Ga biasa dengan mobil rendah, tarunapun gagal ditukar

image

Beberapa Minggu terakhir serangan racun dari 2 rekan kerja begitu sering dilancarkan. Mereka meracuni SF untuk ganti mobil taruna yang baru beberapa bulan SF beli dengan Grand Livina. Dengan budget tambahan sekitar 20jt sepertinya SF bisa menukarkan Taruna FGX 2003 (dijual di Surabaya) dengan Grand Livina 2007 bekas di Jakarta. Namun niatan tersebut gagal total setelah SF coba GL 1.8 a/t  milik salah seorang rekan yang meracuni SF. Saat duduk di belakang pengemudi SF kudu membiasakan diri beberapa saat. Awalnya SF merasa nyaman dan sreg dengan mobil ini.. sempet tersirat dalam benak “wah jadi ganti mobil dah ” . Power delivery lebih smooth dibanding taruna, interior dan eksterior lebih mewah, serta kabin lebih hening. Sayang yang SF coba bukan versi manual jadi susah bandingkan dengan taruna. Mengenai kenyamanan suspensi SF merasa memang lebih nyaman bantingan livina dibanding taruna. Empuknya sih ga banyak beda namun rebound dan gejala bodyroll taruna saat dipakai menikung lebih terasa.
Sekitar setengah jam lebih mengendarai livina Grand Livina, SF mulai merasa ada yang kurang “klik” dengan mobil ini. Salah satunya SF kurang suka dengan transmisi otomatis, susah memprediksi puncak performa (akselerasi) mobil. Kemungkinan penyebab lainnya yaitu kabin terasa lebih sempit. Satu hal lagi yang bikin kurang nyaman,  SF merasa sedikit “pusing” alias kena gejala mabuk darat dengan mobil ini. Entah apa karena posisi duduk lebih rendah ,atau mungkin karena adaptasi saja atau bisa juga masalah rute yang didominasi truk-truk kontainer…. susah menjelaskan dah mengenai ini…
SF pikir hanya SF saja yang mengalami ini… Eh ternyata kedua mertua SF juga kurang nyaman dengan mobil rendah seperti sedan.  Namun setelah sering keluar bareng temen pakai Grand Livina ,SF tetap merasa kurang “klik” baik sebagai penumpang maupun pengemudi. Masih merasa pusing dan ga nyaman dalam posisi lebih rendah dibanding dengan mayoritas kendaraan dijalan.
Setelah beberapa minggu SF mempertimbangkan berbagai variabel dengan Bundafaiz, seperti jarangnya pemakaian mobil, kondisi di sekitar tempat tinggal yang sering banjir, serta kebutuhan akan kabin yang lebih lapang akhirnya SF putuskan untuk membatalkan meminang Grand Livina… meskipun dari hati kecil SF sempet menginginkan mobil ini , tapi kalau kurang sreg ya gimana lagi. Rekan-rekan tetap saja menyayangkan keputusan SF mempertahankan taruna.
Di berbagai forum SF baca banyak yang menyarankan grand livina dibanding teriosh/rush dan mobil sejenis. Tapi SF sendiri memahami alasannya… prioritas dalam memilih tunggangan masing-masing orang berbeda. Ada yang mengincar kenyamanan, keiritan, kecepatan ada juga yang mempertimbangkan fleksibilitas, kemudahan sukucadang,kelegaan kabin, dan kemampuan mobil dalam melahap berbagai medan.

image

Sebelum memutuskan beli mobil ,kalau bisa coba dulu. Ga ada salahnya rental atau minta testride.  Rasakan feelnya… kalau sudah klik ya sikat saja…. bisa jadi suatu saat nanti SF jadi tertarik ke Grand Livina manual. Sementara ini ndak dulu dah masih merasa cukup atas kelebihan yang ditawarkan taruna tua… Toh dari pengalaman mudik lebaran kemaren, SF sangat puas dengan Taruna.
Kurang cocoknya SF dengan mobil rendah bisa jadi karena pengalaman masa lalu. Mobil bokap dulu suzuki carry, VW Vombi dan terakhir Panther. Mobil mertua juga dari daihatsu Zebra ganti Innova. Nah sekarang mobil SF sendiri daihatsu Taruna…

35 thoughts on “Ga biasa dengan mobil rendah, tarunapun gagal ditukar”

  1. Mobil memang cocok2an saya cocok pake Nissan GL, Serena, maupun sedan2nya…tapi gak cocok pake Toyota Avanza, dan Vios/Limo, lucunya waktu pake Kijang, Rush, dan Soluna malah gak papa….apalagi kalau pake Crown wah jan penak tenan….

    1. mobil dengan rangka tipe monokok atau uni bodi lebih rigid dibanding tipe rangka body on chassis alias tipe ladder frame mas..cobain aja
      lentur tidak nya pengaruh suspensi plus kekuatan rangka dan rigiditas bahan rangka itu sendiri yg berpengaruh..contoh mobil ladder frame : innova,fortuner,pajero sport,sedangkan monokok dipake sedan2 modern, avanza xenia ertiga rush terios

      cmiiw yah 🙂

  2. masalah mobil sih masalah selera masing2. kalo saya paling suka pake sedan karena terasa nempel di aspal waktu dipake ngebut, SUV juga oke ga takut nyangkut poldur. saya kurang cocok sama mobil yang pesek (moncongnya ga keliatan dari posisi driver) rasanya kurang pede kalo di jalan macet, takut nabrak

  3. waktu ganti dari Panther ke sedan, emang merasa gimana gitu, rendah banget, sempat kaget juga waktu berhenti di lampu merah, disebelah ada truk berhenti, ngeri banget ban kerasa mau kena badan.. hahahahahaha…

    1. ha3… ada temennya… Kalau dibiasakan mungkin rasa pusing hilang mas bro… apa ada kaitannya dengan kacamata silinder saya ya… saya sendiri maen game seperti counter strike, resident evil dan sejenisnya (lakon jalan kamera dari sudut pandang pemain) merasa pusing dan mual. tapi begitu game balap seperti Gran turismo, tourist thropy, NFS ga ada masalah…

  4. saya malah lebih suka mobil tinggi daripada mobil2 rendah gitu om…biarin dah top speed ancur plus suspensi ga nyaman..tapi pertimbangan orang sukan sama mobil kan banyak..ga melulu speed atau nyaman 😆

    1. coba testdrive rush facelift 2011 up om…kabin lebih hening dan suspensi mendingan lah,,tapi itu yg saya rasakan om..nggak tau kalau om Yanuar merasakan gimana 😆

    1. saya mantan pengemudi carry dan Combi 🙂 . saat bawa combi ke Jogja penumpang ga ada yang duduk di Jok belakang … semuanya pada tiduran di lantai yang diberi matras/ kasur… ha3….

  5. sama, istri dan anak2 juga sukanya mobil yg tinggi

    yah…walau belum punya mobil, tapi pernah ngerasain bawa mobil hatchback, dan naik taxi, anak rewel, tp kalo naik MPV anak ga rewel

  6. tidak usah ganti mas bro.. Yang kurang lagi dari livina menurut ane sndiri adalah FWD nya, knp??? ane sering bw livina ke pgunungan, siksa amat mas bro. beda dengan avansa yang RWD. FWD sering slip ban depan apabila dapat tanjakan dan berpasir. apalagi dengan full penumpang, otomatis grip ban depan jadi kurang. mobil agak ngangkat bagian depannya.

  7. di tanjakan ga enak, power delivery nyendat kalo dari posisi diam ke jalan pas tanjakan. harus injak gas lebih dalam. tapi di jalan lempeng enak banget. kalo di tanjakan ane lebih suka karakter escudo kotak ane hehehe. injek gas langsung nyus

  8. Busyet dah… lbh milih Taruna ketimbang GL 1.8 AT? Nyamannya mah jauh bro. Kalo saya sih gak mengalami mslh dlm penyesuaian, krn udah pernah bbrp kali gonta-ganti mobil. Mobil yg skrg Swift AT & Xenia MT, jd gak mslh mau mobil tinggi/rendah, mau matic/manual, krn masing2 punya kelebihan dan kekurangan.

  9. enak naek motor kang. pernah naek grand livina dikursi paling belakang ( tinggi saya 170 cm ) kaki nekuk dan saat lewat gundukan jalan langsung jedug kepala kena atap.xixixixi…
    grand livina mirip sama sedan cuma 7 tempat duduk… takut kalo deket truk tronton….

Leave a Reply

Your email address will not be published.