Perlakuan riding motor berumur harus halussss,niat dikoleksi jangan buat harian

wpid-tiger-telanjang.JPG

Yup… gelombang masalah mulai menyerang tiger tunggangan SF sehari-hari. RPM atas mulai ngebul tipis, ini baru SF ketahui saat stel karbu beberapa waktu lalu. Ternyata ini yang bikin tiger serasa kurang bertenaga beberapa hari terakhir. Kompresi pastinya turun dan bensin pun terasa lebih boros (ga sampai 1L:25 km!)Gejala kopling house oblagh mulai terasa, body part mulai bergetar di beberapa bagian, shock depan bocor meski seal shock sudah diganti baru. Satu lagi yang bikin was-was… daging boss gir belakang tempat nguncinya kancingan gir mulai tipis…. Hmm sebenernya bisa dimaklumi sih lah umur motor dah tua…. Tak terhitung berapa kali tiger penuh kenangan ini masuk bengkel….  Mulai masalah mesin, kelistrikan,kaki-kaki hingga body part semua kena sentuh… banyak yang menyerankan untuk jual tiger ini… tapi SF ga sampai hati… tiger ini adalah motor pertama yang SF beli pakai duit sendiri, tiger ini yang mengantarkan SF honeymoon Surabaya Jogja bareng bundafaiz, tiger ini menemani SF menata karir hingga pindah tempat berkarir 4 X, dan yang paling penting tiger ini bikin membuka wawasan didunia permotoran baik dari sesi tehnis mesin, modifikasi,komunitas sehingga SF berani bikin Blog. Ga terhitung beraa tulisan SF yang terinspirasi tiger tua ini.

wpid-braketgeserditiger_2.jpg
Untuk sementara waktu sepertinya SF kudu meringankan beban tiger dengan lebih menggiatkan si bolot untuk harian, nyetir tiger lebih halus beberapa kali seminggu buat ngantor, hingga kalau sudah ikhlas rencananya tiger ini akan SF jadikan barang koleksi/simpanan… ya seperti mas bro TMC yang masih  nyimpen Honda winnya 🙂 (CMIIW)  untuk harian mungkin suatu saat peran tiger ini akan tergantikan…. Belum sekarang tapi sepertinya makin kuat tanda-tanda kesana 🙁
Restorasi tiger perlahan akan tetap berjalan item demi item, namun ga tega kalau tetap mempertahankannya sebagai motor harian. Karena akan banyak parts yang bakal cepat kemakan umur. Motor koleksi memang harusnya dieman-eman….!

41 thoughts on “Perlakuan riding motor berumur harus halussss,niat dikoleksi jangan buat harian”

  1. Alhamdulillah tiger tua di rumah masih bisa dipakai harian… Walau kadang rada susah kalo harus adu akselerasi dari bebek2 atau matik2 apalagi motor2 batangan baru 😀

    1. sementara ini ngebul tipis tersiasati pake additiv oli lumayan juga loh bisa berkurang ngebulnya … beberapa item kudu ngakal-ngakali… velg belakang yang daging kancingan girnya misalnya…. ga sekedar ganti velg karena sesuaikan cakram belakang custom, sektor kopling juga dah custom…. makanya rtestorasinya ga langsung taruh di bengkel doank tapi kudu di kawal… karena itu perbaikannya bertahap

  2. nasip deh, ane kasi solusi kancingan gir blakang yg gampang rompal bisa diakali dengan menumpuk 2-3 ring sekaligus, kalo ketebelan bisa digerinda,
    mantepnya lagi tromol dibor tembus ke dalam dan dibikin kancingan.
    atau paling joss ya ganti tromol king/pio, tapi rantai ganti 428.

    1. Yup… sudah pake ring pak untuk sementara ini. kepikiran juga ngebor tromol tembus dalem. tapi repot karena ketutup cakram. Kepikir juga pake baut tanam… kalau ganti boss ganti velg juga dunk… malah repot nanti. eh ya velg sprint ini lumayan juga loh…. biar katanya murahan sekitar 5 tahun lebih saya pakenya 🙂

  3. Ohya om, kalo kapling rasanya kendor itu krn apa ya? Misal jarak renggang tuas kopling 7cm saat mesin dingin, terus nyusut jadi 5cm Itu pemakaian kalo mesin mulai panas / jln 8km .. Kalo untuk jarak jauh 50km gitu yah masih tetap di jarak 5cm jarak main tuas koplingnya.. (Motor megapro 2009) daleman masih ori semua..

  4. dirumah motor harian, grand 95, walau motor tua…, tetap aja sadis bawanya … , sering kali bikin kesel motor keluaran baru, nga rela ane salip.

    biar nga nyusahin, sebulan sekali bawa ke AHASS, buat tune up dan ganti oli (nga pakai Km, speedonya jebol gearnya karena kena larutan pembersih)

      1. hehehe, ngebengkelnya cepat kok om, ke AHASS nya pagi pas hari kerja biar sepi, dan mekaniknya konsen sama motor. Nga sampai 1 jam da selesai.
        toh yang pakai kita sendiri. sering pulang malam lagi, dimana kl motor kenapa-napa yang repot kita juga.

  5. …dan itulah asyiknya miara motor tua, dengan adanya beberapa gangguan teknis, akhirnya mau ga mau kita juga jadi tau dan secara tidak langsung paham tentang tunggangan kita, salut gan, tetap pertahankan BANG TIGORNYA! JOSS! 😀

  6. wah Bianka kudunya jangan dijual ya kalau gitu, tapi butuh duet buat beli gantinya je…

    kalau dikenang dengan buat dokumentasi foto/film bgmn mas? lalu motornya dijual ke teman

Leave a Reply

Your email address will not be published.