Penjual online harusnya lebih profesional dan memberi kepuasan lebih dalam melayani konsumen

Tak terhitung berapa kali SF bertransaksi online. Hampir tiap bulan ada saja yang dibeli lewat internet. Kalo lagi kumat bisa tiap kinggu ada kiriman datang (sampai orang tiki /jnenya hapalll :mrgreen: )  Langganan SF klo ga dikaskus atau dari web khusus yang emang niat jualan. Alhamdulillah sampai detik ini barang selalu selamat sampai tujuan. Harganya pun relatif lebih murah dibanding langsung beli ditoko… (ini konsekwensi tinggal di komplek perumahan “lumayan” yang harga barang serba mahal) .
image

Ada beberapa langganan SF yang saking memuaskan pelayanannya sampai SF bikin artikel khusus dan ini gratissss… free… ! Sebagai ucapan terima kasih. Link artikel biasa SF copy dan kirim balik ke seller sebagai ucapan terima kasih.

Beberapa toko online yang SF rekomendasikan di blog ini pelayanannya ga berhenti sampai barang saya terima. Selepas itu SF masih sering mengadakan korespondensi 🙂 hingga SF dan penjualnya seperti teman yang kenal lama.
Seperti contohnya sewaktu saya beli lampu led buat aquascape serta kelengkapan aquascape beberapa hari hari lalu. Hingga kini SF rutin BBMan dan whatsappan dengan mereka sekedar berkonsultasi masalah aquascape. Begitu pesen barang lagi malah dikasi diskon/ bonus meski SF ga diminta. Waktu ngirim barang kerumah sellernya dateng sendiri… yaw dah SF ajak keluar cari makan dan ngobrol ngalor ngidul.
Contoh yang lain beberapa hari lalu , saat SF pesen roofbag . Barang langsung diantar sendiri ke rumah SF di Harapan indah bekasi (sejam lebih naik motor), setelah itu doi pulang kerumah dikawasan depok (2 jam naik motor kali).
Pengalaman kurang mengenakkan pernah juga terjadi, misalnya beberapa saat lalu SF butuh ram laptop secepatnya.. SF googling seller di kaskus dan dapat barangnya ( bekas gan… maklum laptop tua) begitu barang datang ehh.. ..ramnya ga bisa dipake….  ya udah deh kudu dibalikin lagi ke sellernya.. repot kudu packing lagi dan nganter ke jasa pengiriman paket. Untung sellernya tanggung jawab dan kembalikan duit SF (malah dilebihin ongkos kirim).
Tapi ga semua penjual online yang bertransaksi dengan SF pelayanannya super… beberapa dari mereka kadang susah dihubungi, ga selalu konsisten online, seringkali ga merespon pertanyaan /konsultasi SF… kalau kaya gini ya ga SF share di artikel. Atau bahkan kalau saking parahnya bisa saya bikin artikel sakit hati.. bukannya dendam loh ya tapi biar ga ada konsumen lain yang dikecewakan. SF bikin sehalus mungkin biar ga “bunuh” rejeki orang.

Penjual online memang seharusnya lebih profesional dan ramah dalam melayani konsumennya…

Posted from WordPress for Android

17 thoughts on “Penjual online harusnya lebih profesional dan memberi kepuasan lebih dalam melayani konsumen”

  1. aku varu beberaap belas kali beli online,,, Alhamdulillah aman 😀 , walau masalah jarang online itu menjadi kontras dengan pedangan online, namun kerap terjadi, sebagai buyer menjadi saakan di cuekin, padahal cuma masalah ga online, tapi terkadang sudam sms, deal,, eh ngilang,,,,, apesna udah bayar,,, woh amit2… hati2 transaksi online, telitis sebelum membeli, pasca dapet. dan pas, asekkkkk

    1. hampir sama kaya kejadian ane, niat beli vga card trus janjian COD eh di hari h sellernya malah batalin, katanya udh laku duluan. mana uang dp ga dibalikin pula…

    1. idem, sepeti saya, online hanya cek barang. dan untungnya nyaris selalu dapat harga yg lebih murah dari jubel online.
      hanya sekali yg lebih mahal di toko, itupun cuma selisih sebungkus rokok laaaahhh. kalo diitung2 ya tetep lebih murah karena tanpa ongkir dan tunggu.

  2. Sejauh ini sih sy banyakan beli online di web-store doang kyk Lazada, Bhinneka, dll. Blm pernah beli ama perorangan. Blm lama ini niatnya mau beli jaket di toko online perorangan, tp batal krn saya pikir2 kok BBMan ama ni org gak nyaman banget, saya ucapin salam selamat sore kaga dibalas selamat sore juga atau basa-basi dikit lah seperti umumnya pedagang pasti nanya “ada yg bisa saya bantu atau mau nyari apa bos/gan?”, intinya gak ada sopan santunnya lah. Rugi ksh untung ke org model gini. Rata2 saya amatin org2 jaman skrg udah pada lupa sopan santun, bahkan kadang terkesan ketus atau ogah2an ladenin pertanyaan kita, kaga ada ramah2nya sama sekali.

Leave a Reply

Your email address will not be published.