Saking mangkelnya , sampai rela dorong motor lebih jauh

Menyambung soal pengalaman temen yang di bully tukang tambal ban beberapa waktu lalu. Kali ini Bro Donny kembali cerita saat jaman motornya masih pakai  ban dalam. Rutenya kali ini dari gedung stovia kearah jln. Kwintang (lewat RS Gatoto Subroto) . Beberapa kali Bro Donny menyaksikan korban ranjau paku, bahkan pernah menyaksikan 3 motor berderet didorong empunya karena ban bocor. Nah kali ini Bro Donny jadi korbannya… doi rupanya mengamati tukang tambal daerah situ. Yang paling laris di dekat gereja kwintang… feeling bro Donny sih tukang tambal ini ga bener alias komplotan penebar ranjau paku.
Saat melewati tambal ban itu kontan si tukang tambal teriak-teriak ” Tambal ban sini bang! “…. beberapa kali teriakan tukang tambal ini diabaikan bro Donny. Nampak agak jengkel juga tukang tambal ini dicuekin :p

image

Untung beberapa meter dari situ ( jembatan Aryaduta)  ada tukang tambal ban lain yang diyakini lebih profesional/jujur dibanding tambal ban sebelumnya. Loh kok bisa menyimpulkan hal itu ? “karena kompresornya lebih guedhe” kilah bro Donny  :mrgreen:
Meski apes kena ranjau paku Bro Donny masuh bisa senyum penuh kemenangan “Yang penting saya puas bikin penipu itu ga berhasil mengeruk keuntungan dari saya..Meskipun sebenernya capek juga dorong motornya” lanjut Bro Donny  :mrgreen:

25 thoughts on “Saking mangkelnya , sampai rela dorong motor lebih jauh”

  1. Pernah pengalam bocor ban di Harmoni, mampir tukang tambal gak jauh dari sana… Pas dia liat motornya Tiger, ban tubeless dipakai di jari2 + gak ada standar tengah. Eh malah disuruh ke tukang tambal daerah Gadjah Mada aja, dia bilang alatnya lebih lengkap. Hmm, jadi curiga sama yang di Harmoni tadi.

    Tapi untungnya yang di Gadjah Mada jago, udah tua orangnya. Ban udah parah sobek lumayan lebar, alhamdulillah masih bisa pulang ke rumah 🙂

    1. Hahaha… Ane kejadian d permata hijau itu, pk megapro modif turing fullbox, dengan fully loaded… Pulang dr sumatra, Cuma karena merasa, ane dikerjain sama tukang sebar paku, ane ga mau d tukang tambal abal2 padahal ban ane udah tubless + cairan anti bocor…. Ga lagi2 dah kalo pulang dr sumatra motong jalan dr daan mogot lewat permata hijau…. Kapooook…

  2. orang cari rejeki kaya gitu gimana perasaannya ya pas makan sama keluarganya sebutir demi sebutir nasi yang masuk ke tenggorokan hasil dari begitu..naudzubillah min zalik

  3. capek2in badan aja, tambal mah tambal aja yg penting lihatin gimana kerjanya. kecuali ban masih mungkin jalan/dinaikin biarpun pelan.
    gak baik suudzon terhadap orang lain. belum tentu juga paku yg nembus ban kita itu paku yg ditebar. bisa jadi itu paku yg terjatuh ketika orang lewat.
    yg pasti sebelum berangkat berdoa dulu. dan pastikan kondisi motor dan ban kita laik jalan

  4. Karakter kyk gitu tuh ‘gue banget” tuh. Saya jg bakal lakuin yg sama seperti temennya bro SF. Sama seperti yg pernah saya lakukan dulu wkt ngantri isi bensin. Saya dan yg lainnya udah cape2 ngantri panjang di bwh terik matahari siang bolong, pas sampai giliran saya tau2 ada motor lain yg nyodok dari depan (lwn arah), dan yg empet bikin darah naik adalah krn itu petugas pengisian ladenin lg tuh org. Langsung aja saya tutup tangki bensin dan tutup jok motor terus ngacir pergi. Biarin deh saya ambil resiko kehabisan bensin di jln sambil nyari pom bensin lain. Saya lakuin itu krn saya pengen nunjukin kalo saya itu kesel diperlakukan tidak adil dgn meladenin org2 yg gak disiplin plus gak tau aturan. Itulah Indonesia…

  5. Sorry bro, agak OOT jadinya, hehehe…
    Itu kejadian saat Shell, Total dan lainnya blm beroperasi di sini. Dari situ kita bisa ambil kesimpulan bahwa alangkah baiknya bila ada persaingan, krn dgn begitu baru bakal terjadi perubahan pelayanan ke arah yg lbh baik. Coba lht skrg, pom bensin Pertamina udah jrg kan yg petugasnya mukanya asem ngeselin dan gak sopan? Jujur aja, saya lbh demen ngisi di pom bensin yg bkn Pertamina, krn petugasnya ramah dan sopan. Kecuali mau ngisi premium ya apa boleh buat deh.

  6. dorong motor itu sesuatu banget loh, dorong matic 100kg karena bensin abis aja keringet gobyos, apalagi batangan ban gembos.

  7. Itu mah kenanya udah dari terowongan atau sebelum fly over, makanya kalau di terowongan hindari jalan di kiri kalau dibawah jam 8 karena pakunya belum sempet kena sapu…..

Leave a Reply

Your email address will not be published.