Pas jika kawasaki sponsori acara TV WSBK 2014

Tak lepas dari sepak terjang zx10 dan zx6 yang tampil kompetitif di gelaran WSBK dua tahun terakhir. Puncaknya tahun ini kawasaki sukses mengunci gelar juara WSBK 2013  melalui zx10 tunggangan Tom Sykes.

image

Di kelas supersport 600cc kawasaki juga lumayan menduduki klasemen 2 dan 3. Moment tersebut pas bagi kawasaki kerjasama dengan tv swasta nasional untuk menyiarkan WSBK 2014 secara live di Indonesia. Dengan begitu image kawasaki sebagai raja motor sport kencang makin terdongkrak… keuntungan kawasaki jelas…. pamor ZX10 dan ZX6 naik dan ga dipandang sebelah mata… makin laris dah….
Terutama…. kita makin diuntungkan bisa liat tayangan World Superbike tanpa kudu langganan TV berbayar….  🙂
setuju ga coyyy… :mrgreen:

43 thoughts on “Pas jika kawasaki sponsori acara TV WSBK 2014”

  1. Lho kan udah pernah saya jelaskan di artikel mbah dukun soal broadcasting wsbk. Untuk ukuran industri TV Indonesia, kurang menguntungkan mas. Format race wsbk itu dua race, dan ditengah-tengahnya ada balap supersport. Bisa ngabisin durasi. Dulu kan pernah tayang juga di GlobalTV cmiiw. Tapi gatot mas.
    Jangankan di TV lokal, di cable aja WSBK kadang cuman ditayangin race 1 doang. Kelas Supersport pun kadang disiarkan via siaran tunda, bukan live.

    1. Sebenere komen saya belum selesai mengenai penjelasan kenapa wsbk kurang cocok untuk industri TV lokal. Belum bicara rating/share, belum bicara sponsorship rules, dll. Tapi lagi M ngetik mas hehehehe. Silahkan cari dan liat diartikel mbah dukun aja ya mas hahaha

  2. Seneng sich klw WSBK disiarin di tv lokal, tp kualitas siaran WSBK jg prlu diperbaiki..cz dulu prnah liat siaran live WSBK ternyata jauh bgt klw dibandingkan MotoGP..imho 😀

    1. bener…. beberapa tahun yg lalu pernah di tayangin live, tapi jelek… kurang greget nya … 😀 … mungkin perlu sandiwara juga kayak black flag… 😀 …

  3. Nonton di tv kabel gambarnya kurang mantep… Kalo mau mantep nontonnya di youtube, HD (y)

    Atau kalo Kawasaki mau sponsori, di Kompas TV aja. Coz udah mendekati HD 😀

    1. Cable apa mas? klo cablenya support channel FOX SPORT HD kualitas tayangannya ya HD. Tapi klo FOX SPORT SD ya gambarnya biasa aja kualitas SD (Standard Definition). Begitupun Star Sports, belum ada channel HD-nya.
      Klo langganan cable make sure ada FOX SPORT HD sama EUROSPORT HD. Dijamin puas nonton balapan.

      # baydewey saya koreksi Kompas TV belum HD mas. Dia siaran masih SD. As well as RCTI, Trans7, SCTV, TransTV, dll mas. Klo mas berasa nonton Kompas lebih bagus itu karena pas di daerah mas nangkep sinyalnya bagus.

      1. masalahe siji… sejak langganan TV cable. TVku di dominasi 2 krucil di rumah…. 16 jam full kartun 😛 8 jam dimatikan pas tidur…. kwqkwkqkwqk… TV satunya pake antena lokal :mrgreen:

        1. Nggak salah kok mas langganan cable. Smart choice. Secara langsung atau tidak menjauhkan anak2 dari tayangan sinetron dan boyband junior yang terkutuk. Nggak mendidik blass. Anak2 saya juga begitu dirumah. #bahasa saya kejem amat yah hahaha

      2. Make FirstMedia yang biasa, bukan HD… Maksud saya Kompas bagus karena udah frame 16:9, sedang TV Indonesia lain masih pada 4:3.

        Jadinya misal ada tayangan luar yang udah 16:9, eh malahan dicrop ke 4:3. Atau juga malah diubah ke 4:3, ditambah space hitam atas – bawah…

        Di Jakarta sih bagus2 aja, cuma paling jernih ya NET TV, cuma sayang masih 4:3…

        1. Yes kalau itu maksudnya berarti lebih ke picture format. Bukan resolusinya. Saya juga pakai FM mas, kebetulan yang full package. Di gerombolan channel tv luar yang belum HD pun ada garis hitam di atas-bawah.
          Soal format gambar mengapa tv di Indo kebanyakan masih menganut 4:3? Ya itu karena kebanyakan TV yang beredar di indo masih analog (tabung). Gambar terbaik untuk nonton itu ya harus pake TV tabung. Gampangnya seperti ini :
          – TV tabung pakai antena biasa (teresterial) selama sinyal bagus gambarnya akan bagus banget. TV 16:9 pakai sinyal biasa mau sebagus apapun sinyalnya gambarnya gak akan sebagus yang tabung.
          – TV tabung pakai cable siaran non HD atau format 4:3 gambarnya bagus. Sebaliknya jika pakai TV 16:9 gambarnya gak akan sebagus yang tabung.
          – Punya TV 16:9 akan lebih maksimal fungsinya jika pakai cable siaran HD. Karena koneksi pakai kabel HDMI bukan RCA.
          Makanya banyak yang kejeblos mas. Capek-capek bela2in beli TV canggih format 16:9, eh begitu distel dirumah (pakai antena biasa) kok gambarnya malah bures nggak sebagus TV tabung hehehehe…
          TV 16:9 paling pas dihajar langganan cable + channel HD pakai kabel HDMI. Top markotob sleketep maknyoss mas hahaha…
          Jika TV mas dirumah udah support digital teresterial (siaran digital pakai antena biasa), lumayan membantu digambar, karena rata-rata formatnya udah 16:9 dan audio digital. Namun tetap untuk resolusi masih SD semua belum HD mas.

          1. Iya, ngerti… Padahal mah TV baru udah 16:9 semua, tapi masih aja make 4:3. Sesekali kan gak ada salahnya kita mengikuti perkembangan zaman. Coz masih lebih enak nonton 16:9 di TV tabung, ketimbang nonton 4:3 di LED orang keliatan lebar semua 😀

            Iya, lebih parah lagi yang kejeblosnya udah beli TV LED eh malah masih make antena dalem. Mubazir banget! 😀

            Digital disini malah jelek, cuma dapet TVRI doang ada 4 channel. Standar bawaan TV-nya ( LED LG ), gak make decoder atau apapun, cuma pasang antena luar aja. Masih lebih jernih antena malah… Gak ngerti nyetel2nya juga sih 😀

            Tapi beneran gak tau kenapa di rumah saya semua channel bagus gambarnya, biarpun sistem Stasiun TV kita masih SD ada beberapa udah kaya HD. Macam Net TV itu tadi… Kalo yang lain termasuk Kompas masih biasa aja, kurang lebih kira2 sama kaya nyetel video kualitas 480p di Youtube lah…

            Apa karena pengaruh daerah rumah ( Teluk Gong – Jakut ) ya yang kalo ditarik tegak lurus ke arah Joglo ( Tempat pemancar2 TV ) gak kehalang gedung sama sekali? Tapi masalahnya di tempat tetangga juga TV-nya gak ada yang sejernih di rumah saya 😀

            Lagipula di rumah langganan FM cuma lebih ke internet aja kok, TV mah buat selingan aja…

        2. Wooohhh jangan salah mas. Dikota-kota besar memang kebanyakan TV yang nongkrong dirumah udah format 16:9. Tapi dikampung dan pelosok desa nun jauh dimato sebagian besar TV yang beredar masih tabung mas. Perbandingannya bisa 80:20%. Dan kecenderungan masyarakatnya kalau rusak-diservis-sembuh. Rusak-servis-sembuh. Pokoknya pakai sampai titik darah penghabisan mas hehehe.
          Serba salah mas. Contoh Trans7. Dia dapet kiriman gambar motogp clean feet pastikan format terbaik. ‘Terpaksa’ di reduce untuk memenuhi kebutuhan tv tabung. Jadinya ya gitu, kadang tulisan posisi rider kepotong dikit (nggak pake joss ya). Klo nggak di adjust bakalan nongol bingkai hitam. Istilah umumnya cinema scope. Kasian mas yang nonton pakai TV tabung 14 inch. Makin kecil gambarnya hehehe. Makanya pemerintah maju-mundur nggak jelas nih men-digitalkan TV teresterial. Pertimbangannya kasian yang masih setia berTV tabung. Musti beli alat tambahan agar bisa menikmati tayangan TV.
          Kalau masalah sinyal TV, itu untung-untungan mas. Misteri Ilahi hehehe. Tapi pastinya tiap sinyal TV itu punya titik2 blank spot. Nggak ngaruh mau deket/jauh dari pemancar. Mungkin tempat mas paaaasss banget di titik yang semua channel teresterial ditangkap dengan bagus. Dan jangan lupakan juga settingan posisi antenna TVnya juga. Berarti ditempat mas udah akurat. Karena geser dikiiiiiittt sepersekian derajat bakalan beda dapetnya. Dan muter2 posisi antena itu gak gampang dan menyebalkan. Butuh skill dan dua orang hahaha. Satu diatas genteng kepanasan. Satu lagi didalem rumah sambil teriak2 hahahaha.

          1. Iya, antena kegeser dikit aja pasti bokap udah manjat buat benerin. Coba di tempat tetangga, gambar udah runyem masih aja pada betah nonton 😀

        3. Masalah banyak yang kejeblos beli TV format 16:9 itu kebanyakan karena ‘ketipu’ mas. Banyak lho orang yang jalan-jalan ke mal. Sampai di mal iseng liat-liat tv. Trus ngiler liat TV LED/LCD yang gambarnya jozzzzz. Padahal itu TV display yang dipajang sengaja pakai player DVD bluray.
          Terus terbius beli deh. Ditambah lagi buaian indah salesnya yang bilang ini-anu-itu. Ditambah lagi sekarang harga TV LED/LCD dibeberapa brand dan tipe makin terjangkau.
          Seneng deh dengan semangat 45 nenteng TV baru ke rumah. Begitu dinyalain pakai antena teresterial lhaaaa kookkk bureeessss nggak bening kayak TV tabung wkwkwkwkwk…
          Penasaran setel DVD biasa deh, lhhaaaa kok tetep buressssss hehehehe…
          Mubazir banget.

          1. Untung di rumah saya sinyalnya bagus, gak mubazir juga kalo beli…

            Soalnya kemarin udah keliling2 nyari tabung gak ada lagi yang jual, max cuma ukuran 21 inch. Sekali ada yang 29 tapi merknya gak jelas, yaudah deh ambil LED 32 aja. Coz sering dipake nonton film juga, tinggal download aja cari HD 😀

  4. setuju 2500%

    tapi Kawasaki ini kan segmented sport ya. Dia mikir yang tertarik dan berpotensi beli ZX10R atau ZX6R kemungkinan sudah langganan TV kabel. Jadi ngapain beli hak siar atau sponsor SBK.

    Sementara Yamaha dan harusnya Honda berkepentingan dengan MotoGP mendongkrak image motor2 kelas sd 150 cc kelas andalannya meskipun sama sekali bukan turunan dari MotoGP.

Leave a Reply

Your email address will not be published.