Korban keganasan angkot dan becak ngawur…

Ini salah satu gambaran kondisi rimba lalu lintas Jakarta… pada ngawur dan ga peduli aturan. Kali ini SF ketiban apes…

di pertigaan walang baru menuju islamic centre -Tugu Jakut, SF berada di belakang angkot. Pas dipertigaan setelah belok kanan tiba-tiba angkot depan berhenti mendadak menurunkan penumpang… tak hayal SF juga berhenti mendadak. Di sisi kanan SF (berlawanan arah angkot) ada becak membawa gundukan pisang. Tahu ada motor SF didepan yang berhenti mendadak si becak pisang ini segera mengerem. Tapi karena beratnya beban si becak ga bisa berhenti alias tetap nyelonong dan menabrak buritan SF. SF melihat kondisi buritan yang aman, segera melanjutkan perjalanan. SF simpan energi misuh khas Surabaya dan cukup bleyer saja angkot ngawur itu. Esok pagi pas diparkiran kantor baru ketahuan bekas yang ditabrak becak pisang itu… cover knalpot ringsek.

image

Untung ada covernya kalau tidak bisa-bisa knalpotnya cacat. Untuk pemasangan cover knalpot tanpa lan dan bor monggo mampir artikel SF berikut ini
Tips N Trik : Pasang Cover Knalpot Tanpa Las dan Bor

Nb : dilarang komen soal kebersihan motor SF :mrgreen: , bikin artikel dulu baru nyuruh OB kantor nyuci motor 😆

0 thoughts on “Korban keganasan angkot dan becak ngawur…”

    1. Velg lebar tapi ukuran 17″ mesin std saja tapi dah OS25, lepas judder spring pada rumah kopling lari 130kpj dengan berat badan saya masih bisa tuh…(sedikit kurang akurat karena velg ring 17) .kalau ridernya langsing dan nyetir sambil tiarap saya yakin masih bisa nambah. Ya…ga malu-maluin lah larinya dibanding motor baru

  1. Sama nih pernah kejadian di sundul dari belakang pas di Ps Minggu sama motor lain karena si motor selain masih pake tromol depan pengendaranya malah nyeker gara2 hujan akibatnya gak sempat ngerem walhasil cover si skywave penyok….dan seperti biasa gak mau disalahin….:-(

  2. Begitulah sistem transportasi di Indonesia, tidak hanya angkutannya yang suka berhenti sembarangan dan infrastrukturnya yang minim, tetapi juga penggunanya yang maunya keluar dari depan rumah atau gang langsung naik angkutan.

  3. hahaha….udah biasa itu mah, namanya jg jakarta. Saya aja pernah hampir nyungsep ke got gara2 bajaj. Angkot, bis, mikrolet, ama sesama motor, semuanya sama aja, seenak dengkulnya. Kita tegur malah galakan mereka, Indonesia banget gitu loh… udah gak bisa dirubah, emang bawaan dr latar belakang pendidikan juga. Jadi jgn aneh kl org luar terutama org2 dr negara maju suka mandang rendah bangsa kita. Kl bkn kita sendiri, siapa yg bisa merubah cara pandang org lain ke kita?

Leave a Reply

Your email address will not be published.