Sesat, jangan ditiru:Jajal performa N250 (si Bolot) Vs CBR 250

Jalan santai dikawasan marunda dengan sibolot. Tiba-tiba SF dikejutkan sosok CBR dari arah belakang dengan knalpot racingnya. Sebenernya sudah beberapa saat si CBR ini dibelakang SF. Pada suatu jalan yang lenggang si CBR ini akhirnya menyalip SF.

Pas diBKT posisi CBR masih didepan. Saat di menyalip kawanan motor, CBR ini SF jejerin sambil gantung gas…ketika jalanan kosongΒ  segera kita start. Posisi SF ternyata menang start (lah SF dah siap-siap gantung gigi rendah :mrgreen: ) namun si CBR makin mendekat sampai kecepatan 110kpj si CBR masih terlihat di spon. Lanjut 120 kpj keatas CBR makin dibelakang dan di 140kpj saat SF mengurangi kecepatan karena terhalang beberapa motor dan sekaligus karena jalanan bumpy alias bergelombang. Ada delay sekitar 2-3detik sampai suara knalpot racing CBR 250 tersebut kembali terdengar. SF sengaja gantung gas sambil melirik spion berharap CBR segera mendahului. Maklum tujuan SF bukan untuk balapan cari pemenang tapi untuk mengetahui performa masing-masing motor. Kira-kira keunggulan CBR 250 sampai kecepatan berapa? eh ditunggu beberapa saat si CBR ga juga nyalip. SF tunggu selepas jembatan kedua untuk narik lagi. dan sesi kedua mulai lagi Karena si CBR ga kunjung nyalip SF kembali geber gas dan terdengar suara CBR 250 makin mendekat hingga kecepatan 100kpj, perlahan jarak si bolot dan CBR ini kembali menjauh, hingga kecepatan sekitar 140 (mungkin lebih) karena saat itu terakhir SF melirik speedo. SF kembali mengurangi laju dan terulang lagi kejadian seperti sesi pertama beberapa detik kemudian suara CBR kembali terdengar. hingga jembatan ketiga BKT SF sengaja agak mengurangi kecepatan karena kondisi trafic sudah mulai ramai. Kami berpisah dijembatan darurat masuk ke pasar modern, CBR 250 dengan kecepatan tinggi menyalip SF kearah Jl. Raya BekasiΒ  sedangkan SF masuk ke Harapan Indah.
Ehh ga disangka selepas jembatan darurat ada N250 merah yang SF salip di BKT sebelumnya nyalip SF sambil naik gas sedalam-dalamnya… SF cuma nyengir… lah di jalanan Harapan Indah penuh polisi tidur kok nekat ngebut… kwkqkqkk…. mo ngrusak shock apa…!?

Kesimpulan : akselerasi CBR memang luar biasa. meski kalah start dengan si Bolot terbukti CBR bisa menempel bahkan memperkecil jarak di beberapa titik. Namun untuk kecepatan 120 kpj keatas performa Ninja nampaknya diatas CBR karena jarak makin menjauh. Kondisi lain yang menyebabkan Ninja SF menang telak putaran atas karena penggantian knalpot serta jetting. Pada ninja menghasilkan kenaikan tenaga sekitar 3-4 HP sedangkan pada CBR penggantian knalpot ga terlalu mendongkrak tenaga hanya sekitar 1-2 HP. Performa Ninja juga ga terlalu ngedrop meski bobot SF sekitar 90kg, serta ban yang telah diperlebar (depan 120/60, belakang150/60).

Tips untuk akselerasi spontan N250 : saat flying start usahakan di RPM diatas 8000/9000 kalau dibawah itu tenaga susah naik. shifting gigi dikisaran 13rb (pas red line) kalau timing pas, hentakan terasa dan ga ada gejala tenaga drop. Power akan ngisi terus pada RPM tinggi karena karakter Ninja yang close ratio. tapi kalau terhalang dan telat kurangi gigi moment akan susah didapat. Saat terhalang deretan mobil dari kecepatan sekitar 140 SF bahkan sempet ekstreem downshift hingga 3 gigi sambil menunggu arah berlawanan sepi. Setelah itu kembali tarik gas ga ada yang namanya tenaga ngedrop.Kalau di CBR downsift maksimal 2 gigi SF rasa sudah dapet momentumnya.

Untuk rider CBR patut diwaspadai Ninja berknalpot racing peningkatan tenaganya naik jauh dibanding standar. kalau nekat tes di trek lurus kosong, alamat dibabat ninja. kalau di perkotaan lain soal. Rider Ninja terlalu disibukkan pindah gigi untuk mengoptimalkan tenaga πŸ˜†

BKT Marunda

Kondisi BKT tempat pengetesan terjadi saat itu cukup lenggang, jalanan sedikit bergelombang serta hampir tidak ada kemungkinan penyebrang jalan (BKT marunda dihimpit area tambak dan sungai)). Tapi SF memang khilaf saat itu semata-mata ingin memenuhi rasa penasaran. Mohon maaf kalau ada pengguna jalan yang terganggu kemaren sore.

Lain kali saat ketemu CBR 250 mo nyoba lagi ? Nopeee…. cukup dah… nyampai dirumah masih gemeteran juga jajal Ninja melewati 140kpj. Toh sudah cukup mengetahui karakter . CBR powerfull di akselerasi, Ninja unggul di kecepatan! ga percaya…?? tanyaken penonton yang pernah nonton kejurnas 250. Ninja menang di straight doang :)…

0 thoughts on “Sesat, jangan ditiru:Jajal performa N250 (si Bolot) Vs CBR 250”

      1. Mas, kalu akslerasi tiger dengan ninja ente bagus mana soalnya aku punya tiger aja ninja nya mudah mudahan nanti kuat beli

        1. akselerasi Ninja dan tiger ga jauh… bedanya nafas Ninja Puanjang…. tiger kehabisan nafas di 10rb rpm N250 malah lagi girangnya sampai 13rb rpm. Saat oper gigi RPM tiger ngedrop si Ninja malah langsung narik… kalau ga siap bisa sedikit wheelie

  1. Hasrat menyalurkan adrenalin itu mmng ga bs ditunda” !! πŸ™‚ Pling mntok ane cuman 150 Km/h & itu jg cuman rute Danau sunter ma Fly Over Kmayoran πŸ™‚ Btw 140 Km/h dah gear brp mz bro??Trus KM ninin ente dah brp??

  2. ….bisa jadi juga karena faktor “hafal jalan dan sering pakai motor” dalam menentukan kalah dan menang…. karena juragan mungkin sudah hafal jalan situ, makanya bisa tau karakter jalan nya ( bukan karakter sirkuit.. hahahaha )–kondisi nya sangat berbeda klo juragan ke daerah yang belom kenal track nya (pasti ngak berani kebut2an–nyawa jher—kecuali track lurus doank), trus juragan sudah sering bawa motor (tiap hari), makanya skill bawa motor makin mantep, apalagi tiap hari bawa tiger, beda klo tiap hari bawa motor metik aka lipstick or boil, pasti skill untuk pakai ninja or cbr masih canggung, mau ngebut juga mikir2 istilah jawane kagok….. pengen biso kudu kulino disik.. πŸ˜€ …

    1. Sepertinya trek itu jalur alternatif yang dilalui orang2 tertentu… jadi asumsi saya dia hapal juga… asumsi performa sama harusnya bisa nempel. Tapi ini semakin menjauh di putaran atas… tapi ya asumsi bro juga masuk akal. Saya juga jarang bawa ninja sih KM saja baru 6000an…seminggu sekali bawa ngantor

      1. nah itu dia.. klo dia hapal kenapa di jalan yang banyak polisi tidur dia masih jalan dengan kecepatan lumayan, sementara juragan sudah nyantai soal e juragan udah tau di depan banyak poldur…??? … ato mungkin yang bawa cbr udah kebanyakan motor, rusak satu masih ada seribu… hahahahahhahaa….

    2. betul, di jalan yg saya hafal sekali, saya berani ngebut, bahkan pake skutik pun kekeke…ya karena hafal medan, dimana kudu ngerem, dimana ada lubang, dimana bisa gas pol, sebelah mana bisa selap selip dlsb.
      kalo ke daerah lain lom tentu, lah di tol cianjur aja yg segitu panjang dan kosong ay mentok di 130, karena mata jelalatan mengantisipasi segala kemungkinan, motor nyebrang, motor nyalip, orang nyebrang, motor keluar gang, dlsb…nyalinya ciut disitu. hehe

      http://kobayogas.com/2013/11/16/full-review-top-speed-2-hari-test-ride-mv-agusta-f3-675-bag-1/

  3. Yah sesekali ga napa, biar ga percuma punya motor kencang, rugi klo powernya ga pernah kepake…….. ASAL tetap sadar diri, sadar lokasi dan bener2 waspada saat ngebutnya, pertimbangkan selalu kemungkinan terburuk yg bisa saja terjadi (misal ada yg nyebrang, ada yg ngerem mendadak atau ada yg sedang putar balik). Tekan jiwa alay sebisa mungkin ^_^ (pengalaman pribadi ).

  4. boleh saja,kok .selama motor masih bisa di kendalikan.
    dan aman.
    diantara kenikmatan berkendara adalah mengail top speed,
    bagi semisal ane.
    sayang dong cc besar top speed tinggi ngga di pake.

  5. Ati2 ja bro,makin kenceng makin rentan celaka. Kalo yg ngebut sndiri yg celaka itu mah resiko,lah kalo nubruk orang? Nyesel gk ada duanya.

    1. yup bumpy pastinya…. dari arah marunda saya ambil kiri selepas jembatan, terus ambil jalur kanan karena ga seberapa bumpy. kalau tetep dijalur kiri disinyalir pantat ga nyentuh jok karena bumpynya πŸ™‚ selepas jembatan kedua aman ga seberapa bumpy…
      yang saya heran tiap beberapa minggu portalnya kok jebol ya… disinyalir diserobot truk yang nekat lewat situ.. selama 2 bulan ini dah 3 kali portal jebol

    1. sebenernya maju mundur keluarkan artikel ini , tapi berhubung ga ada bahan crita ya terpaksa…
      siap menerima resiko dicacimaki… toh caci maki juga ga bisa muncul disini lah sudah difiltering πŸ˜›

  6. Kalo sya mh g prnh ktmu CBR yg tengil klo lg bwa ninja, rata” pada alon” beda klo lg bwa xeon, gilee bnyak CBR yg nyalipnya g kira” kencengnya.

    Hadeewh.
    Klo top speed ane prnh tes kira” 165-170an itupun jalannya abis bro.. .haha

  7. ooo ini mas artikelnya sip…kalau dengan jetting sih iya bisa naik smp 3 hp, kalau gak diubah apa apa mgkin cuma naik 0,5-1 hp aja. hehe.
    jadi inget waktu pulang dari bandung, di trek menuju cianjur..sama jg ketemu CBR250, ane nyalip sopan dengan melambaikan tangan (bukan ala lorenzo ya hehe) artinya sih harusnya paham, gw nyalip bukan ngajak tarung..tapi karena dia pelan (sekitr 100km/jam) dan gw susul donk karena jalan relatif kosong.
    ketemu lagi di perempatan besar, dan kena lampu merah, dia di kiri, gw di kanan…udah siap2 sih kalau dia ngajak tarung (no blayer2 alay ya, idle aja nunggu ijo)….wuuusssss…tau2 dia jalan aja gitu pas masih merah mentang2 kosong…dari balik helm gw ketawa ngakak…gi daahh sono duluan, sori yeee ogah ngeladenin caranya gitu mah kekekekk…

    ooo mas yan 32? beda 5 taun sama saya hehehe..,

    http://kobayogas.com/2013/11/16/full-review-top-speed-2-hari-test-ride-mv-agusta-f3-675-bag-1/

    1. Bener bro buat ninja yg 2 silinder pengaruh ganti knalpot lumayan. selama yg pernah saya baca rata2 fullsystem naik 3hp bahkan lebih setelah ganti knalpot. Yang custom rasanya ga jauh beda… silahkan obok2 otomotifnet dia sering komparasi. Di cyberninja juga ada beberapa basil dyno.

      1. Imo sih selama bikinnya di tempat yg bisa dipertanggungjawabkan, hasilnya bisa dituai hehehe…
        Pengalaman jaman SMP wakyu pake Alfa IIR dan waktu punya Cielo 96′ VTEC, rencana ganti knalpot cari yg murmer ternyata hasilnya murmer juga wkwkwk…suara doang kenceng, lari gada. Balik lagi ke standar malah enakan standar hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published.