PCX 150 VS LX150 Pengalaman Pemakai


Saat diparkiran, SF ketemu dengan Mas Gatot yang beberapa bulan lalu beli PCX 150 dikampung halamannya. Di Kediri motor ini kudu inden 3 bulan lamanya. Mas Gatot ini kemudian cerita soal kakaknya yang beli LX150 dengan waktu hampir bersamaan. Keduanya sempat tukeran saling merasakan tunggangan masing-masing. Kakak Mas Gatot jadi galau setelah nyoba PCX 150 Mas Gatot…
white PCX
Kesan Mas Gatot sewaktu jajal LX150 malah biasa saja. Katanya “Ga jauh rasanya dibanding riding matic lainnya,jauh feelnya sewaktu riding PCX” Dia heran dengan keputusan kakakknya beli LX 150. Ergonomi dan kenyamanan jelas menang PCX … “Lah terus ngapain beli LX?” Tanya Mas Gatot pada sang Kakak. “Kenangan… jaman sekolah motor saya Vespa” “Tapi setelah nyoba PCX jadi kok pengen ya” Jawab Kakak Mas Gatot. Alasan Mas Gatot dan Kakaknya ga bisa disalahkan juga sih… Mas Gatot ga pernah riding vespa jadi ga ada kenangan blas, seleranya bodi gambot dan modern, dan doi tinggal di kota kecil . Masalah prestige jelas gengsinya lebih besar naik PCX, malah sering jadi pusat perhatian “disini mah banyak orang naik vespa tua” nah loh…. Alasan Kakak mas Gatot juga ga bisa disalahkan… Kenangan masa lalu mahal harganya.

Kalau menyangkut soal kenangan/ histori memang tak ternilai… intangible valuenya hanya bisa dipahami empunya motor. Tapi apa semua pembeli produk piaggio beli produknya semata-mata karena nilai histori/kenangan? Ehhh ndak juga …. Ada yang beranggapan lebih prestige, modelnya overlasting, dan stabilitas anteb/anteng….
Tapi begitu nyoba motor yang punya kelebihan lain bisa jadi galau juga loh… Seperti kejadian diatas.

Kalau anda sendiri milih mana? Milih sabar nunggu inden PCX 3-6 bulan atau LX150 yang ready stok 🙂

53 thoughts on “PCX 150 VS LX150 Pengalaman Pemakai”

  1. nyaman pcx tentunya.
    lebih prestige lx menurut sy. walopun kelebihan cuma ada di merk cmiiw.
    kalo di daerah emang begitu lebih wah pcx tp di jakarta lain cerita bro dengan nama besarnya dan komunitasnya bisa mengalahkan prestige dari pcx itu sendiri.
    imho cmiiw

  2. Karena udah punya PCX ya jelas deh pilihannya, walau buat saya vespa juga memori masa kecil karena ortu pernah punya dan saya seneng naiknya….kenapa gak milih vespa sementara ini karena lubang di jalan siap menelan motor dengan ban kecil. Buat saya ukuran ban 14 aja sudah pas2an apalagi yg lebih kecil dari itu…..

  3. gak milih semuanya, matic ribet ngurusnya,
    mending sport buat ane wkwkw..
    andaikan harus ambil vespa paling ane sukanya vespa super. 4 jt dapet

    1. Loh bukannya matic tanpa perawatan Pak? spinnya istriku ga pake dirawat, gau usah stel rantai, ga perlu lumasi rantai, tinggal isi bensin saja…. 2 X ganti oli baru servis dan bersihkan CVT.

      1. ciyus tanpa perawatan?
        kalo udah ada yg rusak bisa jebol tuh kantong.
        apalagi pas CVT, behhh ibarat jadi rongsokan dah.
        onderdil juga mahalan matic dibandingkan motor lain (di rentang cc dan teknologi yg setara)
        kalo cuma stel rantai dan ngasih oli itu mah urusan sebulan 2x. bisa dikerjakan sendiri dan gratis ongkos.

        1. he3 plus minus sih pak… sport ada kopling set,rantai, gir,karet bos, apalagi kalau motor tiger… merongrong tuh…. kancingan gir rawan kemakan, kopling hause sering oblagh, kampas sering selip, rantai bunyi, boros karet boss, wkqkwkqkwqkk … kapok dah sama tiger… mau saya koleksi saja… lagi mikir tambahan motor yang cocok buat harian…

    2. ah masa ribet? tinggal isi bensin sama ganti oli doang kok, free maintenance sebenernya, gada yg dikerjain sendiri kecuali nyuciin motornya hehehe.
      yang penting jangan jorok, dirawat sesuai jadwal servisnya, oli cvt tiap 6000…

      eh taoi kalau vespa ga tau ya, kali aja gak sesimpel itu hehehe..

  4. Pilih PCX, apalagi kalo udah berkeluarga, joknya kliatan lebih lega. gpp meski harus inden berbulan2, toh selama nunggu inden masih bisa pake motor yg lama 🙂

      1. vespa…motor yg selalu bikin saya suffer di jamannya, gak pernah bisa smooth setiap pindah gigi, dan gak pernah runut…alias dari gigi 1 pasti gigi 2nya kelewat aka lsg gigi 3, dengan diiringin gemeretak perpindahan giginya wkwkwk…

        ya buat sebagian org mungkin itu seninya, buat saya sih gak kena. Tapi waktu jamanya Corsa, sempet banget pengen punya…CVT pertama yg saya inget…

        http://kobayogas.wordpress.com/2013/09/20/sudah-pernah-lihat-yang-ini/

  5. Saya nggak setuju kalau dibilang LX sama dengan matic lainnya, ukuran bannya aja udah beda, tingginya beda, akselerasi beda, sampai cara beloknya pun rada beda-beda. Naik besi sama plastik ya lain.

    PCX 150 malah lebih mirip dengan matic lainnya, sama-sama Jepang, sama-sama bannya 14. Tapi memang PCX lebih smooth, lebih kencang, gitu aja sih.

    1. sayang saya sendiri ga pernah jajal keduanya sambil jalan… itu statemen rekan saya mas Gatot 🙂
      PCX 150 sama kaya matic lain ya? perasaan ergonominya lebih turing. itu yang saya rasakan saat nyoba duduk di atas PCX diparkiran…. nyamannnnn… mbugh kalau buat jalan

  6. kalau sudah masuk komunitas mungkin lebih guyub dan lebih rame di vespa, tapi bisa jadi di indonesia lebih eksklusif pcx karen jumlahnya tidak sebanyak vespa lx. Dan saya sendiripun lebih pengen pcx, pernah mbonceng lx di belakang kaki ngangka banget, joknya kelebaran kalau pcx belum pernah naik

  7. LX150 bagi kaum tua bukan Vespa walau bermerk Vespa.Vespa asli yg masih dijual PX150,nostalgia itu Vespa yg 2tak dgn kopling dan transmisi ditangan dan rem belakang dikaki kanan dgn pedal kaya mobil.suspensi depan kaya suspensi pesawat.mesin disamping kanan,ban serep dikiri.

  8. sebagai skuter modern PCX unggul telak dari LX150,tapi dibanding PX150 yg klasik mereka berdua bukan kelasnya,seni dan suara 2tak jok pakai per diposisi pengemudi,kaki pembonceng ditopang rumah mesin yg lebar. sensasinya ndak pernah terlupakan yg sudah pernah punya.

  9. bagi Vespa lover LX150 matic,4tak,bodi sebagian besar dari plastik adalah matic biasa yg bermerek vespa.kalau PX150 itu adalah karya seni,karena motor itu diciptakan dgn ide brilian pada jamannya.kalau PCX motor era modern dgn tehnologi produksi modern.pilih PCX dari LX tapi PX diHati.

  10. LX itu buat kondangan okay, buat kerja okay. Coba aja bawa aqua galon pakai PCX, gak iso khan. Kalau buat happy2 sih, PCX emang enjoy banget. Tapi harganya itu lho. Mending nabung dikit lagi dah dpt GTS.

  11. baru aja jumat kemarin nyoba S150 punya temen (bener kan ya tipenya? gak apal). Keliling parkiran 2x, hasilnya, maaf, gak kena buat saya.
    1. setang yang kaku, khas vespa dr dulu, gimana ya, pokoknya ya kaku aja gitu gerakan setangnya, gak luwes.
    2. body yg kurang seimbang, maksudnya, persis kaya vespa jadul 2 tak, ada kecenderungan miring/ buang ke kanan. tapi sepertinya kalau di kecepatan di atas 40km/jam gakan berasa.
    3. harga yg relatif mahal utk motor buatan negara yg gak familiar sbg basis produksi (vietnam), kualitas buatan masih lebih baik lokal.

    tapi kalau bicara sentimental value, vespa bisa dibilang adalah rajanya, gada yg ngalahin soal sisi art dan legendarisnya, imo ya.

    kalau saya suruh milih, PCX masih pilihan utama, bukan berarti PCX sempurna, tp di poin2 yg dianggap signifikan PCX menang. Kalau saja kualitas catnya bisa lebih baik tu PCX.

    http://kobayogas.wordpress.com/2013/09/21/kangen-nyentul-euy/

  12. males liat pcx, ga ada seninya, kalau ukurannya nyaman, itu ga ada batasnya, batasnya seberapa duit yang kamu punya, pilih goldwing kalau mau nyaman, pilih vespa kalau mau low profile, pilih pcx kalau pengen style motor gede tapi dana cekak.

Leave a Reply

Your email address will not be published.