Vario 125 vs pcx 125 beda kelas. Kalau Yamaha 250 vs Ninja 250 gimana?

Apa ada yang protes jika SF bilang Vario 125 kelasnya ada dibawah PCX 125? selain harga dan value motor itu sendiri, faktor tempat motor itu diproduksi menyebabkan demikian. Vartech 125 diproduksi di Indonesia sedangkan PCX 125 di Thailand… dibenak pecinta roda dua… motor produksi Thailand bisa dibilang kualitas diatas Indonesia. Beberapa contoh pernah SF dengar dari rekan disekeliling SF. Seperti pengguna Phantom 200… meski mesinnya persis tiger namun kualitas phanthom jauh diatas tiger, begitu pula SF dengar soal satria FU CBU vs Lokal maupun CBR 150 vs CB150R. Produk Thailand memang “sesuatu”. Ga salah kalau negara ini jadi barometer perkembangan roda 2 di Asia tenggara. Mulai matic hingga moge diproduksi dinegara ini.
Nah bagaimana jika sport yamaha 250 yang banyak diberitakan bakal diproduksi di Indonesia dibanding Ninja 250 yang diproduksi di Thailand? Apa bisa dibilang sport yamaha 250cc bakal beda kelas atau tidak berkualitas dibanding Ninja 250?
Eiiitsss…. tunggu dulu…! Sebelum bakar-bakaran di warung ini coba SF jabarkan beberapa informasi yang sempat bersliweran di dunia maya

image

– Prinsipal Yamaha Jepang turun langsung dalam pengembangan motor sport yamaha 250cc, kemungkinan juga beberapa parts juga dari sono
– Motor sport yamaha diposisikan untuk pasar global, ga mungkin kualitasnya ecek-ecek… Ini saatnya membuktikan Indonesia bisa produksi motor global berkualitas
– Kawasaki Ninja 250 Thailand berkualitas tanpa cacat? Monggo googling kembali mengenai beberapa keluhan seputar N250fi. Speedo berembun? Shock bocor? Headlamp kemasukan air?
Beberapa hal diatas bikin kans Yamaha untuk bikin sport 250cc nya berkelas dan berkualitas terbuka lebar. Sasaran tembaknya bukanlah CBR 250 yang penjualanannya ga sampai seperempat N250fi… tapi langsung menyasar Ninja 250 series sang pemimpin pasar 250cc. Pengalaman Yamaha mengobrak-abrik segmen sport menengah patut diwaspadai barisan Geng ijo! Bukan hal mustahil yamaha juga menguasai segmen puncak 250cc. Ada satu keunggulan yang ga dimiliki kompetitor… dengan diproduksi lokal di Indonesia harga bisa ditekan dan suku cadang terjamin! Dengan beberapa catatan sepertinya Yamaha bisa jadi raja kelas 250cc selanjutnya
1. Kualitas jelas kudu yahud
2. Model cakep
3. Ergonomi lebih baik seperti kompetitor sport turing kalau pure sport bakal banyak konsumen yang menghindar
4. Power wajib 30Hp keatas
5. Harga harus dibawah N250fi (produksi lokal ojo larang2 ! 🙂 )
Kalau bisa nih :
Bikin beberapa model 250 cc multi silinder : fairing, naked, cruiser, supermoto?

Hal-hal diatas dari sudut pandang Yamaha bagaimana dari sudut pandang yang lain?
Ninja 250 terbukti punya peak power tertinggi dikelas 250cc, diproduksi di thailand yang sudah biasa produksi moge, serta berpengalaman bermain disegmen sempit, image Ninja sebagai motor kencang sudah melekat di benak pecinta roda dua, serta komunitas Ninja sudah menjamur bikin hal-hal tersebut menjadi barrier to entry bagi kompetitor

Monggo dikomen bagaimana kans Yamaha sport 250cc menghancurkan pagar pembatas yang sudah dipasang geng ijo sejak 2008!

51 thoughts on “Vario 125 vs pcx 125 beda kelas. Kalau Yamaha 250 vs Ninja 250 gimana?”

      1. wekwkekwkewkekwke…… aseli ngakak kiek… dua shok… =)) … fairing, banana arm, menunduk habis, tapi ganda shok.. ajorrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr…..

      1. ..tapi untuk saat ini, masih baik dari thailan… ngak honpret, kaoskaki, sumiati, lebih bagus saat ini dari thailan… contoh kecil FU alay, ceboker, moto ketutup, met in thailan kabeh.. tapi semoga yahomo bisa mengawali di indonesa dengan baik…. dukung untuk memproduksi di indonesia…

      1. Jadi inget v-ixion, awalnya 18 juta sekarang 23 juta. Akibat nggak ada lawan… Di range harga 18juta dulu juga ada megy generasi megison, tapi kalah spek –“

  1. Produk Thailand tidak lebih baik QC-nya kok dibanding produk Indonesia. Masalahnya lebih ke strategi pabrikan, kenapa lebih sering memilih Thailand dibanding Indonesia untuk memproduksi motor global? Sehingga kesannya motor yg diproduksi di Indonesia yg nota bene lebih banyak untuk kebutuhan lokal lebih inferior. Mengingat Yamaha tidak memiliki basis produksi motor global di Thailand dan lebih memilih Indonesia (yang lebih besar konsumsi motor yamahanya) supaya harga jual dapat bersaing, saya kira adalah langkah bagus yg patut diacungi jempol. Tinggal kita tunggu saja kemunculannya.

    1. Saya denger dilapangan Satria FU versi CBU lebih yahud dibanding lokal? Masalah yg saya kuatirkan bukan QC yamaha tapi vendor/supplier yamaha… semoga saja ymki melakukan pengawasan yang lebih ketat mengingat yang diproduksi nantinya adalah motor global

    2. Sederhana kok gan, kenapa Thailand lebih dipilih. Birokrasi gan jawabannya.. di sini kan tau sendiri banyak oknum yg minta jatah mulai dari preman beneran sampai preman berdasi.. 😀

  2. Tergantung pabrikan sini juga, lebih mengedepankan kualitas atau penjualan?

    Kalo kualitas, kaya motor2 zaman dulu aja masih pada awet2. Kalo penjualan, ya persis motor sekarang aja belum ada 5 tahun udah pada rompol…

    1. inget sekolah yahama music, minggu kemarin ane ke sekolah music yahama, mau daftarin putra ane, eeeee ternyata minimal umur 3 tahun, nunggu 2 tahun lagi … :(( ..

  3. kenapa produksi astra honda ngahaem gak ada yang menjadi produk global / diekspor ? kok cuma berani di jual di sini saja ? standar kualitasnya ?

    padahal produksi yamaha dan suzuki banyak yang di eksport !

    1. Karena konsumen sini gampang dikibulin pake embel2 “bagaimanapun juga, Honda lebih unggul”, katanya sih…kayaknya deh…hahaha

  4. sepadan lah pasti klo YangMahal 250cc beradu sama Kaoskaki Ninja 250, gosipnya YangMahal 250 bakal make 2 cyllinder segaris, power pun kabarnya mencapai 30hp….head to head pastinya….tinggal gimana YangMahal bisa ngk merubah mindset konsumen indo yg sudah terpatri klo sport 250cc kenceng, keren adalah Kaoskaki Ninja 250cc.

    Tapi klo sya tetep Injum wekekekekek

    1. Saya lagi proses pesen satu Inazuma bro, hehehe… berasa beli moge, krn gak bakal banyak ketemu kembarannya di jalan, hahaha… Motor besar (tertulis di brosurnya gitu sih) ini emang gak nguatin kalo berhadapan langsung, berasa klasik namun gagah berotot.

      1. wehehehe….manteb bro….kalah kenceng dari pabrikan tetangga or dibilang katanya modelnya jadul….semua kekurangannya itu terbayarkan dengan kenyamanannya bro manteb….makanya dari yg saya lihat jarang tuh abg labil yg make, rata rata yg usia mapan bro

  5. knapa seolah2 produk dari thai lebih superior karena spek bahan bakar di thailand menunjang spek mesin yg bengis beda sama disini yg mesin dg kompresi rasio 11:1 atau 10:1 nekat dicekok’in premium ron 88 😀
    hasilnya sudah pasti jelas bahwa akan ada downgrade gila2an agar mesin motor yg dijual disini mau di cekok’i bbm ron88 entah itu produk dari yamaha-honda-suzuki maupun kawasaki …….. kalo pengen kualitasnya sama dg produk global hapuskan bensin ron 88 dari pom bensin :mrgreen:

      1. Itu mah yg punya motornya aja yg gak mikir, belinya mampu tp miara dan ngumpaninnya gak rela / gak sanggup. Waktu msh pake F150 aja sy cekokin Total Performance 95, lbh irit dan bertenaga.

        1. masalahnya itu claim dari pabrikannya bro…..cek di brosur2 pasti ter tulis PREMIUM READY ….. secara ga langsung pabrikan mengedukasi konsumennya “motor ini bisa diisi premium” , selama premium masih ada di bumi nusantara jangan harap pabrikan lokal mau bikin spek mesin yg setara dg bikinan global karena secara mindsetnya udah dibikin gitu …… dan lebih untung pabrikan karena ga perlu bikin motor dg spek bagus namun harganya selangit

      1. sama plek masbro kalo ga percaya cek link berikut
        http://www.kawasaki.co.th/th/detail.html
        dan
        http://www.kawasaki-motor.co.id/product-detail/z250
        tertulis 32ps/11.000 rpm torsi 21 N.m / 10.000 rpm
        nah buku manual itu maksudnya owner manual apa service manual ….. kalo service manual pastinya spek aseli dari sang motor karena hanya beredar dikalangan bengkel resmi dan kadang ada ketidaksamaan spek yg tertulis di buku pedoman pemilik (owner manual) karena memang sifatnya dapat berubah2 mangkanya dalam buletin service manual selalu ada update namun di owner manual nggak
        contoh: busi bawaan vario 125 di owner manual tertulis denso U24EPR-9 namun justru di di service manual tertulis U22EPR-9

  6. kalo ngeliat mobil..build quality ina juga lebih bagus dari thailand om..coba aja liat vios..fortie first batch..lebih rapian produk astra kayaknya

  7. Kalah kualitas dari buatan Thailand? Gak lah… itu mah perasaan aja kali. Kalo mslh downgrade sih udah biasa, namanya juga nyari untung gede, apalagi di sini dominan konsumennya kaga ngeh atau juga peduli kalo kualitas produk yg dibelinya didowngrade. Bknnya melecehkan/menghina, tp sebagian besar konsumen sini kan kelas menengah ke bawah. Bagi mereka yg penting bisa punya motor dan syukur2 kreditannya bisa mulus berjalan sampai kelar. Ini penyebabnya knp produsen berani melakukan downgrade. Coba produk kelas atas, bakalan nama besar merk dagangnya dipertaruhkan.

  8. Gw pake ninja 250FI rakitan 2013…
    Keluhan cuma di speedo motor yg berembun(berembun abis ujan ujanan dan habis di cuci steam)..
    Sama headlamp sebelah kiri (lampu jauh)berembun klo abis ujan ujanan..
    Masih bagusan vixion sama byson gw sebelumnya om… Biarpun merk stanley tapi yahud…
    Semoga R25 ga kayak produksi massalnya ninFI…

    #gw udah ngadu berkali kali ke emailnya kawasaki dan ga ada tanggapan

Leave a Reply

Your email address will not be published.