Biker Indonesia sudah seharusnya di anak emaskan

Sehubungan dengan prototype R25 yang telah dipublikasikan. Kawasaki nampaknya kudu berterima kasih dengan Yamaha karena punya waktu hingga pertengahan 2014 untuk upgrade sang pemimpin pasar.

Ada statement menarik dari bro adiez

image

Indonesia kan menyumbang keuntungan terbesar Kawasaki Internasional… Ninja 250 penjualan terbesarnya juga di Indonesia… jadi masuk akal jika Indonesia dikasih spek super misalkan 35HP atau bahkan 39hp seperti ninja generasi pertama, karena ga ada aturan pembatasan power untuk motor jalanan 250cc. Untuk negara lain bolehlah dapet barang downgrade (sesuai regulasi 33HP)… he3….

Biker Indonesia layak mendapatkan itu…. kalau pada ngambek sama kawak trus pindah semua ke R25 gimana tuh :mrgreen:
Berharap saja harga R25 yang diproduksi di Indonesia nanti bakal jauh lebih rendah dengan kualitas setara N250fi… agar kawak segera memberi value lebih pada produknya … masalah power diatas cuma satu contoh kecil saja, bisa jadi bentuk lain .. tambahan 2 silinder lagi buat ninja 250 misalnya, 😆 apalagi harganya disamakan seperti N250fi sekarang… opo ga manteb tuh (meski ngayal ) :mrgreen:

image

28 thoughts on “Biker Indonesia sudah seharusnya di anak emaskan”

  1. Sip, 4 silinder inline, kalau kawasaki terdesak mungkin saja, mengingat kebiasaannya mencari blue ocean market dan menghindari head to head dg jepun lain.
    anengawur.com

  2. Aye ga respect sm pabrikan yg bisanya cm improt… Kalo mau bikin dimari.. Apalagi antusias biker tanah aer cukup tinggi.. Jgn cm mau mangpaatin doang… Langkah yahaha yg mau rakit R25 dimari perlu diapresiasi… mdh2an R25 sukses, trus diikuti pabrikan laen…

  3. Lama2 kok jadi pernyataan klasik ya: “ane mau motor 4 silinder tapi gak kena ppnBM….” sama kaya dulu di tabloid: “ane mau motor kenceng tapi gak boros…” udah lumrah kali motor makin banyak silindernya kena pajak gede. Ntar kalo liat banyak buruh demo bawa Ninja pada protes lagi…Mendingan dukung komen Sanjisuke….Kalau mau anak emaskan biker Indonesia rakit motor di dalam negeri tanpa downgrade komponen atau biar lebih afdol jadikan Indonesia sebagai pusat perakitan motor global….

    1. Pertanyaannya siapa yang ga suka motor 250cc 4 silinder bebas PPnBM / murah? Kenyataannya memang ga kena secara aturan kan? Karena itu sudah bukan harapan biker lagi tapi memang undang-undangnya bunyi demikian.
      Siapa yang ga pengen motor irit dan kenceng…. faktanya laku mana tiger dan NVL … NVL bisa irit tapi lebih kenceng loh…. jadi favorit kan?
      Siapa juga yang ga kepengen Indonesia jadi pusat pengembangan motor global? Hayoo ngaku ? 🙂 karena hal trsebut kembali lagi menguntungkan kita secara finansial… motor bisa murah (salah juga ya pengen motor murah tapi kelas dunia 🙂 ) manusiawi kok….

      1. Supaya gak kena PPnBM kan ada jalan keluarnya mas silakan di modif sendiri….tapi saya sih setuju motor dari pabrik dibatasi powernya, dengan kondisi lalu lintas dan jalan yang kaya sekarang bahaya punya motor powernya gede-gede, oke pengendaranya jago tapi disekelilingnya apa jago juga? Btw baru tau kompetitornya tiger itu NVL tak kira kompetitornya tiger itu scorpio….

  4. ane justru mendukung kebijakan pembatasan power dan speed.
    bukannya apa.
    apa blom cukup kejadian HD nabrak sana-sini.
    trus CBR yg nabrak bebek 2 ekor
    Z800 yg kapan dulu nabrak truk di pasuruan.
    jalanan di sini lebih buruk dari eropa, masih mau minta power gede????
    .
    sekalian beli tronton kalo mau power 220PS

    1. Di negara maju bisa mendapatkan moge dengan harga ga selisih jauh dengan N250… lain halnya disini. kembali soal PPnBM yang bikin banyak rider mengubur mimpinya ingin punya moge. Motor powerfull memang bahaya ditangan yang salah… namun itu bukan salah motornya. Brapa banyak sih rider yang punya sim hasil Nembak? Berapa banyak rider moge yang kesehariannya bawa motor. Saya sih yakin sebagian besar dari pemilik moge adalah pengguna mobil (menengah atas) . Karena harga moge sangat mahal itulah hanya kalangan orang kaya yang bisa menikmatinya…. sedangkan nasib kita2 yang penghasilannya pas-pasan yang tiap hari naik motor bahkan dibilang sangat berpengalaman naik motor malah ga bisa punya moge. Salah mogenya ? Bukan… salah orang gaji kita kenapa terlalu sedikit 😆

      1. ya itulah, karena pemerintah gak mungkin ngelarang orang satu-per satu maka yg perlu dibatasi adalah kendaraannya.

        persis seperti PISTOL. kalo pistol dijual bebas gimana…bahaya kalo buat kejahatan kan, dan yg salah bukan pistolnya tapi orangnya. maka dari itu dibuatlah peraturan pembatasan pistol dan syarat kepemilikannya. begitu pula di motor, silinder banyak boleh dan sah, tapi power cukup dibatasi sesuai kelasnya. seperti halnya hayabusa di luar sono top speed dicekik setara motor 750cc.
        anepun demen motor kenceng, siapa sih yg gak seneng, tapi liat2 motornya, seperti halnya kalo bebek dibikin power gila-gilaan ya ogahlah, bahaya.

  5. Power gede juga kudu diimbangi sama riding skill yang oke… Kalo kagak, ya nyari mati namanya…

    Maka itu sekarang saya cukup naik 1 silinder… #PadahalMahGakPunyaDuit 😀

  6. satu lagi, kawasaki jg hrs rela membangunkan sirkuit berskala internasional plus sponsor siaran wbsk di tv nasional.
    so bg yg pnya kuda besi dg berbagai jenis silinder n power bs disalurkan dlm wadah yg tepat.

  7. Karena itu mongtor 250cc sekarang hanya bermodalkan 2cyllinder, ngk kayak dulu yg masih make 4 cyllinder….dieropa ada pembatasan motor cc 250 ngk boleh lebih dari 33hp, nah klo ninja mau dibikin 4 cyllinder 250cc….mau dijual berapa ?….ngk mungkin tuh bisa dibawah 60jt, suzuki bandit 250v aja yg dulu dibawa sama suzuki indonesia make 4 cyllinder dijual 70an jt nyaris 80jt, nah klo udah begitu ya mending naik yg cc nya gede sekalian

Leave a Reply

Your email address will not be published.