Share mudik dengan Taruna lewat pantura H-9

image

Cukup puas… ga ada pegel selepas naik mobil ini. Kinerja shock cukup memuaskan.. empuk dan nyaman. Dengan kondisi full loaded 3 dewasa 2 balita, 3rd row full barang, atap juga ditambah koper segedhe gaban,kereta bayi,dan parts motor yang ga dipakai di Jakarta (kebayang aerodinamisnya pasti ngacau) lari mobil masih bisa menembus 120kpj (tanpa barang diatap bisa 140 dengan gas belum mentok). Dengan kondisi di tol yang relatif sepi. Saat melewati jalanan bergelombang mobil terasa limbung kemana-mana, diperparah kondisi rak atas penuh barang.
Air radiator sering ditambah, untuk perjalanan Jakarta Surabaya setidaknya SF nambah sekitar 3 liter air. Karena SF ga melihat sumber kebocoran, kemungkinan sumber air menguap ada di tutup radiator. SF lihat seal tutup radiator memang sudah kendor dan tipis.Oli sedikit berkurang karena masalah rembesan di rumah kruk ass. Niatan tambah sedikit oli agar amannya. Penunjuk oli masih di tengah, turun sekitar 2mm dari saat berangkat.
Jarak tempuh dari harapan indah Bekasi – kutisari Surabaya 811 km , beli bensin premium 3x 200 rb. Isi terakhir cuma turun 1 strip, total habis sekitar 450rb untuk bensin. Jadi konsumsi bensin sekitar 1:11, agak boros memang. Bisa jadi karena hambatan angin yang berasal dari barang diatap. Saat melaju diatas 80 kpj, laju mobil terasa ada yang menahan. Lari 100kpj gejala hambatan angin makin menggila. Limbungnya jangan tanya, setiap ada tikungan laju mobil harus di kurangi.
Yang sedikit mengganggu dari taruna ini sepertinya bunyi mendengung yang masuk kabin. Ga begitu parah sih, buktinya bunda dan 2 balita nyaman tidur sepanjang perjalanan. Keluhan lain soal taruna selain limbung dan bunyi yang masuk kabin, yakni posisi pedal gas yang agak tinggi bikin pergelangan kaki pegal-pegal.

Berangkat dari bekasi jam 9 pagi nyampai esok hari jam 7 pagi. Agak molor dikarenakan kunci mobil hilang saat di pom bensin muri tegal. Untung ada satpam yang bersedia nganter cari tukang kunci panggilan. Setelah 3 jam tertambat akhirnya bisa lanjut ke Surabaya. Selebihnya sering berhenti di Pom karena si Faiz mencret. Ya kalau lancar sebetulnya bisalah Bekasi Surabaya ditempuh dalam 18 jam.

image
Untung tukang kunci mau dipanggil garap mobil SF meski pas buka puasa

Kondisi trafik pantura didominasi truk besar dan bus.
Not bad..not bad at all si taruna buat mudik… bagi SF yang sempat jadi driver VW combi dan Panther 1997, taruna masih tergolong nyaman lah… jangan tanya kalau dibandingkan dengan innova ya … :mrgreen:

image

NB : bagi pengguna mobil ber roof box atau yang barangya diiket ke atap sebaiknya mengukur tinggi maksimal kendaraan. Beberapa pintu tol membatasi ketinggian kendaraan. Seperti di cikampek misalnya untuk pintu toll kendaraan pribadi dibatasi 2.1 meter. Sedangkan kondisi tarubi dengan barang diatas ketinggian menjadi 2.2 meter. Jadi terpaksa masuk pintu toll untuk truk…
kalau lupa resiko nyantol di portal

0 thoughts on “Share mudik dengan Taruna lewat pantura H-9”

  1. masih mau TERIOS? wkwkwk..

    kelebihan mobil bersuspensi lembut itu ya limbung kalo ngebut, per keong tuh.. tapi kenyamanan untuk keluarga banyak didapat. masa iya sama keluarga mau gas pol terus, paling rata-rata jalan 80 doang.

    kalo mobil bersuspensi keras biasanya enak saat ngebut, tapi tergantung desain juga, walau suspensi keras tapi kalo model ala jip ya limbung juga. dan dijamin keluarganya gak bakal tidur nyenyak, wkkwkwk

    soal dengungan pastiin sumbernya, kalo dari depan bisa jadi mounting engine udah minta ganti, kalo dari belakang bisa jadi gardannya kena, atau oli gardane habis, mahal itu.

    1. Sepertinya ga 🙂 tinggal pasang peredam. Gardan taruna karakternya dengung terlebih keluaran awal. Yang injeksi cukup berkurang… tapi klo jalan 80 keatas ya terdengar lumayan

  2. 22 jam, tidak terbayang bagaimana beratnya perjuangan pemudik dg menggunakan sepeda motor dg tujuan yang sama. alhamdulillah sekeluarga sampai tujuan dg selamat.

    1. Cek cairan pelumas mesin,power steering,gardan,radiator,dll. Bawa ekstra air dan oli siapa tahu berkurang, cek tekanan udara, cek elektronik seperti lampu utama,sein,rem,wiper,dll. Persiapkan duit ekstra karena potensi terjadi hal2 tak terduga, ada baiknya didampingi co driver yg saling mengingatkan, yang utama jangan lupa berdoa danjangan paksakan nyetir saat kantuk menyerang

  3. Konsumsi masih bisa 1:11 buat taruna yg mesinnya turunan feroza ya udah bagus itu mas…biasanya kalau udah umur malah bisa 1:8.

    1. Ini karakter taruna. Klo diperkotaan lebih boros karena nafas gigi 1-3 pendek.sedangkan luar kota gigi 4-5 panjang. Taruna gen akhir 1500 cc dan sudah EFI harusnya lebih irit dibanding feroza 1600 karbu. Klo diforum konsumsi bensin bisa 1:13 klo lukot asal ga serijg kick down pedal 🙂

  4. Alhamdulillah sudah selamat sampai ditujuan, ikutan komen ya om….
    – FC 1:11 luar kota untuk mobil yang sudah cukup berumur terhitung bagus, berarti mesinnya masih sehat, apalagi muatannya cukup banyak plus bawa barang diatap yang bikin hambatan anginnya cukup besar
    – Oli berkurang 2 mm dari awal berangkat masih normal om, sepertinya berkurang karena menguap akibat panas mesin
    – Air radiator yang harus ditambah penyebabnya ada beberapa om, bisa jadi tutupnya sdh kurang bagus, radiatornya sendiri bocor tapi gak ketahuan karena air yang rembes langsung menguap kena panas mesin, klem selang sudah tidak rapat dan akibatnya air rembes tapi lagi2 gak keliatan karena menguap kena panas mesin, solusinya musti dicek satu persatu
    – Bunyi berdengung sebabnya ada beberapa, bisa dari gardan, laher roda, atau karena bannya sendiri, bisa dicoba ganti ban yang lebih bagus i.e. bridgestone ecopia, cuma harganya memang agak mahal, ono regho ono rupo om 😀

    Selamat berlebaran, have a safe trip back home to Jakarta….

    1. Tadi nambah seliter oli malah sedikit melewati batas atas. Nyampai jakarta paling dah pas . Jadi konsumsi oli seliter PP 🙂 . Setelah ane cek dan bandingkan dengan tutup radiator baru ternyata ada bagian seal yang hilang. Jadinya ganti cuma 40 rb

  5. mohon maaf om… ane ada grobak di rumah : inova ama jazz, menurut ane sekelas kijang inova untuk jarak jauh masih pegel2 juga di pinggang ( area tulang belakang ) , paling nyaman menurut ane untuk jarak jauh sich sedan – jazz (HB) , pegel2 nya ngak terasa… cuma kalo sedan-jazz (HB) resiko nya ya jalan jelek itu, body bisa2 kena jalan…. itu menurut ane… kapan2 juragan coba aja pakai sedan-HB, pasti ajib banget…. Jalur pantura jalanan sudah bagus blom om (paling bawa jazz-masih keluarga kecil)..???… InsyaAllah ane mudik nanti malem nich… di tunggu info jalannya om…

    1. Brarti masih empuk taruna. He3… tapi limbung emang. Saya dan co driver ga begitu capek cuma ngantuk bgt. He3… jalanan dah bagus, masih belum macet. Mulai macet antara brebes dan tegal tapi ga stuck tapi masih merambat… selamat mudik hati2 dijalan

  6. tambah stabilzer, atau ganti sock yang dobel action biar ga limbung, kalo saya bilang ,mobil ini masih nyaman di banding mobil si kembar avanza dan xenia, ataupin ade’a terios karena denger” limbung nya ga jauh beda sama kk’a taruna

Leave a Reply

Your email address will not be published.