Overheat bikin bangkrut

image

Kejadian overheat pada Taruna sebetulnya terjadi sekitar 7 bulan lalu. Saat pertama kali Taruna dibawa turing dari Surabaya ke Jakarta untuk bertemu pertama kali dengan tuannya. Ada kejadian yang bikin nyesek yakni terjadi overheat sewaktu masuk tol cikampek. Setelah mobil diberhentikan ternyata air radiator kosong melompong… sang driver keenakan nyetir hingga lupa ga memonitor suhu mobil 🙂
Pada awalnya SF mengira radiator waktunya dibersihkan, begitu pula dengan putaran kipas yang kurang kencang.. setelah problem diatas diatasi overheat memang tak terjadi lagi namun air radiator selalu berkurang.
Disamping itu overheat itu bikin tambahan masalah… ada kebocoran oli pas mesin dihidupkan. Karena SF pikir sepele, taruna tetap buat turing lebaran dengan rute jakarta-surabaya-Jogja-jakarta dengan beberapa kali mengisi air radiator dan oli mesin.

image

Belakangan diketahui ternyata hanya tutup radiatornya yang bermasalab bermasalah… harganya sih murah, tapi efek pasca overheat yang bikin bangkrut. Seminggu lalu SF ke bengkel untuk mengatasi kebocoran oli… setelah turun mesin diketahui jika ring seher lengket, dan blok mesin perlu di bubut (mungkin agak mulet). Mumpung bongkar mesin sekalian ganti kampas kopling, pangkon mesin dan onderdil lainnya… alhasil dana seharga motor matic seken terpaksa dikeluarkan untuk bikin mobil kembali prima.
Gara2 sepele (tutup radiator ga beres) jadi ga karuan pengeluarannya!
Tapi ada untungnya sih… mobil jadi halus dan bertenaga…. kenyamanan ga kalah dibanding mobil kantor yang terbilang baru 🙂
Biayanya juga ga sebesar biaya yang dikeluarkan seorang rekan yang mobil sedannya (masih karburayor) habis belasan juta karena pernah overheat hingga jeroan mesin dan bloknya ancur (apa karena mobil SF tipe injeksi sehingga ada fitur proteksi dari overheat? Alias Engine cut off sebelum overheat parah Cmiiw)
Kalau sudah diperbaiki pakai parts original, mau dijual lagi jelas sayang…
tinggal enaknya kok dijual! 🙂

image

Ini masukan buat rekan-rekan pengguna motuba : selalu cek temperatur mesin saat berkendara… jarum petunjuk normal sekitar 1/4 atau 1/2 kalau jarum sering melewati 1/2 , kudu segera diperiksakan daripada menyesal!

Posted from WordPress for Android

20 thoughts on “Overheat bikin bangkrut”

  1. Resiko beli mobil second kalau ndak soal suhu mesin, kaki-kaki, transmisi atau kelistrikan…..yg gak tahan jajannya itu ngalahin R2 🙂

    1. Kwkqkqkqk… angle fotonya dibikin gitu… coba kalau diliat dari deket …. blentong2… he3…. kemaren abis liburan kebandung , nyampai rumah baru sadar mobil baret lumayan dibempernya… sepertinya disenggol pas ditinggal diparkiran

        1. Thx…. mau saya cat ulang kok eman… karena ga jadi dijual ya saya bikin nyaman 🙂 barusan pasang peredam full kabin lumayan mengurangi suara bising. Tapi suara mesin masih masuk karena orangnya ga berani bongkar dasboard untuk pasang peredam di firewall. Pasang peredam firewall dari sisi mesin juga suah. Banyak kabel dan pipa2 berseliweran… ya terima mentok gini dah… susah emang bikin senyaman inopah 🙂

  2. hiks.. padahal di indikator suhu kan ada pak bos… sopir nya ngak liat kecepatan ato biji mene kiek.. apalagi klo operheat kan muncul warna merah klo pas jalan… Alhamdullilah di grobak ane belom pernah jher… setau ane sich normal nya : pas nyalain pertama itu semua lampu indicator nyala semua , baik temperatur, lampu, rem tangan, injektor, matik, sabuk pengaman, sensor pintu, baru setelah semua aman, automatis mati dech lampu2 nya ..

  3. Kalo punya saya, didiamkan lama waktu berhenti kondisi panas n ac nyala, suhunya bisa sampai setengah di bawa jalan suhunya turun lagi…..
    Kalo di tanjakan gas pol bisa naik setengah, setelah kondisi normal jalan lurus suhu turun lagi….. Apakah normal?

Leave a Reply

Your email address will not be published.