Jeritan hati sang anak saat tidak diperbolehkan naik motor

young rider
pic:www.autoevolution.com

2 Minggu terakhir rumah SF yang biasanya sepi jadi rame karena kedatangan ponakan-ponakan yang ingin menghabiskan liburan dirumah SF. Ponakan SF yang tahun depan menginjak bangku SMA curhat…  “Om… bujuk Bunda donk, biar bolehkan aku naik motor saat SMA nanti” ….  Loh SF agak kaget dengernya… Kakak cewek  SF ini dari kecil sampai kuliah sering banget dibonceng naik motor.. sampai akhirnya akhir kuliah dibelikan mobil oleh ortu. Saat menikah kemana-mana juga dibonceng motor oleh suaminya.  Bahkan sekarang anak sudah dua, kalau mobilnya bermasalah masih sering naik motor dibonceng Adik SF…  Lah kok malah melarang sang anak naik motor…

Alasannya kondisi jalanan sekarang sudah membahayakan, banyak orang ngebut, egois dan ga peduli kondisi sekitar…

 

Hmmmm kalau demikian apakah solusi yang tepat melarang anak naik motor?

 

Liburan kemaren ponakan SF ini memanfaatkan waktu hampir tiap hari muter-muter kompleks perumahan naik spin bunda Faiz… mumpung ga dilarang omnya 😛 … kalau keluar jalan raya jelas ga boleh… belum waktunya.

 

Paling tidak rutin setiap hari naik motor puter kompleks perumahan didampingi orang dewasa dalam sebulan dah adaptasi dan siap dilepas… tapi selalu pantau dan beri nasehat kepada sang anak tentang keselamatan di jalan. Saran SF belikan saja matik entry level yang modis..

SF kuatirkan kalau dilarang nantiii… kalau sudah kerja sendiri lepas dari ortu malah balas dendam beli sport 250 atau bahkan moge untuk memenuhi keinginan masa ABG yang terpendam…. Gimana Anak ga kepengen motor lah kedua Omnya biker akut, bahkan satunya jadi blogger motor saking akutnya :mrgreen:

 

So… gimana baiknya…? disatu sisi ortu mengkhawatirkan keselamatan anaknya, disatu sisi masa-masa muda anak terampas….

Padahal dalam ingatan SF, masa-masa muda berkendara motor adalah pengalaman yang tak ternilai harganya…1372812327-picsay.

 

Boleh donk bunda…. Please…. – jeritan hati mas Cali

39 thoughts on “Jeritan hati sang anak saat tidak diperbolehkan naik motor”

  1. Ijinkan dong bunda, bunda kan juga pernah muda. Pasti umur segitu pingin naik motor. Yg penting “safety first”… hehe :)))

    1. secara fisik Cali dah mumpungi … lah nangkring diatas Ninja saja ga jinjit…. tinggal nunggu kematangan mental sampai dapat SIM tahun depan. itupun kalau diperbolehkan bundanya

  2. Boleh kalau cuma untuk anter bunda ke pasar deket rumah ya nak… 😀 (kuliah aja nanti bawa motornya)

  3. ane aja baru di izinin bawa motor setelah punya SIM C (sma class 2) belajarnya juga otodidak , keliling rumah-lalu keliling komplek, setelah bisa menguasai basic motor, bawa ke sekolah (dulu jalanan jakarta tidak seliar sekarang).
    Hasilnya pada kaget, karena besoknya ane da bawa motor. padahal sebelumnya nga pernah sekalipun bawa / belajar motor.

  4. ane kelas satu smp udah belajar motor th 93an pake motor dines babeh suzuki a 100 cuman boleh muter2 jalan kampung blom boleh ke jalan raya, pas sma ane dibeliin f1zr trus dibikinin SIM C baru di izinin pake di jalan raya buat pp sekolah….

  5. bundanya bene2 syg bgt ama anaknya, sbh tindakan preventif dr bundanya. masa2 muda mngkin g selalu harus ngebut dg kuda besi, bs dilakukan kegiatan lain.. yah kecuali emng si anak suka bgt naik motor ato jgn2 pnya bakat balap.. asal diarahkan n skill berkendara baik sptnya nda jd problem

  6. Dulu saya pertama berani bawa motor ke jalan raya pas SMP. Masih alay-alaynya, sering gak pake helm + suka nonton balap liar. Kalo pertama bisa naik motor sih udah kelas 5 SD, cuma setelah bisa vakum dulu. Terus mulai belajar naik Tiger pas akhir SD atau baru2 masuk SMP gitu lupa…

    Tapi semua berubah sejak crash parah pas nikung, motor hancur. Akhirnya mulai tobat dan belajar naik motor yang bener 😀

  7. Anak cewek atau cowok ya?….kalau ortunya mampu beliin mobil ya kasih mobil aja…gak usah maksa pake motor….saya dulu belajar bawa motor pas umur sudah cukup dan jalan di Jakarta belum separah sekarang….ortu gak kasih kita naik motor di jalan umum sebelum punya SIM karena banyak kejadian anak tetangga tewas disamber truck maklum lah rumah di Priok….dan kita patuh ngikut soalnya bisa liat sendiri kondisi korbannya yg ancur remuk….

  8. setuju. Tidak bisa sekedar dilarang. Krn nanti malah diam3 pakai motor teman dan tidak terarah.
    Dr pengalaman saya dulu. Justru biasakan anak dg motor berkopling. Supaya mengerti basic2nya

  9. wah2,,, ane kelas 4 sd dah diajari cara gas, oper gigi yg bener, rem, lewat polisi tidur… nah pas baru masuk sma, ane iseng2 minta motor,, eh malah dibeliin beneran,, 1 bulan adaptasi motor baru muter2 perumahan,,, lsetelah lancar langsung dibawa kesekolah,, hehehe,,,, 😀
    ampe sekarang masih dipake harian tuh motor..

  10. mesti diajari mengerti dulu aturan lalu lintas yg benar….arti lambang2 lalu lintas dan marka jalan..juga cara berkendara yg benar dgn piranti keselamatan yg benar ….jadi bila kelak sudah bisa lepas sendiri ke jalan raya dia bisa jd biker yg baik…,lha…sim aja sekarang bisa diperoleh dgn mudah pake duit,padahal kan..mesti ujian dulu….ini tanggung jawab anda juga sebagai paman ya…Pak …apalagi anda sebagai blogger roda 2….lho…,klo sampai ponakan anda bandel…hati2…..hahhaa..peace….

  11. Kalau belum dewasa (kedewasaan bukan dari umur} lebih baik jangan dibelikan motor, jika hanya meminjam motor saudara atau menggunakan motor di lingkungan sekitar rumah yang masih bisa diawasi tidak masalah dengan tetap mengutamakan keselataman berkendara.

  12. beliin verza ato thunder pokoknya manual clutch, jangan matik kebanyakan oknum abg pake matik maen belok aja ngak nengok kanan kiri :D, dulu ane mulai bawa motor kelas 2 stm itupun setelah ada sim c giliran mulai mengalay sim di sita ama bapak 3 minggu dan itu cukup buat jera

  13. lha ini kesempatan bro SF untuk masukin pelajaran safety riding,gak usah yang tingkat sulit dulu (seperti zig zag,atau teknik cornering (miring2) ),dmulai dari cara menyeberang motor dengan benar,lalu membaca kondisi kendaraan sekitar,atau bahkan bagaimana cara menyalip dengan benar yang aman (biar gak menjurus ke alay),jgan lupa menancapkan pkiran “naik motor gak pakai helm,gak keren”

    nah,baru deh terserah ke mamanya,dbolehin atau gak (siapa tahu dbolehin,setelah mendapatkan “wejangan” dari bro SF).Dan motornya mesti yang aman,jgan minta FU,malah dbeliin FU.

  14. Ane pertama belajar motor waktu masi 4SD di ajarin sm om pake suzuki crystal yg ramping enteng jd gk susah buat ane kecil msh SD..
    Trs absen naik motor mpe SMA cm pinjem ato gantian bawa motor temen klo ngayab..
    Maklum ortu lum bs beliin motor sendiri cm ad suzuki tornado gs..huhu
    Karena ane sadar diri baru berani naik motor sendiri hrs punya SIM dlu..
    Baru kuliah punya motor sendiri lengkap sm SIM..
    En gk lupa safety riding..(Kalo jalan rame/macet)

  15. Bunda bilang : hmmm gak janji yaa, pikir2 dulu.. Rumah ke kota ada yg lewat jalur trailer dan truk (salah satu jalur maut di surabaya). Meski anak hati2 tapi pihak lain ngawur gimana. Gak mau resiko kalo ada accident. Nabung buat beliin mobil, yg resiko kesenggol dan jatuhnya lebih kecil. Setiap pilihan pasti beresiko, milih yang paling kecil resikonya, kecuali sdh tdk ada pilihan lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published.