Motor jadi pertimbangan memlilih rute

image
Kenangan jaman SMA

Sudah jadi budaya SF dulu. Hari terakhir ujian sekolah, teman-teman SMA pasti merencanakan turing dari Surabaya ke daerah Malang dan sekitarnya. Rekan-rekan di Jatim pasti mengetahui rute Cangar yang terkenal dengan tanjakan curam dan tikungan tajam. Jangan coba-coba lewat situ kalau motor kurang prima. Kebetulan kondisi peserta turing saat itu berboncengan semua dan terdapat honda astrea grand, prima, serta crypton yang cuma 100cc , rute melewati cangar terpaksa dibatalkan, karena dikhawatirkan ketiga motor ini ga kuat nanjak. Rute melewati jalan normal pun terpaksa dipilih.
Kejadian yang sama terulang Sabtu kemaren sewaktu ada acara kantor hingga jam 19.00 . Teman kantor yang rumahnya searah mengurungkan niat pulang beriringan dengan SF karena motornya spacy.

image

Alasannya rute SF adalah rute yang biasa dilewati kontainer… kondisi jalanan ga rata, banyak lubang dan sambungan jalan plus kondisi malam hari bikin rekan SF ini ga PD lewat situ. Belum lagi saat sampai BKT… jalanan ini terkenal rawan kejahatan, tanpa ada penerangan serta jalanan bergelombang makin bikin rekan SF jiper. SF sendiri yang saat itu pakai Tiger ban gambot dengan headlight superterang (H4 60/55watt osram nightbreaker + relay) sama sekali ga mengalami kendala lewat rute tersebut. Padahal pengelihatan SF juga kurang sempurna (minus+silindris)….
pemilihan rute/kondisi jalan ternyata tergantung motor juga…. atau bisa juga dibalik … pemilihan motor tergantung rute 🙂 
Tapi meski demikian kalau motornya punyanya cuma itu, rute apapun bisa dilalui (meski resikonya bertambah), konsekwensinya ya kudu ekstra waspada .

16 thoughts on “Motor jadi pertimbangan memlilih rute”

  1. Jalur cangar emang curam banget mas bro, dibanding tawangmangu jg msh lbh curam cangar…motor gak fit jgn coba2 deh lewat situ, pernah ketemu bebek supra fit sampe putus rantainya..

  2. Pernah liat tetangga pakai Suzuki Bravo naik tanjakan yang lumayan curam… 2 meter menjelang akhir tanjakan di bleyer bukane maju malah roda depan ngangkat tinggi dan istrinya justru kepelanting kebelakang…

  3. Awalnya pilih motor terbaik sesuai kemampuan dan kebutuhan. Kalau masih belum cocok dg rute, cari setingan terbaik misalnya untuk rute stop n go atau pegunungan menggunakan rasio gear ringan, dll
    Kalau masih dirasa kurang sreg juga, pilih jalan terbaik, karena banyak jalan menuju suatu tempat.

  4. ane punyanya ya masih motor 1 doang, jalan apapun ya dilibas.
    mau punya motor banyak kaya mas SF kok rasanya sayang banget ama tunggangan yg ini.
    udah cocok soalnya, wkwkwk

  5. Apalagi kalo lagi musim banjir… Naik bebek atau matik harus milih2, kalo Tiger mah enak asal busi / karbu gak kerendem bablas terus… 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published.