Cruiser 250 cc, panteskah masuk Indonesia?

image

Dulu sempat ada beberapa mini cruiser yang masuk Indonesia… Honda juga mendatangkan secara cbu phantom 200. Yang paling ramai tentu motor Cina , ga main-main …mesin sudah pakai  multi silinder.
Pasaran motor diatas kurang laku menurut SF karena dipengaruhi beberapa hal. Honda dengan phantomnya kurang bersinar karena mesin cuma mengandalkan 200cc single silinder lagi (denger2 mesinnya persis tiger). Meski katanya motor nyaman, namun cruiser ini terlihat kurang terasa moge dan area mesin cukup kopong. Kalau merk Cina penyebabnya terpuruknya cukup jelas… build quality serta aftersales yang diragukan.

Nah jika lantas pabrikan Jepang masukkan motor 250cc ke Indonesia apakah bisa menjamin laku? Menilik beberapa forum luar, mesin 250cc kurang pas dipasang pada motor cruiser. Motor yang ditujukan untuk kenyamanan turing jarak jauh ini mutlak perlu mesin yang bertorsi raksasa,agar mesin tidak stress dipakai turing jarak jauh. Apalagi tipikal motor bermodel cruiser beratnya diatas motor sport pada umumnya. Sepertinya mesin 400cc keatas lebih pantas…
Tapi itu pandangan luar loh. Gimana di Indonesia?
Syaratnya aura moge kudu dapat! Apane lohh?
1. Desain
2. Mesin V twin
3. Suara
4. Nyaman
Intinya tembak saja moge cruiser yang mendominasi pasar.
Seperti contohnya Ninja 250 yang sukses dipasaran yang desainnya segaris dengan klan Superbike kawasaki, atau CBR 250 yang desainnya nyomot sport turing VTR1200.
Beberapa contoh cruiser 250 yang masuk kategori pantes masuk Indonesia seperti :
Kawasaki Eliminator VN250

image

Yamaha V star 250

image

Kymco Venox 250

image

Hyosung GV250

image

Yang berpotensi untuk sukses masuk pasar Indonesia SF rasa produk kawasaki dan yamaha… klo diantara 2 merk itu sepertinya Kawasaki lebih “berani”

Siapa tahu suatu saat…..

0 thoughts on “Cruiser 250 cc, panteskah masuk Indonesia?”

      1. Iya. Ini memang buat orang yg sudah diatas 35 tahun. sy yakin 5 tahun ke depan motor ini makin rame seiring dengan makin banyaknya orang muda mapan yg tidak mau/ mampu beli barang terlalu mahal. Karena beli harley yg di atas 400jt plus pajak dan servisnya udah gitu jarang dipake. lebih baik beli yang 250cc.

  1. Phantom 200 ra payu karena mesin-nya masih pake mesin tiger, dah gitu masih CBU dari Thailand jadi harganya diatas tiger lumayan jauh. Coba jadi 250 dan CKD ya pasti laku. Suzuki gak masuk itungan ya padahal punya Intruder yang baru diganti Boulevard. Sebenarnya biar macet pake cruiser jauh lebih enak karena posisi duduk seat-in yang nyender, jarak kaki ke tanah yang deket bikin posisi lebih santai. Sayang kalau di Jakarta mesti banyak sabar karena terganggu oleh selap-selip alay di kiri-kanan 😀

  2. pantes pantes aja, asal beneran cruisee sejati, ga usah pake radiator segala, ga usah doubel syl, bahkan sampe quarto cyl, ga perlu itu yg penting powenya gede, di putaran bawah, tarikan manteb, buat duduk nyaman, terus yg paling penting fungsionalitas mendukung touring bgt, kek tangki bbm gendud 22-23 liter kek
    adanya bagasi walau mini, mayan tempat mantol dsb, ada tempat buat ngiket box atau bag di kanan kiri, headlamp terang dan jangkauan luas tapi sorotnya ga tinggi, ada engkol kakinya, arus kelistrikan dc,tangki non kondom, biar bisa tank bag, spedometer ada mid, harga 25-30 jetian aja

    kalo bisa sih pistonya pake piston motor masal, kek piston scorpio, atau tiger, atau cbr, atau dtracker. maksudnya borenya sama, jadi parts lebih gampang

    apa lagi yah? hahahabah

  3. bodi pastinya panjang(sudut rake suspensi depan besar),ndak lincah karena radius putarnya besar,ndak cocok dikota2 besar(macet),mungkin dimalang,jember,madiun lebih cocok.harga pastinya lebih mahal dari Z250,kalau Yamaha malah bisa laku karena ndak punya motor diatas 30jt.

  4. kaisar dengan rubynya sudah lumayan diterima kang. udah banyak owner dan klub2 di jabotabek, terutama Ruby Owner Club (ROC) sudah memiliki banyak anggota dan sering mengadakan kegiatan2 macam turing dll…menurut ane, cruiser 250 memiliki pasar sendiri dan ga usah takut tidak memliki pasar. merk cina saja banyak yg beli apalagi didukung nama besar macam merk jepun, tp jgn nanggung, misalnya desain chopper, tapi mesing kurang dari segi desain, spt eliminator dan phantom yang hanya mengandalkan mesin tunggal. yamaha virago sayangnya ga dimasukin saya yamaha ke indo, padahal kloningannya aja laku…ya mudah2an merk2 jepun ikut meramaikan kelas chopper 250 dgn harga yg lebih terjangkau, karena dari pada beli Harley Davidson, yg harganya selangit, mending beli Hampir Davidson, yg penting tongkrongannya dapet…

  5. Pertanyaannya seharusnya bukan pantas atau tidak pantas. Kalau kita aja merasa ga pantas, apalagi orang asing yg mau masukin barangnya ke kita? padahal sy yakin yg nungguin barang kaya gini banyak bgt dan setengah mati utk dapetinnya. Orang2 ga mau beli moge bodong tapi ga mampu beli yg muahal.. diatas 150jt.

Leave a Reply

Your email address will not be published.