Maraknya Pengendara Moge Maut, Kenapa Ya….

Logikanya begini… siapa sih orang yang mampu beli moge baru yang harganya ratusan juta? SF yakin, meski ga semua ya.. mereka adalah pengguna roda 4 kesehariannya. Bisa jadi dulunya mereka adalah biker tapi… ada jeda bertahun-tahun lamanya mereka bisa naik motor lagi… motornya pun bukan motor yang dulunya mereka pakai. Tapi Moge…

image

Dengan kata lain banyak moge adalah motor hobby, banyak ridernya ga terbiasa diatas roda dua dalam kesehariannya… sekali lagi ini terjadi pada sebagian pemilik moge (tentu secara prosentase lebih banyak dibanding pengemudi motor harian pemula)…
Rider moge dengan jam terbang (eh jam ngglinding) di jalan raya (bukan sisirkuit loh) terbatas seperti inilah yang berpotensi mengalami kecelakaan dijalan.
Ada yang bilang banyak pengendara moge jago balapan disirkuit… Jalanan bukanlah sirkuit. Banyak hal yang tidak bisa diprediksi dan diantisipasi… Ingat kasus pengendara ducati yang kecelakaan karena nyalip mobil dari sisi kiri, kemudian terhempas dan kepalanya terbentur beton hingga tewas? Almarhum juga pembalap kan?
Lah terus orang kaya ga boleh pakai moge… ? welahdalaahhh .. ora..ora ngunu … 🙂  tapi kudu ekstra waspada… kenali rute yang akan dilalui, pahami karakter motor (seperempat gas moge, bisa jadi full throttle motor kenangan lampau), ingat motor yang dipakai tenaganya dan beratnya berkali lipat dibanding motor kecil, doa juga jangan lupa :-).
Lupakan usulan soal SIM berjenjang, karena ini Indonesia… ngurus SIM A-Z mah gampang apalagi bagi pemilik moge :-). Tanamkan kesadaran dan kesiapan pribadi, matangkan mental, jangan mudah terprovokasi, lupakan gengsi/eksklusifitas karena motor lain rodanya juga dua.

Rider yang keseharian naik motor kecil yang powernya terbatas dan sangat mudah dikendalikan saja bisa kecelakaan apalagi pemilik moge (yang power dan bobotnya berkali lipat dibanding motor kecil)  yang jarang naik motor. Rasanya kok sok tau banget sih SF bikin artikel ginian… ini karena pengalaman sendiri… saat ganti motor dari tiger ke ninja. Pertama kali bawa ninja bawaannya pengen ngebut alhasil saat panic brake bobot terhempas ke roda depan dan ban belakang ngepot ga karuan… beda sekali handing dibanding tiger atau spin yang biasa SF pake… padahal cuma naik ke Ninja 250 loh… entah bagaimana kalau naik moge, bisa jadi nabrak pantat mobil saat itu.

Kalau sering naik Ninja 250 trus ganti moge mungkin agak lumayan lancar.. masalahnya cuma satu… Siapa yang mau beliin moge buat SF…. (ngayal ah, mumpung diblog milik sendiri) 😛

Posted from WordPress for Android

17 thoughts on “Maraknya Pengendara Moge Maut, Kenapa Ya….”

  1. Pernah melihat pengendara triumph naked bike yang headlampnya aneh, sepertinya seat high-nya terlalu tinggi sehingga setiap kali berhenti pengendaranya agak kesulitan menapak, beberapa kali terlihat minggir di trotoar saat lampu merah.
    Memang diperlukan kemampuan berkendara yang baik, tidak hanya mendukung dari segi fisik sehingga mampu menahan berat kendaraan juga mampu mengendalikan powernya, selain itu mampu dari segi mental dalam mengendalikan emosi, karena biasanya banyak pengendara lain yang membuntuti.

  2. Yang mesti disadari oleh pemilik moge sekalipun adalah bahwa berkendara dengan motor bertenaga besar, dan berukuran besar jauh lebih sulit dibanding berkendara mobil mewah bertenaga besar. Mental minta diistimewakan di jalan kudu dibuang jauh-jauh….

  3. sebenernya menurut saya sih design dari titik berat rangka motor itu sendiri, ada yang titik beratnya di tengah, merata, maupun di stang depan… bebek rata2 merata, sedangkan metic ditengah… nah motor sport ini yang macem2 titik beratnya, seperti tiger, setau saya (pernah bawa) titik beratnya cenderung merata jadi mirip mirip naek bebek, ga ada beda kecuali powernya yang gila dibanding bebek (supra misalkan)….rem pun bisa di diatur 60% rem belakang 40% depan (kalo rem depan only ngeri ndlosor) sedangkan semisal kita naek byson (ini yang saya tunggangi sekarang) titik nya didepan deh… pernah 2 x rem belakang pas naek byson.. dan 2 x itu juga ban belakang kehilangan grip dan ngedrift sejadi jadinya padahal katanya byson itu lemot kan? apalagi dibanding ninja yang mengalami hal sama…. sekarang naek byson 100% rem depan only, atau 90% depan 10% belakang… so.. saya rasa bukan saja power yang berpengaruh tapi juga terutama design rangkanya itu sendiri….. contoh soal semisal kita naek matic 600cc dan rem sejadi jadinya pakai rem depan only… selamet atau ndlosor?

  4. Pemikiran yg bagus kang… Memang rata2 pemilik moge adalah kaum R4 yg dulunya biker, jd ada jeda yg lumayan lama, saat jd rider moge yaaaa gitu dah….. Orientasi ruang tempat dan waktunya aga ngaco…

  5. Ari naiknya status ekonomi seseorang serta atas nama kenyamanan maka banyak biker yg sulu naik motor ganti ke R4 …….disaat jiwanya rindu akan masa lalu tentu akan bernostalgia …….sayang dia lupa bahwa mengendarai motor sangat beda felling dng nyopir ……apalagi yg dikendarai motor gede butuh skill …….. an kontrol emosi

Leave a Reply

Your email address will not be published.