Biasa bawa mobil, bawa motor takut

Beberapa hari ini suasana kantor lagi ga enak. Setiap hari banyak rekan SF yang telat masuk kerja. Lebih rekan- rekan yang pakai mobil, malah ga bisa diprediksi kedatangannya. Jalanan menuju Plumpang macet hampir setiap hari… ! lewat jalur manapun bisa terjebak macet.  Maklum Jakarta utara banyak jalur kontainer. Mendekati liburan lebaran Kontainer berlomba-lomba ngirim barang sebelum dilarang beroperasi mendekati lebaran. Ditambah proyek perbaikan jalan makin macet sajah dah daerah sini (heran saya kenapa sih benerin jalan dipaskan bulan puasa). alhamdulillah SF  ga kena imbasnya, pake motor jadi bisa nyelip dan cari jalur alternatif saat stuck.

Saking geramnya dengan kemacetan beberapa orang mengusulkan agar kantornya dipindah saja :mrgreen:

pic:ohperjalananku.blogspot.com

Seorang rekan pengguna mobil merasa sangat jengkel karena potongan gajinya besar gara-gara sering telat. Rekan pengguna motor menyarankan “pakai motor saja bro… lebih bisa menghadapi macet”.

Jawab rekan SF pengemudi mobil : kalau dulu saya memang biasa naik motor, tapi karena sekarang sudah biasa pakai mobil jadi ngeri mau balik ke motor. Kalau senggolan rawan jatuh  Jalanan daerah sini yang berpasir campur lumpur kalau hujan juga bisa bikin jatuh, Jatuh naik motor resiko cedera bahkan di daerah sini sering kasus pemotor terlindas kontainer.. Beda jika naik mobil, kalau kesenggol palingan juga baret atau penyok. Mungkin juga karena umur jadi sekarang takut naik motor”

selanjutnya rekan SF ini menceritakan kalau sering melihat motor jatuh entah karena seonggolan atau terpeleset, makin menyurutkan niat dia naik motor…

Menurut SF sih cuma masalah kebiasaan saja, sering naik motor respon dan skill makin terasah. Jika saat bermobil sering lihat pengendara motor jatuh, hal itu bisa jadi alarm saat bermotor. Jangan grusa-grusu dan lebih waspada. Apalagi dulunya pernah jadi biker harusnya penyesuaian kembali ga lama kok. Memang ga bisa dipungkiri sih… seiring usia bertambah kenekatan berkendara makin berkurang alias ga seberani saat jaman sekolah dulu. tapi klo masih nekad bawa mobil dan rela terjebak macet yo monggo… berangkat lebih pagi mungkin bisa mencegah telat… Tapi ga menjamin juga sih… lah kalau pas macet parah bisa berjam-jam mobil ga gerakmotor vs mobil

 

bawa mobil atau motor masing- masing ada konsekwensinya

15 thoughts on “Biasa bawa mobil, bawa motor takut”

  1. Kalau saya lebih takut naik mobil, karena pernah kebalik mobilnya di pantura selain itu di dalam mobil kan tidak menggunakan safety gear seperti ketika naik motor jadi khawatir kepalanya terbentur.

  2. Enaknya naik mobil kalo pas jalanan becek berlumpur aja, bebas muncratan. Kalo naik motor repot ganti bajunya pas di tempat tujuan. Kecuali jalan pulang, mau hujan basah kuyup mah terabas aja. Enak lagi hujan biasanya jalanan sepi 😀

  3. Khusus Plumpang dan Priok pada umumnya rasa terteror pengandara R2 lebih besar karena mesti selap-selip di sebelah truck yg ban-nya aja setinggi orang. Salah perhitungan bisa berakhir di kolong truck gak usah pengendara R4 yg beralih lagi ke R2 temen2 saya yg jago bawa motor aja kalau disuruh ke Plumpang dan Priok suka ngeper. Kecuali alay 9 nyawa tetep berani manuver di celah antar truck yg udah pas2an….soalnya nyawanya murah….

  4. memang lebih aman dan nyaman naik mobil,cuma konsekuensinya harus bangun lebih pagi menghindari macet,kalau perlu subuh kekantor sambung tidur dimobil.kalau bermacet2 mobil selain boros BBM,juga cepat rusak terutama transmisi/koplingnya.yg awet cuma ban kalau bermacet2.

  5. Sekitar tahun 94an, belum mengerti seat belt dan tidak tahu apakah saat itu sudah diatur penggunaan seat belt. Mobilnya juga carry yang lampu bulet, lupa apa ada seat beltnya atau tidak.

  6. kl gw ganti2an dlm seminggu pake dan motor gantian lihat situasi sj, kl telat yah bw motor tp kl msh sempet yah bw mobil , tp intinya yg penting hati2 aja jgn sk ngebut dan inget kl ajal itu di manapun jadi mau naik motor atau naik mobil kl waktunya yah out..

Leave a Reply

Your email address will not be published.