Kenapa AHM ga kunjung bisa menyelesaikan masalah inden PCX

Pabrikan sekelas Suzuki okelah bisa pasrah dapat kuota minim dalam mendatangkan  inazuma ke Indonesia… Lah kalau AHM pabrikan raksasa yang menguasai pasar motor Indonesia masak mau beralasan jatah motor untuk Indonesia dari Thailand dibatasi? Indonesia gitu loh… Pasar sangat luas! Masa AHM bisa terima dikasih jatah sedikit oleh Thailand!? Bargaining powernya dimana? Apa Pasar Indonesia ga begitu penting dimata Honda Internasional?

Lihat contohnya pabrikan sebelah… Indonesia begitu dianak emaskan… sampai kabarnya N250fi adalah hasil pengembangan di Indonesia, bahkan Indonesia jadi Negara tempat N250fi lahir pertama kali di dunia!

Pengen tau berapa lama inden motor CBU melalui AHM di Jakarta…?

Untuk CBR series inden cukup 1-2 bulan (hayo siapa yang kemaren ngaku 6 bulan belum dapet barangnya 🙂 ), tapi untuk PCX bisa 6-7 bulan!!!!

monggo cek di : http://www.hondacengkareng.com/berapa-lama-indent-motor-honda/

screenshot tanggal 20 September 2013

INDEN PCX

 

Masih beralasan kalau jatah kiriman dari Thailand terbatas???

Ga enak nih kalau SF nuduh karena margin dikit jadinya AHM meremehkan pasar ini…. 😛

yang bikin penasaran kok IU bisa import PCX ya kata AHM produksi di Thailand terbatas?  mungkinkah mereka beli ngecer :mrgreen: atau beli dari luar thailand? monggo dah yang ngerti jelasin disini

 

14 thoughts on “Kenapa AHM ga kunjung bisa menyelesaikan masalah inden PCX”

  1. Ini yang saya tau ya bro, Coz korek info dari AHM susye:…

    Konon PCX itu skuter global untuk kelas light urban/cruiser scooter jadi ada skala prioritas pertama ke Eropa sama Amerika dulu coz disana cukup laku, terus Jepang, baru Asia-non Jepang. Nah Indonesia aja masih bagus launching duluan dan dapet pasokan cukup stabil, India dan Brazil malah dapetnya belakangan dan lebih dikit lho. Thailand dibedakan karena yg bikin desain PCX kan mereka partnership sama Honda Jepang jadi jatah mereka juga banyak.

    Kenapa kok Indonesia gak diajak bareng urusan gini, well dulu pernah waktu bikin CS-1 tapi hasilnya tidak menggembirakan makanya belum dipercaya lagi hehehehe…..nasib divisi desain AHM lokal kurang mampu membaca selera pasar lokal.

    Kedua kapasitas pabrikan di Thailand terbatas selain harus bikin PCX 125 dan 150 sudah ada proyek baru bikin Forza 300cc untuk kelas mid urban/cruiser scooter yg juga lumayan bagus sambutannya jadi memang ada batas kapasitas produksi.

    Ketiga kenapa IU gampang jualnya? Well IU belinya jatah buat dealer lokal Thai, baru dari situ dikapalkan kemari, jadi bukan buat impor langsung dari pabrik makanya bandrol harganya lebih tinggi (yang resmi kan dapat harga importir)…fitur juga beda, dulu sewaktu model 125 antara IU dan impor resmi ada bedanya yaitu yang PCX 125 impor resmi lampunya non AHO, sekarang di model PCX 150 cuma sekadar warna jok dan bracket buat nopol di depan bedanya. IU dari dulu gak pake bracket dan jelas selalu AHO. Gak signifikan sih bedanya.

    Keempat lantas kenapa gak di rakit lokal aja kalo gitu? Oh bisa banget asal jumlah penjualan memenuhi syarat yaitu 15.000 unit per bulan baru dirakit disini (itu angka patokan buat vario, beat jangan tanya dah)
    PCX yg jatahnya cuma 200 unit sebulan (kalo gak berubah) atau kira-kira 2000 setahun? Masih jauh walau masih lebih laku ketimbang CBR.

    Kelima….alasan politis kalau pabrikan lain saham Jepang lebih banyak di AHM saham lokal masih berpengaruh, sedikit banyak ikut menentukan kenapa model2 tertentu Honda gak masuk sini walau dirakit di Thailand….

    Gitu sih yg saya tau bro…

    1. bukannya design thai juga ngak semua diterima di ina?

      case aja

      honda blade, beat awal

      cs-1 khan denger denger juga adaintervensi desgin dari thai, makanya rada beda dari design awal ahm?

    2. se tau ane (baca d blog IWB) design cs1 emg d bikin d indo,tpi d serahin dulu ke honda jepang & design awal cs1 ga d terima honda jepang,ada campur tangan honda jepang,jdi lah cs1 yg bentuk nya kaya sekarang yg woooowww banget 😆

  2. karena gak punya lawan yang signifikan. itu aja sih. coba nanti kalo ada lawan langsungnya, pasti pola permainan berubah. tau kalo pcx series dianggap wah, makanya dikasi “kuota” terima2 aja.

    dengan bentuk, ukuran, power, fitur, aftersales yang sekarang, yaa motor mana lagi yang bejaban? yamaha majesty? udah lama out of date. piaggio X9? udah beda kelas (masuk big scooter). Benelli Zafferano? belum teruji kualitasnya.

    jadi Honda tenang-tenang aja produknya inden lama, inden lama aja masi nunggu2. mau berpaling ke merek lain? mikir lagi biaya dan ketersediaan spare part dan kualitasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.