Pemakai Mobil VS Motor dari sudut pandang masing-masing

SF berusaha memposisikan diri ditengah-tengah. Mengingat SF adalah pengemudi mobil di weekend, liburan, ,mudik lebaran, sesekali juga pas dinas kantor. Tapi juga pengguna motor untuk berangkat dan pulang kerja sehari-hari.

Pas ada kesempatan ngobrol bareng rekan-rekan SF berusaha mancing soal pandangan masing-masing antara engguna mobil dan motor. Berikut beberapa poin yang Sf dapat.

Sudut pandang pemotor terhadap pengguna mobil

-Mobil lebih makan tempat, apalagi kalau mobil besar seperti fortuner, Pajero , Inova dll ukuran 1 mobil setara 4-6 motor Tapi isinya cuma seorang. Sudah gitu nekat lewat jalan tikus karena ga ingin terjebak di  jalan utama. Jelas mengorbankan kepentingan orang banyak (baca : pengguna motor ) . Mobil bikin macet!

-Mobil kok pake premium bikin subsidi Negara membengkak. Kalau mau irit pake motor.

-Mobil dianggap membahayakan jika buat ngebut, salip-menyalip … kalau sampai nabrak pengguna lain ppengemudi mobil cuma lecet/ memar… lah korbannya?

 

Sudut Pandang pengguna mobil  terhadap pemotor

-Banyak pemotor nyetirnya ngawur, dijalanan minta diutamakan. Salip menyalip  maksa dan potong jalan seenaknya. Minta pengemudi mobil selalu ngalah. Motor biang kemacetan utama. Kalau pas hujan memenuhi kolong jembatan hingga menutup jalan. Pas jalan sempit ga mau ngalah dibelakang mobil. Pada makan jalur berlawanan. Jadinya macet di 2 jalur. Kalau sudah macet ulah pengemudi motor malah menjadi. Maksa nyelip diantara mobil, lompati trotoar/pembatas jalan, naik jembatan penyebrangan, dll

-Kalau ada insiden antara mobil vs motor.  Pengendara motor selalu merasa jadi korban, meskipun dia yang salah. Banyak kasus dijalan pengemudi motor yang salah, malah dianya yang nyolot.

-Pengemudi motor mempermasalahkan pengguna mobil yang pake premium. Padahal  ga ada larangan pengguna mobil pakai premium. Pengguna mobil pajaknya juga berkali lipat dibanding motor.

-Pengguna mobil selalu dianggap arogan oleh pengguna motor jika ngebut dijalan, meskipun alasan kuat. Mengantar orang sakit, kejar jadwal keberangkatan pesawat/ kereta, dll.  Pokoknya pengendara motor wajar kalau ngebut dan pengemudi mobil ga boleh ngebut.

Masing-masing hal diatas ada benarnya juga.  SF yakin hal-hal diatas bisa didebat  dan dijelaskan alasannya oleh masing-masing pengguna jalan.

Yang pasti,  menilai 1 permasalahan tidak bisa hanya dari 1 sudut pandang saja.

Monggo dikomentari…

27 thoughts on “Pemakai Mobil VS Motor dari sudut pandang masing-masing”

  1. Sebagai pengemudi motor yg dari daerah akhirnya menetap di sekitaran ibu kota saya berpendapat emang banyak bahkan hampir semuanya pemotor disini mau menang sendiri mas, saya pertama kali pake motor di sini juga kaget, ternyata sekeras inilah persaingan di jalan raya, di sekitar tempat tinggal saya ada rel kereta dan ketika palang kereta tertutup gak sebelah sini atau sebelah sana jalan dipenuhin puluhan bahkan ratusan pemotor, bener2 bikin dongkol para pengantre setia seperti saya, yg harusnya begitu palang terbuka bisa jalan lancar satu2 seringnya jadi lama, mungkin merubah cara pikir mereka ini sesulit menyuruh mereka pindah agama mas, sama sulitnya menyuruh orang tidak buang sampah tidak pada tempatnya, sepele tapi sulit

  2. Saya sih liat 2-2nya ya sama aja parahnya….dan kalau cuma pake salah satu moda ya pasti liat moda lain lebih parah lebih banyak ngellangar….mau liat mobil selap-selip, belok dadakan, ngelawan arah, gak mau antri, nerobos jalur trans J, tiap hari saya liat dan ada buktinya juga……

  3. Ane pengemudi r2 n r4 bahkan lebih sering r2.
    Tp ane bisa katakan, d Jakarta rider R2 lebih “bajingan” dr driver R4.
    Bahkan jika pada saat ane menjadi rider R2 terlebih jika macet, ujan, panas.
    Anepun juga jd terbawa menjadi “bajingan”
    lawan arus, kebanyakan R2 yg lakukan, lewat trotoar, juga R2 yg banyak lakukan, motong2 jalan sampai 2 arah macet, lewat jembatan penyebrangan???
    Banyak lagi dah….
    Maaf bikers…. Ane akui anepun juga “bajingan” saat bawa motor.
    Kelakuan kita kaum motoris memang sebagian ugal2an.
    Bahkan temen ane yg dr luar negeri setelah 1 tahun d jakarta udah ketularan liarnya….
    Pissss

  4. karena pernah jadi pengemudi R2 dan R4 saya akan komen:
    1. kebiasaan R2:
    -karena kecil bisa selap-selip
    -nganggep mobil suka menuhin jalan.
    -kalo jalan suka di tengah, walau pelan. (kampret tenan)
    -apapun jalnnya asal roda motor bisa masuk ya lewatin aja, gak peduli gang/jalan setapak/trotoar.
    -PRINSIPNYA yg kecil harus menang, yg gede hrs kalah (bukan ngalah)
    .
    2.kebiasaan R4.
    -nganggep motor biang kesemrawutan
    -motor kalo diklakson bukannya minggir malah noleh (janc*k tenan iki)
    -kalo motor ketabrak mobil yg disalahkan selalu mobil, bahkan sama oknum p*lisi tololpun juga mobil yg disalahin.
    -motor suka ambil lajur kanan, padahal jelas lajur kanan itu milik mobil.
    kalo motor di lajur kanan dan kenceng sih gak masalah, lah ini nganan tapi lambat, WTF.

  5. kebanyakan pengendara motor lebih gak manusiawi. dijalanan ibukota siapa yg kenal?yg penting cepet sampe tujuan. karna merasa gak ada yg kenal sikap toleransi antar pengguna jalan jadi hilang/minim. contoh: sekarang nyenggol trus kabur urusan beres toh gak ada yg kenal. untuk roda 4 kebanyakan lebih kalem tp ada juga yg arogan. driver roda4 mending ngalah sama rider r 2. simpel aja baretin body mobil sudah lumayan walopun asuransi tp ribetnya ituloh

  6. biar nggak makin semrawut harus saling pengertian:

    Motor:
    – kalau pelan jangan ditengah
    – mau nyalip kasih tanda (klakson)
    – belok kiri/kanan kasih tanda
    – jangan manuver seenaknya

    Mobil
    – jangan berjalan terlalu lambat meski depan kosong.
    – jangan manuver mendadak
    – beri tanda saat belok
    – hindari masuk jalan kecil yg hanya muat 1 mobil (kecuali penghuni)
    – jangan memaksasakan 1 jalur untuk 2 jalur

    intinya masing2 pihak harus tau aturan,
    mending introspeksi diri daripada menunjuk.

  7. saya sebagai pengendara motor (90%) & pengendara mobil (10%) tetep menganggap banyak pengendara motor sompret . . .

  8. saya biker (98%) dan bawa mobil (2%). sangat setuju 99% biker di Indonesia khususnya DKI brengsek. mobil kadang2 ada yang gak empati, seperti ngotot rapat ke kiri tutup jalur motor, cuek aja. tp bikers DKI emang bushet dah, skrg udah pemandangan umum bikers lawan arah, serobot lampu merah.

  9. ga tau mesti komen apa lagi.. lha wong komen2 di atas saya uda mewakili apa yang mau saya ungkapkan.. hahah… saya juga pengendara R4 dan R2.. tapi lebih sering pakai R2 nya.. Sejauh ini sih saya tidak terpengaruh untuk lawan arus, pake trotoar, atau tindakan “bajingan” yang lain seperti yang sudah disebutkan di atas.. =P amit2 dah klo sampe terpengaruh.. hahah… hati2 di jalan buat smua yang sudah komen di artikel ini.. ingat, keluarga/pacar menanti Anda.. heheh..

  10. intinya yang bawa motor harus ngerasain bawa mobil saat jam berangakat/pulang kantor, dan yang bawa mobil harus nyoba naik motor pas jam yang sama…, jadi bisa ngerasakan sesuatu dari sudut pandang berbeda ….

  11. Sebagai pengguna r4, pengguna r4 yang ngawur itu
    – jalan terlalu lambat, ketika disalip ternyata sedang menelpon atau bermain gadget
    – jalan tidak tepat di lajur yang ada, biasanya melewati garis batas.
    – mobil juga suka memotong jalan pemobil lain terutama ketika terjadi penyempitan jalan.
    – jakarta ini kalau malam tidak berkabut tetapi berapa banyak pemobil yang menyalakan fog lampnya, ini kebodohan atau keegoisan?
    – lebih suka menggunakan rem daripada mengatur gas, padahal jarak dgn mobil di depannya cukup jauh.
    Sebagai pengguna r2, pengguna r2 yang ngawur itu.
    – pengguna r2 yang tingkah polah berkendara sengawur pengguna r4

  12. Yoi bro2 semua… saya juga biker (senen-sabtu) & driver (minggu, kl hr biasa tergantung kebutuhan). Saya yakin kl yg komen itu pengguna R2 + R4 jg, pasti afdol. Sama seperti yg lain di atas, R2 itu kutu kupret. Bumper mobil saya pernah ditabrak dan motornya kabur, lampu blkg mobil saya pernah ditabrak hancur dan motornya kabur, spion mobil sering kali ditabrak dan bahkan sampai melipat ke dpn, kaki istri saya pernah ditabrak saat macet ngantri kereta lewat (posisi lg diam lo), knalpot motor saya sering ditabrak dr blkg, mobil saya pernah dijadiin kambing hitam gara2 motornya sendiri yg oleng krn maksa lewat di antara 2 lajur mobil (mobil saya dihantam pake setang dgn sengaja dan motornya kabur), dll banyak banget deh, susah disebutin 1-1.
    Kebiasaan pemotor itu kl udah salah gak mau ngaku, dan malah nyalahin yg bawa mobil, dan lbh gila lagi jd galakan pemotor terus main keroyokan. Saya yg bawa motor aja empet ama motor, apalagi kalo lagi bawa mobil. Cape deh kl ngomongin motor. Semua yg dilakukan motor itu seakan sah2 aja, termasuk maksa lewat sampai motor/mobil org baret, kaki org dilindes, bla bla bla…

    1. untuk menghindari kasus terulang lagi, pasang black bok u/mobil yang bisa merekam banyak hal(video,lokasi,kepatan,dll).
      dg demikian kita punya bukti jika dalam posisi benar.

  13. memang begitulah, kdng klo pas lg di posisi biker eneg klo jalan ato pandangan keganggu roda 4. bgt jg di kabin, klo liat ad biker main manuver berbahaya. so y begitlah..

  14. iya yah, bener juga..sempet mikir klo mobil ngebut rasanya kok arogan banget n berbahaya..padahal motor juga sama aja
    *blm bisa bawa mobil jg :v

    yang motor juga sama aja, sama motor sport aja klo ada apa2 juga yg disalahin pasti yang bawa motor sport 🙁

  15. sebenarnya ada plius minusnya jg sih,, tapi ad a 1 hal yg buat kesal yaitu klo ada pengendara mobil lagi sms dan posisinya paling depan, alhasil dijamin, mobil2 lain pada ngelambat karna jlannya si pengendara yg sms ini pelan, dan makin ke belakang malah jadi macet,, pernah hal ini kejadian,,

  16. Sy juga pengguna motor dan mobil.. Tapi sy lebih suka motor.. Krn sy lebih suka motor batangan.. Dulu sy pengguna supra pit, selama sy menggunakan motor bebek, sy akuin sy begitu pecicilan.. Jarak salip kendaraan yg gak memadai malah sy terobos,, tapi mungkin krn motornya ringan jadi asal selip sana sini… Sampe akhirnya sy ganti motor jadi m-pro , dari sana sy mulai mengenal (wahh indahnya berkendara santai pake motor batangan walau dalam kota), rasanya seperti di hormati dikala kita memberi dim ke pengguna jalan yg mau nyebrang agar pengendara lain menyebrang, asiknya bermanufer berat/tidak zig-zag dan sambil pakai reting.. Pokok’e kebanggaannya dapet bgt pas pake motor batangan,, yah, walau bukan moge, tapi udah buat sy jadi bisa lebih baik lagi sbagai biker.. .. Begitu sy mampu utk ngandangin mobil, terasa seperti pakai motor batangan, dan terbawa sopan santunnya pake motor batangan.. Selalu ngalah utk keselamatan bersama.. … Selama 3thn pake motor bebek sy sudah 4x kecelakaan dan fatal lutut kaki kiri sempat retak parah 3 hari kaki ga bisa gerak dari lutut sampek jari kaki, sekarang udah 3thn pake motor batangan bersyukur sy bisa lebih berhati hati, malah moga2 banyak org yg bisa safeti riding.. Tetap hati2 di jalan buat semuanya.. Thx ulasannya om SF 😀

  17. memang bener sih, ane juga ngerasain naik mobil dan liat pemotor apalagi perbatasan macam kabupaten R2 pada slebor, main jalur tengah dan kebanyakan R2 tipe Matic. kadang dah pake klakson/dim tetep aja slebor.

    dan ketika naik motor, mobil yg kurang empati itu mobil SUV/ mobil gress. Knpa??? cz gi naik motor dijalan jelek ehhh mobil kebut-kebutan, dia sih enak rodanya 4, nah ini motor gw udah suspensinya keras bak Jimny rodanya 2 pula, truss gk tau napa mobil masih kinyis2 ehh mental R2 main lawan arus.

    indonesia butuh pemimpin yg tegas, dan masyarakatnya harus sadar tertib.

Leave a Reply

Your email address will not be published.