalu menjadi 104 kasus. Artinya, melonjak 160%. Memprihatinkan.

Eh ya resiko lainnya bocah bermotor rentan jadi sasaran maling motor loh….iya kalau cuma diminta motornya… kalau di habisi dulu bijimane… ?

Yang lebih miris bocah yang jadi maling motorpun banyak beritanya…
Nih contohnya
http://www.merdeka.com/peristiwa/bocah-11-tahun-maling-motor-demi-biaya-main-di-warnet.html
http://posmetrobatam.com/2013/05/15/bocah-13-tahun-maling-motor-dibekuk-warga/
http://nasional.news.viva.co.id/news/read/421194-tiga-bocah-usia-smp-sindikat-pencurian-sepeda-motor
runyam dah… bocah-bocah sekarang makin dewasa sebelum waktunya

29 thoughts on “Gara-gara matic makin banyak bocah bawa motor”

  1. Masih bocah udah bawa motor di jalan raya = cerminan ortu yg tidak bertanggung jawab….besok2 kalau di razia mending motornya di tahan aja suruh bapak-ibunya dateng ke kantor polisi buat ditahan juga….

  2. Yo bukan gara” montor nya om..
    Salah si empunya montor kenapa si bocah di kasih make montor..
    Judule kurang pas ah om..huEhUe 😀 cmiiw

    1. mungkin ortunya juga menyepelekan…. matic itu gampang bawanya tinggal gas rem kaya motor listrik… nyatanya fenomena dijalanan sering saya lihat anak kecil bawa matic… entah itu sepertujuan ortunya atau sembunyi2…

    1. ntulahhh…. gengsi biar dianggap sesuatu sama temennya… kemaren saya ngasih jalan bocah nyalip waktu saya pake ninja… bisa jadi bocah itu membesarkan ceritanya dihadapan teman-temannya… ehhh kemaren aku nyalip ninja 250 loh… 😯

  3. Tambah lagi, untung motor mereka masih kinyis2, coba kasih motor jadul,.. mogok masuk bengkel di tipu suruh ganti CDI.

  4. Saya aja ngelarang adek naik motor (maklum, dia masih 14 tahun. Biarpun kakinya napak, tapi kan masih labil banget), sampe saya omelin waktu ada yg minjemin dia motor. Akhirnya saya bilang : “pinjemin sih pinjemin pak, memang mau tanggung jawab kalo dia celaka?” si bapak pun malu sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.